FOLLOWERS

Cerpen Versii Mengukir Bahagia....


Menunggu Zahim pulang, aku hanya duduk di ruang tamu melayan mata menonton TV. Hari ini Zahim pulang lewat. Sebelum ke pejabat pagi tadi dia sudah berpesan yang dia punya temujanji penting dan kemungkinan akan pulang lewat malam. Dia juga berpesan agar aku tidur terlebih dahulu.

Pun begitu aku tetap ingin menunggu kerana menunggu dan melayan suami dengan baik ketika dia  pulang ke rumah dalam keletihan merupakan satu pahala dan aku sentiasa ingin mengumpul pahala itu.

Sehingga jam melewati 12 tengah malam, bayang Zahim masih belum kelihatan dan aku mula terasa tidak tenang. Telefon bimbit di sisi aku capai untuk menghubunginya tetapi saat yang sama kedengaran bunyi enjin kereta berhenti di luar pagar rumah.

Pantas aku menjenguk skrin Ipad yang terletak di atas meja. Melalui skrin itu, aku boleh melihat imej yang dirakamkan oleh CCTV yang Zahim pasang di depan pagar rumah.

Melihat kereta yang tidak aku kenali, hatiku mula berdebar. Debarannya itu makin kuat apabila mataku terpandangkan Zahim yang keluar dari pintu duduk penumpang manakala seorang perempuan cantik keluar dari pintu duduk pemandu.

Tidak cukup dengan itu, perempuan tersebut siap menghantar suamiku dengan lambaian manja bersama senyuman menggoda. Oh! Tiba-tiba aku terasa jantungku terhenti berdenyut. Siapakah perempuan itu?

Tenang! Itulah yang cuba aku lakukan walau saat ini hatiku seperti ingin melompat keluar dari tempatnya. Melihat Zahim di muka pintu, aku hulurkan senyuman seperti biasa dan menyambut briefcase yang terbimbit ditangannya.

            “Mana kereta/” Soalan pembukaan terus aku ajukan padanya.
“Tayar pancit kat depan Marriot Hotel tu. Dah tengah malam malas nak tukar. Nasib baik Datuk Malik belum balik, dia tolong hantarkan.” Jawapan Zahim buatkan darah di tubuhku menyerbu ke muka. Sejak bila pula suamiku pandai berbohong?

“Datuk malik tu perempuan ke lelaki?” aku mula bernada sinis, menyoal soalan yang seperti tidak logic ditelinga sendiri.
            Zahim yang ingin bergerak naik ke atas terhenti langkahnya. Keningnya berkerut memandangku.

“Pelik jer soalan tu?” dia seperti meneka sendiri.
“Sebab Tasya bampak kat CCTV perempuan cantik yang hantar abang.” Aku pantas berterus terang sebelum Zahim menyoal lebih lanjut. Berdebat dengan lawyer berpengalaman, aku pastinya kalah sebelum melangkah.

“Oh! Tu anak dia yang bawa kereta. Datok Malik dengan isterinya duduk kat belakang.” Jawapan Zahim masih belum mampu melenyapkan curigaku. Alasankah itu atau sememangnya satu kebenaran. Aku memang tidak kenal siapa Datok Malik yang diperkatakan Zahim tetapi aku meneka ia tentulah klien istimewa yang ditemui suamiku malam ini kerana itu yang diberitahu padaku pagi tadi.

“Kenapa?” Zahim angkat kening.
“Kenapa apa?” soalku kembali, tidak faham dengan soalannya.
“Muka macam tak puas hati.”

Aku diam tidak menjawab. Memang aku tak puas hati dan selebihnya cemburu. Ya! Siapa yang tidak cemburu apabila melihat perempuan cantik menghartar suaminya  pulang sehingga depan pintu pagar bersama lambaian manja. Kalau ada pun, perempuan itu pastinya tidak normal atau perkahwinan mereka tentunya di atas dasar paksa.

Rasanya, memiliki lelaki sekacak dan sehebat Zahim adalah idaman semua perempuan di atas muka bumi ini. Kalau ada pun perempuan yang tidak ingin lelaki seperti Zahim itu, tentu sekali ada sesuatu yang tidak kena pada perempuan itu. Lantas, ianya sesuatu yang amat logik jika aku menyimpan rasa cemburu.

