FOLLOWERS

CBM - Special

Nazurah tolak kepalaku.
"Kau ni kayu ke batu? Dah berbulan duduk sebumbung, tak pernah jadi apa-apa lagi. Tak ada perasaan ke kau?"

"Eh! Perempuan, aku ni gadis sunti yang suci murni tau! Kalau dia sebagai lelaki berlagak macam kayu jati yang keras tu, takkan aku nak tergedik-gedik macam perempuan sengal nak menggoda dia." aku meliut lintukkan badan

"Apa salahnya. Dia tu laki kau, bukan berdosa pun. Isteri goda suami atau isteri yang mulakan dulu bukan lagi sesuatu yang peliklah beb! Kita sekarang bukan di zaman batu."

"Isk! Eeee... Geli aku. Kau ingat aku ni macam Tengku Farah tu ke? Kalau kau minta aku pilih kena sumpah jadi mengkarung atau jadi penggoda, aku lagi sanggup jadi mengkarung tau tak." aku buat gaya geli geleman.

Nazurah ketawa kuat mendengar omelanku. Tetapi, tawanya berhenti tiba-tiba.

"Kau fikir tak apa yang aku fikir?"soalnya dengan mata membulat.
"Fikir apa?"
"Adakah kemungkinan laki kau tu tak minat perempuan?"
"Maksud kau?"
"Lu pikirlah sendiri..." Nazurah tiru gaya Nabil.
Aku terdiam memikir. Ah! tak mungkin. Di UK dulu, diakan ada awek. Yang duk bergesel dengan Riana tu, bukan ke suka namanya. Selain suka, ia juga boleh dipanggil nafsu.
"Tak mungkin kot." jawabku perlahan.
"Tapi, siapa tahu, kalau apa yang kita fikirkan tidak mungkin itu adalah satu kenyataan yang menjijikkan." Provok Nazurah.

Oh! Aku jadi buntu tiba-tiba. Dunia akhir zaman, pelbagai yang tidak mungkin menjadi kebiasaan.

"Kalau kau nak tahu kebenaranya, cuma ada satu jalan."

Aku pandang Nazurah dengan fikiran yang sudah menjadi blur.

"Kau pakai seksi-seksi kat rumah dan tengok reaksi dia." usul Nazurah.
"Gila kau! Kalau dia ngap aku macam macamana?" aku terjerit kecil.
"Kau redha ajelah. Diakan laki kau."Nazurah ketawa kuat.
"Lepas tu terus kau ajak dia pergi honeymoon."
Hampeh!, aku tumbuk bahu Nazurah sebelum melangkah ke dapur.

Pulangnya Nazurah, aku perah otak untuk berfikir. Puas berfikir, akhirnya aku bersetuju dengan juga untuk mengikut idea gila Nazurah.

Malam itu, Zaril ada di rumah dan inilah masa yang sesuai untuk aku menjalan misi. Gaun bertali halus warna hitam separas lutut yang yang ada dalam simpanan aku sarung ke tubuh. Melihat ke cermin, aku senyum sendiri.

Bukan tidak biasa memakai pakaian seksi begini. Zaril pun memang sudah biasa tengok waktu di UK dulu. Tapi, setelah balik ke Malaysia dan setelah tinggal serumah, aku tak pernah lagi sarung pakain sebegini. Tak nak ambil risiko.

Keluar dari bilik dan turun ke bawah, aku lihat Zaril sedang tekun mengadap laptopnya di ruang tamu. Teragak-agak aku melangkah menghampirinya tetapi dia masih tekun dengan kerja-kerjanya. Seperti biasa, kalau sudah mengadap laptop, dia tidak akan peduli apa yang berlaku di sekelilingnya. Agaknya, kalau harimau mengaum di sebelah pun mungkin dia tak akan sedar.

Untuk menarik perhatiannya, aku capai remote Astro yang terletak betul-betul di sebelah laptopnya dan menutup siaran Berita Bernama yang terpasang. Saat itulah baru dia mendongak memandangku.

"Tak tengok, buat apa pasang. Rugikan elektrik jer," ujarku tanpa rasa bersalah. Dia tidak membalas sebaliknya berterusan memandangku dari atas ke bawah.

"Kenapa? Ada yang tak kena ke?" aku menyoal sambil membelek-belek dress yang kupakai dengan gaya bersahaja sedangkan tubuhku sudah hampir kejang menahan gigil. Melihat sinar matanya saja, degupan jantungku sudah berubah rentak apatah lagi bila memikirkan apa yang sedang berada di kepalanya.

"You ni sihat ke tak?" dia bertanya tiba-tiba.

"Sihat. Kenapa? You nampak I macam orang tak sihat ke?" soalku kembali.

"You tak takut ke pakai macam ni depan I?" dia bertanya lagi, melencong jauh dari topik yang sedang kami dibicarakan.

"Kenapa? You boleh bertukar jadi hantu ke kalau nampak I pakai macam ni?" aku sengaja mempermainkannya.

Dia senyum segaris sambil mengeleng perlahan. Pandangannya sudah kembali ke skrin laptopnya sementara tangannya sudah bergerak memegang tetikus di atas meja. Melihat situasi itu, aku terus berpusing dan melangkah ke arah dapur.

Sambil melangkah, otakku turut sama bergerak. Mungkinkah tekaan Nazurah betul belaka? Jika tidak, kenapa dia seolah tidak berminat melihat aku yang seksi ini? Atau... Mungkinkah aku tidak cukup seksi untuk menarik minatnya? Ah! Aku jadi buntu tiba-tiba.

