FOLLOWERS

Temu Mesra Penulis - Karnival MPH 2011




Datang la ramai-ramai, aku akan berada di sana pada hari ahad (11/12/11) dari pukul 2-5 petang.

Prolog CBM & CDH

** Seperti yang aku janjikan, ini prolog untuk CBM dan CDH. Kalau nak tahu CDH tu apa, boleh jenguk tajuk kat sebelah kiri ni. Nak tahu gak, mana satu yang dapat undian lebih tinggi. Nak tahu gak, mana satu yang ramai orang nak baca dulu.**



Prolog - CBM


Lambat! Aku memang betul-betul dah terlambat untuk ke dewan kuliah pagi itu. Semuanya gara-gara Adora yang mengajak bersembang hingga ke dinihari. Sudahnya, terlajak tidur sampai subuh pun dah jadi subuh gajah. Tak guna punya housemate!

Dari pintu apartment, aku berlari anak menuju ke lif. Harap-harap tak perlu tunggu lama. Lif ni pun kadang-kadang buat hal juga. Sepuluh kali tekan butang turun pun tak juga berhenti. Silap-silap kena naik dulu ke atas hingga tingkat sembilan belas sebelum turun semula ke lobi.

Nasib baiklah hari ini tidak bermasalah. Sebaik tiba di depan lif, pintu terus saja terbuka. Namun, apabila melihat hanya seorang lelaki yang berada di dalam lif tersebut, aku jadi ragu-ragu untuk masuk.

'Duduk di negara orang ni, kena sentiasa berhati-hati. Lebih-lebih lagi, kita ni perempuan. Jangan mudah terpedaya. Kalau boleh, cuba elakkan berjalan sendirian. Orang lelaki ni, bukan kira tempat. Kekadang tu, dalam lif pun mereka boleh ambil kesempatan.' omelan Adora terus saja menerjah masuk ke mindaku menjadikan aku terus memaku kaki di situ.

Lelaki yang di dalam lif tersebut memandangku dengan kening berkerut. Tangannya tidak lepas dari menekan butang agar lif tersebut terus terbuka. Melihatkan renungan matanya, aku jadi gelabah tiba-tiba. Belum sempat akalku berfikir, kakiku terlebih dahulu bergerak pantas melangkah masuk.

Sebaik dua tapak kakiku berada di dalam lif tersebut, pintu terus tertutup. Cepat-cepat aku bergerak ke arah penjuru sebelah kiri.

Sekilas aku menjeling ke arah penjuru kanan di mana berdirinya lelaki tersebut. Saat mata kami saling bertaut, hatiku bagai disambar pancaran kilat. Ada getaran muncul di situ.

Kacak! Walau pun tanpa senyuman, hanya sebelah kening terangkat memandangku, sudah cukup untuk membuatkan seluruh wilayah hatiku jadi kucar kacir tidak menentu.

Pun begitu, debaran itu jadi bercampur aduk dengan rasa takut tatkala aku perasan dia berterusan memandangku.

"Ooo.. Mak kau mampus!." Spontan aku melatah kerana terkejut apabila lif yang bergerak turun tiba-tiba terhenti di tingkat empat dan suasana menjadi gelap.

"Isk!..Eee... Hantu betullah lif ni," Spontan juga bibirku membebel sendiri, seolah hanya aku saja yang berada di ruang tersebut.

Gelap suasananya makin membuatkan aku naik seram. Telefon bimbit di tangan aku tekan-tekan agar cahayanya dapat membantu kornea mataku untuk melihat sebarang gerakan.

Dari samar cahaya tersebut, aku perasan lelaki yang sedang berdiri di hujung sana sedang tersenyum sendiri.

"Eh! Tak siuman ke dalam darurat macam ni pun nak senyum-senyum." Aku mengomel perlahan tetapi rasanya masih mampu di dengar oleh lelaki tersebut.

Ah! peduli apa. Dia mesti tak faham apa aku cakap. Di sini bukannya Malaysia tapi United Kindom. Tengok muka dan ketinggiannya macam bukan orang Malaysia, ada sikit iras-iras pelakon korea yang selalu Adora tonton tetapi aku tak tahu namanya.

