FOLLOWERS

KASIH ITU CINTA - Bab 2

Teragak-agak Zarif turun ke bawah apabila dipanggil oleh mamanya. Nak tak nak saja dia melangkah ke ruang tamu di mana duduknya tetamu yang dikatakan mama sangat istimewa itu.
“Mari, mama perkenalkan tunang kamu.”
Zarif tegak berdiri. Dadanya tiba-tiba saja dilanda debar. Macam anak dara yang baru nak ditemukan dengan bakal mertua.
Serius, dia ngeri memikirkan pelbagai kemungkinan. Memang mulut kata tak kisah, asal elok di mata mama, eloklah untuk dia. Tapi yang sebenarnya, dia tipu. Membohonglah kalau dia tiada ciri-ciri wanita idaman untuk dijadikan isteri.
“Rifff..” suara mama buat Zarif tersentak. Liur ditelan berkali-kali sebelum melangkah menghampiri ‘tetamu istimewa’ yang duduk membelakanginya.
“Isk! Lambatnya jalan.” Tangannya terus diheret melajukan langkah.
“Ni... mama kenalkan...
‘Tetau istimewa’ yang menjadi tumpuan utama terus berpaling.
“Assalamualaikummm...”
OMG!!! Zarif rasa dia mahu rebah tatkala melihat wajah si tunang yang disebut-sebut mama serba sempurna itu. Sungguh... kalau dia melihat sebelum pertunangan diikat, rasanya dia dah lari awal-awal. Macam kisah anak dara lari sebab tak mahu dipaksa kahwin.
Rasanya, dia lagi sanggup bertunang dengan  Kiah Kebaya jual goreng pisang di hujung taman perumahan sana. Janda pun takpe, sedap juga mata memandang.
Si tunang ukir senyuman dan Zarif sudah lemah lutut. Bukan sebab cantik sangat. Bukan! Tapi... sebab gigi di sebelah atas si tunang kurang dua batang, nampak gusi saja. Oh, Tidakkkkk!!!
“Mamaaaaaa!!!!!!”
“Rif... Rif...” tiba-tiba bahunya seperti digoyang kuat.
“Mama, Rif tak mahu!”
“Zarifff!!!” Bahunya ditepuk kasar.
“Hah?” Zarif terpisat-pisat sambil menenyeh mata. Pandangannya sedikit kabur. Tapi dia masih nampak, berdiri di depannya ialah Hisyam, rakan setugas di hospital HUKM itu. Tiada mama dan tiada si tunang.
“Kau mengigau ke apa ni? Bercakap sorang-sorang.”
Zarif terus tegakkan badan dan pandang keliling. Benar.. sekarang dia di bilik rehat, bukan di rumah.
Astaghafirullahaazimmmm..... bermimpi di siang hari rupanya dia.
Zarif raup wajah sendiri sebelum tangan naik menggaru kepala. Ni dah kira kes teruk. Dah rupa macam pesakit yang mengalami trauma akibat peristiwa buruk.
“Apa hal kau ni? Macam ada masalah jer?” soal Hisyam. Duduk dilabuh di kerusi depan si sahabat. Sejak akhir-akhir ini, dia nampak Zarif banyak termenung. Ada masalahkah kawannya ini?
“Syammm...” Zarif sisir rambut dengan jemari.
“Aku nak cakap dengan kau pun aku segan.”
“Kau ni, macam baru kenal aku.”
Zarif diam sejenak. Agak-agak Hisyam gelakkan dia tak kalau dia cakap dia takut nak jumpa tunang sendiri? Takut pilihan mama teruk seperti yang dia mimpikan tadi?
“Kau kenapa? Macam ada masalah besar jerr...”
“Besar tu takdelah. Tapi...” Zarif teragak-agak
“Tapi apa?”
“Aku stress. Mama asyik desak minta aku jumpa tunang aku.” Zarif garu-garu belakang leher. Serius, dia memang stress.
Memanglah asalnya dia kata ikut saja pilihan mama. Tapi sejak akhir-akhir ini, pelbagai mimpi buruk yang datang menjengah lenanya buatkan dia jadi trauma nak lelapkan mata. Trauma jadi berganda bila memikirkan rupa paras sebenar si tunang.
“Maknanya... selama kau bertunang ni, kau tak pernah jumpa tunang kau?” Hisyam berkerut dahi.
Zarif geleng kepala, tanda tak pernah.
“Tak pernah tengok langsung walau gambar dia?” Dahi Hisyam makin berlapis kerutan.
Zarif mengeleng lagi.
Seketika terdiam, Hisyam pula yang mengeleng kepala.
“Awal lagi aku macam tak percaya. Nak kata kau ni tak kacak, terlebih dari kacak. Ramai jer doktor perempuan dan nurse duk tergilakan kau. Tapi, peliknya kau bertunang dengan pilihan keluarga. Lebih pelik lagi, perempuan tu kau tak pernah jumpa.” Tak sudah-sudah Hisyam geleng kepala.
“Mula tu aku malas nak ambil kisah. Tu cakap dengan mama aku ikut saja mana yang baik. Tapi dah tiba masa perlu bersemuka ni, aku jadi gemuruh pula.”
Hisyam tiba-tiba ketawa kuat. Tak sangka, lelaki sehebat Zarif boleh gemuruh bila tiba bab-bab begini.
“Kalau cun dan kau berkenan, memang tuah badan la. Tapi kalau gigi takde macam mana? Nak ke kau?” Hisyam sambung gelak. Sengaja mahu menambah gemuruh si teman.
Zarif telan liur. Hisyam ni macam tahu-tahu saja apa yang dia mimpi. Memang sejak dua menjak ni dia asyik mimpi tunangnya tu tak ada gigi.  Kekadang mimpi perempuan tu cantik tapi bila bercakap, satu apa pun dia tak faham. Sengau semacam.
“Weh! Kau janganlah serius sangat. Aku pula yang stress tengok muka kau. Aku kata kalau... sebagai contoh saja. Kalau betul tak ada gigi sekali pun, tetap juga perempuan. Boleh jer kalau setakat nak peluk-peluk buat teman tidur.” Hisyam gelak lagi.
“Cisss.” Zarif capai buku nota di atas meja dan dibaling ke arah Hisyam.
Seperti biasa, Hisyam memang cekap kalau bab-bab mengelak. Terus saja dia bangkit sambil gelak-gelak.
“Kalau susah sangat, kau suruh aje mama kau pulangkan cincin dan suruh mama kau pinangkan Doktor Asyikin tu. Yang tu dah sah-sah sedap mata memandang dan sedap juga untuk dipeluk.” Gelak Hisyam makin kuat di hujung bicaranya. Sebelum Zarif bertindak lebih jauh, dia sudah melangkah ke arah pintu.
“Aku blah dulu, ada kes kejap lagi.”
Zarif sudah terngeleng-ngeleng kepala melihat gelagat si teman. Sebut pasal Doktor Asyikin atau nama penuhnya Doktor Tengku Asyikin Tan Sri Tengku Ikhbar, sekali lagi Zarif ngeleng kepala.
Kalau nak dikira, wajah dan gaya wanita berdarah tengku itu memang sedap mata memandang. Tapi, entah kenapa dia tak pernah berkenan.


