FOLLOWERS

Pergi Tanpa Alasan - Bab 7

RIHANA  tatap cermin di depan. Tanpa alat solek warna warni, tanpa gincu merah delima, tanpa celak tercalit di mata, wajahnya tetap nampak cantik berseri.
        Anugerah Ilahi yang jarang sekali orang lain perolehi dan sepatutnya dia gunakan untuk kebaikan diri, bukan untuk memuaskan nafsu yang menguasai hati.
         
            “Beza manusia dengan binatang ialah akal. Dengan akal itulah Tuhan suruh kita berfikir baik dan buruk sesuatu tindakan. Kalau yang buruk pun kita anggap baik, tak guna Tuhan beri akal. Tak ada bezanya dengan binatang.”
         
        Teringat kata-kata Yatie waktu di kampung tempoh hari.
        Ya! Dia diberi akal untuk membezakan buruk dan baik. Kenapa tak gunakan akal tersebut? Nak kata akalnya tidak berfungsi, dia boleh pula lulus dengan cemerlang dalam pengajian.
        Rihana geleng kepala. Tak ditemui jawapan pada persoalan tersebut.
        Melangkah ke almari, tudung-tudung yang tergantung dibelek satu persatu. Lebih dua puluh helai semuanya dan ia dikumpul ketika di kampung tempoh hari. Ketika dia terfikir untuk berhijrah ke arah kebaikan.
        Hari ini dia akan memulakan kerja. Banyak permohonan kerja yang dihantar tetapi cuma satu yang berjaya. Tidak mahu berlama menjadi penganggur dan berterusan menyusahkan keluarga, dia terus terima.
        “Kerja apa saja pun tak kisah, asal rezekinya halal.” Itu komen ayahnya ketika dia nyatakan kerjanya ini cuma sebagai PA saja. Gaji pun tak banyak mana.
        Selesai mengenakan tudung, dia bergegas keluar. Tidak mahu lambat di hari pertama. Kondominium mewah Parkview KLCC itu disewa sendirian selepas pemergian Rozi. Selepas ini, dia tidak tahu masih mampu atau tidak untuk menyewa tempat itu dengan gajinya yang tidak seberapa ini.
        Tiba di Menara Citibank Jalan Ampang, Rihana tarik nafas panjang-panjang dan berdoa di dalam hati agar langkahnya hari ini diberkati dan kekal selamanya.
        Sebaik menutup pintu kereta, dia melangkah laju kerana bimbang akan terlambat. Saat itulah kereta BMW sport warna kelabu hampir melanggarnya, nasib baik lagi pemandunya sempat menekan brek kecemasan.
        Terasa nyawanya hampir melayang. Wajahnya pucat tanpa darah. Dia hanya berdiri di situ tanpa mampu berbuat apa-apa.
        Tatkala melihat wajah pemandu yang keluar dari dalam kereta tersebut, wajah Rihana yang pucat tadi serta merta diserbu darah merah. Dia pantas berpaling dan ingin kembali masuk ke dalam kereta. Dia akan berpura-pura tertinggal barang.
        Pun begitu, baru saja pintu keretanya dikuak, ia kembali tertutup akibat daripada tolakan tangan lelaki tersebut.
        Rihana tidak berani berpaling. Hanya berdiri mematung diri di situ. Liurnya terasa kering dan dadanya terasa sempit.
        “Buat apa kat sini pagi buta? Jumpa ‘pelanggan’?” soal lelaki tersebut. Lelaki yang memang sangat Rihana kenal. Siapa lagi kalau bukan Hakim Mukhriz bin Datuk Adam Hakimi.
        Rihana angkat kepala. Hakim senyum dengan kening terangkat, satu kebiasaan yang sering Rihana lihat.
        ‘Tenang Rihana, jangan mudah menggelabah,’ bisik hatinya sendiri.
        “Do we know each other?” soal Rihana, lagak tenang sedang hatinya sudah seperti diletakkan di atas roller coaster.
        Hakim gelak kuat, seolah Rihana buat cerita lawak versi Maharaja Lawak.
