FOLLOWERS

Bab 9 - YANG BERNAMA CINTA




Hani rasa semput. Dulu.... Hazril selalu buat dia sesak nafas dengan aksi mesranya bersama Nadia. Kini, setelah dia mampu mengikis segala rasa yang merasuk di hati terhadap lelaki itu, Hazril muncul lagi dan kali ini munculnya dengan perangai yang sangat pelik.
Tolonglah! Jangan dilibatkan lagi hatinya dengan sesuatu yang sangat menyakitkan. Tolong jangan diuji lagi sekeping hatinya yang sangat rapuh ini.
Belum sempat nafasnya kembali teratur, pesanan ringkas yang masuk ke telefon bimbitnya  buatkan Hani rasa macam nak pitam. En Syed Al-Kashah, GM dari Head Office dalam perjalanan ke situ untuk lawatan mengejut.
Aduhai! Ini lagi sorang manusia yang boleh buat dia naik semput. Kalau datang, bukan hal kerja yang dibincangnya. Selalunya akan melalut entah ke mana-mana.
Enam tahun bekerja di situ, dia memang kenal sangat dengan Syed Al-Kashah, anak kepada tuan punya Sutera Group yang mempunyai rangkaian pasaraya di seluruh Malaysia. Seorang duda kacak bergaya yang punya banyak skandal dengan pekerja wanita di merata tempat. Dan, salah seorang yang dijadikan gosip skandal dengan lelaki tersebut adalah dirinya sendiri.
Oh! Hani, silalah jauhkan dirimu dari lelaki buaya tembaga bersalut emas  macam lelaki itu. Sangat-sangat bahaya untuk diri sendiri.
"You tak apalah, boleh senang-senang goyang kaki sebab big boss sayang." Itulah ayat yang selalu Hani dengar bila berkumpul di bilik meeting di Ibu Pejabat.
Huh! Ayat yang buatkan dia rasa macam nak terajang orang. Ingat dia makan gaji buta ke duduk goyang kaki. Kerja macam nak mati, boleh lagi orang cakap macam gitu.

            'Cosmetic Dept'

Pesanan ringkas diterima lagi mengembalikan Hani dari ingatan kenangan lama. Pesanannya memang selalu ringkas, sekadar memberitahu lokasi dan mahu tak mahu Hani terpaksa juga melangkah mencari lelaki itu.
"Hai!" Syed Al-Kashah menyapa dulu sebaik Hani tiba. Pandanganya meneliti Hani atas dan bawah.
"Hai. Lama sampai?" Hani berbasa basi.
"Just walk around." balas Syed Al-Kashah dengan pandangannya masih tidak berganjak dari meneliti Hani.
"Why?" Hani kerut kening melihat tingkah lelaki berpangkat General Manager itu.
"I,m curious...."
"Why?" Soalan yang sama keluar dari bibir Hani. Pelik dengan bicara lelaki yang masih menelitinya atas dan bawah itu.
“You nampak berbeza. Rasanya baru tiga bulan I tak jumpa you kan?."
“Apa yang bezanya?" Hani telek diri sendiri. Blouse Polo putih belang pink, seluar slack hitam dan tudung pink berbunga hitam. Ini memang pakaian biasa dia datang kerja.
"Look gorgeous....." Syed Al-Kashah sengih gaya kasanova. Memang kacak! Mungkin sebab itulah ramai yang selalu memuji.
Tapi bagi Hani dia tak hairan dengan semua itu termasuklah pujian sebegitu. Setiap kali datang ke situ, mulut Syed Al-Kashah memang sentiasa manis. Agaknya, gula pun tak semanis ayat-ayat pujian yang keluar dari bibir lelaki itu.
"You makan apa yer, makin hari makin cantik." Syed Al-Kashah seakan berbisik, merapatkan wajahnya ke arah Hani.
Isk! Dia ni, nak jual minyak tak agak-agak langsung. Tempat terbuka macam ni pun suka buat aksi lepas laku.
"I makan orang tau. So, jangan dekat." Hani senyum sambil bergerak sedikit menjauh.
“Wow! Kalau you, I tak kisah jadi mangsa kena kunyah.” 
Oh! Pleaseeeee... jangan dilayan Hani, takut ulat bulu naik daun. Bila dah sampai ke tahap tu, susah nak uruskan nanti.
So, any comment?” Hani pantas mengubah topik, bertanya soal kerja. Selalunya, Syed Al-Kashah akan memberi komen apa yang dia rasa perlu diperbaiki setiap kali membuat lawatan rasmi ke situ.
Nothing!” Syed Al-Kashah ngeleng kepala. Susah sungguh nak ‘makan’  gadis manis di depannya ini. Entah kenapa, makin hari dia rasakan penyakit di hatinya makin merebak. Semakin hari nama dan wajah Hani makin menguasai wilayah hatinya.
Selalunya, kalau ke cawangan lain, dia akan pergi bersama PA dan juga Assistantnya tetapi kalau ke cawangan ini, dia sengaja datang sendirian. Senang untuk dia menjalankan misinya mengayat Hani tanpa sebarang gangguan.
Nothing?” Hani inginkan kepastian.
“Mmmm....All area looked neat and tidy and more better from my last visit.” Syed Al-Kashah angguk kepala.
“Okey!” Hani senyum meleret.
“Oh! Sebelum I lupa.” Tiba-tiba Syed Al-Kashah petik jari.
Come...” Dengan selambanya dia menarik tangan Hani mengikut langkahnya.
Eh! Apa ni? Hani rasa macam nak menjerit kerana terperanjat. Tak pernah-pernah lelaki ini buat benda diluar jangkaan begini. Salah makan ubat ke dia hari ini?
Saat yang sama mata Hani tiba-tiba  terpandangkan  Hazril yang sedang ketawa gembira bersama Maria Hanim. Tak tahu kenapa, melihat panorama itu hatinya jadi hangat dengan pelbagai rasa.
Sejak awal lagi dia sudah nampak yang Management Trainee bernama Maria Hanim itu suka menarik perhatian Hazril dan kerana itu dia jadi tidak suka pada wanita itu. Kenapa perlu ada rasa sebegitu dia sendiri kurang pasti? Yang pasti dia memang betul-betul kurang selesa.
“Okey you berdiri sini dan tengok promotion area sana.” Syed Al-Kashah memberi arahan. Waktu itu, mereka berdiri berhampiran dengan tempat Hazril bersama Maria Hanim bergelak ketawa tadi.
Hani kerut kening tanda tidak faham. Selebihnya dia sedang gugup. Tak tahu sebab apa tetapi yang pasti hatinya sedang  bergelora melihat adengan mesra Hazril bersama Maria Hanim. Lagi satu sebab, wangian maskulin yang dipakai Syed Al-Kashah betul-betul buatkan dia hilang fokus apatah lagi bila lelaki itu bertingkah mesra dan berdiri begitu hampir dengannya.
My Dear....” Sambil mengeleng kepala, sekali lagi Syed-Kashah mencapai tangan Hanu dan ditunjukkan ke arah yang dimaksudkannya. Mereka kini berdiri selari dengan tangan kanan Hani di pegang Syed Al-Kashah dan dihalakan ke satu arah.
Tanpa mereka sedari tingkah mereka diperhatikan dan orang yang betul-betul sakit hati melihat kemesraan itu ialah Hazril. Kalau boleh, dia nak aje lipat-lipat si Syed Al-Kashah tu masuk dalam paper beg. Nampaknya, halangan untuk dia dapatkan Hani bukan sembarangan orang. Patutlah Hani macam tak sudi pandang dia walaupun sebelah mata.