MAKAN malam, Zarif hilang selera. Bukan sebab masakan mama tak sedap tapi tekaknya yang tiba-tiba terasa pahit. Berita yang mama war-warkan  ketika mula-mula melabuhkan punggung ke kerusi di meja makan tadi buat seleranya terus hilang.
“Tolong ambil cuti awal-awal Rif. Mama tak nak dengar sebarang excuse. Tunang kamu tu dah janji nak datang. Jangan kamu pula yang tak ada.” Mama sambung taklimat buletin utama. Topiknya, Majlis makan-makan untuk keluarga dan jiran terdekat. Jemputan khas ialah cik tunang Syed Zarif.
Oh! Tiba-tiba Zarif naik ngeri. Adakah nanti mimpi-mimpi buruknya akan menjadi kenyataan? Boleh tak kalau dia beritahu mama untuk batalkan saja pertunangannya?
“Kali ni, sebarang alasan mama tak terima. Kalau betul kamu tu lelaki normal, buktikan pada mama. Tetapkan tarikh kahwin cepat-cepat bila kamu jumpa dia nanti.”
Aduhai... mama ni. Tak habis-habis dengan isu lelaki sejati. Bagaimana lagi dia nak jelaskan yang dia bukan orangnya yang minat kaum sejenis. Tak sanggup dia jadi manusia yang dilaknak Allah s.w.t.
Tapi, kalau perempuan tu sama seperti yang  hadir dalam mimpi-mimpinya sejak kebelakangan ni, bagaimana? Sanggup ke dia hidup dua puluh empat jam menghadap perempuan yang begitu?
Isk! Macam tak logik pulak kalau mama pilih wanita sebegitu. Macamlah dah pupus semua wanita atas muka bumi ni.
“Kalau kamu setuju, mama ingat hujung tahun ni mama nak langsung. Tapi, apa-apa pun, kamu bincang dengan dia dulu. Ambil kata sepakat, baru hidup berkat.”
“Uhuk!” Zarif terus tersedak sambal udang yang dimakan. Tekak terasa perit. Cepat-cepat dia capai gelas yang berisi air kosong di atas meja dan diteguk rakus.
Setelah sedikit lega, dia sedut nafas panjang-panjang. Tapi kenapa dia rasa susah untuk bernafas? Kahwin hujung tahun ni? Zarif dongak memandang wajah mamanya yang sedang memincing mata ke arahnya.
“Maaa.... biarlah Rif jumpa dia dulu. Apa-apa pun nanti Rif bincang dengan dia. Mama janganlah excited sangat nak dapat menantu.”
“Yerlah. Memang mama excited. Nak harapkan kamu cari sendiri, entah bila gamaknya.”
Zarif hela nafas berat. Bukan dia tak nak cari. Dia memang sudah lama mencari tapi orang yang dia cari hilang entah ke mana. Silap dia juga sebab sering menyakiti hati si gadis.
Bila dia sudah mula redha dengan takdir yang tertulis, mungkin jodoh antara mereka memang tidak pernah akan wujud, mama pula mendesak begini. Terkadang dia sangat rimas sehingga mahu berfikir pun dia rasa malas.
Tapi, bila masanya semakin dekat dan dia harus hadapi semua ini, hatinya jadi bergalau tidak menentu.
“Kamu bincang dulu dengan dia. Kalau boleh mama nak hujung tahun ni.” Mama ulang lagi kemahuannya.
“Ma.. hujung tahun tu tinggal berapa bulan lagi. Lagi seminggu dua puasa. Lepas tu raya dan sebulan dua lagi dah hujung tahun.”
“Masih sempat nak buat persiapan Rif. Kamu nak buat besar-besaran pun masih cukup masa.”
Zarif diam tanda mengalah. Bercakap dengan mama soal ini dia tak pernah menang. Jadi, baik saja dia diam. Ikutkan saja apa yang dimahukan. Kalau nanti dia berkeras, bimbang jika mama berkecil hati. Orang tua, kadang-kadang susah nak handle emosinya.
Nasi yang masih berbaki di dalam pinggan Zarif sudah hilang selera untuk menelannya. Perlahan dia bangkit bergerak ke sinki membersihkan tangan.
Kemudian, dia bergerak ke depan, menolak pintu gelangsar dan melangkah ke arah buaian berbumbung yang terletak di depan laman rumah. Duduk sambil berbuai, Zarif tiba-tiba dapat idea.
Terus telefon bimbitnya dikeluarkan dari poket baju melayu yang dipakainya. Nama seseorang dicari untuk dihubungi. Di akan gunakan peluang ni untuk menyakitkan hati ‘si tunang’. Dengan cara begini, mungkin ‘si tunang’ akan berubah fikiran. Tak jadi nak teruskan perkahwinan mereka.
“Ikin.... you boleh tolong I tak?”
“Rif... serius aje bunyinya. Tolong apa tu?” suara dihujung talian kedengaran seperti teruja.
‘Zarif! bila masa pula orang di hujung sana tak pernah teruja bila terima dari kau?’ Suara hati Zarif berkata sendiri. Ya! Dia lupa yang Tengku Asyikin tu memang taksub dengan dirinya. Adoiii... lagi cari bala kalau macam ni.
“Mmmm... esoklah I cerita. You masuk pukul berapa esok.” Zarif teragak-agak untuk meneruskan niatnya.
“Laaa... esok pulak. I masuk pagi. You pun pagi kan?”
“Haah.” Pendek jawapan Zarif. Sebenarnya, dia sudah hilang semangat untuk berbicara. Kalau boleh nak terus putuskan saja penggilan tersebut. Tapi, nampak sangat kurang ajar kalau dia berbuat begitu.
“Apa kata you jemput I. Kita pergi minum dan you boleh cerita apa yang perlu I tolong.”
Dah pulak? Aduhhh.. kang baru tadi cakap. Dia memang cari bala. Nak berjemput bagai, walhal bukannya tak ada kereta sendiri. Kalau pun malas nak memandu, Asyikin bukan tak boleh suruh pemandu papa dia yang bersusun tu. Saja nak mengada-ngada!
“Esok pagi-pagi-pagi I ada hal. Kita jumpa kat HUKM jerlah.” Zarif beralasan. Walhal, dia tak ada apa-apa pun.
“Mmmmm.... Okey laaaa...” Nada kecewa kedengaran di hujung sana.
“Okey, Assalamualaikummm.” Zarif tamatkan perbualan.
Dan... dia termenung lagi di situ. Resah! Itu yang dia rasa. Sejak dari zaman sekolah, jauh hatinya berlari, tapi apa yang dikejar seakan tidak tercari.
Dyaa... Nama itu tersebut buat kesekian kalinya.