"Kalau I kata ya, memang I tak siuman, maksudnya sekarang I boleh peluk you lah kan?" dia bersuara tiba-tiba saat aku sedang mengumpat di dalam hati tentang dirinya.

Terkejut! jantungku bagai ingin melompat keluar saat itu juga. Mataku terus membulat memandangnya dan kakiku terus berundur ke belakang sehingga rapat ke dinding lif.

Dia faham bahasa melayu? Mungkinkah dia juga rakyat malaysia? Atau dari negara asia yang faham dan boleh bercakap melayu?

"Sebabnya, orang tak siuman tu boleh buat apa yang dia suka dan sekarang ni, I suka jer nak peluk you." dia mara selangkah merapatiku. Saat itu, lututku sudah menggigil ketakutan.

"You jangan nak buat kerja gila!" bentakku, cuba berlagak berani walau hakikatnya aku sedang ketakutan.

"Bukan ke gila dengan tak siuman tu maksudnya sama?" dia tergelak perlahan.

"You!...." bicaraku mati di situ apabila pintu lif terbuka tiba-tiba.

Tanpa bertangguh, aku terus membuka langkah yang panjang untuk keluar dari ruang tersebut. Kalaulah boleh melompat seperti acara lompat jauh, memang aku sudah melompat sejauh mungkin agar aku tidak lagi perlu melihat kelibat lelaki 'tak siuman' yang masih berdiri tegak di situ. Betul-betul buat aku sentap!




Prolog CDH




Lama Hareez duduk di situ, menyaksikan ombak yang begitu setia memukul pantai. Kalaulah ombak itu mampu membawa semua kesakitan yang sedang bermukim di hatinya pergi jauh ke tengah lautan, dia sanggup untuk terus duduk di situ sehingga semuanya dibawa pergi.

Sangkanya, dia boleh melupakan semuanya dan ketenangan akan ditemui di sini tetapi perkiraannya nyata silap sama sekali. Usahkan sebuah ketenangan, hatinya sendiri yang telah hilang itu pun tidak mampu dia cari.

“I minta maaf Reez. Keputusan ini I ambil bukan kerana marah tapi kerana cinta. Ya! I memang cintakan Zhafran, sejak dulu hinggalah ke saat ini dan insyaalah, kalau you tanya soalan yang sama selepas seribu tahun akan datang, jawapannya tetap sama, I tetap cintakan Zhafran.” Itulah pengakuan Lya yang telah berjaya merobek kejam sekeping hatinya.

Sudah puas dia memujuk, sudah puas dia berharap dan sudah puas juga dia berdoa tetapi Lya tetap jua memilih Zhafran. Dia terfikir sendiri, mungkinkah hatinya tidak cukup ikhlas sewaktu memanjat doa atau mungkin juga dia tidak cukup baik untuk TUHAN memakbulkan doanya? Tetapi, dia ingin sentiasa bersangka baik terhadap YANG ESA. Siapa tahu kalau doa-doanya sedang dikumpul dan akan dimakbulkan diakhirat nanti? Mana tahu, pasangannya di syurga kelak adalah bidadari yang lebih hebat dari Lya?

Tidak! Hatinya pantas membantah. Bariskanlah seribu bidadari di depan matanya, Lya juga akan tetap menjadi pilihan hatinya.

Ah! dia mengeluh lagi buat kesekian kalinya dan rasa sakit itu datang lagi mendera hatinya. Hari ini adalah hari di mana Lya akan sah menjadi milik Zhafran, adiknya sendiri dan sekaligus menutup terus peluang dia untuk memiliki Lya. Lantaran itu, dia menjadikan alasan kerja untuk lari ke bumi Kuantan dan saat ini, dia hanya duduk termenung di pantai Cherating menyaksikan ombak biru mencipta buih di tepi pantainya.

“Bang, aku tak nak bermusuh dengan kau hanya kerana seorang perempuan.” Bicara Zhafran beberapa hari yang lepas berlegar di kepalanya.

“Bercerita tentang Lya, semua perkara sudah tidak penting buat aku.” Hanya itu yang keluar dari bibirnya sebelum dia meninggalkan Zhafran yang terlopong memandang langkahnya.