MELEPASKAN lelah setelah kepulangan Syed Al-Kashah, Hani duduk di kerusi dalam pejabatnya dengan kepala bersandar ke belakang dengan mata terpejam. Tak tahu nak cerita bagaimana tetapi berdepan dengan Syed Al-Kashah, dia rasa lelah tanpa perlu berlari laju.
“Siapa lelaki tu?” Suara seseorang yang bergema di dalam bilik pejabatnya buatkan mata Hani spontan terbuka dan duduknya terus menegak.
Hazril? Bila masa pula mamat  ni masuk ke sini? Kenapa telinganya tak dengar pintu dibuka? Atau, sebab otaknya sedang berlari sana sini, telinganya juga jadi pekak dan tuli?
“Lelaki mana pulak ni?” Hani kecilkan mata memandang Hazril yang bersandar di belakang pintu sambil berpeluk tubuh.
“Bermersa dan berpegang tangan depan khalayak ramai, masih nak tanya siapa? Tak malu ke jadi perempuan murah macam tu?” Hazril terus keluarkan ayat pedas membuatkan Hani pantas bangkit berdiri.
“Hey! Kalau kau masuk pejabat aku dengan tujuan untuk menghina, baik kau keluar sekarang!” Telunjuk Hani lurus menunjuk ke arah pintu. Dadanya turun naik menahan rasa marah yang tiba-tiba memuncak.
Ayat pedas Hazril buatkan telinga Hani terasa berasap. Agaknya cili yang digunakan oleh Hazril bukan cili biasa-biasa tetapi cili kampung yang boleh kebaskan lidah bila tergigitnya.
Hazril senyum. Langsung tak takut dengan kemarahan yang ditunjukkan Hani. Malah, dia makin mara menghampiri wanita tersebut. Bos tak bos, apa dia nak kisah.
“Kau keluar sekarang!!!” Hani separuh menjerit, melangkah menuju ke arah pintu dengan tujuan membuka daun pintu tersebut untuk Hazril keluar.
Namun, belum sempat melepasi Hazril yang sudah berdiri di depan meja, lengannya dipaut membuatkan langkahnya terhenti.
Berusaha melepaskan tangan dari genggaman Hazril, pandangan mata saling bertingkh. Hazril dengan wajah bersahajanya manakala Hani dengan wajah berangnya.
“Awak marah macam mana pun saya memang tak takut. Tapi, awak perlu takut bila saya marah.” Hazril rapatkan wajahnya ke wajah Hani. Penuh berani.
“Sebabnya...bila saya marah, awak tak boleh nak jangka apa yang mampu saya buat,” sambung Hazril nada berbisik tetapi bercampur amaran.
“Apa hak kau nak marah aku?” Hani mencabar.
“Lepaslah!!!!” Separuh menjerit Hani rentap tangannya tetapi pegangan Hazril terlalu kuat.
Buat seketika mata mereka saling bertingkah. Ada rasa pelik menjalar dari mata turun ke hati dan rasa itu bertukar menjadi getaran menggegarkan hati mereka. Buat seketika, Hani rasa seperti urat sarafnya kejang dan dia langsung tidak mampu bergerak.
Sedetik masa bergerak, seinci Hazril mendekat sehingga kedudukan mereka menjadi sangat rapat.
“Hazrilllll...” Hani menahan dada Hazril dengan tangan kirinya.
Oh! Debar di hatinya bagai menggegarkan otaknya sekali. Godaan Hazril sangat dasyat sehingga dia hampir tewas. Nasib baik lagi waktu lunch dan hanya tinggal dia dan Hazril saja di pejabat tersebut.
“Awak rasa apa yang saya rasa Hani?” Soal Hazril lembut dan kedengaran sangat menggoda di telinga Hani.
Hani pejam mata sambil tahan nafas. Tangannya masih mencuba untuk lepas dari pegangan Hazril.
“Tolong lepaskan tangan aku dulu. Nanti kalau orang nampak tak elok. Dah la berdua aje dalam pejabat ni.” Hani cuba berdiplomasi. Dia mula sedar kekerasan tidak mampu menanggani kerenah lelaki di depannya ini.
Hazril lepaskan nafas panjang. Perlahan pegangannya di tangan Hani dilonggarkan. Suara Hani yang lembut begitu buatkan dia kalah.
Hani gosok lengannya yang terasa perit. Hazril ni tulang besi ke apa. Rasa macam nak patah tangannya.
“Sakit ke?” Tanpa amaran Hazril capai jemari Hani dan butang lengan kemeja Hani dibuka juga tanpa amaran.
Perlahan jemarinya menggosok pergelangan tangan Hani yang berbekas merah akibat cengkamannya.
Hani yang melihat tingkah keperihatinan Hazril terus gamam di situ. Tak sempat berfikir untuk bertindak apa-apa.
Sorry.... saya tak bermaksud nak sakitkan awak,” ucap Hazril penuh nada kesal sambil jemarinya masih menggosok di tempat yang berbekas itu.
Matanya memaut mata Hani. Dan...Hani rasa dia jatuh cinta sekali lagi. Ini bukan kali kedua, malah dia sendiri tidak ingat kali ke berapa hatinya jatuh tergolek kerana lelaki  ini.