Kasih Itu Cinta - Bab 1

DIA memang sibuk. Kalau ikutkan memang tak ada masa mahu melayan sebarang panggilan yang tidak penting. Tapi, gemersik suara di hujung talian buatkan dia teruja untuk terus mendengar.
“Hmm... awak ni siapa? Telefon ni siapa punya?”
Zarif pandang telefon di tangan. Pelik mendengar soalan pemanggil.
“Telefon ni saya yang punya. Awak ni siapa pulak?” soal Zarif kembali.
“Saya... hmm... okey! Boleh saya tahu nama awak?”  soalan dihujung talian buat Zarif terdiam sesaat. Apa kes tetiba telefon orang dan tanya nama pula? Takkan nak mengurat kot.
“Kenapa nak tahu nama saya? Awak ni siapa pulak?” soal Zarif lagi.
“Oh... mungkin awak nak mengurat saya kot?” Lanjutnya lagi dan ketawa perlahan. Sengaja mahu menjolok emosi pemanggil.
“Eh! Helooo... tak ada faedahnya saya nak mengurat awak! Buang masa dan rugikan air liur saya aje.” Sedikit meninggi suara di hujung sana.
Zarif tergelak lagi. Kan dah cakap, dia berjaya mengusik tenang si pemanggil.
“Kalau tak mengurat, apa tujuan awak telefon saya dan tanya nama saya? Bukankah itu cara yang biasa digunakan untuk mengurat seseorang?” Sengaja menyindir.
“Huh! Boleh blah! Bagi saya cakap dengan anak Auntie Rina sekarang. Saya ada hal penting nak cakap dengan dia.” Si pemanggil mendengus kasar.
“Sayalah anak Auntie Rina! Awak ni siapa? Nak cakap apa dengan saya?” Akhirnya Zarif memberi penjelasan membuatkan si pemanggil terdiam lama.
“Awak nak cakap apa dengan saya?” ulang Zarif lagi.
“Err... sebenarnya... saya... saya... sebenarnya tunang awak.” Tergagap-gagap suara di hujung sana. Kali ini Zarif pula yang terdiam lama.
Tunang??
Ini semua kerja mama. Semua mamanya yang uruskan. Kalau dia tak terima, syaratnya boleh buat dia sakit otak.  Kekadang dia geram. Tapi entah pada siapa mahu diluahkan rasa itu. Takkan nak marah mama?
Tapi sekarang, dia rasa nak lepaskan geram pada si pemanggil. Perempuan yang bertanggungjawab membuatkan dia terikat sebagai tunangan orang. Perempuan yang telah berjaya menambat hati mamanya sehingga dia dipaksa untuk membuat pilihan.
“Ehemmm....mmm....” suara di hujung sana buat Zarif sedut nafas dalam-dalam.
“So?” Nada sarkastik sengaja dikeluarkan.
“Nothing! Saja suka-suka.”
Zarif diam tidak membalas. Mana mungkin saja-saja nak telefon kalau tak ada apa-apa.
“Oh! Sebelum terlupa, kalau awak rasa tak setuju dengan hubungan ni, saya cadangkan awak jumpa orang tua saya dan putuskan.”
Eh! Macam tahu-tahu saja perempuan ni. Hati Zarif berbisik perlahan.
“Kenapa saya pulak yang kena putuskan?”
“Well... saya yakin awak tak suka. Jadi, untuk apa diteruskan sesuatu yang tak buat kita rasa gembira?”
Nafaz berat Zarif hela kasar. Memang dia tak gembira. Orang yang boleh buat dia gembira hanya satu dan yang satu itu, sudahpun membencinya.
 “Maaf kiranya awak merasa terpaksa menerima saya.” Kedengaran lagi suara di hujung sana.
“Cukup ke dengan ucapan maaf? Cukup ke ucapan tu untuk ditukarkan dengan kegembiraan dan kebahagiaan hidup saya nanti?” Tiba-tiba Zarif jadi emosi.
Bila mengingatkan ‘orang itu’, dia jadi tidak tahu mahu meletakkan hatinya di mana. Bimbang juga kalau diteruskan hubungan ini, dia membuatkan anak orang menderita. Kerana buat masa sekarang, dia memang tak boleh terima orang lain selain satu nama yang sudah lama terpahat di hatinya.
“Kalau macam tu, kenapa awak tak bantah saja kehendak orang tua awak?”
“Untuk apa saya membantah? Jika untuk memuaskan hati sendiri, rasanya saya lebih puas hati jika keluarga awak tak memulakan dulu.”
            Ya! Bagi Zarif, kalau keluarga si pemanggil tidak beria-ia menerima dan kalau si pemanggil sendiri membantah dari awal, semua ini takkan terjadi. Di pihak dia, hanya pilihan ini yang dia ada.
 “Tapi masih belum terlambat. Awak masih boleh pulangkan cincin tu. Hubungan ni pun belum terlalu jauh.”
Zarif diam lagi. Memang masih belum jauh. Tapi masalahnya, bagaimana dia mampu meminta mama membatalkan semuanya jika pertunangan ini sudah memberi sejuta bahagia di hati seorang ibu?
“Beginilah... apa kata awak beritahu aje mama awak supaya putuskan pertunangan kita? Suruh mama awak bincang balik dengan keluarga saya dan tarik balik peminangan tu.” Cadangan si pemanggil memang tak boleh diterima akalnya.
“Sehingga ke hari ini, saya belum pernah berundur dalam apa juga yang saya lakukan. Rasanya, dalam soal ni jugak saya tak mungkin akan berundur,” tegas Zarif.
“Jadi... sekarang ni, apa yang awak mahu sebenarnya?”
“Soalan itu sepatutnya saya tujukan pada awak kerana awak yang menghubungi saya.” Sinis Zarif menyindir.
“Oh... okey! Sekarang, saya beritahu awak apa yang saya nak. Lepas ni, awak mintak keluarga awak datang ke rumah saya dan pulangkan balik cincin untuk putuskan pertunangan kita.”
Zarif ketawa perlahan mendengar kata-kata berbaur arahan si pemanggil.
“Ada banyak lagi perkara lain yang perlu saya fikirkan sebelum melakukan semua tu. Buat masa sekarang, saya belum ada cukup masa untuk memikirkannya. Mungkin... akan ada satu hari yang lapang untuk saya fikirkan kehendak awak tu.” Angkuh Zarif membalas.
“Maaf, saya perlu memutuskan talian. Ada perkara penting yang harus saya bereskan.” Terus dia putuskan talian tanap menunggu si pemanggil memberi jawapan.
Sesaat nafas yang panjang disedut perlahan. Terkadang dia jadi rimas dengan segala desakan. Bila buka mulut saja, pasti topik ini yang akan keluar dari bibir mama. Gayanya macam nak lelong sayu di pasar borong.
            “Kalau tak nak pilihan mama, biar mama pinangkan Asyikin ajelah.”
            Oh, NO! Kalau pilihan mama dia tak nak, Tengku Asyikin lagilah dia tak mahu. Wanita yang bernama Asyikin  tu tak pernah termasuk dalam senarai wanita pilihannya.
“Ma… Ikin tu Rif dah anggap macam adik sendiri laaaa…”
“Niat tak menghalalkan perbuatan Zarif. Ikin tu bukan mahram kamu. Kalau tak nak, jangan diheret ke hulu ke hilir anak orang.”
Zarif diam. Tapi diam dia bukan bermaksud dia bersalah. Diam dia kerana dia tidak mahu mendedahkan aib orang. Sebenarnya mama tak tahu, bukan dia yang heret Asyikin tetapi perempuan itu sendiri yang asyik nak menempel. Kalau ikutkan rimas, berguni-guni rasa itu dia kumpul dan buangke tepi.
            “Kamu ni memang tak minat perempuann ke Rif?” Soalan tanpa tapisan dari mamanya buat Zarif hampir tersedak buat kali kedua. Kalau tak minat perempuan, maknanya gay lah kan?  
            “Isk! Mama ni. Nauzubillah Ma… minta dijauhkan.”
            “Dah tu, semua perempuan yang mama kenenkan kamu tak suka. Tu, nombor telefon yang mama bagi hari tu, kamu dah call dia ke belum?”
            Zarif garu-garu kepala. Roti bakar yang tadinya terasa enak di tekak tiba-tiba jadi tak sedap. Mama ni la, kot ya pun nak bercerita pasal perempuan, tunggulah dia habis sarapan dulu.
            “Nanti Rif call.” Zarif beri alasan mudah. Yang sebenarnya, dia pun dah tak tahu mana diletakkan nombor telefon tersebut.
            “Make sure call.”
            Aduhh… mama ni. Buat dia macam budak-budak kecil pula. Walhal dia dah cukup dewasa. Dah bergelar doktor pun.
            Dia bukan tak ada hati pada perempuan tapi sebenarnya dia memang langsung ‘tak punya’ hati. Sejak dulu hatinya memang telah hilang entah ke mana.
            Dya… nama itu tiba-tiba muncul. Ya! Orang yang bertanggungjawab membawa lari hatinya ialah Dya. Gadis bermata cantik yang sangat-sangat garang.
            “Rif!” suara Hisyam, rakan sekerja merangkap teman rapat yang tiba-tiba muncul di depannya buat Zarif geleng kepala perlahan.
Bicara mama beberapa minggu lalu sebelum majlis pertunangan yang dia tak pernah ambil tahu terus saja lenyap. Bayangan gadis si pencuri hatinya juga terus jadi kabur secara perlahan. Tapi.... suara gemersik si pemanggil yang telah dia sakiti hatinya tetap tergiang di telinga.
            Siapa sebenarnya dia? Yang bergelar TUNANG Syed Zarif Hafizi.