“Kalau betul tak puasa hati, abang nak cakap apa?” aku cuba mencabarnya.
“I like it.” Pantas dia menjawab tanpa perlu berfikir walau sesaat.
Aku pandang dia, terpegun dengan jawapan spontan yang keluar dari bibir seksinya itu.

“Tak puas hati tu sebab cemburu dan cemburu Tasya tu penuh dengan kasih sayang.” sambung Zahim bersama senyuman menggoda.

Aku terkedu. Rasa ingin menyorokkan muka kerana belum apa-apa Zahim sudah mampu meneka apa yang ada di hatiku. Itulah istimewanya lelaki yang bernama Zahim Izkandar ini.

Zahim berpatah balik mendapatkan aku yang berada beberapa langkah di belakangnya. Breifcasenya yang aku pegang diambil kembali. Sebelah lagi tangannya mencapai tanganku dan jemarinya terus menyulam jemariku. Oh! Moga dosa dosa terus berguguran dari celahan jemari kami yang bersulam itu.
            Dia tatap wajahku penuh kasih sayang dan aku berdoa dalam hati moga rumahtangga kami sentiasa dirahmati kerana suami dan isteri yang memandang dengan penuh kasih sayang akan dipandang Alla s.w.t dengan penuh rahmat. Aminnnn.

“Jom!” Zahim tiba-tiba mengajak.
Aku angkat kening, hairan dan terkejut datang serentak. Nak kemana pulak malam buta ni?
“Make love. Nak tak?” Zahim senyum.
Aku cubit lengannya sambil menyimpan rasa malu. Walau sudah punya anak dua, aku masih terasa malu bila menyentuh bab-bab begini. Apa tidaknya, Zahim kuat mengusik. Ada saja bahan yang nak dijadikan bahan usikan.
“Nak tak ni? Kalau tak nak, abang paksa,” gesa Zahim
“Eeeee.. abang tak penat ke?” soalku. Menatap wajahnya yang lesu, aku tahu dia kepenatan.
“Kalau make love dengan isteri abang yang cantik ni, soal penat memang harus tolak ke tepi.” Dia berbisik nakal.
“Malam ni abang nak buat tanda merah paling besar. Sayang pilih jer nak kat leher atau kat dada,” sambungnya lagi, nada mengusik.
“Alaaaaaaaa… tak mau!”
“Nak jugak.” Dia sudah memaut pinggangku dan aku……



SESUDAH bersolat subuh, Zahim menarikku ke katil. Dia rebahkan badan dan mamaut tubuhku rebah bersamanya. Sebelum sempat berbuat apa-apa dia tarik aku rapat padanya. Tanpa suara, dia diam memelukku dari arah belakang.

Sudah terbiasa, kalau begini lagaknya, aku memang tidak berpeluang untuk lepas selagi dia tidak terlelap. Kerana itu, aku turutkan saja rentaknya, diam sambil menghayati kehangatan kasihnya mengalir melalui pelukan itu.

Tidak lama, dengkuran halusnya kedengaran di telingaku. Ini bermakna dia sudah tertidur. Perlahan, aku leraikan pelukannya dan bergerak sedikit menjauh sambil berpusing mengadap ke arahnya. Nampak sangat dia keletihan. Kalau tidak kerana letih, dia takkan tidur kembali selepas subuh walaupun hari minggu.

Wajahnya yang bersih tanpa secalit parut itu aku tenung dalam. Semua yang ada di wajahnya itu aku suka. Keningnya yang lebat, mata dan hidung serta bibirnya tidak puas dipandang. Cuma sejak akhir-akhir ini dia suka menyiman janggut sejemput dan aku sering bising agar dia membuangnya. Memang aku tidak tidak gemar. Geli!

“Geli la best!” itulah jawapannya bila aku mengomel. Suka buat aku geram.

“Sayang tak suka takpe, ramai lagi yang suka tengok abang macam ni tau!” dia menyambung sambil mengenyit mata. Isk! Ayat memang nak cari gaduh!

Melihat dia yang begitu lena, aku bergerak untuk turun ke bawah. Hujung minggu, anak-anak masih lena, lebih baik aku ambil kesempatan ini untuk menyediakan sarapan pagi yang agak special. Zahim suka sambal udang letak sedikit belacan dan aku merancang untuk menyediakan nasi lemak sambal udang.

Di dapur, aku lincah dengan kerja-kerja memasak. Lagi bagus jika sempat siap sebelum orang kesayanganku yang bertiga itu bangkit.

