Fish

FOLLOWERS

YANG DIA PILIH - Bab 21

PAGI itu Fatia rasa mood malasnya menempel di seluruh tubuh. Lepas solat subuh, dia sambung tidur. Entah berapa lama, tidurnya terganggu dengan panggilan telefon.

“Saya ada kat depan rumah awak ni, tolong turun sekarang.” Suara Hareez di hujung talian buatkan Fatia terus terbangun.

“Hah! Depan rumah? Buat apa kat depan rumah saya pagi-pagi buta ni? Saya belum bangun lagi la,” balas Fatia.

“Oh! Takpe. Kalau belum bangun, saya masuk kejutkan awaklah. Saya memang suka bab-bab kejutkan orang tidur ni, lebih-lebih lagi kalau yang tidur tu awak. Silap haribulan, saya turut tidur kat sebelah awak.” Hareez gelak di hujung bicaranya.

“Eh! Tak kelakar yer.”
“Bila masa saya kata saya buat lawak?”
“Isk! Eeee...” Fatia dah tak tahu nak balas apa.
“Cepat turun!” Ayat bernada arahan dari Hareez.

“Awal lagi laaa.... butik pun belum buka lagi.” Fatia menjeling jam loceng di sisi katil. Baru pukul sembilan pagi.

“Saya dah janji dengan tuan punya butik tu nak tolong dia buka pintu kedai,” balas Hareez. Bercakap dengan Fatia harus bijak bermain kata.

“Awak ni, ada jer jawapan. Kalau jadi lawyer, agaknya semua kes awak boleh menang.” Fatia sudah geram.

“Tu salah satu sebab saya tak jadi lawyer. Nanti orang lain tak boleh cari makan.” Masih bersahaja Hareez membalas.

“Saya dah penat berdiri ni. Cepat sikit,” sambungnya lagi, menggesa Fatia. Dia sudah lama berdiri di sisi keretanya yang terparkir di depan rumah sewa cik tunang.

“Siapa suruh berdiri?”

“Saya bagi lima belas minit. Kalau awak tak turun dalam tempoh tu, saya masuk gegar pintu.” Lembut tetapi bernada ugutan Hareez bersuara sebelum memutuskan talian.

“Isk! Suka mengugut!” Fatia mengomel sendiri sambil melihat skrin telefon sendiri.

Cepat-cepat dia bergegas ke bilik air. Bimbang jika Hareez mengotakan apa yang dikata. Nanti apa pula kata housematenya yang lain.

Masa yang diberi Hareez tinggal lagi seminit, kelibat Fatia sudah kelihatan di muka pintu. Hareez senyum. Wanita seperti Fatia tidak perlu masa yang lama untuk bersiap kerana wanita itu bukan jenis yang sakan bergaya dengan make-up tebal seinci.  Kesederhanaan itulah yang membuatkan hatinya makin jatuh suka.

Dia pernah hidup dengan wanita cerewet seperti Melisa yang memerlukan masa berjam-jam di depan cermin untuk bersiap. Cukuplah sekali pengalaman itu, dia tidak sanggup lagi untuk menempuhinya lagi.

Masuk ke dalam kereta, Fatia terkumat kamit membebel. Entah apa yang dibebelkan tidak jelas di telinga Hareez.

“Awak baca jampi serapah apa tu? Tak payahlah nak jampi-jampi, saya memang nak kahwin dengan awak pun,” senda Hareez.

“Eh! Perasannya. Tak hinginnya nak jampi awaklah.” Fatia menjeling.

“Habis tu, mulut kumat kamit macam orang baca jampi tu apa?”

“Saya tengah marah, okey!” Jawapan Fatia menghantar rasa lucu ke hati Hareez. Dia simpan senyum.

“Macam tu ke rupa awak bila marah? Kalau gitu, awak marah selalu pun saya tak kisah,” balas Hareez.

“Kenapa?” Fatia pantas menoleh pandang. Sisi wajah Hareez yang tenang memandu menjadi sasaran matanya.

“Selalu orang perempuan kalau marah main baling-baling barang, hentak-hentak kaki atau jerit-jerit macam nak pecah anak telinga. Tapi, awak ni hanya mulut jer nampak gerak-gerak, suara tak keluar pun. Okeylah kalau gitu.”

Bulat mata Fatia mendengar penjelasan Hareez. Senget betul la dia ni. Kang kalau dia jerit, takut pula anak telinga lelaki ni terjojol keluar. Kan kalau hentak-hentak kaki, takut pula roboh kereta mewah ni. Sudahnya dia diam saja sehingga sampai ke butik pengantin.

Di butik pula, Fatia sekali lagi naik geram dengan Hareez. Cerewetnya mengalahkan perempuan. Mengomel itu dan ini. Boleh dikatakan semua benda tak kena di matanya.
      
      ‎“Kita makan dulu,” ujar Hareez ketika keluar dari butik pengantin menuju ke kereta setelah selesai semuanya. Di situ saja sudah mengambil masa tiga jam. Haih! Buang masa saja.

“Tu ayat tanya atau ayat arahan?” soal Fatia tanpa menoleh. Langkahnya terus ke pintu kereta sebelah penumpang.

“Kat belakang ayat tu, tak ada tanda soal. So...” Hareez gantung ayatnya di situ. Keningnya diangkat dengan senyuman meleret. Tangannya bergerak membuka pintu kereta untuk Fatia masuk.

Fatia angkat tangan kasar berpeluk tubuh tanda tidak suka. Bibirnya diherotkan dengan kedua pipinya dikembungkan petanda dia sedang marah tetapi tak kuasa nak bersuara. 

Hareez gelak sakan melihat reaksi Fatia. Macam ikan emas yang sedang bernafas dan mengeluarkan gelembung udara di dalam air.

            “Masuklah. Ke, awak nak drive?” Hareez memberi isyarat agar Fatia masuk ke dalam kereta.

            “Tak kuasa!” balas Fatia sambil mendengus geram sebelum meloloskan diri masuk di tempat penumpang. Tak kuasa dia nak drive tengah hari buta di bandar KL yang penuh sesak dengan kenderaan itu.

“Lepas makan kita pilih kad.” Hareez bersuara sebaik kereta berada di atas jalan raya.

“Alaaa... kenapa nak tergesa-gesa ni. Kita bukannya nak kahwin esok.” Fatia berpusing. Sisi wajah Hareez dipandang sesaat.

“Memang bukan esok, tapi kalau nak ajak awak keluar mengalahkan nak bawa Puteri Santubong keluar dari istana, sebulan lagi pun saya rasa macam dah esok nak langsung.” Sekilas Hareez menoleh bersama sebuah senyuman manis.