            

KASIH ITU CINTA - Prolog

Ke kiri si gadis melangkah, maka ke kirilah juga Zarif menghadang. Ke kanan si dia mengelak, maka ke kanan juga Zarif melangkah.
Sudahnya, sang gadis tegak berdiri merenungnya dengan renungan tajam penuh amarah. Tapi peliknya, makin tajam renungan mata itu, makin hati Zarif bagai dipalu-palu.
“Kau nak apa sebenarnya ni?”
“Nak kau, boleh?” Zarif angkat-angkat kening. Mata cantik Dya ditenung penuh minat.

Kalau kau berjaya keluarkan suara dia yang mahal tu dan usik hati beku dia, kau boleh dianggap hebat. Sebabnya… perempuan yang bernama Ardyana tu, suaranya sangat-sangat mahal. Matanya yang cantik tu tak pernah nak pandang lelaki.’

Teringat kembali kata-kata Hasif, ketua pengawas yang boleh dikatakan otai di sekoah Sri Iskandar 2 itu. Tapi yang sebenarnya, bukan sebab cabaran Hasif dia ‘mengejar’ Dya. Hatinya yang tiba-tiba jatuh tergolek tatkala pertama kali melihat bening mata wanita ini yang membuatkan dia terkejar-kejar.
Cuma yang menjadikan dia sangat geram, Dya seperti wanita yang tak punya perasaan. Lelaki sekacak dia pun tak dipandang. Seluruh skil mengayat perempuan sudah dibentangkan tetapi langsung tak berkesan. Sudahnya, dia guna cara ‘jahat’. Sentiasa mencari peluang untuk menyakitkan hati seorang Dya.
“Kenapa kau suka jadi kera sumbang?” asak Zarif lagi, dalam usaha memancing suara Dya.
“Boleh tak buat hal sendiri?” Dya tahan sabar.

Zarif pula rasa tercabar dengan ketenangan yang terpamer di wajah Dya.
“Jangan sombong Dya. Sebab kau tu bukanlah cantik mana pun nak menyombong dengan orang.”
Dya genggam jemari sendiri. Sabarlah wahai hati.
“Aku bukan nak menyibuk hal kau tapi aku menyampah tengok perempuan sombong macam kau.  Kalau cantik tu takpe jugak, ini tidak.....bagi free pun rasanya aku tak terliur…..
Pang!!!  Satu tamparan singgah di pipi kiri Zarif sebelum sempat dia menghabiskan ayatnya.
Sengaja! Memang dia sengaja mahu menyakitkan hati Dya dalam usaha mengundang suara si gadis dan juga mahu menarik perhatian. Tapi, lain pula yang dia dapat.
Zarif gosok pipi sendiri. Hilang kata-kata buat beberapa detik. Tapi, saat dia mahu bersuara kembali, Dya telah pun pergi.
Kenapa pipinya yang ditampar tetapi hatinya pula yang melompat keluar?
Zarif pegang pula dada sendiri. Nasib baik jantungnya masih di tempat asal dan tetap berfungsi.
‘Dya, kau tahu tak apa yang telah kau buat pada aku? Hati aku hanya sekeping, tapi kau dah curi dan bawa pergi.’


   

