FOLLOWERS

Bahagia Tetap Milik Kita (Zahim & Tasya)

Mendengar suara riuh rendah Zahim terjerit-jerit bersama anak-anak daranya di bahagian tepi rumah, aku terus mengatur langkah untuk keluar melalui pintu sebelah tepi sebaik meletak beg tangan dan beg kerjaku di sofa.

Sebaik ternampak kelibatku, Zahim yang sedang mengajar Qistina berenang terus melambai tangan. Anak kedua kami itu baru saja berusia dua tahu sudah diajar berenang setiap kali dia punya masa terluang.

“Okey! jom naik, mama dah balik.” jerit Zahim pada Qaisara yang terkedek-kedek berenang menggunakan pelampung.

Qaisara itu anak pertama kami yang kini sudah berusia enam tahun. Aku senyum bahagia melihat mereka. Begitulah Zahim setiap petang. Semenjak firma guamannya berkembang maju, dia banyak meluangkan masa bersama keluarga. Setiap hari dia akan pulang ke rumah lebih awal dariku.

Zahim naik ke atas sambil mendukung Qistina dan aku pantas mencapai tuala, bersedia untuk menyambut anak kecil itu yang terkekeh ketawa digeletek papanya.

Sambil menyerahkan anak itu kepadaku, sempat lagi Zahim menghadiahkan ciuman ringkas di pipiku.

“Isk! Basah la...” aku tolak tubuhnya tetapi dia dengan bersahaja memelukku, sengaja ingin mengusik.

“Abanggg!!!” Aku terjerit kuat sambil melepaskan diri dari pautannya.

“Alaaa… nantikan nak mandi juga. Jomlah! Abang ajar sayang berenang pula.”

“Isk! Tak kuasa. Abang bukannya nak mengajar, nak buat tak senonoh ada la.”

Zahim ketawa lepas mendengar omelanku. Sudah bertahun kami tinggal di rumah agam itu dan selama itulah kolam renang tu ada di situ. Namun, sehingga detik ini aku masih lagi tidak pandai berenang. Pernah beberapa kali Zahim menawarkan diri untuk mengajar tetapi apabila turun ke kolam, benda yang bukan-bukan pula dibuatnya.


**********

Selesai memakaikan Qistina baju, aku menjenguk ke dapur untuk membantu Mak Timah, pembantu rumahku menyediakan makan malam kami. Setelah segalanya siap, aku menapak pula naik ke bilik untuk mandi.

Keluar dari bilik air, Zahim sudahpun berada di bilik tersebut dengan hanya bertuala melilit pinggan, sengaja menayang badannya yang tegap itu.

“Laaa.. dah siap mandi ke?”

“Yer la, kenapa?”

“Ingat nak ajak mandi sama.” Dia menyengih gatal.

“Tak usah nak menggatal siang buta ni!” Aku jegilkan mata ke arahnya.

“Nak menggatal dengan isteri tak kira siang buta atau malam celik sayang ooii.”

Dia melangkah menhampiriku dan aku pula sudah mula berundur ke belakang.

"Abang jangan nak buat perangai. Tasya tengah penat ni."

Zahim tidak menghiraukan amaranku sebaliknya dia makin menghampiri sehingga aku sudah tersekat di didnding, tidak boleh berundur lagi. Dia bertindak mencempong tubuhku dan melangkah ke sofa.

Kemudian dia letakkan aku di situ penuh hati-hati sebelum dia sendiri duduk di sebelahku.

kedua kakiku diangkat ke atas meja kopi yang terdapat di situ. tubuhku pula ditolak agar bersandar ke belakang sofa. Melihat tingkahnya yang begitu, aku mula terfikir macam-macam. Zahim ni kadang-kadang sukar untuk dijangka tindakannya.

Dia juga duduk bersandar sepertiku. Jemariku digenggam erat dan kepalanya disandar ke belakang. Matanya dipejamkan rapat dan dia terus diam dalam keadaan yang begitu.