 Saat itu, Fatia rasa degup jantungnya bagai terhenti beberapa detik. Entah kenapa, cara Hareez memandang dan tersenyum begitu, buat hatinya berdebar. Itulah yang dia paling takut. Takut hatinya melompat keluar dan tidak ingin kembali ke tempat asal.

Sehingga tiba di depan restoran Cinta Sayang, Fatia tidak lagi bersuara. Bimbang jika nada yang keluar tidak selari dengan rasa di hati dan minda yang berfikir.

            Masuk ke restoran tersebut, Hareez ditegur ramah oleh penjaga kaunter. Macam mereka dah kenal mesra.

“Lama tak nampak Encik? Wahhh...  hari ni bawa buah hati yer.” Tegur wanita berambut perang yang duduk tersengih di depan kaunter bayaran.

“Bukan buah hati. Ni buah kelubi.” jawab Hareez selamba. Pekerja tersebut tergelak kuat.
“Bos ada?” soal Hareez.

“Dia baru jer keluar Encik Hareez.”

Hareez angguk kepala dan melangkah ke arah meja yang kosong. Fatia tanpa banyak soal, mengekor saja walau hatinya sudah mendongkol geram. Ada ke patut panggil dia buah kelubi.

“Kenapa awak cakap saya macam tu?” soal Fatia sebaik mereka duduk bertentang di meja makan.

“Macam apa?” Hareez buat-buat tak faham walhal dia tahu saja apa yang Fatia maksudkan.
“Buah kelubi.”
“Buah kelubi rasa apa?” Hareez bersoal balik.
“Masam.”
“Hah! Samalah tu.” Senyum senget terukir di bibirnya.
“Apa yang sama?” soal Fatia lagi.

“Sama macam muka awak bila bersama saya. Masam macam buah kelubi.” Hareez tanyang sengih.

Fatia kacip gigi, geram! Belum sempat membuka mulut, pelayan sudah tercegat di tepi meja dengan menu di tangan.

“Lama tak datang Encik Hareez,” tegur pelayan lelaki tersebut.

Busy sikit. Mmm...bagi saya macam biasa jer,” ujar Hareez dan memandang Fatia.

“Cik Sayang nak makan apa?” meleret suaranya memanggil Cik Sayang.

Mata Fatia membulat. Tak suka bila Hareez mula balik memanggilnya dengan panggilan tersebut.

“Apa-apa jerlah.” Fatia menjawab malas. Menu yang dihulur diletakkan ke tepi. Malas bercampur bengang.

“Apa-apa ada tak kat sini?” soal Hareez pada pelayan tersebut. Serius wajahnya seolah soalan tersebut memang sangat serius.

“Takde Encik. Tapi, kalau Cik Sayang ni nak juga, saya kena pergi order kat restoran lain,” jawab pelayan tersebut juga dengan wajah yang serius.

“Oiit! Sayang jangan sebut yer. Saya sorang jer boleh panggil dia sayang.” Hareez pantas menegur. Badannya terus menegak.

“Oooo... saya ingat nama dia Cik Sayang.” Pelayan tersebut menyengih lebar.

Fatia yang jadi pemerhati sudah angin satu badan. Rasa nak tendang aje kaki Hareez yang ada kat bawah meja tu. Suka sangat main-mainkan dia.

“Bagi saya nasi goreng kampung,” tegas Fatia dengan wajah mencuka. Malas dia nak melayan dua manusia yang sedang mempermainkannya itu.

“Okey, tapi nak kena tunggu lama sikit,” balas pelayan tersebut sambil menulis apa yang dipesan.

“Kenapa?” Spontan Fatia bertanya.

“Sebab nak kena balik kampung dulu dapatkan nasi tu.”

Hareez ketawa kuat. Budak pelayan tu pula tersengih-sengih. Isk! Fatia rasa macam nak pijak-pijak jer dua mamat ni.

“Oh! Ya, tambah telur mata kerbau untuk saya.” Hareez menambah pesanan.

“Awak nak juga ke? Telur mata kerbau kat sini special tau.” Pandangan Hareez beralih pada Fatia.

“Apa yang specialnya?” Polos Fatia bertanya. Tak pernah pula dia dengar telur mata kerbau special. Kalau masakan lain tu ada la yang specialnya.

“Sebab mata dia boleh kelip-kelip macam mata awak bila marah.” Hareez simpan senyum manakala budak pelayan tadi sudah terkekek ketawa.

Kurang asam! Berdecit mulut Fatia menahan geram.
     
       “Jangan senyum! Saya tengah marah!” Fatia memberi amaran pada Hareez yang sedang tersenyum sebaik budak pelayan itu pergi.

“Gurau ajelah, takkan itu pun nak marah.”
“Saya tak ada mood nak bergurau.” Fatia menjeling geram.

“Tia... gurau senda boleh bawa bahagia. Trust me, awak akan bahagia hidup bersama saya.” Nada Hareez tiba-tiba berubah tonasi.

Fatia terdiam. Matanya tepat menatap seraut wajah Hareez yang mula serius. Akan bahagiakah dia bersama lelaki ini?

“Ketawalah, selagi kita masih berupaya untuk ketawa kerana hidup ini bukan sekadar untuk kita tangisi apa yang telah berlaku.” Wajah Fatia dipandang seketika.

“Apa yang melukakan, telan semuanya dan hadam. Apa yang membahagiakan, simpan di tempat yang senang untuk dilihat supaya kita tidak lupa bagaimana rasanya bahagia dan bagaimana untuk tersenyum.”

Terpana, Fatia seperti terpukau dengan kata-kata manis dari bibir Hareez. Benar, hidup ini bukan sekadar untuk kita tangisi dan sesali tentang apa yang melukakan.

Fatia harus akui, sejak mengenali Hareez, banyak yang dia belajar tentang prinsip hidup. Benar, dia tak kenal sangat latar belakang lelaki ini tapi dari pemerhatiannya, Hareez suka mengusik. Tapi kadangkala bicara Hareez boleh buat jantungnya gugur jatuh ke lantai. Ada ketikanya, dia rasa bibir Hareez ada kebun tebu sebab bicaranya sering manis bergula.


Cover

Akhirnya....

Berjaya juga saya tamatkan sebuah kisah yang cukup payah ini. Lebih 2 tahun saya tulis ceritanya, kisah kesinambungan HATI KALA CINTA ini paling payah untuk ditamatkan.