Pun begitu, sebelum sempat sambal udang di atas dapur mendidih, Zahim bersama anak-anak kami sudah muncul di dapur. Qistina di atas dokongannya manakala Qaisara mengekor dari belakang. Semuanya sudah siap mandi dengan baju yang sudah bertukar. Kebiasaan Zahim yang aku suka, dia akan pastikan anak-anak mandi selepas bangkit dari tidur dan dia sendiri yang akan menguruskan anak-anak jika aku sibuk di dapur.

“Morning sayang.” Zahim datang dekat padaku dan menghadiahkan secubit kasih di pipiku untuk bekal di pagi hari.

“Apa yang abang nak kena tolong?” soalan biasa yang sering dia ajukan apabila melihat aku sibuk menyediakan makanan untuk kami sekeluarga.

“Dah nak siap. Abang potong timun jer la.” Aku memberi arahan sambil memandang ke arah timun yang sudah aku keluarkan dari peti sejuk.

Tanpa banyak soalan, Zahim terus mendudukkan Qistina ke atas kabinet dapur bersebelahan timun dan tempat pemotong yang aku letak tadi. Melihat adiknya begitu, Qaisara pula merengek untuk naik dan duduk di  tempat yang sama. Lantas Zahim mengangkat dan mendudukkannya di sebelah kanan, di tengah-tengahnya ialah timun yang ingin dipotong Zahim.

Tidak jauh dari situ, aku hanya memerhati Zahim melayan anak-anak kami. Sifatnya yang aku kagum, dia pandai melayan anak-anak berbanding aku yang cepat baran bila anak-anak meminta yang bukan-bukan.

Sambil memotong timun, Zahim melayan Qaisara dan Qistina bersembang dan bertanya macam-macam.

“Kenapa papa garis-garis macam tu?” Qaisara bertanya apabila melihat Zahim melorek timun yang telah di buang kulitnya.

“Supaya nampak cantik.” Jawab Zahim sambil meneruskan kerjanya.

“Kenapa nak kena cantik. Itu kita nak makan jer kan? Bukan nak buat pameran.” Petah Qaisara bersoal jawab.

“Memang la nak makan. Tapi kalau nampak cantik, kita akan lebih tertarik dan seterusnya akan menjadi teruja untuk makan. Macam mama yang cantik, sebab tu papa tertarik.” Zahim senyum dihujung bicaranya sambil menjeling ke arahku.

“Oooo... papa tertarik pada mama sebab mama cantik yer? Kalau macam tu, ada tak papa teruja untuk makan mama?” lurus Qaisara bertanya. Aku dan Zahim saling berpandangan. Melihat Zahim yang sedang menahan tawa, aku sudah melambakkan tawa.

Melihat aku yang ketawa, Zahim terus melangkah ke arahku dan aku pantas menekup mulut tatkala melihat wajah Zahim yang seolah ingin mengenakan aku.....


Aku ingin lari tatkala Zahim makin mendekat tetapi dia lebih pantas memaut pinggangku memaksa aku terus berdiri di situ.

“Gelakkan abang yer?”
Aku sambung gelak mendengar suara Zahim yang penuh nada geram itu.

“Papa memang selalu teruja nak makan mama. Lepas makan sambal udang ni, papa nak makan mama pulak.” Zahim berbisik di tepi telingaku.

“Eeeee... papa ni! Sara tanya tak jawab, pegi peluk mama pulak!” Qaisara bersuara tak puas hati.

Zahim gelak dan terus melepaskan pelukannya. Dia melangkah kembali ke tempat anak-anak yang masih bertenggek di atas kabinet.

“Sara tanya apa tadi? Papa dah lupa.” Tanya Zahim sambil meneruskan kerja yang tergendala tadi.

“Mmmm... dah peluk mama tu, lupa segala.” Qaisara mengomel.

“Oh! Ya... pasal makan tu. Papa memang hari-hari teruja dengan mama. Tapi sebab mama tu bukan makanan, boleh tengok ajelah.” Zahim lirik ke arahku.

“Tapi Sara tengok papa selalu peluk mama. Bukan tengok aje.” Omel Qaisara lagi mengundang gelakku. Aduhai anakku.... kalau dah mula bersoal jawab, tak ubah macam papanya.