Bagaimana dia ingin memujuk hati sendiri agar melepaskan Lya tanpa sebarang bantahan? Bagaimana dia ingin menanam rasa tidak sukanya pada Lya sedang dari sudut mana sekalipun, hatinya tetap menyukai Lya.

Sungguh.... dia sendiri tidak mengerti bagaimana Lya itu begitu mudah masuk ke hatinya dan mencipta satu rasa indah yang tidak pernah dia rasai selama ini. Bukan dia tidak pernah bercinta malah pernah juga berkahwin dengan wanita pilihan hatinya. Tetapi, semua itu tidak sama dengan apa yang dia rasai tatkala mengenali Lya. Bukan juga dia tidak pernah kecewa malah lebih teruk apabila isterinya berlaku curang tetapi yang peliknya, kesakitan yang dia rasa tidaklah sesakit saat Lya membuat keputusan untuk mengahwini Zhafran.

Pada dasarnya, Lya itu bukanlah perempuan yang boleh dikategorikan sebagai cantik bergaya seperti bekas isterinya tetapi cantiknya Lya itu adalah pada hati dan tingkahnya. Dia memang nampak kasar tapi dalam kasarnya ada kelembutan yang tersendiri. Dia spontan dalam berbicara tapi ada kejujuran dari hatinya. Yang paling penting, makin dipandang makin terserlah kecantikannya.

‘Oh! Aku boleh jadi gila kalau berterusan begini’, Hareez menjerit sendiri tetapi jeritan itu hanya terdengar di sudut paling dalam di hatinya.




Fiesta Buku Karangkraf 2-4 Desember 2011



Okey, ini cerita tentang Fiesta Buku.

Karangkraf akan mengadakan fiesta buku bertempat di perkarangan karangkraf Shah Alam bermula dari 2 Dec hingg 4 dec ni.

Aku akan berada di sana pada 3 dec (Sabtu) dari pukul 2 petang hingga 5 petang.

So, datanglah beramai-ramai untuk memeriahkan Fiesta tersebut dan bolehlah kita beramah mesra.


Untuk pembaca yang membeli HKC pada hari tersebut, aku ada cenderahati istimewa. Siapa yang nak, datang cepat. Siapa cepat dia dapat sebab tak banyak yer.

Sembang-Sembang Buku





Bercerita tentang 4 buku di atas, saya sebagai penulis punya kenangan tersendiri dalam meloretkan setiap satu ceritanya.

Ada banyak part dan ayat-ayat simbolik yang saya cipta dan saya ingat sampai saat ini. Anda pula bagaimana? Di antara 4 naskah di atas, mana yang paling menyentuh hati anda? Apa ayat, madah atau dialog yang anda ingat tatkala menatap gambar covernya? Boleh tak berikan pandangan anda...

Contoh : Kata seseorang yang membaca HKC, page 61... 'Mungkin aku ini bukan perempuan baik-baik maka, TUHAN letakkan setebal-tebal tirai untuk memisahkan hati kami kerana... lelaki yang baik itu, hanya untuk perempuan yang baik-baik.'

HKC - Jangan Pernah Berubah

Sesiapa yang dah terima atau dah beli HKC, Bacalah sambil dengar lagu Jangan Pernah Berubah dan bayangkan Zhafran yang tengah sasau mencari Lya....huhuhu.



Biarkan waktu teruslah berputar
Mencintai kamu penuh rasa sabar
Meski sakit hati ini kau tinggalkan
ku ikhlas tuk bertahan

Cintaku padamu begitu besar
Namun kau tak pernah bisa merasakan
Meski sakit hati ini kau tinggal
Ku ikhlas tuk bertahan

Kau meninggalkanku tanpa perasaan
Daku jatuhkan air mata
Kekecewaanku sungguh tak berarah
biarkanku harus bertahan

Jangan pernah kau cuba untuk berubah
Tak relakan yang indah hilanglah sudah
Jangan pernah kau cuba untuk berubah
Tak relakan yang indah hilanglah sudah



HKC - Sudah dipasaran


Tak terkata... itulah yang aku rasa bila melihat dan menyentuh HKC. Covernya ada kelainan, gambar jeans tu kasar dan timbul, terasa seperti kita sentuh seluar jeans..