Bercerita dengan sahabat penulis, saya kata cerita ni macam terkena badi tapi tak tahu badi apa sebab saya tak pernah ambil masa yang sebegini lama untuk menyiapkan sesebuah cerita.

YANG DIA PILIH, akan menemui anda di bookfair PWTC April 2014 (24 Apr - 4 Mei 2014)


Sesiapa yang berkesempatan ke sana, boleh jumpa saya kerana sepanjang 11 hari tu, saya akan melangut di booth Idea Kreatif - M30 (bilik mawar).

Ada gift menarik untuk anda yang membeli YDP ini.
- Namecard holder
-Fridge magnet
- Handmade keychain




Ada Gift menarik juga dari Idea Kreatif untuk anda

-Penanda buku dan buku nota ekslusif ni  anda boleh dapat untuk pembelian combo
 dengan harga yang menarik.





Untuk sesiapa yang tidak berkesempatan ke PWTC, boleh juga membat pesanan melalui online.








YANG BERNAMA CINTA - Bab 5

Sudah lebih empat bulan, Hani tidak pernah lagi pulang ke kampung. Bukan dia tidak rindu apatah lagi bila emaknya menelefon dan memberitahu buah rambutan di belakang rumah sudah masak ranum, hatinya menggedik ingin pulang.
Selalunya, bila setiap kali musim rambutan, pndok kecil di belakang rumah akan menjadi tempat dia bertenggek sambil mengunyah buah rambutan. Mangsa yang jadi tukang panjat pokoknya ialah tak lain dan tak bukan mestilah adiknya si Azrul.
Mengingati semua itu, Hani telan liur. Pun begitu, dia terpaksa tahan hati kerana buat waktu ini, perkara pertama yang ingin dia lakukan ialah mengelak dari bertemu dengan lelaki itu.
Tapi sampai bila? Spontan kepala Hani terngeleng beberapa kali. Dia sendiri tidak pasti berapa lama harus menjadi pelarian dari kampung halaman sendiri.
Hani pejam mata. Kalau boleh, dia tidak mahu memikirkan apa-apa tetapi setiap detik dan ketika, bila menyentuh tentang kampung halaman dan cerita di zaman remaja, hatinya jadi ngilu.
Ah! Malas nak fikir, tidur lagi baik. Lantas Hani rebahkan badan ke tilam.
Belum sempat matanya terpejam, ada ketukan di pintu bilik berserta dengan suara Lily, teman rapat merangkap rakan serumah memanggil namanya.
“Weh! Telefon kau ni dari tadi menjerit. Bingit teling aku.” Lily melangkah masuk bersama Samsung Note3 bercover puteh di tangan.
Alahai! Dia terlupa. Tadi tengah layan FB di ruang tamu, lepas tu tengok TV dan terus masuk bilik. Patut la dari tadi macam tak ada bunyi notification FB dan WhatsApp.
“Telefon suka sepah sana sini. Kalau murah takpe juga. Kang terpijak macam mana?” Lily sambung dengan bebelan.
 “Kalau kau pijak, kaulah ganti.” Hani menyengih.
“Cis! Kalau duit boleh turun melayang dari langit takpe juga,” balas Lily sebelum melenggang keluar.
Hani gelak. Dalam waktu yang sama, telefonnya berdering lagi. Seronok gelakkan Lily, dia terlupa untuk melihat gerangan pemanggil. Terus saja panggilan tersebut dijawab.
“Hello.”
“Dah tidur ke?” Soalan dari pemanggil buatkan Hani terus memandang skrin telefon. Di situ tertera nombor yang tidak dikenali.
Siapa? Hatinya tertanya sendiri.
“Awak ni siapa? Suka hati tanya orang dah tidur ke belum?” Keras suara Hani membalas.
“Haniiii...”
Zasssss!!! Jantung Hani bagai dipancung dan putus dari tangkainya. Baru dia perasan dengan suara itu.
“Mana kau dapat nombor aku ni?” Pantas Hani menyoal. Seingatnya, dia memang tak pernah berikan nombornya pada lelaki itu.
“Tadi elok aje berawak dengan saya, sekarang beraku pulak.” Suara di hujung sana tergelak perlahan.
Mendengar tawa itu, dada Hani terus dilanda debar.
“Mana kau dapat nombor aku ni Hazril?” soalan yang sama diajukan sekali lagi apabila yang pertama tidak berjawab.
“Aku jampi, potong limau purut dalam mangkuk yang ada air. Boleh nampak nombor telefon kau dengan muka kau sekali. Sambil-sambil tu, aku jampi kau sekali,” jelas Hazril masih beriring tawa.
“Tak lawak, okey!” balas Hani pantas.
Pun begitu, dia jadi pelik kenapa tiba-tiba Hazril boleh bergurau begitu.
“Aku ada cakap aku melawak ke tadi?” Soalan balas Hazril buatkan Hani mati kata.
“Kau nak apa ni?” Suara Hani makin keras. Mood geram mula terbit dari celahan hatinya.
“Saja nak dengar suara kau yang lunak merdu ni.” Ada saja jawapan Hazril yang boleh buatkan dada Hani makin berombak.
Hani pegang dada sendiri. Dia memang pantang kalau dipermainkan begini lebih-lebih lagi orang itu adalah orang yang sangat dia kenali.
“Kalau kau telefon sekadar nak main-main, aku tak ada masa nak layan. Aku nak tidur, esok aku kerja.”
“Okey! Good night. Sweet dream. Kita jumpa esok. Assalamualaikummmm…”
Terus saja talian ditamatkan. Sebegitu mudah? Hani seperti tidak percaya. Telefon di tangannya dipandang lama.
Beberapa detik berlalu, ketika matanya masih melekat di skrin telefon, ada lagi panggilan masuk tetapi kali ini dari nombor rumah di kampung.
“Kak! Abang Hazril ada telefon kau tak?” Azrul terus bertanya sebaik salamnya bersambut.
Hani terus terdiam. Teka-tekinya berjawab dengan soalan Azrul.
“Oh! Kaulah yang bagi nombor akak yer?”
“Dah dia mintak, orang bagi laaa.” Senang Azrul menjawab.
“Eh! Kalau dia mintak akak, kau pun bagilah?” Geram pada Hazril sebentar tadi berpindah pada Azrul pula.
“Lagi bagus. Bolehlah berabang iparkan Abang Hazril yang kacak lagi berharta tu.” Azrul gelak jahat.
“Siotlah kau ni.” Hani dah tak tahu nak cakap apa.
“Mak ada kirim buah rambutan pada Abang Hazril untuk kau,” ujar Azrul.
“Hah!” Terkejut, Hani jadi blur sekejap.
 “Kenapa kirim pada dia? Akak kan duk KL.” Perlahan dia bersuara, seolah bercakap ada diri sendiri. Apa ke peliknya mak ni.
“Yerlah. Abang Hazril pun dah kerja kat KL. Dia kata rumah sewa dia dekat aje dengan rumah kau kak,” balas Azrul.
“Hah!” sekali lagi Hani terkejut dengan kenyataan yang keluar dari mulut Azrul.
Kerja kat KL? Bila? Di mana? Satu persatu tanda soal muncul di kepala Hani.
“Kau ni dari tadi hah! Hah! kenapa?”
“Mmmm… eerkk.. banyak-banyak negeri kat Malaysia ni, kenapa KL juga yang dia pergi cari kerja?” Hani jadi tak keruan. Dia sendiri tak tahu apa yang dia cakap.
“Laaaa……soalan kau ni kak, macam soalan nak minta disekeh. Suka hati dia la nak cari kerja kat mana pun. Lainlah kalau KL tu kau punya kak,” bidas Azrul tepat terkena ke muka Hani.
“Amboiii..mulut! tak agak-agak.”
Azrul gelak kuat.
“Okeylah kak. Mak kirim salam. Jangan lupa ambil buah tu dari Abang Hazril. Ingat tau! ambil buah jer, jangan ‘ambil’ hati dia sekali. Nanti tak boleh tidur malam, asyik nak jenguk orang depan rumah.” Sekali lagi Azrul gelak jahat.
“Assalamualaikummmm..” Azrul terus bagi salam dan memutuskan talian sebelum sempat Hani naik angin.
Memang kurang asam punya adik! ‘Ambil’ hati? Oh! Mana dia mampu untuk ‘ambil’ hati Hazril kerana hati dia sendiri pun sudah Hazril curi sejak lama dulu. Dan sampai sekarang tak tahu mana lelaki itu letak, hilang tanpa jejak.