"Bang, kenapa?" Aku jadi hairan.

"Laaa... kata penat? Rehatlah sekejap, abang temankan."

oh! aku jadi terharu. untuk berehat pun, dia sanggup temankan aku begini.

"Abang pergilah mandi.Tasya okey jer."

"Abang nak Tasya tahu, abang sanggup temankan Tasya dalam keadaan apa sekali untuk seumur hidup abang." Dia bersuara tanpa membuka matanya dan jua tanpa melepaskan genggaman tangannya pada jemariku.

Dan, dia buat aku makin terharu....


***********

Turun ke bawah , aku melangkah ke dapur. Ketika melintasi bilik Qaisara yang terladah pintunya, mataku terus terbuntang luas.

Ya Allah! Berseleraknya bilik anak dara ni.

“Qaisara!!!!” suara tarzan terus saja terkeluar menjerit nama anakku itu.

“Qaisara!!!” Sekali lagi aku terjerit kuat apabila jeritan pertamaku tidak bersahut.

“Ya! Mama.” Qaisara muncul bersama Ipad di tangannya. Tanpa amaran aku terus merampas Ipad tersebut.

“Berapa kali mama kata jangan suka sepahkan bilik? Sara dah besar tau! Kenapa bila guna sesuatu tu tak boleh nak letak balik ke tempat asal? Tengok! Katil pun berselerak dengan macam-macam benda. Sampai bila Sara nak belajar bertanggungjawab ni? Kan mama selalu cakap tempat tinggal kita mesti sentiasa kemas. Kalau diri saja kemas tapi bilik tidur bersepak macam tongkang pecah pun tak guna.” Panjang lebar aku membebel. Qaisara hanya terkebil-kebil memandnagku. Mukanya sudah masam mencuka dan bibirnya sudah memuncung macam itik serati.

“Selagi Sara tak kemas bilik, mama tak bagi Ipad ni.” Aku mengugut.

“Apa yang kecoh sampai ke atas pun boleh dengar ni? Mama tengah berlatih berlakon teater ke Sara?” suara Zahim yang tiba-tiba muncul di situ kedengaran menampar telingaku.

“Hah! Banyaklah abang punya berlatih. Tengok bilik anak dara abang ni, bersepah sana sini. Umur dah besar panjang tapi mainan masih berselerak atas lantai. Dah banyak kali ajar pun tak ikut-ikut juga. Mana Tasya tak geram.”

“Ni ha, benda alah ni yang dia kelek sana sini. Abang la ni, suka manjakan anak, umpan dengan benda-benda macam ni.” Aku tunjukkan Ipad di tangan. Rasa geramku sudah berpindah pada Zahim pula.

Zahim hanya senyum. tangannya bergerak menggosok kepalaku. Dia selalu begitu disaat anginku naik meninggi.

Ipad ditanganku diambil dan langkahnya diatur mendekati anak daranya yang sedang memuncung di birai katil.

Dia kemudiannya duduk mencangkung sambil dan memegang lutut Qaisara.

“Sayang simpan dulu Ipad ni yer. Dengar cakap mama, kemas bilik dulu. Lepas tu kita makan. Siap makan nanti boleh main lagi. Okey?”

Mendengar bicara papanya, Qaisara pantas mengangguk setuju dan pantas dia bergerak mengemas barang mainannya. Mudah sungguh! kadangkala aku jadi kagum dengan suamiku itu. Dia suami yang baik dan bapa yang sangat penyayang. Terasa aku ini tidak cukup sempurna untuk dia.

"Pa, mama tu tak sayang Sara yer?" soalan yang keluar dari bibir Qaisara membuatkan langkah kakiku yang ingin menuju ke dapur terus terhenti.

"Kenapa sayang cakap macam tu?" Suara Zahim kedengaran bertanya.

"Sebab mama selalu marah Sara." Jawapan Qaisara membuatkan aku terkedu.

