FOLLOWERS

ASALKAN DIA BAHAGIA - Bab 5

         
             BUKA mata pagi itu, pandanganku menyapa wajah Haris, sedang baring bertongkat situ memandang tepat ke wajahku. Tanpa senyum, tanpa riak apa-apa, seolah sedang jauh termenung.
       
Aku selak comforter, pandang diri sendiri. Masih lengkap berbaju. Kemudian aku pandang dia, pun sama, masih lengkap berbaju seperti semalam.

        “I tak buat apa-apa malam tadi. Peluk jer, tahu you penat. I pun penat.” Selamba dia bersuara dan tersenyum senget seolah tahu apa yang sedang aku fikirkan.

        “Dah pukul berapa ni?” Aku alih topik.

        “Enam.” Sepatah dia menjawab.

        Sebelum sempat aku bangkit, tangannya tiba-tiba melekat ke atas perutku.

        Aku pandang dia dan pandang tangan dia yang elok landing di perutku. Tapi, dia buat tak faham dengan pandanganku.

        Mula-mula aku cuba berlembut, tolak tangan dia perlahan tapi sekali lagi dia letak tangannya di tempat yang sama sebelum sempat aku bangkit. Kali ini, bukan letak saja, tapi merayap naik ke atas.

        “Isk!” Aku tolak kasar tangan dia dan cepat-cepat bangkit. Tak boleh jadi kalau begini. Kang subuh entah ke mana, aku pula yang jadi mangsa.

        Aku capai tuala dan melangkah ke arah bilik air. Tapi, terlebih dahulu Haris memintas dan menghadang di depan pintu.

        “Tolong tepi sikit boleh tak?” Aku rempuh dia dan melangkah 
masuk ke dalam bilik air. Tapi sebelum sempat aku tutup pintu, dia sudah menahan dari luar.
       
“Kenapa kasar sangat ni?” soalnya dan ikut masuk. Pintu ditutup, tidak kuat dan tidak juga perlahan.

        Errkk... pagi-pagi buta berdua dalam bilik air. Ini tak boleh jadi.
     
   Tiba-tiba tangannya mengepung tubuhku di dinding dan pergerakanku jadi terbatas.
     
   “Patutnya isteri bangkit pagi beri salam dan bagi morning kiss kat suami. You pulak, tepis-tepis tangan suami.” Suaranya lembut, bukan nada marah tapi kenapa aku rasa seperti terpukul?

        “I tak ada mood nak bagi you morning kiss bagai.”

        “Kenapa?” Haris kerus kening. Kedua tangan masih mengepung tubuhku

        “You tipu I.” Aku merengus geram.

        “Tipu apa?”

        “Tak terus terang yang you dah ada isteri.” Nafasku tiba-tiba jadi tersekat.

        Haris gelak-gelak mendengar kata-kataku buatkan dadaku makin bergelora. Apa dia ingat nikah kahwin dan bermadu ni satu perkara main-main?

        Walau kami berkahwin bukan atas dasar cinta, sebagai isteri pasti akan terluka bila suami membuat pengakuan begitu di malam pertama perkahwinan.

        “Tak berterus terang dengan tipu adalah dua perkara yang berbeza sayang,” ucap Haris. Tanpa amaran, pipiku menjadi sasaran bibirnya.

        “Isk!” Aku tolak tubuh dia dan buka pintu.

        “Keluarlah! Dah lambat nak solat ni.” Aku gunakan alasan solat agar dia mengalah.

        Dan benar, dia mengalah. Melangkah keluar dari bilik air bila aku menolak tubuhnya sehingga keluar dari pintu.
      
  Aku memang kenal Haris lama tapi kami tak rapat. Jadinya, aku tak tahu sisi dirinya yang sebenarnya. Yang aku tahu, dia ada ramai girlfriend sejak dari zaman sekolah lagi.

        Tak sempat nak kenal hati budi, tup-tup dah disuruh kahwin dan Haris pula macam tak menyempat nak kami diikat dalam ikatan perkahwinan.

        Terfikir juga, mungkinkah dia mahu percepatkan perkahwinan kami untuk menutup perkahwinan rahsianya?
         