YANG BERNAMA CINTA - Bab 4

Seawal pagi sesudah subuh Hani sudah berkemas untuk kembali ke Kuala Lumpur. Sesuatu yang belum pernah dia lakukan sebelum ini tatkala pulang bercuti tetapi terpaksa dia lakukan hanya kerana ingin mengelak dari bersua muka dengan lelaki tersebut.
“Macamlah Kuala Lumpur tu nak lari.” Puan Faridah membebel sambil mengekor belakang si anak yang menjinjing beg pakaian menuju ke kereta. Tangannya pula menjinjing recyle bag yang penuh dengan pelbagai makanan untuk dibekalkan pada Hani.
“Orang ada kerja sikit la mak.” Itu hanya sekadar alasan. Kebenarannya, hanya dia dan Tuhan saja yang tahu. Sungguh, dia memang tak mahu bersua dengan lelaki itu lagi. Cukuplah pertemuan semalam. Itupun sudah membuatkan dia sukar melelapkan mata.
“Masak lemak ikan keli tu, sampai sana terus hangatkan.  Kalau tak, nanti basi,” pesan Puan Faridah sambil menghulurkan ‘bekalan’ di tangannya setelah Hani melatkkan beg pakai ke dalam bonet kereta.
“Apa ni mak, berat sangat.” Hani mengintai ke dalam bag.
“Macam-macamlah. Timun, cili, kacang….”
“Mak ni… macamlah Kuala Lumpur tu kurang makanan.” Hani sudah tergelak mendengar emaknya menyebut satu persatu apa yang dibekalkan.
Setiap kali dia pulang, tak pernah tak ada ‘bekal makanan’ yang dibekalkan. Paling-paling tak ada, sambal ikan bilis pun dibungkusnya. Mak tak tahu yang anak dia ni jarang sangat makan di rumah. Yang selalu menghabiskan semua bekal tu ialah Yatie dan juga Ina, rakan serumahnya.
Sedang Hani sibuk menyusun barang-barang yang bersepah di bonet keretanya, telinganya menangkap suara orang bercakap-cakap. Pantas dia mendongak dan tidak jauh dari situ kelihatan dua lembaga manusia berbaju melayu dan berkain pelikat bersama songkok di kepala sedang melangkah makin menghampirinya.
Hani terus tahan nafas. Nak lari, memang dah tak sempat kerana mereka berdua itu sudah terperasan akan dirinya. Lagi pun, kalau dia lari sudah tentu emaknya yang masih berdiri di situ akan menjadi pelik. Sudahnya, dia buat-buat sibukkan diri mengemas lagi bonet keretanya.
“Awalnya kak, takkan dah nak bertolak kut?” Azrul menegur.
Seorang lagi yang berjalan seiring dengan adiknya itu turut berhenti dan berdiri di tepi kereta. Mata tepat menuntas ke arahnya.
“Ha’ah. Kuala Lumpur tu kalau akak takde, cuacanya jadi jerebu.” Hani balas dengan seloroh.
“Pooorrrahhh!!!  Bukan Kuala Lumpur tu selalu jerebu sebab akak yang menyemak kat sana ke?” balas Azrul, kembali mengenakan Hani.  Mereka berdua memang selalu begitu, saling mengena antara satu sama lain.
Sebelum sempat Hani membalas, kelihatan Penghulu Haji Kassim berjalan seiring dengan ayahnya dan di belakang mereka berdua ialah Makcik Bibah yang masih berbungkus telekong. Pastinya juga baru pulang dari berjemaah subuh di surau.
Selalunya emaknya juga akan pergi bersama tetapi disebabkan ‘penyakit perempuan’, terpaksalah duduk di rumah. Dia tak usah cakap, memang malas bangkit pagi untuk ke surau yang hanya beberapa langkah dari rumah.
            “Dah nak balik Kuala Lumpur ke Hani? Sekejap sangat baliknya.” Tegur  Makcik Bibah, ibu pada lelaki yang masih terpacak tidak jauh dari situ.
Eh! Kenapa dia masih terpacak kat sini? Tak Nampak jalan balik ke rumah ke? Tapi serius, Hazril di dalam pakaian baju melayu sangat kacak. Berkali-kali dia melarang mata agar jangan memandang tetapi memang mata ni tak ada telinga. Asyik menjeling mencuri pandang.
            “Ada hal sikit makcik.” Sopan Hani menjawab sambil menghulurkan tangan menyalami Makcik Bibah tanda hormat.
Mulanya Hani ingat salam biasa-biasa seperti selalu tetapi kali ini dia terkejut apabila Makcik Bibah dengan selamban memaut bahunya rapat dan melagakan pipi. Oh! Spontan matanya terpandang Hazril yang kelihatan sedang tersenyum melihat kemesraan itu.
“Hati-hati memandu,” pesan Makcik Bibah.
Hani hanya mengangguk. Rasa macam Makcik Bibah tu dah bertukar jadi mak dia. Parah sungguh.
Kemudian, emak dan Makcik Bibah berjalan seiring ke pintu rumah. Kata emak, dia nak bagi bekas yang digunakan  Makcik Bibah mengirim makanan semalam. Emak ni pun satu, tak habis-habis dengan bekas plastik tu.
Serentak itu juga, Penghulu Haji Kassim meminta diri untuk pulang dan ayah pula melangkah masuk ke dalam rumah. Tinggallah Hazril, Azrul dan juga dia yang berdiri seperti tiga bucu segitiga.
“Abang nak cakap dengan akak ke?” Azrul tiba-tiba bersuara saat Hani sudah tidak tahu untuk berbuat apa-apa.
Hazril sengih dan mengangguk perlahan. Azrul senyum sebelum menjeling sekilas ke wajah si kakak yang sudah berwajah blur.
“Jangan dekat sangat bang. Akak ni ganas sikit. Hati-hati dengan kaki dia, suka menyepak orang tu.” Azrul gelak sambil melangkah laju meninggalkan mereka berdua sebelum Hani bertindak mengetuk kepalanya.
Bulat mata Hani memandang langkah Azrul. Sempat lagi mengenakan orang. Dengus Hani sebelum berpaling pada Hazril yang sedang menyimpan tawa, berdiri dengan kedua tangan menyeluk saku baju melayunya.
Berduaan begitu, Hani rasa seperti badannya seram sejuk. Udara pagi yang dingin menambahkan lagi rasa tidak enak itu. Melihat wajah Hazril, segera ingatannya mengimbau kenangan lama yang cukup memalukan dan mukanya jadi merah. Rasa seperti mukanya sedang tertampal masker yang tebal.