HKC dah pun berada di pasaran tapi ramai lagi yang komen kata susah nak cari. Takpe, sabar jer.. mungkin minggu depan akan sampai ke tempat anda.

Tapi ada ramai gak yang terus order melalui pos dan dengan rasa separuh malas, aku rajinkan juga diri untuk lakukan kerja-kerja pengeposan walaupun tersangatlah sibuk.


Yang order melalui pos terus dari aku. Ada yang dah terima. Siapakah yang terawal dapat pegang dan baca HKC? Siapa pula yang akan jadi orang pertama bagi komen tentang HKC?


Ni yang belum berbungkus. Ada juga yang order sekali dengan MB dan juga BK.


Gambar ni pula aku amik hari ni untuk promosi di sinar harian. Ramai yang tanya kenapa Mengukir Bahagia takde. Masa ni aku kat pejabat, stock MB tu takde tapi mereka (sinar harian) nak gambar cepat(jam tu call, jam tu juga suh email gambar terbaru)

Berkisah Tentang HKC

Sejak cover dan blurb HKC dipaparkan, ramai yang tanya

"Sebenarnya Lya tu pilih siapa erk? Zhafran atau Hareez?"

Aku tak jawab apa-apa, cuma senyum saja. Tunggulah, baca sendiri nanti.

Sebenarnya, bukan Lya yang memilih tetapi takdir yang telah menetapkan pilihannya macam ayat terakhir dalam blurb tu...

'Kadangkala, kuasa memilih bukan di tangan kita tetapi tidak semestinya kita harus mati saat takdir menetapkan pilihannya.'


Lya & Hareez....
**************
“I tanya you,” tekan Hareez, mencerlung pandangannya ke arahku.

“Kalau I kata tak, you boleh percaya ke? Atau kalau I kata ya, you nak buat apa?” aku mula bosan dengan tekanan darinya.

“Jawab soalan I Lya.” Dia tidak berpuas hati. Reaksinya seolah dia mempercayai setiap apa yang dikatakan sahabatnya itu.

“Apa gunanya jawapan I kalau rasa percaya you sudah tidak ada untuk I. Sebab… kalau you percaya I, you takkan tanya soalan bodoh tu.” Suaraku sudah sedikit meninggi. Hatiku tiba-tiba jadi sakit bak dihunus pedang samurai.

“I tak nak sesuatu yang tak sempurna.” Balasnya.

“Then, Kalau you rasa I ni tak sempurna, just leave me. I pun takkan mati kalau tak kahwin dengan you.” Aku pantas bangkit berdiri dengan kasar.

“Lya… I tanya you cara yang elok, kenapa you nak marah begini?” dia seperti terkejut melihat reaksiku.

“Kalau kesempurnaan yang you cari, I memang tak sempurna.” Suaraku kembali merendah.

Ya! Aku memang tidak sempurna dan aku tidak pernah mengharapkan kesempurnaan darinya kerana aku tahu setiap makhluk yang diciptakan Tuhan itu memang tidak sempurna.



Lya & Zhafran
*************
“Kenapa?” soal Zhafran setelah melihat tangisanku sedikit reda.

“Tak ada apa-apa. Saja aku nak menangis.” Ujarku sambil mengesat sisa air mata yang melekat di pipi. Sebuah senyuman tanpa perisa aku hulurkan padanya.

“Lya….” Dia duduk di sebelahku.

“Aku tahu ada sesuatu yang mengusik hati kau. Aku ingin sangat peluk kau dan mententeramkam hati kau tapi hukum tidak membenarkan. Sebab itu, aku minta sangat kau bersetuju agar kita boleh halalkan apa yang haram itu. Agar aku boleh sentiasa melindungi kau dan membahagiakan kau.” Ucapannya meresap masuk terus ke hati mengundang air mataku jatuh lagi menyentuh pipi.

Alangkah bagusnya kalau aku mampu lakukan. Alangkah bagusnya kalau…. Ah! usah diceritakan tentang ‘kalau’ kerana ianya akan menyakitkan hati sendiri.