Kalau dulu, dengan hanya mendengar tawa dan melihat senyum manis Hazril dia boleh jatuh cinta berkali-kali, inikan pula bila Hazril beringkah romantik begini. Rasanya,  kalau Hazril sering begini, jangka hayat jantungnya akan menjadi makin pendek.

LIMITED EDITION




Nampak tak?

Inilah cover cerita terbaru saya, ASALKAN DIA BAHAGIA. Bersama penulis Idea Kreatif, Syeena Hamdan dengan cerita LANGIT BIRU YANG SAMA. Dua cerita di dalam satu naskah.


Ini merupakan Limited Edition yang akan diprint mengikut jumlah yang order sahaja. Tidak dijual di kedai buku melainkan secara online melalui ejen yang dilantik sahaja.

Order telah dibuka pada 27hb Sept 2014 dan akan ditutup pada 15 Okt 2014. Penghantaran akan dibuat pada 28 Okt 2014. Siapa yang nak beli, harus beli dalam tempoh order buka. Bila dah tutup, tak boleh lagi dah dan tak akan ada lagi sebab tak akan reprint.

Harga buku RM27 + postage RM6 ( semenanjung) dan RM30 + RM10(Sabah/Sarawak)

Anda boleh berhuhung dengan ejen di bawah untuk pesanan. Boleh PM di FB:

Liza Wati 
Sarinah Aini
Yatie Pyan
Ayu Dzulkarnain
Mazlinda Zainul Abidin
Tie Tinie


Sinopsis :

        ASALKAN DIA BAHAGIA
         
            Dunia ini bukan hanya untuk kita dan hidup ini, bukan hanya untuk ketawa gembira.
            Payahnya menjadi seorang Adira Imani apabila bahagia yang dia ada seakan tiba-tiba
            ditarik pergi.
            Payahnya menjadi seorang Haris Aryan apabila setiap kebaikannya sering disalah erti.
            Payahnya menjadi seorang Ikmal Reza apabila setiap yang dia mahu tak pernah mampu
            dimiliki.
            Lebih payah lagi apabila cinta yang wujud di hati, harus disimpan sendiri.


LANGIT BIRU YANG SAMA

Peliknya cinta bila kita sendiri tidak tahu bagaimana ia boleh tiba-tiba ada.
Sakitnya rasa apabila kita tahu orang yang kita suka sebenarnya tidak layak untuk kita cinta.
Ainun sedar, dia bukan siapa-siapa. Walau Alzam kata ‘kita’ memandang langit yang sama, tapi bumi yang kita pijak ada bezanya.
Tapi, Alzam ada caranya yang tersendiri bagaimana untuk menjadikan Ainun hak miliknya.


          

Sentuh Hati Dia - Prolog

DATANG jumpa si teman asalnya nak bincang hal bisnes tapi topik lain pula yang keluar. Taufik kalau diberi peluang bercakap, memang semua dia harung satu kali.

Dari topik kawan-kawan, masuk ke topik adiknya yang kini dikatakan sedang rapat dengan seseorang yang dia tak suka. Macam-macam cerita.

“Apa kata kau aje yang pinang adik aku tu.” Ayat terakhir yang keluar dari bibir Taufik membuatkan badan Haraz spontan menegak.