YANG BERNAMA CINTA - BAB 8

Pagi yang sangat lemau. Mengingati peristiwa semalan, perasaan Hani jadi bergalau. Semalaman tidurnya tidak lena memikirkan bagaimana untuk dia berdepan dengan Hazril di hari esok. Boleh tak kalau dia melangkah ke tempat kerja dengan topeng batman kat muka? Jawapannya tentulah tak boleh. Kalau dia pakai juga, orang akan kata dia gila.
Jadi, dia kena format balik sistem otaknya dan delete mana-mana memori yang dia tak mahu. Anggap saja semalam tu tak pernah berlaku dan Hazril tu macam tak wujud.
“Good Morning Cik Hani.”  Seorang  staff menegur ketika berpapasan di pintu masuk pekerja.
“Good morning.” Hani membalas bersama senyuman. Itu senario biasa di waktu pagi sebab morning greeting sesama pekerja diharuskan menjadi satu di situ.
Melangkah masuk, matanya terus bertembung dengan Hazril yang sedang berdiri di laluan ke bahagian selling area. Saat itu, wajahnya serta merta jadi kebas. Dia jadi teragak-agak untuk meneruskan langkah. ‘Relaks Hani, anggap saja dia tu halimunan. Memori semalam kan dah delete.’
Hani ukir senyuman sambil meneruskan langkah. Walau Hazril tetap di situ, dia buat-buat tak nampak.
“Assalamualaikum.... sayanggg..” Suara Hazril perlahan sekali ketika Hani melintasi lelakii itu. Mulanya Hani ingin menghentikan langkah tetapi dia cepat-cepat recovery balik concept Halimunan. Okey! Anggap saja dia tak dengar apa-apa dan tak nampak apa-apa.
“Tak jawab nanti saya tulis report kata bos kat sini tak praktis apa yang telah ditetapkan. Setahu saya, morning greeting wajib.” Suara Hazril yang mengekor dari belakang kedengaran lagi membuatkan langkah Hani terhenti.
Dia toleh ke belakang. Hazril hulurkan senyuman. Kalau dulu dia memang selalu tergoda dengan senyuman itu tetapi saat ini, dia rasa macam nak cepuk orang. Tapi, sekarang kat tempat kerja, dia harus profesional.
“Waalaukum salammmmmmmmm.....” Sengaja dileretkan bersama segaris senyuman paksa.
“Senyum tak ikhlas, tak boleh diguna pakai.” Hazril masih tak puas hati. Tak payah tenung, tengok sebelah mata pun dah tahu senyum Hani tu memang betul-betul tak ikhlas.
Langkah Hani terhenti sekali lagi tetapi kali ini dia tidak menoleh. Kalau dia menoleh rasanya cerita akan jadi lebih panjang. Lebih enam tahun bekerja di sini, dia bersih dari sebarang gosip. Jadi, dia tidak mahu title bersih itu jadi tercemar.
Hani teruskan langkah masuk ke selling area. Hari itu ada morning briefing. Semua staff diharuskan berkumpul di depan pintu masuk untuk mendengar taklimat tentang pelbagai isu yang timbul pada hari-hari sebelumnya dan mencari jalan terbaik untuk menyelesaikan.
Selalunya taklimat disampaikan secara bergilir oleh Eksekutif yang bertugas dan Hani hanya bertindak sebagai back-up jika ada soalan berbangkit yang tidak dapat di jawab oleh eksekutif tersebut. Dari tempat dia berdiri mengadap semua staff, matanya bagai ditarik-tarik untuk memandang ke Hazril di satu sudut bersama dua lagi Management Training(MT).
MT yang bernama Ria kelihatan berdiri begitu rapat dengan Hazril. Seketika dia mendengar taklimat dan seketika pula macam berbisik ke telinga Hazril dan kemudiannya senyum. Nampak macam sengaja nak tarik perhatian Hazril. Entah kenapa hatinya tiba-tiba rasa tak suka dengan situasi itu. Rasa macam nak aje dia melangkah ke sana dan menyelit berdiri di tengah-tengah antara mereka. Agak-agaknya, kalau dia buat macam tu, ada tak yang jatuh pengsan?
Tak lama, sebaik habis taklimat, Hani terus saja bergerak memanjat anak tangga untuk ke bilik pejabatnya. Belumpun sempat dia duduk, Hazril sudah berdiri di depan pintu dengan bahasa isyarat ingin masuk.
Hani tarik nafas. Kalau kata tak boleh pun, dia percaya Hazril bukan nak dengar. Mengenali Hazril sejak kecil, dia dah masak sangat dengan peel lelaki tu. Sudahnya, Hani angguk kepala sebagai isyarat membenarkan.
“Ada apa?” dingin Hani bertanya.
“Boleh duduk?” sopan pula Hazril pagi ni.
Hani tunjukkan tangan ke arah kerusi yang tersedia sebagai isyarat membenarkan Hazril duduk sebelum dia sendiri duduk di kerusinya.