“Mestilah nak kena peluk. Sebab pelukkan tu sebagai salah satu cara kita memberi dan menunjukkan kasih sayang.” Ada saja idea Zahim untuk menjawab.

Hanya setakat itu yang aku dengar kerana selepas itu aku sudah bergerak ke ruang makan untuk menghidang sambal udang.

Seketika kemudian, Zahim dan anak-anak mengekor ke ruang yang sama bersama timun yang telah dipotong tadi.

Duduk di meja makan, Zahim mula buat perangai. Baru saja aku menyenduk nasi, kakinya bergerak ke atas kakiku. Aku kuis perlahan tetapi dia gerakkan pula menggesel betisnya ke betisku. Isk! Perangai ulat bulunya sudah datang. Geram aje aku nak menendang kerana bulu-bulu di kakinya itu membuatkan aku geli. Kalau dia buat begini ketika kami duduk di sofa, bulu kakinya itu akan menjadi mangsa tarikanku sehingga dia menjerit.

“Siang buta ni bang, anak-anak pun ada,” ujarku sambil menyuap nasi lemak ke mulut. Faham sangat dengan bahasa isyaratnya.

“Takpe, anak-anak boleh dihantar ke rumah papa.” Zahim sengih.

“Sara... lepas sarapan ni kita ke rumah atok yer. Sara dengan adik duduk sana, mama dengan papa ada kerja sikit.” Zahim bersuara pada Qaisara pula. Aku kerutkan kening memandangnya.

“Yey! Dah lama tak jumpa atok.” Qaisara bersorak. Suka sangat kalau ke rumah atoknya. Apa tidaknya, semua kehendaknya dilayan macam puteri raja.

Zahim sengih lagi sambil melirik ke arahku. Keningnya diangkat-angkat menyerlahkan kenakalannya.

“Kan baru malam tadi...”

“Kalau boleh setiap jam, setiap minit dan setiap saat, abang tak pernah jemu.” Zahim memintas bicaraku dalam nada berbisik.

“Papa dengan mama bisik-bisik apa? Tak baik tau berbisik depan orang ramai.” Qaisara menegur. Entah dari manalah dia ambil fakta sebegitu.

“Itu kalau bisik mengumpat orang. Papa bukan mengumpat.” Zahim membalas. Udang yang sudah dikopek kulitnya di atur ke atas pinggan Qaisara. Satu lagi sifat terpuji Zahim, dia akan melayan anak-anak makan sebelum mengenyangkan perutnya.

“Sayang nak abang kopekkan juga ke?” soal Zahim padaku.

“Kenapa Sara dengar papa selalu panggil mama sayang? Nama mama bukannya sayang.” Qaisara mencelah dengan soalan sebelum sempat aku menjawab soalan Zahim.

“Sebab papa sayang mama.” Bersahaja tetapi penuh yakin Zahim menjawab.

“Ooo.. kalau macam tu, maknanya perempuan yang telefon papa masa kat atas tadi tu sayang papalah yer, sebab Sara dengar dia pun panggil papa sayang?” kenyataan dan soalan yang keluar dari bibis Qaisara membuatkan suapanku terhenti. Pantas pandanganku tertancap ke wajah Zahim yang terpaku memandnag Qaisara.

Perempuan mana? Otakku terus bersoal sendiri. Hati pula bagai dipalu kuat mengundang getaran.

“Perempuan mana pulak ni Sara?” Aku cuba berlagak biasa untuk mengorek rahsia. Zahim kalih pandangan ke arahku. Dia ingin bersuara tetapi Qaisara mendahuluinya.

“Masa belum turun tadi, telefon papa bunyi. Masa tu papa tengah mandikan adik, Sara pun jawab laaa....” Qaisara bercerita.

“Tapi, Sara belum sempat bagi salam, perempuan tu terus cakap ‘Good Morning Sayanggggg...’” Qaisara menyambung. Lenggok suara bersama gayanya sekali meniru cara perempuan tersebut bercakap sangat kelakar tetapi aku seperti tidak berdaya untuk ketawa. Usahkan ketawa, tersenyumpun aku sudah tidak mampu. Yang ada di kepalaku saat ini, siapakah perempuan yang begitu berani menelefon ke telefon bimbit suamiku dan begitu berani memanggil suamiku dengan panggilan sayang. Bagi aku, panggilan tersebut hanya layak untuk aku seorang sahaja. Dalam soal begini, kita harus menjadi tamak dan kedekut.