“Tak apalah Zhaf. Yang haram tu biarlah tetap menjadi haram. Mungkin itu yang terbaik antara kita,”putusku akhirnya.
Dia menarik nafas panjang. Entahkan sudah berputus harap. Sejak akhir-akhir ini, dia sudah jarang mencariku dan tidak lagi mendesak.

“Boleh tak kau bawa aku jalan-jalan tanpa bercakap apa-apa tentang hati dan perasaan?” pintaku, menoleh ke arahnya yang duduk di sebelahku.

“Sekarang?” soalnya, inginkan kepastian.

Aku mengangguk perlahan.

“Tapi, kalau kau ada hal lain aku tak paksa.”

“Untuk kau, aku sanggup ke tepikan semua perkara.” Dia senyum dan senyuman itu aku rakamkan untuk dilekatkan ke dinding hati. Sebenarnya, setiap senyuman yang dia ukirkan padaku punya nilai yang cukup tinggi.

Cover Hati Kala Cinta



Blurb..

Mereka rapat kerana berjiran tetapi rencah hidup mereka adalah pertengkaran. Kata Zhafran, Lya itu perempuan brutal yang sepatutnya menjadi lelaki tetapi tersalah dilahirkan sebagai perempuan. Kata Lya pula, Zhafran itu macam hitler, suka memaksa orang mengikut kata dia.

Kemunculan Nurin menarik perhatian Zhafran tetapi hati Lya pula tiba-tiba jadi penasaran. Entah sejak bila tetapi Lya tahu ada cinta di hatinya untuk Zhafran. Namun, ianya sudah terlewat kerana Zhafran telah pun memilih Nurin.

Saat yang sama, Hareez pula hadir dan kehadiran lelaki kacak berlagak sombong itu menambahkan penasaran di hati Lya. Kali pertama bertemu, yang ada di mata Hareez hanyalah kebencian.

Tetapi, apa akan jadi jika kebencian Hareez itu tiba-tiba bertukar menjadi sebaliknya? Apa pula yang akan berlaku bila Zhafran mula sedar dia sebenarnya menyintai Lya? Paling rumit, Lya harus memilih satu antara mereka dan perlu tinggal sebumbung di dalam sebuah keluarga.

Kadangkala, kuasa memilih bukan di tangan kita tetapi tidak semesti kita harus mati saat takdir menetapkan pilihannya.

‘Kalaulah aku punya berkeping-keping hati, akan kurelakan yang satu itu pergi mengikut Zhafran tanpa perlu kembali lagi’ - Lya


# Akan menemui anda November ini....

Blurb HKC....





P/S :Nantikan kemunculannya November ini....

HKC - Bab 18

Di atas permintaan Follower yang tak jemu-jemu mengunjungi blog dan tak sabar-sabar menunggu HKC keluar, di tampilkan Bab 18...Semoga terubat rindu buat Zhaf dan juga Lya......


******************

Malam itu, aku dikejutkan pula dengan cerita yang cukup menghiris hati. Nasib baik aku menghubungi kak long. Kalau tidak, entah bila aku akan mendapat tahu ceritanya.

“Minggu ni kak long dengan along balik Putra Permai, ibu minta tolong temankan dia beli barang hantaran Nurin.” beritahu kak long apabila aku menyatakan untuk ke rumahnya hujung minggu itu.

“Barang hantaran? Untuk apa?” spontan aku bertanya kerana terkejut mendengarnya. Takut juga aku tersalah dengar.

“Laaa.. ibu tak cakap ke?” soal kak long kehairanan.

“Cakap apa?” solaku kembali.

“Eh! Kak long terlepas cakap ke ni?” kak long sudah teragak-agak.

Aku diam seketika, cuba mencerna kembali ayat yang kak long luahkan tadi. Barang hantaran hanya untuk orang yang akan bertunang atau berkahwin. Nurin sudah bertunang, adakah ini bermaksud dia akan berkahwin dalam masa terdekat ini? Kenapa aku tidak tahu?

“Tak! Kak long tak salah cakap. Memang ibu ada cakap tapi Lya terlupa bila.” Spontan
aku berbohong. Saat itu, hatiku sudah bergalau dan tercalar.

“Oh! bulan depan laaa…. Mereka nak buat sebaik pihak lelaki tamat pengajian. ” Lurus kak long menjelaskan mengejutkan aku.