Seketika mereka hanya diam sebelum Hani angkat kening sebagai isyarat bertanya apa sebenarnya tujuan Hazril mencarinya seawal pagi begini.
“Mmmm...” Hazril teragak-agak. Jemarinya naik menggaru dahi sendiri.
"Semalam tu...sebab tangan saya macam dah mencabuli awak, senang cerita...kita kahwin ajelah. Taklah saya rasa..."
Hani pantas bangkit berdiri, menghentikan bicara Hazril.
"Kau pernah tak sarapan pagi dengan kaki kerusi? Kalau tak pernah, tolong hentikan bercakap benda-benda yang tak masuk akal tu." Mata Hani sudah membulat. Wajah Hazril ditenung bagai ingin ditelan tetapi Hazril tetap selamba.
“Duduk dulu, sayang.” Hazril cuba menenangkan.
“Eh! Aku tak fahamlah! Apa yang kau nak dari aku sebenarnya?” Hani hampir hilang sabar. Marah bukan perkara utama sebenarnya tetapi panggilan sayang yang selalu keluar dari bibir Hazril menghantar rasa yang pelbagai di hatinya. Dia tidak suka dengan rasa yang sebegini.
Hazril senyum. Wajahnya biasa-biasa saja sedang Hani rasa muka dia sudah bertukar menjadi hijau macam shrek. Bila teringat kisah semalam, Hani rasa nak menyorok bawah meja.
“Kenapa kau selalu panggil aku sayang?” Hani kembali duduk. Selepas berfikir, dia tahu berkasar bukan cara untuk selesaikan masalah apatah lagi bila melibatkan Hazril.
“Hani tu kalau di englishkan jadi Honey. Maknanya sayang la kan?” Hazril sengih. Idea yang datang spontan.
Matanya melekat pada wajah Hani yang serius tanpa senyuman. Hari ni Hani nampak cantik dengan tudung Fareeda warna purple kelabu. Brooch besar di dadanya menaikkan lagi seri tudung tersebut. Tapi, dia rasa tudung itu agak pendek dengan Hani yang berleher jinjang itu. Tidak menutupi bahagian dada dengan sempurna. Kalau nanti Hani dah jadi miliknya, dia tidak akan membenarkan  Hani memakai tudung yang pendek sebegini. Mata lelaki memang suka berzina melihat benda-benda yang tidak sepatutnya. Dia tahu sebab dia juga biasa berbuat begitu.
Amboii! Hazril, jauh benar angananmu! Hati Hazril tiba-tiba bersuara. Matanya masih melekat pada brooch yang berkilau di dada Hani. Memang niatnya untuk melihat Brooch dengan taburan permata yang pelbagai warna itu tetapi matanya nakal pula meneroka ke tempat lain.
Sesaat dia senyum kerana teringat peristiwa semalam. Lepas Hani masuk, dia terus pulang tanpa dinner dan malam tu memang dia langsung tak makan tetapi entah kenapa perutnya terasa kenyang. Oh! Takkanlah ‘kemalangan’ yang indah itu boleh membuatkan perutnya kenyang? Sungguh tak masuk akal.
Tapi, Sepanjang malam dia senyum sendirian, Tidur dengan tangan melekat di dada sendiri. Kalau nak diceritakan apa yang dia bayangkan, sah sah orang akan kata dia gila meroyan.
Tidak disangka wanita yang dia kenal sejak kecil, yang dia selalu buli dan selalu kutuk, wanita yang tidak termasuk dalam list perempuan pujaan hatinya selama ini boleh tiba-tiba buat dia jadi gila bayang sampai macam ni sekali.
“Kau pandang apa?” serga Hani. Dia curiga apabila perasaan mata Hazril memandang ke arah dadanya dan senyum.
“Tu… butang baju awak tertanggal.” Hazril muncungkan mulut sebagai bahasa isyarat.
“Hah!” Hani pantas menutup dada dengan menyilangkan tangan ke dada. Segera dia bangkit berdiri dan berpusing membelakangkan Hazril. Kemudian dia menunduk memandang butang-butang baju kemeja yang dipakainya.
Tak ada pun! Dan baru dia terfikir, sebenarnya kemeja Polo yang dipakainya itu bukannya jenis body fit dan butangnya sangat ketat. Tidak mungkin akan tertanggal dengan sebegitu mudah. Otaknya segera berfungsi dan dia sudah tahu Hazril sedang mempermainkannya.
Pantas dia berpusing memandang lelaki yang masih duduk santai di depan mejanya. Saat yang sama, ketawa Hazril terus meletus.
“Hazrilllll!!!!!!!!” Hani menjerit dengan penuh perasaan geram. Nasib baik bilik pejabatnya kalis bunyi walaupun berpintu separuh cermin.
Hazril bangkit dan pantas melangkah ke arah pintu. Kalau dia lama di situ, takut juga sebagai yang dikata Hani, dia harus bersarapan dengan kaki kerusi. Sebenarnya tadi dia tak tahu nak cakap apa bila tertangkap sedang memandang sesuatu yang tidak sepatutnya. Jadi, dia jadikan butang baju sebagai topik lencongan disamping sengaja ingin mengusik.