Tolonglah! Pergi dari sini. Hani berdoa dalam hati sambil menyibukkan diri mengemas bonet keretanya yang sudah sedia kemas.
“Kenapa awal sangat nak balik KL?” suara Hazril seperti desiran angin menyinggah ke telinganya.
“Hah?” Hani seperti orang terkejut. Pantas dia berpaling memandang Hazril yang masih tidak berganjak, lebih kurang lima langkah dari tempat dia berdiri.
Hazril senyum.
Aduhhhh… Hani rasa seperti jantungnya jatuh tergolek ke tanah. Nafasnya seperti tersekat. Dia perlukan bantuan pernafasan untuk kembali normal seperti tadi. Kenapa ya, mata dan hatinya tidak pernah nampak Hazril itu buruk di mana-mana walau sudah jenuh dia menanam benih kebencian?
“Kenapa bila bercakap dengan aku selalunya kau ada masalah pendengaran?” Selamba Hazril mengenakan Hani. 
Sejak di zaman sekolah, dia perhatikan Hani akan menggelabah dan tidak pernah focus apabila bercakap dengannya. Selalu mesti nak kena ulang baru faham. Tapi peliknya, dengan orang lain elok saja.
“Oooo… sebab suara kau tu, telinga aku tak boleh terima. Tak tahu kenapa,” balas Hani.
Wah! Hani sendiri tidak tahu bagaimana dia boleh jadi sebegitu berani membalas kata-kata Hazril dengan cara kurang sopan. Tapi, kalau difikirkan balik, untuk apa dia nak sopan atau control ayu dengan lelaki ini sedangkan dia sudah tahu walau mukanya dipakaikan topeng Anjelina jolie sekalipun, dia tidak mungkin mampu memikat Hazril.
Jadi, lebih baik dia jadi diri sendiri dari mengawal diri berpura-pura jadi orang baik-baik sedangkan dia sebenarnya bukanlah baik sangat pun.
Hazril gelak dan Hani rasa anak telinga seperti meminta izin untuk menjenguk keluar. Alahai… kenapa suara ketawanya kedengaran sungguh sedap? Kalaulah macam ni, nampaknya dia perlu beli kapas banyak-banyak sebelum balik kampung untuk tujuan menyumbat telinga.
Lagi, dia juga kena beli cermin mata tiga dimensi agar matanya nampak Hazril panjang dan lebar. Taklah kacak macam sekarang. Pakai baju melayu dengan kain pelikat pun matanya asyik nak memandang.
“Tadi aku tanya, kenapa kau nak balik KL cepat sangat.” Hazril ulang dengar soalannya sambil senyum.
“Aku ada hal sikit.” Pendek saja jawapan Hani. Dia ingin melangkah masuk untuk mengelak dari Hazril tetapi kenapa kakinya bagai dipateri ke bumi?

Mata Hazril berterusan menatap sekujur tubuh Hani yang kaku berdiri. Entah kenapa, dia nampak Hani hari ini sangat berbeza. Bukan baru kenal malah sejak kecil mereka berjiran. Namun, selama ini dia tidak pernah berminat untuk rapat dengan Hani kerana baginya, Hani gadis polos dan pendiam, tiada yang menarik pun untuk dijadikan teman istimewa.
Tetapi berbeza pula dengan semalam dan hari ini.  Semalam, saat matanya melihat Hani tanpa tudung dengan rambut  panjang mengurai,  matanya terus terpaku. Dadanya jadi bergetar, seolah hatinya sudah ditarik keluar.
Dan saat ini, melihat Hani berbaju kurung kain kapas dan bertudung, matanya terlupa untuk berkelip. Sungguh manis. Tiba-tiba ada keinginan untuk lebih dekat dengan gadis ini.
“Kenapa bila bercakap kau tak pernah nak pandang muka aku?”
Hani pantas panggung kepala. Sesaat pandangan mereka beradu sebelum Hani kembali mengalihkan pandangannya.
“Bagi aku no telefon kau.”
“Hah!” sekali lagi Hani panggung kepala. Bukan tidak dengar tetapi dia tidak percaya Hazril boleh meminta nombor telefonnya.
“Sejak tadi dah berapa banyak kau keluarkan perkataan hah! Tu?” selar Hazril
“Bagi nombor telefon.” Sekali lagi Hazril mengulang. Dia sudah mengeluarkan telefon bimbit dari poket baju melayunya.
Amboi! Pergi surau pun bawa telefon bagai.
“Nak buat apa?”  soal Hani
Hazril pandang Hani dengan kening berkerut.
“Agak-agak kau, nombor telefon tu boleh buat apa? Buat masak gulai campur tempoyak boleh tak?”
Hani buntang mata sambil ketap bibir. Kalau Azrul, memang betis sudah kena sepak atau kepala sudah kena ketuk. Tapi, agak-agaknya kalau dia ketuk kepala Hazrul ni, kira halal tak?
“Kak! Mak tanya nak tempoyak tak?” tiba-tiba kedengaran suara Azrul melaung dari depan pintu rumah.
Serentak pandangan mereka terarah pada Azrul dan kemudian saling memandang satu sama lain. Kebetulan yang sangat unik.
“Boleh jugak,” balas Hani
“Teringin rasanya nak makan masak gulai tempoyak nombor telefon,” sambung Hani lagi dalam nada yang perlahan agar hanya dia dan Hazril saja yang dengar.
Terus terletus tawa hazril. Dia suka. Bukan suka masak gulai tempoyak nombor telefon tapi suka cara Hani menjawab kata-katanya. Nakal dan selamba. Itu yang dia suka.
Buat seketika, Hani terpaku di situ. Melihat Hazril yang sedang ketawa, bagai melihat pemandangan indah.  Kening yang lebat, matanya yang hampir tertutup tatkala ketawa, hidungnya yang terletak dan bibirnya yang seksi, semuanya buat Hani rasa sesak nafas tanpa sebab. Rasa yang pernah dia bungkus dan buang dulu hadir kembali menyusup ke hatinya.
Dulu...suatu ketika dulu, dia jatuh suka dengan lelaki ini hanya kerana mendengar tawanya. Mungkinkah hari ini dia harus menanggung beban yang sama? Tersiksa kerana menyimpan suka pada lelaki yang langsung tidak memandangnya.  Sangat-sangat sakit.