Ini bermakna, tinggal lagi satu bulan dari hari ini. Dua minggu lagi akan bermula final exam sekaligus Zhafran juga akan menamatkan pengajiannya. Apa yang aku tahu, dia akan mula bekerja di syarikat milik kenalan papanya sebagai arkitek selepas tamat pengajian. Nampaknya, dia akan berkahwin dulu sebelum memulakan kerja.

Kenapa ya, aku tidak diberitahu walau sepatahpun tentang ini? Biarlah kalau Zhafran tidak ingin membuka mulut, tetapi kenapa keluargaku juga menyembunyikan semua ini? Adakah aku ini tidak layak untuk tahu? Atau... Mungkinkah aku ini tidak pernah dianggap wujud oleh mereka?

Sedihnya... Berhari-hari aku usung rasa sedih itu sendirian. Aku cuba untuk membenci Zhafran tetapi mana mungkin hatiku ingin melakukannya. Sudahnya, aku cuba melakukan perkara yang dilarang oleh Zhafran.

Ya! Sehari sebelum bermulanya final exam, aku telah menerima pelawaan Izwan untuk keluar minum bersamanya. Itulah yang dilarang oleh Zhafran tetapi aku sengaja mengingkarinya

Jujur dari hati, aku sebenarnya tidak pernah teringin pun untuk rapat dengan Izwan. Tidak pernah dan tidak mungkin akan terlintas di fikiranku untuk berada dekat dengan lelaki seperti dia yang digelar kasanova kelas pertama di kampus ini kerana bagiku, orang bodoh saja yang teringin menjadi mangsanya. Namun begitu, kerana sakit hati pada Zhafran, aku buat juga benda bodoh itu.

Berkali-kali aku tertanya hati sendiri, apa sebenarnya yang Izwan pandang pada gadis selekeh sepertiku ini tetapi jawapannya terlalu kabur dan sukar untuk diteka.
‘Dia nak rapat dengan kau sebab ada motif tertentu. Jangan sesekali kau layan dia.’ Zhafran pernah memberi amaran begitu kepadaku ketika kami masih rapat suatu ketika dulu. Waktu itu, aku sedang menunggunya dan Izwan tiba-tiba datang menegurku. Baru beberapa patah berbicara dengan Izwan, Zhafran muncul dan terus menarik tanganku pergi tanpa pamitan pada lelaki tersebut.

Mendengar amarannya, aku tergelak kuat. Mana mungkin aku percaya kerana tidak terfikir dek akalku tentang motif yang disebut Zhafran itu. Aku bukannya kaya raya. Nak kata cantik, aku berani potong jari yang Izwan tidak akan pandang perempuan berwajah biasa-biasa dengan pakaian 'rasmi' kemeja longgar berlengan panjang sepertiku ini.

“Jangan pergi jauh, dalam kampus aje.” Pesanku pada Izwan yang baru menghidupkan enjin kereta. Kami bertemu di depan bangunan perpustakaan kerana aku tidak membenarkan dia datang menjemputku di kolej. Takut nanti gempar satu kolej bila tengok BMWnya menunggu di situ.

“Dalam kampus mana ada tempat menarik?” dia bagai tidak bersetuju.

“Tak apa, mana-mana kafĂ© pun tak kisah. Atau…. Kita makan rojak kat fakulti pendidikan jer." Saranku.

Dia buat muka tak puas hati tetapi tetap jua menurut. Pemanduannya terus di halakan ke arah yang aku mahukan.

Sebenarnya aku lupa bahawa Izwan adalah orang terkenal di kampus ini. Keluar dari kereta saja, sudah ada beberapa orang menegur sambil mengangkat-ngangkat tangan. Sewaktu berjalan ke meja makan, ada yang terjerit memanggil namanya. Baru saja duduk di meja, ada pula satu kumpulan pelajar yang terdiri dari tiga lelaki dan dua perempuan datang menghampiri kami.

"Hey! Iz, awek baru ke?" salah seorang dari mereka menegur sambil menepuk belakang Izwan.