YANG BERNAMA CINTA - BAB 7

“Kak! Rambutan kat dapur tu mana hang ambik?” Julia bertanya dengan mulut yang penuh dengan buah rambutan. Sungguh kurang sopan anak dara seorang ni.
“Dari kampung, mak akak kirim,” jawab Hani tanpa menoleh. Matanya setia menonton siaran National Geographic di Astro .
“Oh! Siapa yang datang? Adik akak tu ke?” Julia sudah melabuhkan punggung menyertai Hani. Tapi dia bukan menonton pun. Katanya, tak seronok tengok binatang. Cuba dilekatkan muka Aroon Aziz pada gajah, mahunya mata dia tak berkelip tengok.
Hani diam sejenak. Berfikir sebenarnya sebab tak tahu nak jawab apa. Silap jawab nanti panjang berjela pula karangan yang nak kena karang. Julia ni kalau dikata dia pernah kerja dengan ejen prisik, orang mesti akan percaya.
“Ha’ah adik datang tapi sekejap jer. Petang dah balik.” Pembohongan yang tidak terancang.
“Kak, malam ni kita berjemaah tengok DVD Korea nak?”
“Oh! Tak kuasa, tidur lagi baik,” balas Hani pantas. Memang dia tak kuasa nak melayan drama korea yang berjela tu. Bukan tak minat tapi kalau dah start tengok, susah nak berhenti.
“Alaaaa...takde teman.”
Perbualan mereka mati di situ apabila telefon bimbit Hani yang terletak di atas meja kopi bergegar menandakan ada pesanan ringkas.
                        ‘Hi...’
Cuma itu yang ditulis dari nombor yang tidak dikenali. Tapi, macam dia pernah nampak nombor tu. Segera Hani godek-godek telefonnya mencari senarai pemanggil.
Sah! Itu nombor Hazril sebab ianya sama dengan nombor yang menelefonnya malam semalam.
Okey! Save sekejap. Takut terlupa lagi. Tapi, dia tak mahu letak nama Hazril. Kenapa? Sebab dari dulu lagi dia memang alergik dengan mana tu. So, dia letak nama ‘jiran’ sebab lelaki tu kan jiran depan rumah dia.
                        ‘Hi...dah tidur ke?” sekali lagi sms diterima.
                        “Tak tahu nak bagi salam ke?” balas Hani.
                        “Assalamualaikum... jom keluar sayang. Teman saya dinner.”

Hani tarik nafas. Entah sejak bila nama dia dah bertukar jadi sayang. Kalau panggilan tu dibuat ketika dia benar-benar taksub dengan lelaki tersebut, agaknya dia boleh pengsan. Lepas sedar, pengsan balik dan sedar sampai sepuluh kali. Tapi sekarang, dia tak tahu nak gambarkan bagaimana, tak tahu apa yang hatinya rasa.

“Jomlah! Saya belum makan lagi ni. Kasihanilah saya yang jauh dari mak ayah ni.”  
SMS diterima lagi.
Rasa nak tergelak pun ada tapi Hani hanya mencebik. Ada aku kesah! Makan guna mulut sendiri, beli guna duit sendiri dan masuk perut sendiri, tak ada kaitan pun dengan dirinya. So, buat apa dia nak kisah.

                        “Saya dah ada depan pintu rumah awak ni.” SMS yang seterusnya buatkan Hani terloncat bangun.