        “Rin...Rin...” Hakim geleng kepala. Rin adalah nama manja yang dia panggil walaupun Rihana tidak suka. Dia suka dengan nama pendek itu.
        “Orang yang pernah I peluk siang malam, tak mungkin I tak kenal.” Hakim dekatkan wajahnya ke wajah Rihana membuatkan gadis itu melarikan wajahnya ke belakang.
        Gadis? Masih gadiskah perempuan yang bernama Rihana ini? Entahlah! Dia sendiri kurang pasti sebab sepanjang kenal dengan Rihana, dia masih belum berkesempatan untuk meniduri perempuan ini. Dia masih belum diberi kesempatan untuk ‘merasai’ tubuh putih gebu wanita ini.
        “You balut tubuh you dengan kain kapan sekali pun, I tak mungkin tak kenal you,” bisik Hakim dekat ke telinga Rihana.
        Bulat mata Rihana mendengar ayat kurang sopan Hakim. Langkahnya terundur ke belakang untuk menjauhkan badannya dengan badan sasa lelaki itu.
        “You pakai macam ni supaya orang tak kenal you ke?” soal Hakim sinis sambil menilik Rihana atas bawah.
        Mmmm... sopan sekali namun tetap nampak seksi di matanya. Walau dalam baju, dia mampu membayangkan bentuk tubuh Rihana. Putih gebu tanpa segaris pun parut. Peliknya, dari hujung kaki sampai hujung rambut, yang menarik minatnya ialah dua biji tahi lalat yang terletak cantik di bahu kiri Rihana.
        Hakim sedut nafas dalam-dalam. Rihana merupakan satu-satunya wanita yang sangat susah untuk dia bawa hingga ke atas katil. Satu-satunya perempuan yang hanya mampu dia pandang dan peluk jika bertemu. Walau dibawa ke hotel, Rihana punya syarat ketat. Tak boleh lebih-lebih. Sungguh dia tidak berpuas hati.
        Ketika dia sedang cuba untuk mengubah pandangannya terhadap Rihana, wanita ini terus menghilang. Dia diberitahu bahawa Rihana berhenti kerja secara mengejut. Puas juga dia mencari. Tidak disangka pula pagi ini pencariannya berakhir. Tidak disangka juga wanita yang dia cari-cari ini sudah berubah alim begini. Tetapi dia percaya Rihana sedang menyamar dengan tujuan tertentu.
        Sejak Rihana menghilang tanpa khabar, kepercayaannya pada wanita ini juga turut hilang. Mungkin betul hipotesisnya, tak ada bezanya GRO dan pelacur. Rihana hanya menggunakan dia untuk kemewahan. Dia yang bodoh tidak mengambil kesempatan yang terbuka depan mata. Konon nak tunggu Rihana menyerah dengan sendiri.
        “Ikut I.” Hakim sambar lengan Rihana.
        “Hey! Lepas!!!” Rihana menjerit.
        “I bayar tiga kali ganda. Batalkan janji you dengan ‘pelanggan’ hari ni,” ujar Hakim penuh yakin.
        “I dah tak buat benda-benda macam tu.” Rihana berterus terang.
        Pergerakan Hakim terus terhenti. Wajah takut-takut Rihana dipandang tajam. Betul ke apa yang Rihana cakap? Atau Rihana sebenarnya ingin lari darinya?
        “Tolong lepaskan tangan I, please!” pinta Rihana dengan nada tegas tapi masih terasa aura takut-takutnya. Dalam ramai-ramai pelanggan yang pernah dia ‘temani’ Hakim adalah satu-satunya lelaki yang paling sukar dia kawal. Lelaki ini sangat panjang akalnya sehingga dia hampir-hampir tewas menyerah diri. Nasib baik lagi sempat berfikir waras.
        “I bukan kenal you sejam dua Rin. You nak berapa ribu? Sepuluh? Dua puluh? I bagi cek sekarang. You pilih saja mana-mana hotel yang you suka. Hanya untuk satu hari. I rindu sangat-sangat, please...” Senafas Hakim bersuara.