“Apa ni Iz, kot yer pun carilah yang ada standard sikit.” Celah salah seorang perempuan dalam kumpulan tersebut yang memakai t’shirt sendat mengikut potongan badan warna merah terang. Yang lainnya mencebik sambil mengangguk-anggukan kepala tanda bersetuju dengan kenyataan tersebut. Dua lagi perempuan sibuk saja meneliti diriku dari atas hingga ke bawah dan mula berbisik sesama mereka.

Mulanya aku memang terasa hati dan rasa rendah diri. Dari segi pakaian saja, aku memang harus mengaku kalah tanpa perlu masuk gelanggang pertandingan. Tetapi, aku buat muka bodoh. Peduli apa dengan cakap orang, yang penting aku tak kacau orang.

“Eh! korang jangan kacau aku boleh tak?” Izwan bersuara tiba-tiba.

“Izzz… you ni kan…”

“Excuse me…” Ada suara tiba-tiba memotong rengekkan manja perempuan berbaju sendat tadi.

Mendengar dan melihat gerangan manusia yang berdiri di belakang Izwan itu, mataku terus membulat.

Zhafran!! Macamana dia pun boleh berada di sini? Macam halimunan pulak aku tengok.

“Boleh aku pinjam dia sekejap?” pinta Zhafran yang bermaksud ingin meminjamku dari Izwan. Pandangannya bersilih ganti antara aku dan juga Izwan.

“Apa hal kau ni?” Aku menyoalnya dengan nada perlahan.

“Tolong ikut aku sekejap.” Dia bersuara tanpa menjawab soalanku dan tanpa amaran dia sudah bertindak menarik tanganku agar bangkit berdiri. Serentak dengan itu, Izwan juga turut bangkit. Kumpulan yang ‘mengganggu’ kami tadi terus diam memerhati.
Tanpa suara dia mengangkat tangan pada Izwan sebagai isyarat jangan mencampuri urusannya dan terus menarik tanganku agar mengikut langkahnya.

“Kau dah gila ke??” Aku terjerit kecil kerana terperanjat. Tidak terduga olehku dia akan bertindak begitu. Izwan dan rakan-rakan hanya mampu memerhati aku ditarik pergi.

“Lepaslah!” jeritku lagi sambil cuba melepaskan pegangannya di tanganku.

“Kalau kau tak nak semua orang tengok kita, baik kau ikut aku.” Dia cuba mengugutku dengan sesuatu yang aku kira tidak masuk di akal kerana saat ini memang semua mata manusia yang ada di situ sudah tertumpu ke arah kami.

Tidak mempedulikan ugutannya, aku tetap meronta ingin melepaskan diri tetapi dia langsung tidak ingin melepaskan dan menarik aku hingga ke keretanya.

“Masuk!” arahnya setelah membuka pintu kereta namun aku tetap keraskan diri tegak berdiri.

“Kau nak aku angkat kau atau kau nak masuk sendiri?” Dia mengugutku lagi dan aku tiada pilihan lain selain dari masuk ke dalam keretanya setelah melihat wajahnya yang sudah berlainan rupa, sudah seperti orang hilang pertimbangan.

“Kau nak apa sebenarnya ni?” Soalku marah setelah dia menggerakkan keretanya.

“Aku dah cakap berapa kali jangan rapat dengan ‘Setan’ tu!” dia meningkah dengan suara yang meninggi. ‘Setan’ yang dimaksudkan itu pastilah Izwan.

“Apa aku peduli? Aku punya suka la nak kawan dengan setan atau jin sekali pun!” balasku dengan suara yang sama tinggi dengannya, sengaja ingin membakar hatinya.

“Kalau aku kata jangan, baik kau jangan buat.” Suaranya sudah mengendur tetapi masih lagi bernada amaran. Pandangannya penuh perhatian ke jalan raya.

“Apa hak kau nak tentukan dengan siapa aku boleh keluar atau tak boleh?” aku mencabarnya.

“Aku tak peduli! Kau tak boleh keluar dengan dia.” Dia bertegas tanpa mempedulikan persoalan yang aku timbulkan.

“Aku tak peduli! Kau tak ada hak untuk campuri urusan hidup aku.” Tingkahku pantas.