“Opocot! Mak kau!” Julia melatah kerana terkejut dengan reaksi spontan Hani.
“Akakkkkkk!!!!”  Marah Julia. Badannya sudah bergoyang, geram dengan Hani yang buat dia terkejut begitu.
Reaksi Julia memang melucukan tetapi Hani sudah tidak berupaya untuk senyum apatah lagi untuk ketawa. Skrin telefon ditenung bagai Hazril ada di dalam telefon tersebut. Bagaimana Hazril tahu rumah dia?
“Kak! Kenapa?” Julia sudah kehairanan melihat tingkah Hani yang pelik. Selalunya kalau dia melatah, Hani akan ketawa tetapi kali ini lain pula.
Tanpa menjawab soalan Julia,  jemari Hani pantas bergerak menyentuh skrin telefon mencari nombor Hazril.
“Kau tipukan?” terjah Hani sebaik telinganya menangkap suara Hazril menyambut panggilan.
Cuba la buka pintu, baru tahu menipu atau benar.” Suara Hazril cukup tenang tetapi lain pula dengan hati Hani saat itu. Debarannya, usah diceritakan lagi.
“Mana kau tahu rumah aku?” Hani masih tidak ingin percaya tetapi kakinya tetap juga bergerak ke arah pintu. Cuma dia masih teragak-agak untuk membukannya.
“Saya jampi.” Mudah saja jawapan Hazril. Pun begitu, ianya tidaklah semudah jawapannya. Terbayang kembali bagaimana sukarnya untuk mendapat kepercayaan Azrul bagi mendapatkan alamat kakak kesayangannya itu.
‘Abang jangan cakap saya yang beritahu tau. Nanti masak saya kena salai dengan akak.’ Itulah pesanan Azrul.
Hazril senyum, sabar dan masih setia menunggu di depan pintu apartment yang alamatnya diberikan oleh Azrul tadi. Entah kenapa, dia boleh buat kerja segila itu. Kerja yang tidak pernah terlintas untuk dia lakukan tetapi saat ini, dia telah lakukannya. Namun, dia rasa bahagia. Rasa itu makin bertambah apabila tiba-tiba pintu rumah terbuka dan wajah Hani tanpa bertudung muncul di situ.
“Arrrgghhh!!!” Hani terjerit kuat. Pintu terus ditutup kembali dan dia berpusing menyandar ke dinding di tepi pintu.
“Kenapa Kak?” Soal Julia. Dia jadi makin pelik dengan tingkah Hani yang tiba-tiba menjerit dan bersandar ke dinding sambil mengurut dada sendiri.
Rasa ingin tahu mendorong Julia menguak daun pintu dan kali ini dia pula yang terkejut melihat lembaga manusia yang berdiri di depan pintu grill sambil menghulurkan senyuman manis. Oh! Sebelum dia tergoda melihat senyuman itu, pandangannya segera dialihkan pandangan ke arah Hani yang masih berdiri di tepi dinding tersebut.
“Siapa yang tersesat datang rumah kita ni? Artis ke?” terus Julia berbisik ke telinga Hani yang masih kaku di tepi dinding. Sengaja ingin mengusik sebenarnya.
“Artis hotak hang!” nada berbisik juga Hani menyergah Julia.
“Handsome sangat.” Julia menyengih,  Hani pula mencebik. Tapi, kenyataannya memang betul pun.
“Ya? Encik cari siapa?” sopan Julia bertanya. Perhatiannya sudah beralih ke arah lelaki kacak yang masih berdiri di tempat yang sama.
“Hani Aleesya.” Jawab si lelaki.
“Oh! Sekejap, dia tengah test jantung.” Julia jeling ke arah Hani sambil menahan tawa.
“Nak masuk ke?” sengaja dia ‘membakar’ Hani dengan berpura-pura bertanya soalan tak logik pada lelaki tersebut. Sebenarnya, rumah mereka memang tak dibenarkan lelaki masuk kecuali ayah dan adik beradik penghuni.
“Heh! Hang dah gila ke? Sudah! Pegi sana, biar akak uruskan lelaki ni.” Seperti yang dijangka, Hani terus meletup.
Pantas Hani bergerak masuk ke bilik, tudung dipakai dan muka di belek seketika di cermin sebelum bergerak keluar.
Julia sudah mengekek ketawa melihat Hani yang serba tak kena itu. Pun begitu, hatinya tetap tertanya-tanya siapakah gerangan lelaki kacak di luar sana sehingga mampu membuatkan kakaknya yang seorang ini menggelabah mengalahkan tikus ternampak kucing.
 “Kau nak apa?” Kasar Hani bertanya sebaik berdepan dengan Hazril. Mereka kini hanya dipisahkan oleh pintu grill yang masih berkunci.
“Garang semacam jer?”  Hazril senyum. Sebelah tangannya di dalam poket dan sebelah lagi berpeluk tubuh.
Hani tarik nafas. Pandangannya dikalihkan ke tempat lain. Dari dulu sehingga kini, Hazril tidak pernah tidak nampak menggoda di matanya. Oh! Tolonglah, dia tidak ingin membiarkan hatinya hanyut lagi.
“Keluar jap, Jom!” lembut suara Hazril buatkan Hani rasa macam ada air mencurah di atas kepalanya. Sekali lagi, dia tarik nafas yang panjang. Hati, sila bertenang. Godaan ini hanya berbentuk sementara.
“Hazril...” Bicara Hani terhenti tatkala matanya menangkap bayangan dua orang teman serumah, Yatie Pian dan juga Norlia yang baru pulang, melenggok perlahan menghampiri pintu rumah.
“Kak.” Yatie menegur dan Hani senyum menyambut teguran. Mereka ni balik kerja terus bershopping. Entah apa yang dibeli dengan paper bag bergayut di tangan. Mentang-mentang baru dapat gaji.
Pintu grill dibuka oleh Yatie. Hani melangkah keluar, memberi ruang untuk Yatie dan Lia masuk. Selepas bayangan mereka berdua menghilang di balik pintu, Hani ingin melangkah masuk tetapi Hazril dengan pantas menghalang dengan tangannya.
Dan...waktu terasa terhenti apabila tangan Hazril yang menghalang itu tepat mengena dadanya. Telapak tangan Hazril tepat-tepat melekat pada dada kirinya. Oh! Sesuatu yang dia jaga dengan rapi selama ini sudah di ‘cabuli’ oleh tangan Hazril. Walau berlapik, dia rasa macam nak pitam.
Arrrgghhh.... Hani seperti ingin menjerit dan bertempik tetapi saat itu dia seperti sudah koma, mampu melihat dan merasa tetapi tidak mampu bersuara.
Hazril pula bagai terkaku. Sungguh! Dia tidak sengaja tetapi ‘kemalangan’ ini bagai satu anugerah bernilai jutaan ringgit. Ada duit sejuta pun belum tentu dia dapat sentuh dengan kerelaan Hani. Dia sangat pasti tentang itu.
“Baik kau alihkan tangan kau atau malam ni kau balik dengan hanya satu tangan!”  Baru Hani mampu bersuara. Dia malu dan geram sungguh dengan Hazril. Kalau boleh telan manusia, dia memang dah telan Hazril hidup-hidup tanpa menunggu walau sedetik.
Suara Hani menyedarkan Hazril yang tangannya masih melekat di tempat sensitif milik wanita itu. Dia senyum segaris sambil perlahan menurunkan tangannya.
“Sorry!”
Arrrgghhhh!!!!... rasa nak marah orang, nak cekik orang dan nak bunuh orang. Sebelum Hazril jadi mangsa pembunuhan kejam, baiklah dia masuk dalam rumah dengan kadar segera.