Cerita yang Qaisara bawa itu walaupun nampak remeh tetapi sudah mampu mematikan seleraku. Lantas aku letakkan sudu ke pinggan dan aku bangkit untuk ke dapur. Tujuannya, untuk meredakan gelora yang begitu pantas menerjah di dada.

“Sayanggg...” Zahim menyambar tanganku dan meminta aku duduk kembali.

Melihat Qaisara dan Qistina yang sudah terpinga-pinga memandang kami, aku duduk kembali. Kalau boleh, aku tidak mahu anak-anak melihat ketegangan antara kami. Walau saat ini mukaku memang sudah ketat, aku cuba bersabar.

“Abang jelaskan lepas makan nanti,” ujar Zahim.

Aku diam tidak memberi reaksi, tunduk merenung butiran nasi di pinggan. Kenapa setelah terbuka baru ingin menjelaskan? Hatiku mula mengesyaki sesuatu.

“Sayangggg...” Zahim gosok lenganku tanda memujuk tapi aku masih lagi diam tanpa sebarang reaksi.

“Janganlah macam niiii....” nadanya masih memujuk. Dia juga sudah berhenti makan walau nasi masih banyak berbaki di dalam pinggan.

Aku pandang wajahnya. Air jernih seperti meminta izin untuk keluar dari kelopak mata tetapi cuba  kutahan sekuat mungkin.

“Makanlah.” Perlahan saja suaraku agar dia meneruskan sarapan kegemarannya.

“Sara dah sudah ke belum?” Zahim alihkan pandangan ke arah Qaisara yang terlopong memandang kami. Agaknya dia sudah mula perasan mood mama dan papanya yang sudah berubah.

“Kalau dah siap, pergi cuci tangan. Bawa pinggan sekali ke sinki.” Zahim memberi arahan dan Qaisara terus bangkit mengikut arahan tersebut.

Sebaik Qaisara terlindung dari pandangan, Zahim paut jemariku dan dibawa ke bibirnya. Berkali-kali dia kucup telapak tanganku.

Ya! Telapak tangan, bukan belakang tangan. Di akhir kucupan, dia lekatkan telapak tanganku ke wajahnya agak lama membuatkan aku bagai tidak berupaya menyedut udara untuk bernafas. Apakah ini petanda yang dia akan memberitahu sesuatu yang akan menyebabkan aku kehilangannya?

Pantas pelbagai persoalan menerjah pemikiran. Bagaimana kalau aku harus kehilangannya? Dari segi keewangan aku memang tidak punya masalah kerana separuh dari harta kekayaan miliknya sudah diletakkan ke atas namaku. Tetapi, di mana aku ingin mencari lelaki sepertinya? Kerana aku yakin, aku takkan jumpa lelaki sepertinya walau sampai ke hujung dunia aku mengembara. Aku sangat pasti tentang itu.

“Abang cakap yang jujur. Walau pahit, kejujuran penting buat Tasya.”

Sebelum sempat Zahim membuka mulut, Qistina sudah merengek. Tangan dan mulutnya comot dengan nasi.