Tidak! Dia tidak mahu lagi merasai semua itu. Dia harus mencari sejenis kain yang kalis segala bunyi untuk membalut hatinya sekali lagi.

YANG BERNAMA CINTA - BAB 3

Pulang dari rumah Liza, Hani lihat emaknya sudahpun berada di rumah, sedang duduk-duduk di sofa ruang rehat keluarga. Pastinya Azrul yang pergi menyampaikan berita pada emak tentang kepulangnya dan tentu emak sedang menantinya.
"Kenapa tak balik nak cakap?"
"Eh! Silap. Kenapa tak cakap nak balik?" Puan Faridah seakan melatah sambil menyambut salam anak daranya yang seorang itu.
Hani ketawa. Azrul yang ada disebelah emaknya juga turut ketawa.
 “Orang balik sekejap jer mak. Esok dah pergi.”
            “Laaaaa....buat penat memandu jer?”
            "Cuti hari minggu jer mak." Hani berbohong. Punggung dilabuhkan ke sofa berdepan dengan emaknya.
Sebenarnya, dia memang cuti panjang untuk menghabiskan baki cuti tahunan yang akan expired bulan depan. Tetapi, berita kepulangan lelaki itu telah membuatkan dia terpaksa mengubah perancangan asal.
Mulanya, dia memang berniat untuk menghabiskan waktu cuti di kampung bersama keluarga. Namun, ketika di rumah Liza tadi, dia telah membuat keputusan untuk pulang ke Kuala Lumpur secepat mungkin. Paling lewat pun, esok pagi dia harus bergerak keluar.
            "Elok juga kamu balik. Mak ada benda sikit nak bincang dengan kamu,” ujar Puan Faridah.
            Hani pandang wajah tua emaknya. Dia faham benar, kalau emaknya sudah mengeluarkan kata-kata begitu dengan nada yang serius, adalah sesuatu yang penting hendak disuarakan.
            “Bincang apa mak?”
            “Kawan mak, merisik kamu untuk  jadikan menantu.”
            Hani kerut kening. Ini bukan kali pertama malah cudah acap kali dan sudah banyak kali juga dia menolak. Dia tidak tahu kenapa tetapi hatinya belum terbuka untuk berumah tangga. Waktu adiknya berkahwin dulu, ramai juga orang kampung mengata dia anak dara tak laku, sebab itulah adiknya langkah bendul.
            “Macamana?” Puan Faridah mendesak apabila melihat anak pertamanya itu hanya diam tanpa sepatah kata.
"Kawan mak yang mana satu ni? Kalau sekampung orang tak nak." Cepat saja Hani membuat keputusan.
Kalau lelaki Kampung Pasir itu kebanyakannya memang dia kenal dan boleh dikatakan kesemuanya dia tidak berkenan. Siapa yang mahu kalau kerja mereka hanya melepak dan mengusik anak dara orang? Selebihnya, menghabiskan harta mak bapak yang tak seberapa. Kalau ada pun yang merantau dan bekerja di ibu kota, semuanya menyombong dan berlagak. Macam bagus sangat!
"Apa salahnya kalau sekampung. Senang sikit kalau raya tak payah nak susah-susah buat giliran."
"Ish! Mak ni, itu yang dia fikirkan. Raya lambat lagilah makkkk."
"Eh! Lambat atau cepat, kena tempuh juga kan."
"Ish! Tak maulah mak. Nanti kalau gaduh, orang lari balik sini, sekejap aje dia dah sampai nak jemput orang bawa balik."
"Laaa... Ke situ pulak. Jadinya kamu ni kalau kahwin memang dah niat nak bergaduhlah ya?" bidas Puan Faridah. Matanya membulat memandang Hani.
"Takdelah macam tu. Mak pun tahu anak mak ni manja dan kuat merajuk. Takut nanti kalau ada apa-apa yang tak kena, orang lari balik umah mak aje." Hani menyengih. Logik ke alasan dia tu?
“Siapa orang tu mak?” Hani menyambung kata, bertanya tentang gerangan orangnya. Teringin juga dia tahu siapalah yang rabun mata ingin jadikan dia yang tak ada rupa dan selekeh itu sebagai calon menantu.
“Dah kamu tak nak, tak payahlah tahu. Nanti mak cakap dengan dia kamu tak berminat nak berlaki.” Puan Faridah pantas bangkit. Dia sedikit kecewa tetapi seperti biasa dia juga tidak ingin memaksa. Dia tahu Hani akan menurut jika dia berkeras tetapi itu bukan caranya. Dia lebih suka memberi peluang kepada anak-anak membuat pilihan sendiri.
           