Pinang adik Taufik yang nama Humaira tu? Otaknya terus berlari laju. Mencerna maklumat si empunya diri yang dimaksudkan. Cantik manis tapi garangnya yang amat.

“Adik kau tu, pandang aku pun macam nak telan orang! Tak berani aku.”

“Alah! kata kasanova tersohor. Takkan nak tackle adik aku yang biasa-biasa tu pun tak berani,” provok Taufik.

“Itu dulu. Sekarang aku dah bersara.” Haraz geleng kepala. Kasanova tersohor tu, gelaran dulu-dulu. Sekarang tak lagi.

“Atau kau masih ada hati dengan Arissa?” Taufik angkat-angkat kening. Sengaja nak korek isi hati si teman.

Bukan dia tak tahu apa yang berlaku. Haraz  pernah jadi manusia serabai kerana kecewa dengan awek yang bernama Arissa tu.

Kemudian, tiba-tiba saja berubah. Muka yang dulu jadi regular customer kelab-kelab mewah, kini dah jadi pengunjung tetap masjid.

“Sudah-sudah la tu bro. Orang tu pun dah beranak pinak dah.”

“Aku dah tak ingat dia laaaa...” rendah suara Haraz.

Sejujurnya, dia memang dah lupa pun kisah lama. Cuma, dia tak mahu terjebak dengan mana-mana perempuan sebelum tiba seruan untuk berkahwin. Takut godaan kerana godaan paling dasyat untuk lelaki adalah perempuan.

“Kalau dah tak ingat. Buktikan.”

“Kau nak aku bukti apa ni?”

“Tackle adik aku sampai dapat. Aku teringinlah nak ada adik ipar macam kau.” Taufik gelak.

“Kau memang seorang abang yang gila. Kalau aku jadi adik ipar kau, takut dengan aku sekali turut gila. Dah la adik kau tu garang semacam.” Haraz bangkit berdiri.

“Kau buktikan yang kau tak gila. Pikat adik aku sampai dapat!”

Haraz geleng kepala. Taufik ni memanglah dah gila. Sebab tak suka adiknya berkawan dengan mamat yang terkenal dengan perangai playboy zaman sekolah dulu, dia pula yang nak dijadikan galang ganti.

Mana tahu orang tu dah berubah? Hidayah itu kan milik DIA. Bila-bila masa saja manusia boleh berubah.

ASALKAN DIA BAHAGIA - Bab 5

         
             BUKA mata pagi itu, pandanganku menyapa wajah Haris, sedang baring bertongkat situ memandang tepat ke wajahku. Tanpa senyum, tanpa riak apa-apa, seolah sedang jauh termenung.
       
Aku selak comforter, pandang diri sendiri. Masih lengkap berbaju. Kemudian aku pandang dia, pun sama, masih lengkap berbaju seperti semalam.

        “I tak buat apa-apa malam tadi. Peluk jer, tahu you penat. I pun penat.” Selamba dia bersuara dan tersenyum senget seolah tahu apa yang sedang aku fikirkan.

        “Dah pukul berapa ni?” Aku alih topik.

        “Enam.” Sepatah dia menjawab.

        Sebelum sempat aku bangkit, tangannya tiba-tiba melekat ke atas perutku.

        Aku pandang dia dan pandang tangan dia yang elok landing di perutku. Tapi, dia buat tak faham dengan pandanganku.

        Mula-mula aku cuba berlembut, tolak tangan dia perlahan tapi sekali lagi dia letak tangannya di tempat yang sama sebelum sempat aku bangkit. Kali ini, bukan letak saja, tapi merayap naik ke atas.

        “Isk!” Aku tolak kasar tangan dia dan cepat-cepat bangkit. Tak boleh jadi kalau begini. Kang subuh entah ke mana, aku pula yang jadi mangsa.

        Aku capai tuala dan melangkah ke arah bilik air. Tapi, terlebih dahulu Haris memintas dan menghadang di depan pintu.

        “Tolong tepi sikit boleh tak?” Aku rempuh dia dan melangkah 
masuk ke dalam bilik air. Tapi sebelum sempat aku tutup pintu, dia sudah menahan dari luar.
       
“Kenapa kasar sangat ni?” soalnya dan ikut masuk. Pintu ditutup, tidak kuat dan tidak juga perlahan.

        Errkk... pagi-pagi buta berdua dalam bilik air. Ini tak boleh jadi.
     
   Tiba-tiba tangannya mengepung tubuhku di dinding dan pergerakanku jadi terbatas.
     
   “Patutnya isteri bangkit pagi beri salam dan bagi morning kiss kat suami. You pulak, tepis-tepis tangan suami.” Suaranya lembut, bukan nada marah tapi kenapa aku rasa seperti terpukul?

        “I tak ada mood nak bagi you morning kiss bagai.”

        “Kenapa?” Haris kerus kening. Kedua tangan masih mengepung tubuhku

        “You tipu I.” Aku merengus geram.

        “Tipu apa?”

        “Tak terus terang yang you dah ada isteri.” Nafasku tiba-tiba jadi tersekat.

        Haris gelak-gelak mendengar kata-kataku buatkan dadaku makin bergelora. Apa dia ingat nikah kahwin dan bermadu ni satu perkara main-main?