       
         
LEPAS solat subuh berjemaah, Haris ajak aku tidur balik tapi aku malas nak layan.
      
  “You tidurlah. I nak turun.”
      
  “Pagi lagi, tak ada orang lagi kat bawah tu.” Haris mahu mencapai tanganku tapi aku mengelak.
     
   “Tak ada orang pun takpe, I nak ambil angin.” Aku beri alasan. Tak ada hati sebenarnya nak duduk dekat dengan dia. Dahlah kahwin macam kahwin koboi, tak ada cintan cintun. Tambah pula dia mengaku dah ada isteri lain. Remuk redam hati yang sekeping ini.
      
  “Teman I tidur kejap. Lepas tu you nak turun, turunlah. I nak peluk jer, tak buat apa-apa.” Kali ni tanganku sudah dicapai dan ditarik ke katil.
   
    ‘Huh! Betul-betul macam hitler. Nak orang ikut cakap dia aje.’ Aku mengomel dalam hati. Nak cakap depan-depan, takut pula Hitler naik angin.
    
    Sudahnya, aku ikutkan saja, baring tapi membelakanginya. Dia tak cakap banyak, baring dan peluk aku dari belakang. Wajahnya terasa melekat di belakang kepalaku dan nafasnya disedut dalam.
     
   Mulanya, aku rasa semacam. Ada debar singgah di dada. Takut kalau-kalau Haris tiba-tiba buat perangai nak tuntut hak di bagi buta. Tapi, dia hanya diam. Nafasnya saja yang kedengaran menderu.
      
  “Mmm... penat sungguh.” Hanya itu yang aku dengar sebelum dia diam tak berkutik.
     
   Lama begitu, aku alihkan tangannya. Ternyata dia sudah terlena. Sedetik aku tenung wajahnya. Dalam tidur pun dia nampak kacak, inikan pula bila dalam jaga. Mata hitamnya yang sedikit kelabu itu, sangat menggoda dan boleh menggoyah iman kalau ditenung lama-lama.
    
    Sebelum bergerak turun ke bawah, aku kunci jam dan letak tepi telinga Haris. Sebabnya, aku malas dah nak naik atas kejut dia bila tiba waktu sarapan.
    
    Melangkah turun, aku bertembung dengan umi yang baru mahu melangkah ke dapur. Umi terus paut bahuku dan bertanya tentang anak lelaki kesayangannya.       

“Tidur balik lepas solat subuh umi.”
   
     “Kalau letih, begitulah gayanya.” Umi melangkah ke arah dapur dan aku mengekor dari belakang.
    
    Di dapur, ada dua orang gaji sedang sibuk menyediakan sarapan. Mak Wan, wanita separuh abad yang sudah lama berkhidmat di dalam keluarga tersebut. Aku memang kenal dia sebab selalu bertemu bila aku dan keluarg berkunjung ke situ. Seorang lagi pembantu baru dari Jawa Barat, Kak Tutie.
     
  “Dira kena banyak bersabar sikit dengan Ris tu. Dia memang suka mengarah itu ini tapi kalau kena gaya, dia boleh ikut saja apa yang Dira cakap.” Umi memulakan sesi suai kenal anak lelaki kesayangannya.
     
   Mmm.. aku tak cakap apa. Diam mendengar. Kenyataan yang pertama tu aku dah nampak sikit-sikit tapi kenyataan yang kedua tu, belum tahu lagi.
    
    Kalau tak silap pemahaman aku, maknanya aku harus cari rentak supaya kena dengan gaya agar Haris boleh ikut apa saja cakap aku.
    
    Umi bercerita lagi perihal Haris, kesukaan dan kegemaran lelaki itu. Haris tak suka sarapan berat-berat. Cukup dengan secawan nescafe dan sekeping roti. Tak cerewet dalam memilih makanan. Kalau dah lapar, telur goreng kicap pun dia tak kisah. Minuman kegemarannya memanglah nescafe. Itu memang aku tahu sejak dulu.
     