HANI AISHA bangkit dari tidur apabila perutnya terasa lapar. Kebiasaanya memang begitu bila pulang ke kampung. Dia akan tidur beberapa jam bagi menghilangkan letih kerana memandu sendirian tanpa henti dari Kuala Lumpur ke Kuantan.
Kakinya laju menonong ke dapur tanpa menoleh kiri kanan. Tekak yang haus kerana cuaca agak panas ditambah perutnya yang sudah berkeroncong lagu heavy mental, dia dah tak nampak benda lain.
Melihat jug yang dipenuhi air sanquick, dia pantas menuang ke dalam gelas. Tanpa duduk, air tersebut digogok rakus.
"Haniiii!!." Suara emak yang agak kuat mengalahkan pembesar suara di surau berdekatan  memanggil Hani untuk menoleh.
Saat matanya terpandang ada manusia lain selain emak dan juga Azrul yang ada di ruang rehat keluarga yang bersambung dengan ruang makan itu, air sanquick yang belum sempat melepasi kerongkong terus tersembur keluar.
            "Hah! Kan dah tersedak. Isk! Tak senonoh betul anak dara ni. Dah la minum sambil berdiri." Emak mula membebel tapi bukan bebelan itu yang membuatkan Hani gelabah. Wajah lelaki yang tenang dengan segaris senyum terukir di bibir itu yang membuatkan jantungnya bagai ingin luruh ke lantai. Betul kata Liza, dia makin kacak. Malah lebih kacak dari apa yang dibayangkan oleh akalnya.