“Aku kata jangan rapat dengan dia, meaning jangan. Faham!??” suaranya kembali meninggi. Pandangannya beberapa kali menoleh ke arahku.

“Aku kata suka hati aku, meaning suka hati akulah!” aku meningkah lagi sambil mendengus geram. Sungguh, hatiku sangat geram saat ini.

“Kau jangan cabar kesabaran aku Lya.”

“So what? Kau nak buat apa?” aku sudah berpeluk tubuh. Serentak dengan itu, dia terus memberi lampu isyarat ke kiri dan memberhentikan keretanya di pinggir jalan. Sebaik menarik handbreak, badannya berpusing ke arahku.

“Aku boleh buat sesuatu yang tak pernah terlintas pun di fikiran kau.” Dia bersuara perlahan sambil mendekatkan wajahnya ke wajahku.

“Buatlah kalau kau berani. Kalau kau rasa dah puas hidup bebas dan nak merasa hidup dalam lokap, kau buatlah apa yang patut.” Aku mencabarnya. Pandangannya aku tentang penuh berani walau hakikat sebenarnya hatiku sudah kecut dan mula goyah. Zhafran ni bukan boleh percaya sangat. Bila angin tak betulnya datang, dia memang boleh bertindak di luar jangkaan. Tengoklah saja apa yang telah dia buat sebentar tadi.

“Okey! Okey! Lya sayang… kalau kau nak tahu, Si Izwan tu bukan manusia normal macam kita. Kan aku dah pernah cakap, dia ada motif tertentu baik dengan kau. Dia tu sentiasa bergerak mencari mangsa dan kau ni entah mangsa yang ke berapa.” Dia mengalah akhirnya.

“Encik Zhafran sayang… kau tak perlu bimbang. Kalau dia tu SETAN, aku boleh saja jadi Pontianak.” Aku menyimpan senyum. Terasa lucu dengan kata-kata sendiri.

“Sudah! Mula nak merapu.” Tukasnya dan kembali meneruskan pemanduan.
Aku ketawa perlahan tetapi air mataku mula bergenang. Kenapa dia harus mempedulikan aku sedang hatinya sudah diserahkan pada orang lain?

“Kenapa kau lakukan semua ni? Sepatutnya kau dah tak perlu pedulikan aku lagi.” Tiba-tiba saja terluah persoalan tersebut dari bibirku. Air mata yang bergenang tadi cuba aku tahan agar tidak gugur di depannya.

“Lya… aku sayang kau. Itu yang kau harus ingat selalu.” Luahannya terasa menjalar masuk ke hatiku.

“Sayang?” aku ketawa lagi tetapi entah kenapa ianya kedengaran sangat sumbang di telinga sendiri.

“Ya! kau sahabat aku yang paling aku sayang dan aku ingin sentiasa sayang kau.” Ucapnya menjadikan hatiku terus merundum sedih.

“Sahabat?” soalku dengan ketawa yang berubah nada sinis.

“Kalau sahabat, kenapa kau nak kahwin pun aku kena dengar dari mulut orang lain?”
Dia mengeluh berat. Waktu itu, keretanya sudah membelok masuk ke dalam kawasan kolej dan berhenti di depan blok kediamanku.

“Aku pun serba salah sebenarnya. Nurin mendesak sangat. Lagipun, aku tak mahu menambah dosa setiap kali kami bertemu. Dia tu…. Entahlah! Susah sikit aku nak terangkan.” Jelasnya satu persatu tetapi entah kenapa aku rasakan ada sesuatu yang sedang dia cuba sembunyikan dariku.

“Mmmm….. okeylah, aku naik dulu. Moga kau bahagia dengan apa yang kau pilih.” Ucapku.

“Lya….” Bicaranya terhenti di situ apabila melihat aku mengangkat tangan tanda berhenti.

“Apa pun yang ingin kau katakan, tolong simpan dulu. Bila aku rasa nak mendengarnya, aku akan beritahu nanti.” Ujarku dan terus keluar dari keretanya.

Tanpa menoleh, aku pantas mengatur langkah masuk ke dalam blok bangunan. Hati, lepaskanlah semuanya yang berkaitan dengan dia kerana dia tidak mungkin akan menjadi milikmu.