"Mama bukan marah, Mama hanya menegur. Itu semua kan untuk kebaikan Sara juga. Mana ada ibu yang tak sayangkan anaknya." penjelasan Zahim membuatkan air mataku bergenang.

Ya! mana ada ibu yang tidak sayangkan anaknya kerana anak itu adalah anugerah termahal dari ILAHI. Dan mungkin anak itulah yang akan menyelamatkan kita daripada dihumban ke neraka di akhirat kelak.



************

Zahim pandang aku lama. Dari sejak di meja makan sehinggalah aku masuk ke bilik ini, aku perasan matanya bagai tidak lepas memerhatikan tingkahku.

“Kenapa abang pandang Tasya semacam jer?” soalku sambil merangkak naik ke atas katil untuk memindahkan Qistina yang terlena di situ ke atas katil kecilnya.

“Biar abang angkat.” Zahim menegah dan dia terus bertindak mengangkat anak itu. Setiap malam, memang itulah kerjanya, menidurkan anak-anak dan boleh dikatakan segala yang berkaitan dengan anak-anak, dia yang uruskan. Mungkin sebab itu, anak-anak lebih manja dengan dia berbanding denganku.

Selepas meletakkan Qistina di katilnya, Zahim bergerak ke arahku yang sudah duduk belunjur sambil bersandar di kepala katil.

“Penat?” soalnya sambil memicit-micit bahuku.

“Mmmm..…” hanya itu yang keluar dari bibirku dengan mata yang sudah terpejam, menghayati nikmatnya urutan tangan dia.

“Abang tengok sayang sekarang ni dah lain macam.” Kata-kata Zahim membuatkan mataku kembali terbuka dan badanku terus menegak.

“Lain macamana?”

“Dah banyak berubah, bercakap pun kurang. Dengan anak-anak pun makin garang. Sayang ada masalah ke?”

Aku mengeleng sambil pandang ke wajah Zahim. Betul ke aku dah banyak berubah?

Zahim genggam jemariku. Sebelah lagi tangannya menggosok-gosok tanganku, perlakuan biasa apabila dia cuba untuk berbicara sesuatu yang berkemungkinan akan menyentuh hatiku.

“Abang takut kalau Tasya tak lagi rasa bahagia hidup dengan abang. Kalau Tasya rasa tak suka atau tak setuju dengan abang, Tasya tolong cakap terus terang. Abang tak nak disebabkan abang, Tasya lepaskan geram pada anak-anak.”

“Abang…” aku termati kata. Adakah kerana aku marahkan Qaisara dan anak itu mengadu aku selalu marahkan dia menyebabkan suamiku beranggapan begitu? Oh! Aku dah tak tahu nak cakap apa.

“Tasya tak pernah tak rasa bahagia hidup bersama abang walaupun sesaat. Sepatutnya Tasya yang perlu tanya soalan tu sebabnya Tasya ni yang tak cukup sempurna untuk abang.Tasya takut apa yang Tasya buat tak cukup untuk beri bahagia pada abang.” Ucapku, perlahan sekali. Aku jadi tersentuh dengan bicara sendiri. Benar… terasa aku ni tak cukup sempurna untuk dia yang serba serbinya lengkap.

Dia punya pakej yang menarik sebagai lelaki idaman semua wanita. Hatinya penuh dengan kasih sayang sebagai suami dan juga bapa pada anak-anak. Apa lagi yang seorang wanita sepertiku perlukan selain itu?

Zahim paut tubuhku rapat padanya. Kepalaku diusap perlahan.

“Tasya dah cukup sempurna buat abang. Cukup hanya Tasya ada depan mata abang, sudah memberi bahagia di hati abang.” Zahim berhenti di situ dan nafasnya ditarik panjang.

“Cuma kalau boleh, abang minta Tasya lebihkan sikit masa untuk anak-anak. Duit boleh dicari bila-bila masa tapi waktu anak-anak membesar, hanya sekali untuk seumur hidup. Kita tak boleh nak putar masa untuk lihat berkali-kali. Rugi sebagai ibu bapa kalau kita terlepas peluang untuk melihat anak-anak membesar depan mata.”