        Walau kami berkahwin bukan atas dasar cinta, sebagai isteri pasti akan terluka bila suami membuat pengakuan begitu di malam pertama perkahwinan.

        “Tak berterus terang dengan tipu adalah dua perkara yang berbeza sayang,” ucap Haris. Tanpa amaran, pipiku menjadi sasaran bibirnya.

        “Isk!” Aku tolak tubuh dia dan buka pintu.

        “Keluarlah! Dah lambat nak solat ni.” Aku gunakan alasan solat agar dia mengalah.

        Dan benar, dia mengalah. Melangkah keluar dari bilik air bila aku menolak tubuhnya sehingga keluar dari pintu.
      
  Aku memang kenal Haris lama tapi kami tak rapat. Jadinya, aku tak tahu sisi dirinya yang sebenarnya. Yang aku tahu, dia ada ramai girlfriend sejak dari zaman sekolah lagi.

        Tak sempat nak kenal hati budi, tup-tup dah disuruh kahwin dan Haris pula macam tak menyempat nak kami diikat dalam ikatan perkahwinan.

        Terfikir juga, mungkinkah dia mahu percepatkan perkahwinan kami untuk menutup perkahwinan rahsianya?
         
       
         
LEPAS solat subuh berjemaah, Haris ajak aku tidur balik tapi aku malas nak layan.
      
  “You tidurlah. I nak turun.”
      
  “Pagi lagi, tak ada orang lagi kat bawah tu.” Haris mahu mencapai tanganku tapi aku mengelak.
     
   “Tak ada orang pun takpe, I nak ambil angin.” Aku beri alasan. Tak ada hati sebenarnya nak duduk dekat dengan dia. Dahlah kahwin macam kahwin koboi, tak ada cintan cintun. Tambah pula dia mengaku dah ada isteri lain. Remuk redam hati yang sekeping ini.
      
  “Teman I tidur kejap. Lepas tu you nak turun, turunlah. I nak peluk jer, tak buat apa-apa.” Kali ni tanganku sudah dicapai dan ditarik ke katil.
   
    ‘Huh! Betul-betul macam hitler. Nak orang ikut cakap dia aje.’ Aku mengomel dalam hati. Nak cakap depan-depan, takut pula Hitler naik angin.
    
    Sudahnya, aku ikutkan saja, baring tapi membelakanginya. Dia tak cakap banyak, baring dan peluk aku dari belakang. Wajahnya terasa melekat di belakang kepalaku dan nafasnya disedut dalam.
     
   Mulanya, aku rasa semacam. Ada debar singgah di dada. Takut kalau-kalau Haris tiba-tiba buat perangai nak tuntut hak di bagi buta. Tapi, dia hanya diam. Nafasnya saja yang kedengaran menderu.
      
  “Mmm... penat sungguh.” Hanya itu yang aku dengar sebelum dia diam tak berkutik.
     
   Lama begitu, aku alihkan tangannya. Ternyata dia sudah terlena. Sedetik aku tenung wajahnya. Dalam tidur pun dia nampak kacak, inikan pula bila dalam jaga. Mata hitamnya yang sedikit kelabu itu, sangat menggoda dan boleh menggoyah iman kalau ditenung lama-lama.
    
    Sebelum bergerak turun ke bawah, aku kunci jam dan letak tepi telinga Haris. Sebabnya, aku malas dah nak naik atas kejut dia bila tiba waktu sarapan.
    
    Melangkah turun, aku bertembung dengan umi yang baru mahu melangkah ke dapur. Umi terus paut bahuku dan bertanya tentang anak lelaki kesayangannya.       

“Tidur balik lepas solat subuh umi.”
   
     “Kalau letih, begitulah gayanya.” Umi melangkah ke arah dapur dan aku mengekor dari belakang.
    
    Di dapur, ada dua orang gaji sedang sibuk menyediakan sarapan. Mak Wan, wanita separuh abad yang sudah lama berkhidmat di dalam keluarga tersebut. Aku memang kenal dia sebab selalu bertemu bila aku dan keluarg berkunjung ke situ. Seorang lagi pembantu baru dari Jawa Barat, Kak Tutie.
     
  “Dira kena banyak bersabar sikit dengan Ris tu. Dia memang suka mengarah itu ini tapi kalau kena gaya, dia boleh ikut saja apa yang Dira cakap.” Umi memulakan sesi suai kenal anak lelaki kesayangannya.
     
   Mmm.. aku tak cakap apa. Diam mendengar. Kenyataan yang pertama tu aku dah nampak sikit-sikit tapi kenyataan yang kedua tu, belum tahu lagi.
    
    Kalau tak silap pemahaman aku, maknanya aku harus cari rentak supaya kena dengan gaya agar Haris boleh ikut apa saja cakap aku.
    
    Umi bercerita lagi perihal Haris, kesukaan dan kegemaran lelaki itu. Haris tak suka sarapan berat-berat. Cukup dengan secawan nescafe dan sekeping roti. Tak cerewet dalam memilih makanan. Kalau dah lapar, telur goreng kicap pun dia tak kisah. Minuman kegemarannya memanglah nescafe. Itu memang aku tahu sejak dulu.
     
   Sedang umi sibuk bercerita tentang Haris, tiba-tiba perbualan kami terganggu dengan kemunculan seseorang yang memang sangat aku kenal.
    