   Sedang umi sibuk bercerita tentang Haris, tiba-tiba perbualan kami terganggu dengan kemunculan seseorang yang memang sangat aku kenal.
    
    “Morning umiii..” suaranya nada manja, tapi seperti mengada-ngada pula di telingaku.
    
    Terus dipeluk tubuh mertuaku, kononnya mesra.
     
   “Morninggg... awalnya bangun. Malam tadi kata penat?”
     
   Aku kerut kening. Tidur sini ke perempuan ni?
    
    “Pergi duduk dulu, tunggu Mak Wan hidang sarapan.” Umi balas pelukannya. Memang nampak kemesraan mereka.
    
   “Ris mana?” soalnya, pandang umi dan kemudiannya menjeling ke arahku. Tapi, aku buat-buat tak dengar soalannya.
     
   Pagi-pagi tanya suami orang. Apa kes?
    
    “Kat atas lagi.” Umi yang tolong jawab.
   
     “Ada apa-apa yang Fida boleh tolong?”
  
      Uwekk! Aku rasa macam nak termuntah mendengar suara ala-ala perempuan melayu terakhir itu. Nasib baik belum sarapan pagi.
    
    Macamlah aku tak kenal siapa dia. Satu sekolah dan kadangkala sekelas, perangainya kalah mawas kat atas pokok. Tapi kalau depan Haris, penari ulik mayang pun kalah. Plastik!
     
   Malas nak dengar dan tengok gaya plastik perempuan yang aku tak suka merangkap sepupu Haris itu, Aku terus ke ruang makan, menatang sedulang air yang sudah siap dibancuh Mak Wan.
   
     Baru meletakkan dulang ke atas meja, tiba-tiba terasa bahuku ditujah kasar.
  
      “Kau ingat kau kahwin dengan Haris kau dah jadi mem besar dalam rumah ni?” Suara Afida dan aku tahu jari siapa yang tujah bahuku.
    
    Aku berpaling dan senyum segaris.
     
   “Kalau aku nak jadi mem besar pun, kau peduli apa?” Aku ajuk cakap Ustaz Azhar Idrus.
    
    “Heh! Kau tak payah bermimpi di siang hari. Yang patut jadi mem dalam rumah ni ialah aku, bukan kau! .” Dia terus ketawa.
   
     Eh! Dah rupa macam orang gila pulak aku tengok. Bercakap dan ketawa sendiri.
     
   “Morning!” tiba-tiba Haris muncul dan ketawa Afida terhenti.
     
   “Risssss...” dia terus mendapatkan Haris dan memaut lengan suamiku.
  
      Amboi! Ini dah lebih.
    
    “Dari jauh dah dengar you ketawa, Happy pagi-pagi ni, ada berita gembira ke?” Haris angkat kening pandang Afida di sebelahnya.
   
     Aku yang melihat terasa mual tiba-tiba. Afida tu dah memang ternyata miang tapi Haris pula takkan tak pandai nak tolak pautan perempuan tu atau tarik lengan sendiri? Depan isteri kot.
  
      “Gembira laaa.. sembang dengan isteri you. Kan Dira?” Afida buat suara manja.
    
    Ouh! Plastik!!!! Aku terus blah ke dapur. Tak kuasa nak tengok rupa plastik melentok macam terkena panas itu.
     
   Masuk ke dapur, umi dan Mak Wan pula sudah bersedia untuk ke ruang makan bersama hidangan di tangan. Aku turut membantu membawa apa yang patut.
    
    Kelihatan Haris sudah mengambil tempat di meja makan. Kemudian, dia tarik kerusi di sebelah kanannya dan pandang aku. Baru aku mahu melangkah, Afida sudah pun duduk di situ.
    
    Eh! Langkahku terus terhenti dan aku terus saja tarik kerusi di mana tempat langkahku mati. Tak pernah lalui keadaan begini, jadinya aku kekok dan serba tak kena.
   
     Saat yang sama papa mertuaku muncul dan terus mengambil tempat di sebelah umi. Meja tersebut ada enam kerusi. Maksudnya masih ada satu tempat kosong di sebelahku dan juga sebelah Haris.
   