Berada di dapur, aku hilang fokus. Entah apa sebenarnya yang ingin aku buat masuk ke situ. Hanya mundar mandir di depan sinki tanpa mampu berfikir untuk berbuat apa-apa. Sudahnya, aku ambil gelas di atas rak dan bergerak ke arah peti ais mengambil jus oren tropicana twister.

Baru separuh gelas terisi jus tersebut, kelihatan Zaril melangkah masuk ke ruang tersebut. Bersahaja langkahnya datang menghampiriku yang sudah kehilangan tingkah. Belum sempat berbuat apa-apa, dia sudah berdiri hampir di depanku.

Mengelak debaran di hati, selangkah aku berundur ke belakang. Namun, dia pula melangkah mendekatkan jarak. Makin aku mengundur, dia dengan penuh beraninya mara mendekatiku sehinggalah langkahku mati akibat tersekat di kabinet dapur.

"You nak apa ni?" teragak-agak aku menyoalnya.

"I tak perlu jadi hantu untuk takutkan you kan?" dia senyum lebar.

Tersedar dari kealpaan, aku lekatkan jemariku ke dadanya dan menolak badannya yang sudah condong ke arahku agar sedikit menjauh.

"I tak takut pun." Aku angkat dua jari gaya peace bersama senyuman dengan kepala yang sedikit senget ke kiri sebelum meloloskan diri melangkah laju meninggalkan dia di situ.

Keluar dari ruang dapur, aku berlari anak naik ke atas. Sungguh! Peristiwa tadi betul- betul buatkan aku naik ngeri. Sumpah aku takkan buat lagi aksi-aksi menggoda begini.

Baru saja ingin merebahkan badan setelah menukar pakaian, tiba-tiba pintu bilikku dibuka dari luar tanpa mengetuknya terlebih dahulu. Terkejut, aku pantas bangkit dari pembaringan.

Zaril yang muncul di muka pintu dan melangkah masuk tanpa dipelawa membuatkan mataku membulat besar.

"You nak apa malam-malam buta masuk bilik I ni?" soalku kalut.

"I rasa macam nak tidur berteman malam ni."

Mendengar ayatnya, aku terus terlompat turun dari katil. Namun, Zaril pula dengan selambanya merebahkan badannya ke atas tilam empuk milikku. Eee.. Geram sungguh aku melihat reaksinya.

"Kenapa tercegat aje kat situ?" dia menyoal.

"Jangan cakap dengan I you takut pulak." sambungnya.

"Eh! Tak. I cuma takutkan hantu dengan binatang buas aje." Aku pandang ke wajahnya yang masih selamba baring menelentang dengan kedua tangan bersilang menjadi lapik kepalanya.

"You bukan dari dua spesis tersebutkan?" soalku dengan kening terangkat, sengaja mempermainkannya.

Dia gelak kuat mendengar soalanku.

"Ah! Enaknya." dia bergolek-golek kiri dan kanan, gaya macam orang tak pernah jumpa tilam walhal tilam di biliknya lagi empuk dari tilamku.

"You tak nak tidur lagi ke?" soalnya, memandangku yang masih tercegat kehilangan tingkah.

"Jangan takut, I takkan bertukar jadi dua spesis yang you sebut tu." dia simpan senyum.
Geram!! geram dan geram. Bukan hanya geram pada dia tapi geram juga pada diri sendiri yang memulakan drama. Ego yang aku junjung pula memerangkap diri sendiri.

15 comments:

yanie azyani said...

citer nie pn best jgak....ble nk kuar nie kak hani? sume nvel akk best2....sgt2 best.....

lara said...

ni nv baru ke Hani....mcm menarik je jalan citenya......(niz )

Hani Fazuha said...

yanie.... ni novel ku ikut planing akk nak kluar taun ni, tpi dah ramai yg mntak cdh, akk stop dulu, siapkn cdh dulu..next la yg ni...

Hani Fazuha said...

Niz..... ni yg cbm tu ler...kan saya penah wat review

AimieAfifah said...

Hani.....mcm aku nak terkam jer si Zaril ni...so sweet la dia...:)

lara said...

sori kak terlupa ,maklum lah sekarang ni cite tntng CDH yg plng hot....he he. (niz)

Hani Fazuha said...

Aimie...ko jangan la wat gelojoh sangat....hahaha

Hani Fazuha said...

Kak Niz... xpe, dimaafkn..mklum aje, cter ni dah lama terperam..tetapi tetiba ada yg bertanya, tu yg kluarkn sikit..

Anonymous said...

CBM tu tak pernah dengar pown! NOVWL BARU EA? setakat ni sume 4 4 novel novel aka hani dah aku rangkul dan bawak mimpi. best sgt2.. n janganlah zafran kawen ngan nana. tak suke sangat madu-madu ni. kesian lah kat lya...

ieda ismail said...

novel baru ea?? x pnh dgr pun... adakah akn kuar pas CDH??

Anonymous said...

mcm x sabar dh nak baca CBM ni. post sekarang r hani (sambil buat muka comey. =p)

~nor..

Anonymous said...

best jgk cter nie..xsbar2 rsenye nak bce..hikhikkhikkk.......

Anonymous said...

best jgk cter nie..xsbar2 rsenye nak bce..hikhikkhikkk.......

Nazurah Aishah said...

:)

Yaya Zainudin said...

Buku nie mmg tak keluar ke?