    “Morning umiii..” suaranya nada manja, tapi seperti mengada-ngada pula di telingaku.
    
    Terus dipeluk tubuh mertuaku, kononnya mesra.
     
   “Morninggg... awalnya bangun. Malam tadi kata penat?”
     
   Aku kerut kening. Tidur sini ke perempuan ni?
    
    “Pergi duduk dulu, tunggu Mak Wan hidang sarapan.” Umi balas pelukannya. Memang nampak kemesraan mereka.
    
   “Ris mana?” soalnya, pandang umi dan kemudiannya menjeling ke arahku. Tapi, aku buat-buat tak dengar soalannya.
     
   Pagi-pagi tanya suami orang. Apa kes?
    
    “Kat atas lagi.” Umi yang tolong jawab.
   
     “Ada apa-apa yang Fida boleh tolong?”
  
      Uwekk! Aku rasa macam nak termuntah mendengar suara ala-ala perempuan melayu terakhir itu. Nasib baik belum sarapan pagi.
    
    Macamlah aku tak kenal siapa dia. Satu sekolah dan kadangkala sekelas, perangainya kalah mawas kat atas pokok. Tapi kalau depan Haris, penari ulik mayang pun kalah. Plastik!
     
   Malas nak dengar dan tengok gaya plastik perempuan yang aku tak suka merangkap sepupu Haris itu, Aku terus ke ruang makan, menatang sedulang air yang sudah siap dibancuh Mak Wan.
   
     Baru meletakkan dulang ke atas meja, tiba-tiba terasa bahuku ditujah kasar.
  
      “Kau ingat kau kahwin dengan Haris kau dah jadi mem besar dalam rumah ni?” Suara Afida dan aku tahu jari siapa yang tujah bahuku.
    
    Aku berpaling dan senyum segaris.
     
   “Kalau aku nak jadi mem besar pun, kau peduli apa?” Aku ajuk cakap Ustaz Azhar Idrus.
    
    “Heh! Kau tak payah bermimpi di siang hari. Yang patut jadi mem dalam rumah ni ialah aku, bukan kau! .” Dia terus ketawa.
   
     Eh! Dah rupa macam orang gila pulak aku tengok. Bercakap dan ketawa sendiri.
     
   “Morning!” tiba-tiba Haris muncul dan ketawa Afida terhenti.
     
   “Risssss...” dia terus mendapatkan Haris dan memaut lengan suamiku.
  
      Amboi! Ini dah lebih.
    
    “Dari jauh dah dengar you ketawa, Happy pagi-pagi ni, ada berita gembira ke?” Haris angkat kening pandang Afida di sebelahnya.
   
     Aku yang melihat terasa mual tiba-tiba. Afida tu dah memang ternyata miang tapi Haris pula takkan tak pandai nak tolak pautan perempuan tu atau tarik lengan sendiri? Depan isteri kot.
  
      “Gembira laaa.. sembang dengan isteri you. Kan Dira?” Afida buat suara manja.
    
    Ouh! Plastik!!!! Aku terus blah ke dapur. Tak kuasa nak tengok rupa plastik melentok macam terkena panas itu.
     
   Masuk ke dapur, umi dan Mak Wan pula sudah bersedia untuk ke ruang makan bersama hidangan di tangan. Aku turut membantu membawa apa yang patut.
    
    Kelihatan Haris sudah mengambil tempat di meja makan. Kemudian, dia tarik kerusi di sebelah kanannya dan pandang aku. Baru aku mahu melangkah, Afida sudah pun duduk di situ.
    
    Eh! Langkahku terus terhenti dan aku terus saja tarik kerusi di mana tempat langkahku mati. Tak pernah lalui keadaan begini, jadinya aku kekok dan serba tak kena.
   
     Saat yang sama papa mertuaku muncul dan terus mengambil tempat di sebelah umi. Meja tersebut ada enam kerusi. Maksudnya masih ada satu tempat kosong di sebelahku dan juga sebelah Haris.
   
     Haris macam tak kisah aku duduk jauh dari dia. Jadinya, kenapa aku pula yang nak kisah?
    
    Memanglah mula-mula tu aku tak kisah. Tapi bila lihat Afida yang gedik membantu Haris menuang nescafe ke cawan, aku mula tak sedap hati. Aku atau Afida sebenarnya isteri Haris?
    
    Isteri? Jantungku terus berdetak laju bila sebut perkataan tu. Aku dongakkan wajah dan saat yang sama Haris juga memandang ke arahku.
    
    “You nak kaya atau Nutella?” Afida menyoal buat Haris kalihkan pandangan.

       Di tangannya sudah terpegang sekeping roti, sedang di atas meja ada lagi hidangan lain, macam tahu saja Haris suka makan roti untuk sarapan.
   
     “Kaya.” Sepatah Haris menjawab dan Afida dengan lincahnya ‘menjalankan tugas’.
   
     Aku? Hanya mampu memandang drama korea tanpa skrip di depan mata.
     
   Sebaik roti beralih tangan, Afida pandang aku dengan ekor mata. Dii bibirnya terukir senyuman sinis buatkan dadaku mula diasak sebal.
    
    Siapakah Afida sebenarnya di sisi Haris? Sekadar sepupu atau lebih dari itu? Atau.. mungkinkah isteri yang disebut Haris itu ialah Afida?
   