"Tengoklah  Ril. Kawan kamu tu dari kecil sampailah dan besar panjang, perangai gelojohnya tak pernah berubah."
Hazril ketawa perlahan menyambut bebelann Puan Faridah sedang Hani pula sudah terasa tubuhnya bagai membahang.
Kenapa dia rasa begitu? Pertamanya dia dimalukan emak di depan 'seseorang' yang pernah dia suka dan pernah juga dia benci. Keduanya, dia  yang memalukan diri sendiri dengan perangai yang tidak senonoh dan ketiganya, dia hanya memakai tuala melepasi lutut bersama T'shirt sendat berlengan pendek.
Rambut? Oh! Tatkala dia sedar rambutnya dibiarkan lepas bebas, cepat-cepat dia mencapai kain yang terdampar di atas meja makan dan disauk ke kepalanya. Kakinya pantas berlari masuk ke ruang dapur.
Punggungnya dilabuhkan pada anak tangga. Saat itulah  hidungnya tiba-tiba tercium bau yang kurang enak. Rupa-rupanya kain yang tersangkut di kepalanya itu adalah kain pengelap meja. Cepat-cepat dia menanggalkan kain tersebut dan dibaling ke tepi dinding. Cis!
            Duduk di tangga, Hani pegang dada sendiri. Kenapa tiba-tiba dia rasa berdebar saat matanya terpandang lelaki itu? Bukankah segala rasa suka yang bertebaran di hatinya sudah dibungkus dan di tanam kemas?
Seketika duduk di situ, perutnya sesekejap terasa sakit. Teringat yang ‘masa’nya sudah hampir tiba dan dia tidak mempunyai sebarang bekal untuk persediaan, pantas dia bergerak ke bilik air untuk mandi.
Dia harus ke kedai runcit Che Senah untuk membeli ‘bekalan’. Mana tahu kot malam nanti ‘benda’ tu keluar tanpa amaran, mana nak cari ‘bahan’ untuk tampalan.
            Setelah selesai mandi dan bersolat, Hani keluar melalui pintu utama di bahagian atas untuk mengelak dari bertembung dengan ‘lelaki itu.’
            “Saya balik ni dah tak pergi lagi makcik. Cari kerja kat Malaysia jer. Kesian ibu yang duk memujuk suruh balik.” Suara Hazril jelas kedengaran tatkala Hani melangkah menuruni tangga kerana kedudukan sofa di mana tempat lelaki itu duduk memang hampir dengan pintu utama walaupun terlindung.
            Hani mencebik. Kononnya balik kerana ibu walhal kerana Nadia. Kata Liza, minah perasan bagus itu juga telang pulang dari Australia.
            “Aku rasa Hazril tu balik sebab si jembalang tanah tu pun dah balik. Aku terserempak dengan minah tu kat pekan minggu lepas. Jalannya melentik macam orang patah pinggang. Perasan vougelah tu konon. Masa tu aku nampak dia dengan  Zura dan Lyana. Agaknya celebrate kepulangan minah tu la kot. Tapi, mereka tak nampak aku.” Cerita Liza yang panjang berjela tu dicerna oleh mindanya. Jembalang tanah tu adalah gelaran yang Liza berikan pada Nadia.
            Huh! Manisnya mulut depan mak aku. Porrraaaahhhhh!!! Hani menyeranah di dalam hati.
Melangkah menghampiri kereta, Hani seperti ingin menjerit apabila melihat tayar di sebelah depan sudah kemek.
Aduhhhhh....ni yang dia paling lemah. Dia memang tak pandai tukar tayar kereta. Seingat dia, semenjak membeli kereta alhamdulillah belum pernah lagi dia menghadapi kesulitan tayar pancit. Inilah kali pertama dan dikira sangat bernasib baik kerana tayar tersebut pancit di depan rumah.
            Mahu tak mahu dia terpaksa juga memanggil Azrul untuk meminta tolong. Nak tak nak dia terpaksa juga pergi ke kedai Che Su. Dia tidak mahu menggunakan motor kerana kedai Che Su letaknya bersebelahan dengan kedai runcit Pak Din di mana tempat anak-anak muda kampung itu melepak. Segan kerana nanti dia akan menjadi tumpuan mata-mata nakal yang suka usha anak dara naik motor.
Namun begitu, yang muncul di depan pintu bukan hanya Azrul tetapi Hazril turut menjenguk.
‘Menyibuk aje!’ Hani membebel di dalam hati.
            “Kenapa kak?”
            “Tayar kereta akak pancit. Tolong tukarkan boleh?” pinta Hani dengan muka minta simpati.
            “Isk! Orang perempuan ni tahu bawa kereta aje, tukar tayar tak tahu,” bidas Azrul.
            “Nak tolong ke tak? Kalau tak nak tolong jangan cerita banyak!.” Hani mula berang. Entah kenapa, melihat wajah ‘lelaki itu’ darahnya cepat saja menderu naik. Sudahnya, Azrul yang menjadi sasaran.
            “Yerlah! Yerlah!” Azrul sauk selipar jepun dan bergerak menuju ke kereta da Hani mengekor dari belakang.
            Tidak disangka, rupanya Hazril juga turut mengikut mereka ke kereta membuatkan Hani tidak senang duduk.
            “Very lucky car. Pancit pun depan rumah.” Hazril bersuara perlahan namun masih mampu didengar oleh telinga Hani.
            “Kereta sayang tuan ni kalau macam gini bang.” Azrul menyampuk dan gelak.
            Hazril turut gelak. Matanya mengerling sekilas ke wajah Hani yang mencuka. Cantik! Kenapa tiba-tiba hatinya terasa berdebar? Dari tadi, saat pertama kali dia melihat wajah wanita ini setelah sepuluh tahun tidak bersua muka, jantungnya bagai terhenti berdenyut.
Sedetik, ada satu rasa menjalar bersama aliran darahnya menuju ke otak. Kenapa saat ini dia melihat segalanya yang ada pada wanita ini cantik sekali? Berpuluh tahun mereka kenal, bertahun-tahun menjadi teman sepermainan dan sejak lahir mereka berjiran, dia tidak pernah nampak apa-apa yang luar biasa pada wanita ini. Selain dari selekeh dan pendiam, tidak ada apa pun tentang Hani yang menarik minatnya.
            Pun begitu, saat ini, dia nampak Hani Aisha seperti jelmaan bidadari yang diturunkan dari langit. Sudah jatuh cintakah dia?
             “Orang perempuan ni bang, cakap aje besar. Tapi, sudahnya perlukan orang lelaki juga.” Azrul bersuara sambil meletakkan beg bungkusan berisi segala peralatan untuk membuka skru tayar.
"Eh! Ikhlas ke tak ni? Kalau tak ikhlas tak payah buat. Akak telefon mekanik jer."
"Ikhlas kak!" Azrul menyengih. Hazril pula sudah mencangkung untuk membantu Azrul.
Melihatkan itu, Hani mengatur langkah masuk ke dalam rumah. Hatinya terasa sebal tatkala melihat lelaki itu. Ia mengingatkan Hani pada kisah lama. Kisah yang sehingga kini membuatkan mukanya terasa tebal berinci-inci.
            Sementara menunggu Azrul menukar tayar, Hani sempat lagi menjamu perutnya dengan kuih muih yang terhidang di atas meja. Entah dari mana dia malas nak bertanya. Waktu itu, emak ada di belakang rumah.
“Dah siap kak.” Azrul menjerit dari muka pintu sambil membersihkan tangan pada paip yang terdapat di situ.
Ketika Hani melangkah keluar, Azrul sudahpun masuk ke dalam rumah. Sangkanya, Hazril sudah pulang tetapi sangkaanya meleset kerana lelaki itu masih berada di situ. Kali ini, sedang bersandar pada pintu keretanya di sebelah pemandu sambil berpeluk tubuh.
Tatkala matanya bertembung dengan anak mata coklat gelap milik Hazril, dadanya terasa bergelombang. Sekian lama, rasa itu tak pernah hilang. Setiap kali memandang mata yang menggoda itu, dia sepuluh kali tergoda tanpa perlu Hazril menggodanya.
BerTshirt putih lengan pendek menampakkan lengannya yang berketul dan warna putih t’shirt itu menyerlahkan bentuk tubuhnya yang tegap. Seksi!
Wahai hati, tolong tetapkan pendirian. Bukankah lelaki ini orang yang paling kau benci sepanjang zaman?
"Boleh sandar tempat lain tak? Aku nak guna kereta." Hani bersuara dalam usaha mahu mengalihkan tumpuan mata dan hatinya.
"Azrul cakap kau kerja KL. Kerja apa?" Hazril balas dengan soalan.
"Kerja biasa-biasa jer. Jadi kuli orang," jawab Hani dengan wajah bosan. Kenapa nak menyibuk hal orang?
"Kalau duk KL mampu pakai CRV, bukan lagi biasa-biasa tetapi dah luar biasa." Agak sinis statement yang Hazril keluarkan namun nada dan wajahnya biasa-biasa saja.
"Tak kiralah luar biasa atau luar alam. Janji rezeki halal," balas Hani
"Can you pleaseee..." dia memberi isyarat agar Hazril ke tepi untuk memberi ruang dia membuka pintu kereta.
"Nak pergi mana?" Hazril masih statik di situ, masih bersandar di pintu kereta Hani.
"Kedai Che Senah." Pendek jawapan Hani. Rasa rimasnya sudah sampai peringkat ke tujuh. Dia jadi curiga, Hazril ni pergi US belajar apa? Takkan jadi ejen CIA kot?
"Boleh tepi sikit tak?"
"Kenapa bila tengok aku jer muka kau  masam macam asam keping?" Hazril menyoal soalan yang melencong jauh dari topik.
Hani terasa angin panas sudah berhembus keluar dari telinga dan lubang hidungnya. Sementalah cuaca petang yang agak panas menambah lagi suhu kepanasan emosinya.
“Haniiii...” Suara emak tiba-tiba menjerit namanya sebelum sempat dia bertukar menjadi naga menyembur Hazril. Serentak dengan itu, wajah emak muncul di jendela yang betul betul di atas tempat dia memarkir kereta.
"Eh! Ril, makcik ingatkan dah balik. Nak bagi bekas yang hantar kuih dengan lauk tadi.”
Hazril sudah bergerak dan berpusing mengadap ke arah emak yang berdiri di jendela.
"Tak kisah makcik. Lainkali pun takpe.” Manis sungguh  mulut Hazril menjawab.
“Yerlah! Cakap dengan ibu terima kasih ya.” Emak juga begitu mesra melayan Hazril. Menyampah pula Hani tengok.
"Kenapa mak panggil orang?” Hani mencelah, naik berbulu melihat kemesraan emaknya dengan lelaki ini.
“Azrul kata kamu nak ke kedai. Tolong mak beli asam keping.”
"Nak berapa kilo?" Hani pantas bertanya. Baru sekejap tadi Hazril mengumpamakan dia dengan asam keping.
"Nak buat apa sampai berkilo. Kalau nak masak kamu sekali pun, Empat lima ringgit dah cukup. Mak nak masak lemak ikan keli jer," balas Puan Faridah Selamba.
"Kalau nak masak orang tak payah letak asam mak, sebab dah cukup masam dah pun." Hani jeling Hazril sambil membuka pintu kereta.
“Nanti orang belikan. Nak apa-apa lagi tak?”
“Itu jer.”
Tanpa memandang Hazril yang masih berdiri di situ, Hani terus menghidupkan enjin kereta dan mengundur ke belakang.

Manakala Hazril pula tetap di situ sehingga kereta Hani menghilang dari pandangan. Apa sudah jadi sebenarnya? Hazril tanya diri sendiri.