        I just want to spend some time with you. Not more than that, I promise!” Hakim angkat tangan tanda bersumpah. Bagi janji penuh bergula. Itu perkara biasa buat lelaki kasanova sepertinya. Janji kemahuannya tertunai.
        Sungguh! Dia rindu sangat-sangat. Rindu dengan segalanya tentang Rihana.
        Dia sendiri tidak tahu kenapa dia tak mampu buang Rihana dari mindanya? Walhal sebelum ini, semua perempuan yang singgah dalam hidupnya tak ubah  seperti lampin pakai buang. Dah pakai, buang saja. Tak boleh nak cuci lagi. Cuma dengan Rihana ni, dia belum dapat-dapat lagi, macam mana nak buang.
        “Sorry Hakim, I dah tak buat kerja-kerja tu semua. Tolong lepaskan tangan I. Dah lambat I nak masuk kerja ni.” Rihana kerling jam di tangan kanan. Tinggal lagi sepuluh minit untuk dia melapor diri.
        “You kerja kat sini ke?” Hakim bagai terkejut
        “Tak!” Rihana cuba berbohong.
        Dia tidak mahu Hakim tahu dimana dia bekerja. Hakim tentu kenal ramai tuan punya syarikat dan tidak mustahil Hakim juga kenal dengan bos tempat dia mula bekerja hari ini. Jika Hakim tahu, ia sangat bahaya kerana Hakim sangat berpengaruh dalam dunia perniagaan. Itu yang dia tahu dari Ray, bekas bosnya dulu.
        “Habis tu, you buat apa kat sini sebenarnya?” Hakim cuba berlembut. Mungkin saja cara kasar tak mampu buat Rihana mengikut.
        Rihana diam, mencari akal untuk berbohong. Apa dia perlu cakap supaya Hakim percaya?
        “Kalau you nak kerja, mari kerja dengan I. Jadi PA I. Berapa saja gaji yang you nak, I sanggup bayar.” Hakim bersuara memberi tawaran sebelum Rihana membuka mulut bercakap bohong.
        Rihana menggeleng. Bekerja dengan Hakim? Baik lagi dia jadi tukang sapu atau tukang jaga tandas.  Terjebak dengan Hakim akan berkemungkinan membuka jalan ke arah dosa. Aura Hakim sangat kuat, berbeza sekali dengan lelaki-lelaki lain yang pernah dia temani dan dia bukanlah terlalu kebal untuk bertahan.
        Keengganan Rihana buatkan Hakim rasa tercabar dan dicabar. Spontan tangannya bergerak pantas menolak Rihana rapat ke pintu kereta sebelum akalnya sempat berfungsi. Tubuh Rihana dihimpit sehingga dadanya dan dada Rihana bertemu rapat.
        “Hakimmm!!!!” Rihana terjerit kuat. Dia tidak bersedia dengan tindakan Hakim yang agak ganas itu.
        “You nak ikut I ke hotel atau nak kat sini saja? Pilih, dalam kereta I atau dalam kereta you?” Hakim berbisik perlahan, sengaja mengugut. Wajahnya sudah begitu hampir ke wajah Rihana.
        Rihana paling wajah ke sisi apabila nafas Hakim terasa panas menampar wajahnya. Saat itulah dia ternampak seorang pengawal keselamatan sedang membuat rondaan.
        Tanpa lengah, dia tolak tubuh Hakim dan menjerit sekuat hati meminta pertolongan.
Hakim yang terkejut dengan situasi yang tidak dijangka itu terus berundur melangkah ke keretanya. Hatinya tiba-tiba jadi panas dan dia makin nekad, hujan atau ribut, petir atau gempa bumi, Rihana harus melutut di kakinya

6 comments:

Angle la said...

Best sgt..
Nak sambungannya..
Please..
💝💝💝

Hani Fazuha said...

dik.. boleh beli novelnya kalau nak baca lagi. Dah keluar pun

eefa said...

Best sgt... Kipidap Hani Fazuha... Sy mmg peminat novel karya anda...

azy yunan said...
This comment has been removed by the author.
Nor Azlina said...

Mcm mna nk order yer sis..

along ekin said...

assalam...novel ini masih ade cetakan x?