     Aku pandang umi tapi nampak umi bersahaja melayan papa bersarapan. Seolah perkara begini sudah terlalu biasa dalam keluarga ini.
   
     Kalau benar apa yang aku fikirkan, adakah umi tahu tentang ini? Atau, mungkinkah Haris gunakan aku untuk menutup kisahnya bersama Afida?
         
         

         

ASALKAN DIA BAHAGIA - Bab 4

         
            SELESAI segalanya, aku duduk merehatkan badan di dapur.  Penat! Majlisnya walau tergesa-gesa, sangatlah meriah sehingga rahangku naik lenguh untuk tersenyum setiap masa pada tetamu yang hadir.
     
   “Pergilah naik atas rehat Dira. Muka tu dah letih sangat umi tengok.”
      
  Mataku yang kuyu kembali segar mendengar suara umi menegur.
    
    “Yalah. Dira naik dulu ya, umi.” Aku bangkit meminta diri.

       Kaki terus melangkah keluar dari ruang dapur tapi tidak pula menuju ke atas. Entah kenapa gatal saja mahu menjenguk ke luar.

       Dari muka pintu utama, kelihatan ada lagi tetamu yang terdiri di kalangan kaum kerabat masih melepak di bawah khemah. Tapi, tidak kelihatan pula Haris di situ.

        Aku atur langkah menjenguk ke pintu sebelah kanan pula. Banglo ni, gila punya besar. Kalau main sorok-sorok pun, satu hari takkan jumpa.

      Berdiri di pintu menuju ke taman mini, telingaku terdengar suara orang bercakap-cakap. Perlahan aku menghampiri untuk mendengar. Macam suara papa mertuaku.
   
     “Perkahwinan bukan sekadar untuk seronok-seronok. Perkahwinan adalah satu tanggungjawab.” Memang suara papa mertuaku.
    
    Melalui celahan daun pintu, aku lihat papa mertuaku sedang berdiri selari dengan Haris yang berdiri berpeluk tubuh. Haris Aryan yang kini sudah berstatus suami pada seorang  Adira Imani.
  
      “Selepas ni papa nak Ris tumpukan pada syarikat dan rumah tangga. No more enjoy dan perempuan sana sini.”
   
     “Pa... kawan saja tak salah kan?” Haris menjawab.
  
      “Memang tak salah. Tapi kalau berdua antara lelaki dan perempuan itu, orang ketiga ialah syaitan dan janji syaitan ialah akan sentiasa menghasut anak adam sehingga tersesat. Papa bimbang jika Ris tersilap langkah. Nafsu lelaki walaupun satu, kuatnya mengalahkan sembilan nafsu perempuan.”
  
      “Insya Allah tak, pa.”
      
  “Yang akan membuatkan seseorang lelaki itu kuat dan berjaya dalam hidup ialah perempuan dan yang mampu membinasakan lelaki dalam sekelip mata juga perempuan.  Dira itu walaupun keturunannya kita tidak tahu, papa yakin dia perempuan baik-baik yang mampu menjadi isteri yang menyenangkan suami. Jaga dia selayaknya.”

        “Baik, pa.”
    
    Cuma itu yang aku dengar sebelum langkah aku undur ke belakang. Sebabnya, dadaku tiba-tiba jadi sebak mendengar bicara bapa mertuaku. Benar, keturunanku tidak diketahui. Jadinya, aku harus bersyukur kerana masih ada manusia yang sanggup ‘mengambil’ aku menjadi sebahagian dari keluarga mereka di saat ibu dan bapaku sendiri membuangku macam sampah.
   
     Kerana itu juga, aku harus jadi manusia yang sedar diri. Walau pun mungkin Haris mengahwiniku bukan kerana cinta, cukuplah dia sanggup menjagaku dengan baik.
    
    Aku terima Haris dan menolak desakan Abang Ikmal agar aku berkahwin dengan dia juga atas alasan yang sama. Aku anak yang tidak tahu asal usul. Cukuplah keluarga mama dan abah membela dan mencurahkan kasih sayang selama aku hidup di bumi Tuhan ini. Tidak sanggup pula aku melukakan hati mama dan abah untuk membatalkan semuanya dan berkahwin dengan abang sendiri. Ianya pasti akan menjadi sejarah yang melukakan dalam keluarga.

      Sambil menyeka air jernih yang gugur jua ke pipi, aku atur langkah laju naik ke atas. Cepat-cepat mandi dan tukar pakaian sebelum bersolat isyak.
     
   Selesai saja solat, pintu bilik di kuat dari luar dan Haris muncul di situ. Masih berbaju melayu dan bersongkok di kepala, Haris melangkah masuk.
    
    “Kenapa solat tak tunggu I?” soal Haris.
     
   “You tak cakap, mana nak tahu.”
   
     Haris ngeleng kepala mendengar jawapanku. Langkah diatur melencong ke arahku yang sedang  melipat marhana.
   
     “Wahai isteri tersayang. Dah jadi suami isteri, seeloknya solat berjemaah. I bukan saja nak jadi imam you dalam rumah tangga tapi nak jadi imam you ketika solat juga.”
    
    Aku telan liur mendengar kata-kata Haris. Indah dan nyaman tapi, adakah hakikat sebenar perkahwinan kami seindah ayat yang diucapkan tadi?
    
    “Mari duduk sini, I nak cakap sikit.” Haris tarik tanganku menuju ke katil. Saat itu, rasa debar sudah mula berlegar di dada. Serius saja bunyinya.