ZAHIM capai tanganku, menarik aku agar duduk di sebelahnya di sofa. Tanda protes, aku mengensot sedikit menjauh. Kalau boleh aku tidak ingin berada dekat dengan Zahim waktu ini kerana bimbang hatiku yang tidak tenang ini akan mendorongku mengeluarkan bicara yang bukan-bukan.
            “Perempuan tu…..” Zahim pandang ke sisi wajahku.
            “Sebenarnya Maria, anak Datok Malik. Mereka dalam proses menyaman bekas suami Maria dan minta abang ambil kes tersebut.” Sambung Zahim, memberi penjelasan.
            Bekas suami?? Dari pandangan lurus ke depan, kepalaku spontan tertoleh ke arah Zahim. Oh! Aku jadi mati kata. Bermakna perempuan tu janda dan mungkinkah dia sedang cuba menggoda suamiku? Benarkah apa yang dikatakan suami Dato Malik itu klien istimewa? Atau bakal diangkat pangkatnya menjadi bakal mertua?
            Mungkinkah aku akan melalui saat-saat kritikal lagi? Mungkinkah waktu-waktu bahagia kami sudah hampir menemui jalan penamat? Tidak!! Aku tidak sanggup untuk memikirkan kemungkinannya. Aku tidak sanggup membayangkan di hati Zahim ada insan lain selain diriku.
            Tiba-tiba, mataku jadi bergenang. Wajah terus aku kalihkan lurus ke depan. Dadaku mula sesak. Nafasku jadi berat untu di sedut dan dihembus keluar. Tuhan! Aku ingin selamanya ada di samping suamiku, menyanyangi dan disayangi sehingga sampai ke nafas terakhirku. Tetapi, aku ini manusia tamak dan tidak rela untuk berkongsi apa yang sudah menjadi hakku.
            “Sayanggggg…” Dari duduk selari, Zahim separuh bersila di atas sofa mengadap ke arahku. Menunjuk rasa hati, aku tarik tanganku yang digenggamnya tetapi dia enggan melepaskan.
            Aku tetap diam walau berkali dia memanggilku dengan panggilan begitu. Kalau sebelum ini, setiap kali dia menyebut begitu, hatiku akan jadi bergetar tetapi tidak pula untuk kali ini.
            Segala rasa seperti beradun sebati. Aku tidak boleh menyalahkan orang lain kerana kalau suamiku sendiri yang melayan, takkan perempuan itu begitu berani memanggil sayang.
            “Sayang senyap macam ni buat abang rasa macam orang bersalah dalam kandang mahkamah.” Ucap Zahim.
            Aku tetap diam. Kalau dia rasa seperti di dalam kandang pesalah, aku ini sudah rasa seperti mengadap tuan hakim yang akan menjatuhkan hukum.
            Kernaa air mataku sudah meminta izin untuk menyentuh pipi, aku pantas bangkit tetapi tindakan Zahim yang menarik lenganku membuatkan aku jatuh terduduk di atas ribanya. Tanpa memberi peluang untuk aku bangun, dia segera memelukku erat.
            “Papaaaa!!!!” jeritan Qaisara menghentikan rontaanku yang cuba untuk melepaskan diri. Pandangan kami serentak terarah pada  Qaisara yang sudah berdiri hampir di situ. Aku terus bangkit dari ribaannya.
            “Cakap nak pergi rumah atukkkk.” Qaisara sudah merengek. Manja sungguh kalau dengan papanya. Si kecil pula sudah terkedek-kedek datang menyusuli kakaknya.
            “Abang hantar anak-anak dulu ya?” ujar Zahim yang juga turut bangun berdiri.
            “Tak payahlah!” Aku membantah.
            “Janganlah macam niiii….” Zahim cuba memujuk.
            “Sara call atok cakap kita makan tengahari kat sana.” Aku tidak perduli dengan pujukan Zahim. Hatiku seperti tidak berapa tenang dan aku perlukan mencari ketenangan itu. Tempat paling mudah ialah rumah mertuaku.
            “Okey mama.” Sahut Qaisara sebelum berlarike arah telefon.
            “Lepas tu pergi tukar baju, kejap lagi kita keluar.” Jeritku dan kemudiannya mencapai tangan Qistina menujuk ke atas untuk menyiapkan dia sebelum menyiapkan diri untuk keluar. Aku akan membawa anak-anak ke sana dan akan duduk di sana sehingga petang. Tak kisahlah sama ada Zahim ikut atau tidak.
            Masuk saja ke bilik, Zahim sudah menyusuliku. Dia pantas menarik Qistina dari peganganku.
            “Biar abang siapkan anak. Sayang pergi bersiap.” Ujar Zahim.
            Aku berfikir sesaat. Pastinya dia tidak mahu menyertai kami. Entah kenapa, Hatiku yang sudah sedia kecil makin menjadi kecil.
            Selesai segalanya, aku lihat Zahim terus mencapai kunci keretanya di atas meja dan memimpin tangan Qistina.
            “Jom!” Dia menoleh ke arahku yang masih memaku kaki di lantai.
            Aku jadi teragak-agak. Dia nak pergi sama ke? Atau dia nak hantar kami saja. Otakku berputar mencari jawapan.
            “Kenapa?” Soalnya setelah melihat wajahku yang mungkin nampak pelik.
            “Nak pergi juga ke?” soalku spontan tanpa selindung.
            “Habis tu, takkan abang nak tercangak kat rumah ni sorang-sorang,” tukas Zahim.
            Kemudian, sebuah senyuman terukir dibibirnya. Tapi, kenapa aku nampaknya senyumannya lain macam?
            Dia melangkah ke arahku, berdiri hampir di depanku. Tanpa sempat aku mengelak, sebuah ciuman ringkas singgah di pipiku.
            “Kat rumah papa lagi senang kita nak make love. Anak-anak kan ramai orang orang nak tolong tengokkan.” Zahim bersuara perlahan tetapi masih sempat ditangkap telingaku.
           