Kata-kata Zahim membuatkan aku terngadah. Rupanya tanpa sedar, Zahim telah melihat aku sudah meletakkan keluarga ditempat kedua. Dia yang sibuk dengan business pon masih punya banyak waktu untuk anak-anak. Sedang aku? Terlalu sibuk sehingga langsung tidak punya masa untuk anak-anak. Sehingga anak-anak lebih manja dengan papanya berbanding aku ibu yang melahirkan.

Ah! bagaimana aku boleh jadi lupa diri? Terlalu leka dengan kebaikan suami. TUHAN, terima kasih kerana menyedarkan aku sebelum terlambat.

“Tasya janji, Tasya akan cuba. Kalau tak boleh juga, Tasya akan berhenti sebagaimana yang abang mahu. Tasya janji akan sentiasa ada bila abang perlukan Tasya untuk jadi teman.”

“Mmmm…macam nilah isteri abang. Kalau boleh abang nak Tasya sentiasa temani abang tak kira waktu. Teman abang uruskan anak-anak, teman abang bila tiba waktu tidur, teman abang bila waktu makan dan teman abang juga waktu maaandiiii….” Perlahan saja perkataan akhir itu keluar dari bibirnya.

Aku pantas menoleh pandang dan dia senyum senget.

“Mandi pun nak berteman. Itu dah kira lebih!”

“Tak! Kadang-kadang abang rasa takut nak mandi sorang-sorang.” Dia menyengih.

“Takut apa? Hantu? Tasya rasa, hantu pun takut kat abang.”

Mata Zahim terus membulat mendengar bicaraku. Sebelum sempat aku melarikan diri, dia sudah memaut pinggangku.

“Nak kenakan abang yer….” Dia menggeletek pinggangku sehingga aku terjerit-jerit. Ah! Rasa bahagia ini biarlah kekal menjadi milik kami.



Bersambung......


P/S : Bila senang-senang nanti baru sambung yer...

14 comments:

Tie Tinie said...

tq Kak Hani..
realy miss my lovely Zahim Iskandar..
how sweet Zahim..
hope.. next n3 zahim as soon as posible.. ye kak...
thanks again..
luv u kak Hani..

hajar said...

alahai.... sweetnyeeee.....

nabila said...

ni novel pe ye??

nabila said...

ni novel pe ye??

DLa said...

Salam boss..lama x singgah sini
terubat jgn la rindu Kay hero n heroin dlm novel2 boss ni :)
napa x publish jer cam yg Novel Aisya Sofia yg Tajuknya Buatmu kekasih tu( rgkuman ksudahan kisah bahagia hero n heroinnya)

Hani Fazuha said...

Nabila.... ni novel prtama saya...mengukir bahagia

Hani Fazuha said...

hajar....hehehe

Hani Fazuha said...

tie... hext n3... lmbat lagi.. nnti dah rasa bosan akk wat lag..okey!

Hani Fazuha said...

DLa!!!!!(jerit kuat2)...lamanya ko mnghilang....rindu pulak rasanya...
Aku ni bukn penulis yg gah namanya utk wat sambungan mcm tu...hikhikhik

Anonymous said...

sukanya Zahim ngan Tasya kembali..tq Kak Hani,terubat rindu seh!!!:):):)

Nur_Wa said...

bestla dpt suami mcm zahim tu
very loving ngan anak2
btanggungjwb..

nursha said...

kak hani citer untuk harga sebuah cinta x de ker??hehe..

MiMi said...

best sgt cite2 dlm blog kak hani ni...
sy baru je lps baca CDH, terus godek psl zahim ni pulak..
haha.
terbaik!

Noryati Kabulai said...

Bru nak brjinak jinak dgn nvel dan cerpen hani,best memg best.