       Haris duduk di birai katil dan menarik aku agar duduk sama seiring dengan duduknya. Kemudian, dia berpusing dan menarik sebelah kaki bersila menghadap ke arahku. Jemariku dicapai dan digenggam erat.
   
     “I nak terus terang.” Bicara Haris menarik aku mendongak ke wajahnya menanti ayat seterusnya.
   
     “I sebenarnya dah ada isteri.”
   
    “Hah??”
   
    Aku terkebil-kebil memandangnya, cuba mencerna apa yang telah diucapkan.
   
     “You...” aku tak pandai lagi untuk meneruskan kata tapi aku yakin Haris faham apa yang mahu aku tanyakan.
  
      Haris angguk kepala dan aku rasa seperti langit yang tujuh jatuh menghempas kepalaku, menghancurkan semuanya. Tiba-tiba aku terasa mahu menangis. Takdir apakah ini?
   
     “Kalau dah ada isteri, kenapa kahwin lagi dengan I?” aku tahan tangis.
  
      “Sebab I nak you.” Mudah jawapannya semudah apa yang telah dia lakukan sebelum ini untuk mendapatkanku.
  
      “I tak suka lelaki tamak. Lebih-lebih lagi dalam soal beristeri lebih.”
  
      Haris gelak. Entah apa yang lucunya. Rasanya aku tak buat lawak dan nada aku juga bukan nada melawak tapi nada marah.
  
      “Untuk dapatkan you, I harus jadi tamak.” Haris terus bangkit, mencapai tuala dan berlalu ke bilik air meninggalkan aku yang sudah bergenang air jernih mengaburi mata.
    
    Haris.. apa sebenarnya yang you nak cuba lakukan? Dendam apakah yang mahu you lunaskan?
      
  Menyeka air mata yang sudah turun ke pipi, aku melangkah ke balkoni, termenung sambil menenangkan hati di situ. Menyesal? Sudah tidak berguna lagi untuk disesalkan apa yang terjadi.
   
     Baru saja aku sematkan dalam hati, jika Haris boleh menerimaku dan menjagaku dengan baik, akan kusemai benih cinta untuk dia tapi belum apa-apa lagi, dia sudah membunuhnya dengan kejam.
    
    “Jom tidur.” Suara yang tiba-tiba kedengaran hampir di belakangku buatkan badanku menegak dan mengeras.
  
      Sesaat kemudian, terasa bagai ada haba menghangatkan udara. Belum sempat berbuat apa-apa, tangan Haris sudah melingkar di pinggang dan melekat di perutku.
  
      “Kalaupun kita kahwin bukan atas dasar cinta, tak semestinya kita tak boleh tidur bersama kan? Tanggungjawab tetap tanggungjawab.” Suara itu berbisik perlahan hampir di tepi telinga buatkan bulu roma di tubuhku tegak berdiri.
   
     Kemudian, terasa dagu mendarat di bahu kananku dan hembusan nafas menampar cuping telinga.
   
     Oh! Ke mana hilangnya semua udara? Kenapa sukar sangat untuk menyedut nafas?

       Haris pusing tubuhku menghadap ke arahnya. Kedua pipiku dipegang dan wajahku yang menunduk di dongakkan. Tanpa amaran, satu kucupan diberikan di dahi, satu lagi di pipi kiri dan kemudian beralih ke pipi kanan. Saat bibirnya mahu mendarat di bibirku, Aku pusingkan wajah dan menolak dadanya agar menjauh.

        Pantas langkah aku atur menuju ke katil. Tak perlu tunggu dia ajak tidur, baik aku tidur sendiri. Dah ada isteri, tak payahlah nak beria macam tak pernah beristeri.
    
    Aku rebahkan tubuh ke tilam dan tarik comforter menutup sehingga ke muka. Beberapa ketika kemudian, lampu tertutup. Sudah tentulah kerja Haris.

       Aku tahan nafas saat terasa tilam di sebelah bergerak tanda Haris turut naik ke atas katil yang sama. Yalah, takkan dia nak tidur di sofa seperti dalam cerita novel tu kan?
    
    Aku pusingkan badan membelakanginya. Tiba-tiba comforter yang menutup kepalaku diselak hingga ke bawah. Aku tarik semula naik ke atas tetapi Haris tarik pula turun ke bawah hingga ke pinggang. Beberapa kali main tarik atas bawah, akhirnya aku mengalah, diam dan bekukan diri.
    
    Tiba-tiba jemari Haris singgah di lenganku yang terdedah. Tapi, aku masih bekukan diri. Tapi, saat jemarinya menjalar dari lengan naik ke bahu, aku tepis tangannya kasar.
     
   Saat itu, kedengaran dia tergelak perlahan.
    
    Kemudian, terasa Haris merapatkan tubuhnya dan sebelah tangan sudah melingkar di pinggangku. Sebelah lagi tangan mengangkat kepalaku dan diletakkan ke atas lengannya.

       Aku ingin mengensot untuk menjauh tetapi pelukannya yang kuat itu membataskan segalanya.

        “Malam ni I bagi peluang you layan perasaan. Tapi malam esok, you kena layan I.” Bisik Haris perlahan di tepi telingaku.
    
    Dan... air jernih yang sejak tadi kutahan, gugur lagi.