            Bulat mataku memandangnya yang sudah tergelak kecil sambil melangkah menuju ke arah pintu. Oh! Semudah itukah dia melupakan apa yang sedang kami bicarakan tadi?
            Walau tidak setuju dengan perancangannya, aku mengikut jua. Dari rumah sehinggalah tiba di rumah mertuaku, aku hanya diam tanpa suara. Hanya Zahim yang tidak henti bercakap melayan anak-anak yang menyoal itu dan ini.
            Sebaik membuka pintu kereta, Qaisara terus berlari ke dalam. Bapa mertuaku terus mengangkat Qistina dan mencium pipi mulus anak kami. Melihat semua itu, aku jadi terharu. Bapa mertua yang sangat penyayang dan ke mana jatuhnya kuah kalau bukan ke nasi. Begitulah juga Zahim, melihat mertuaku seolah aku melihat Zahim versi tua.
            “Sayanggg…” Zahim memanggil. Saat itu baru aku sedar semua orang sudah masuk ke dalam rumah, tinggal aku dan Zahim saja masih di kereta.
            Zahim capai tanganku, jalan seiring masuk ke dalam rumah. Sesekali dia menjeling ke wajahku.
            “Seronok Mak Jah tengok kamu berdua ni, macam pengantin baru.” Mak jah, orang gaji yang sudah aku anggap seperti emak sendiri menegur saat menyambut salamku di depan pintu utama. Mak Jah dan suaminya Pak Mail menjadi pembantu bapa mertuaku sejak lama dulu sehinggalah ke hari ini.
            “Nak ke mana pulak tu?” Zahim tarik tanganku apabila aku mula melangkah mengekor Mak Jah untuk ke dapur. Anak-anakku yang berdua itu sudah menghilang bersama datuknya.
            “Mak Jah, pengantin baru nak naik ke bilik kejap ya. Mak Jah tolong tengok-tengokkan Qistina boleh kan.” Zahim melaung. Mak Jah yang terhenti langkahnya sudah ketawa dengan gurauan Zahim. Pun begitu, aku tahu itu bukan sekadar gurauan semata-mata.
            Walau hatiku memperotes, aku tetap juga terpaksa mengikut langkah Zahim naik ke bilik kami. Bilik itu sebenarnya bilik Zahim yang menjadi tempat kami beradu apabila bermalam di sini.
            Sebaik pintu tertutup, Zahim terus menguncinya dari dalam. Langsir kalis cahaya yang digunakan menjadikan suasana di dalam bilik tersebut seperti waktu dinihari, bukan siang hari.
Tanpa sempat aku berbuat apa-apa, pinggangku telah dipaut dari belakang dan dua tangannya terus memelukku kejap. Dagunya di sangkut ke atas bahuku sambil tangannya bergerak merungkaikan tudung yang aku pakai
            Kami diam tanpa suara, hanya hati kami yang berbicara. Seketika kemudian, bibir Zahim bergerak mengucup leherku yang terdedah. Saat itu, mataku terus terpejam. Seperti tidak rela dia melakukan begitu ketika aku tidak pasti di mana letaknya hati dia waktu ini.
            “Sssyyyy….” Dia berbisik perlahan ketika aku cubamerungkaikan pelukannya
“Give me 10 second, pleaseeee….” Dia seperti merayu. Nafasnya disedut dalam.
Aku diam lagi. Bukan hanya sepuluh saat malah sudah hampir sepuluh minit dia mengunciku di dalam pelukannya sambil berdiri begitu.
Setelah merungkaikan pelukan, dia tarik aku ke katil dan kami sama-sama duduk di situ. Tanganku masih erat di dalam genggamannya.
“Abang tahu Tasya masih tak puas hati dengan penjelasan abang. Tapi, abang nak tanya satu soalan.” Dia hentikan bicaranya di situ, wajahku ditenung dalam samar cahaya.
“Bahagian mana yang Tasya raya kasih dan cinta abang masih kurang buat Tasya? Apa yang Tasya rasa masih tidak cukup yang abang belum bagi Tasya? Apa yang menyebabkan Tasya rasa abang akan belah hati abang untuk diberi pada orang lain?”