     Haris macam tak kisah aku duduk jauh dari dia. Jadinya, kenapa aku pula yang nak kisah?
    
    Memanglah mula-mula tu aku tak kisah. Tapi bila lihat Afida yang gedik membantu Haris menuang nescafe ke cawan, aku mula tak sedap hati. Aku atau Afida sebenarnya isteri Haris?
    
    Isteri? Jantungku terus berdetak laju bila sebut perkataan tu. Aku dongakkan wajah dan saat yang sama Haris juga memandang ke arahku.
    
    “You nak kaya atau Nutella?” Afida menyoal buat Haris kalihkan pandangan.

       Di tangannya sudah terpegang sekeping roti, sedang di atas meja ada lagi hidangan lain, macam tahu saja Haris suka makan roti untuk sarapan.
   
     “Kaya.” Sepatah Haris menjawab dan Afida dengan lincahnya ‘menjalankan tugas’.
   
     Aku? Hanya mampu memandang drama korea tanpa skrip di depan mata.
     
   Sebaik roti beralih tangan, Afida pandang aku dengan ekor mata. Dii bibirnya terukir senyuman sinis buatkan dadaku mula diasak sebal.
    
    Siapakah Afida sebenarnya di sisi Haris? Sekadar sepupu atau lebih dari itu? Atau.. mungkinkah isteri yang disebut Haris itu ialah Afida?
   
     Aku pandang umi tapi nampak umi bersahaja melayan papa bersarapan. Seolah perkara begini sudah terlalu biasa dalam keluarga ini.
   
     Kalau benar apa yang aku fikirkan, adakah umi tahu tentang ini? Atau, mungkinkah Haris gunakan aku untuk menutup kisahnya bersama Afida?
         
         

         

19 comments:

Anonymous said...

Nakkkkkk lagiiiiiii

Milla Anuar said...

Eee menyampah la ngn minah gedik + plastik tu..

noorliyana Shamsuddin said...

Kalau dah kawin kenapa nak kawin lagi??? Or kawin sorok sorok

Ikmal n haris ni begaduh sebab dira la ni.... hmmm.... hani.... bila nak keluar buku niiiii huhuhu

Roziana Noor Kamaludin said...

Hani.... nak lagi....amat2 menarik...agak2 bila nk diterbitkan...bukan apa sbb tulis limited edition..kena ty le takut2 nnt terlepas bila dh keluar nnt..

Hani Fazuha said...

yang ni untuk desember.. Nak tahu lebih lanjut boleh masuk grop kat FB, sana akan diwar war kan

All in One said...

Haaa...afida ni bini haris...kawin senyap2 sbb parents x suka kawin sepupu kot
Tu yg haris kawin dgn adira...
Ikmal pula tau yang haris dah kawin...

Aik aku pula jadi narrator tak bertauliah

ienaazmi said...

groub FB sis apa ek?

Hani Fazuha said...

grop FB hani fazuha

Hani Fazuha said...

Bab 6 boleh baca di grop FB Hani Fazuha yaaa... saya tak sempat nak tampal kat sini

All in One said...

Alaa...fb dah deactivate lama dah...
X pe lah..tunggu juga kat sini

Anonymous said...

alah next n3 pliz~

Anonymous said...

asalamualaikum
berminat dengan jubah murah
cadar 3d serta cadar patchwork y murah
kunjungi http://hshida1689.blogspot.com/?m=1

Anonymous said...

atau wassap 0194702892

Anonymous said...

atau wassap 0194702892

Anonymous said...

sy buka di FB tak ada pula....kena ikut grop kah klau nak baca best...lah

Nadia said...

Aduh sakitnyer hati

alias mardhiah said...

saya cr di fb x ada pulak..novel dah keluar ke ?

Anonymous said...

NAK LAGIIIIII >.<

SheR Ara said...

Sedihnyaa novel ni limited edition. Saya nak tahu kesudahan kisah ni.
Ada kemungkinan x novel2 limited edition ni diterbitkan dalam bentuk ebook?
Kalau xcetak, tapi buat ebook pun jadilah. sebab kempunan ni nak baca sampai habis TT_TT