Aku terkedu. Dia telah tahu apa yang ada di hatiku tanpa perlu aku meluahkan melalui kata-kata. Itulah keistimewaan yang selalu ada pada Zahim.\
Tidak! Semuanya cukup. Tidak ada yang kurang pada kasih sayangnya. Tida ada yang cacat pada cintanya untukku. Hatiku menjerit kuat.
“Sesuatu yang Tasya harus tahu…..”Zahim diam sejenak.
“Kalau harus mati pun, abang sanggup mati untuk Tasya. Jadi, tiada sebab untuk abang buat sesuatu yang akan melukakan hati Tasya.” Sambungnnya, buatkan dadaku kembali sesak. Aku ingin menangis. Bukan sebab sedih tetapi aku terharu mendengar bicaranya.
“Percayalah sayanggg…. Walau datang bidadari beratur depan abang pun, mata abang ni tetap nampak Tasya, hati abang ni Tasya dah kunci kuat-kuat, dah tak boleh nak buka oleh sesiapa pun.”
“Jadi, tak usahlah nak risau apa-apa. Biarlah berjuta wanita kat dunia ni nak panggil abang sayang sekali pun. Yang abang tahu, abang Cuma sayang dan cintakan Tasya saja. Yang abang tahu, abang hanya nak Tasya jadi isteri abang dunia dan juga akhirat. Yang lainnya, abang tak mahu ambil tahu.” Panjang bicara Zahim buatkan aku makin sukar untuk bernafas.
“Bangggg…”  hanya itu yang mampu aku keluarkan dari kerongkong. Suaraku sudah menjadi serak.
“Tasya bukan nak menuduh abang. Tapi…. Tasya takut kalau-kalau abang berubah hati dan tinggalkan kami. Abang pun tahu Tasya tak punya sesiapa lagi kat dunia ni. Hanya abang tempat Tasya bergantung dan menumpang kasih sebelum Tuhan ambil nyawa ni.” Aku sudah tersedu.
“Syyyy… “ dia menarikku ke dalam pelukannya.
            “Syurga yang sayang ciptakan untuk abang dah cukup manis, tak perlu tambah gula atau madu lagi. Dah cukup segala rasa, tak perlu tambah apa-apa lagi.” Bisiknya perlahan di tepi telingaku membuatkan tangisku makin kuat berlagu.
            Seperti selalu, Zahim pujuk tangisku dengan belaiannya. Seperti selalu, jemarinya member impak yang cukup kuat terhadap tubuhku. Cukup dengan hanya berada di dalam pelukannya, hatiku sudah mampu menjadi tenang, setenangnya.
            “I love you more than everything.” Bisik Zahim perlahan sebaik tangisku reda. Bibirnya bergerak perlahan mencari leherku. Nafasnya yang panas terasa hangat di leherku membuatkan bulu romaku tegak berdiri.
            Dan… beberapa saat selepas itu, kami rebah bersama di atas tilam empuk yang sentiasa menjadi saksi dua hati bersatu menyemai benih bahagia.
            Tuhan! Terima kasih kerana temukan hati kami dan terima kasih kerana temukan aku dengan dia yang amat membahagiakan.
            

10 comments:

Didie Redwan said...

wadussss kak hanii oiii.. dd dah meroyan ni,,,

Didie Redwan said...

oksigen plesss..terperangkap dalam bilik Zahim la pulak.. tak leh kuaq ni kena kunci dari dalam aaaa..plesss help me..

norihan mohd yusof said...

best lh hani...kalut gak kalu Zahim sanggup curang ngan Tasya.thank hani hilang gak rindu kat Zahim n Tasya.tapi akak lagi rindu kat 'CBM'.hehehhee........

MiMi said...

hooh. mengukir bahagia belum beli tp baca cerpen pun serius rasa mcm nak baca.. haha. sgt best!

princess ryanna said...

banyak kali dah baca tetap x bosan dn sgt mnyntuh perasaan..

Anonymous said...

Romantik lah..

Anonymous said...

wah bestnye

adah said...

Best !!!!

Anonymous said...

Citer yg menarik

Sumayyah Abdul Manan said...
This comment has been removed by the author.