FOLLOWERS

YANG LUAR BIASA - Part 7

Yang luar biasa, lunchnya sampai ke Concorde Shah Alam. Tapi Arissa ikut saja, diam tak membantah. Kata Zhariz, lunch sambil jumpa kawan dia untuk bincang tentang bisnes.

Beberapa ketika duduk sambil menunggu pesanan sampai, tiba-tiba Zhariz bangkit dan melambai sambil menjerit nama seseorang. Isk! Main jerit-jerit pulak, dah rupa macam hotel ni dia yang punya.

Arissa berpaling, mahu melihat gerangan manusia yang digamit Zhariz. Dan… matanya tiba-tiba tak pandai berkelip. OMG! Mamat tolak pintu laju. Betul ke? Sungguh ke? Atau mata dia sedang menipu?

“Kenalkan, Haraz Iskandar.”

Ohmaiii…memang betul dia. Arissa rasa nak menyorok dalam baju. Tapi sebab baju dia dah ngam-ngam dengan ukuran badan, tak bolehlah nak buat gaya hantu tak ada kepala. Tapi melampau tak kalau dia tarik langsir hotel yang cantik tu untuk bungkus kepala dan badan sekali?

Dek kerana sibuk nak menyorok, suara Zhariz memperkenalkan lelaki itu pun tenggelam timbul saja di telinga Arissa. Yang dia dengar nama lelaki itu Haraz Iskandar.

“Adik Yana ke?” soal Haraz seperti terkejut apabila Zhariz memperkenalkan Arissa sebagai sepupunya.

Dalam serba salah, Zhariz angguk kepala.

“Hai!Nice meeting you.” Haraz hulurkan salam perkenalan. Wah! Suara husky, sungguh seksi di telinga Arissa. Kenapa masa berlanggar hari tu tak perasan ya?Agaknya sebab sibuk menahan sakit dan marah.

“Hai!” tak terluah kata-kata dari bibir Arissa untuk membalas. Harap-harap lelaki ini tak ingat, harap-harap dah lupa. Mudah-mudahan lelaki ni hilang ingatan.

Haraz mengambil tempat bertentang dengan Arissa. Isk! Meja ni ada empat kerusi, kenapa pilih depan, tak pilih tepi sebelah kanan berdepan dengan Zhariz?

Arissa hanya menunduk, buat-buat sibuk mengacau hot chocolate dalam cawan.

“Bakal adik ipar kau ni masih single ke?” soalan direct dari Haraz itu memanggil Arissa mendongakkan wajah dan senyuman senget dari bibir seksi lelaki itu buat jantungnya histeria sesaat. Seksi dan menggoda!

Zhariz toleh pandang pada Arissa di sebelahnya sebelum mengalihkan pandangan pada si teman yang sedang merenung si sepupu. Komunikasi senyap dua manusia di sisinya ini menimbulkan curiga di hatinya. Mereka sudah saling kenal ke?

“Kalau single pun, aku akan warning dia jangan layan kau.” Bersahaja tetapi ada nada kurang selesa dari Zhariz.

“Aik! Kenapa pula? Tak teringin nak jadi biras aku ke?” Haraz gelak perlahan.

Oh! Gelaknya pun menggoda anak telinga. Tolonglah Arissa, kenapa suka sangat nak jatuh suka pada lelaki yang dah berpunya ni?

“Kasanova dengan perempuan keliling pinggang macam kau, rasanya tak ngam dengan family aku.”

“Tapi, aku rasa aku suka dia. Dan… kalau dia pun suka aku, kau tak boleh nak halang kan?”

Hah! Arissa panggung kepala dan Haraz kenyit mata. Oh! Mana nak cari balang oksigen? Dia rasa sesak nafas dengan tiba-tiba.

Saat yang sama, telefon Zhariz berdering minta diangkat. Dia ni la, telefon non-stop dua puluh empat jam.

Zhariz berdiri dengan isyarat meminta diri menjawab panggilan. Mesti panggilan peribadi. Kalau panggilan bisnes, takkan nak pergi jauh-jauh untuk menjawabnya. Tiba-tiba Arissa jadi hilang mood.

Lama dia memerhati Zhariz dengan ekor mata. Masa yang sama dia perasan Haraz sedang merenungnya.

“Kenapa pandang I macam tu?” sergah Arissa.

“Sajaaaa….you nampak elegant bila pakai formal macam ni. Hari tu pakai Tshirt sendat dengan skirt pendek, nampak macam pom pom girl.” Haraz senyum meleret.

Cis! Dia ingat. Dia tak lupa rupanya. Tapi mulut dia memang nak kena beli insuran harga dua juta sebab sangat-sangat tak bertapis. Ada ke patut cantik manis macam ni dikatakan pom pom girl. Sungguh tak boleh diterima akal.

“Tapi peristiwa hari tu buat I selalu termimpikan you. Rasa macam mata I dah mencabuli you.”

Arrrggghhh!!! Memang betul-betul mulut cabul. Arissa jeling geram. Geram sungguh sungguh!

“Boleh tak jangan cakap benda mengarut?”

“Tak boleh!” Haraz gelak lagi. Suara huskynya buat anak telinga Arissa terlompat suka.

“You pernah makan pasu bunga macam ni tak?” soal Arissa sambil  menunjuk ke arah pasu bunga kristal yang terdapat di atas meja.

Gelak Haraz makin kuat.

You know what?” Haraz rapatkan badan ke meja agar kedudukan lebih rapat dengan Arissa.

You make me forget how to breathe.” Haraz sengaja menggoda.

“Nak I panggilkan doktor tak?  Buat check up,” balas Arissa pura-pura bersahaja. Walhal dalam dada dah dup dap! Duhai hati, jangan sesekali kau tergoda!

Haraz sambung gelak buat hati Arissa makin tak tenteram.

“Hati I kata….I like you.”

Arissa tak tahu nak balas apa. Lelaki ni datang dari planet mana sebenarnya? Baru dua kali jumpa, terus cakap dah suka. Bukan dia tak pernah kena goda begini. Malah ketika di luar negara dulu, selalu pun kena goda. Usahlah orang lain, Adam sendiri pun tiap hari menggodanya. Cuma hatinya langsung tak terusik. Tapi, kenapa dengan lelaki ini, hatinya seperti jelly yang terlebih air? Bergetar walau terkena tiupan angin.

Nasib baiklah waktu itu Zhariz sudah menamatkan perbualan dan kembali duduk. Seketika kemudian, makanan yang dipesan pun tiba dan mereka terus makan sambil bercerita.Yang bercerita sebenarnya hanya Zhariz dan Haraz. Arissa hanya diam mendengar.

Dari cerita tersebut, Arissa faham yang Haraz sedang mencari company yang boleh menguruskan pembinaan projek villa kepunyaannya di atas tanah seluas 4 hektar. Fuh! Bapak besar. Kaya gila. Umur masih muda. Bisnes apa dia ni?

“So, confirm aku nak bagi ZNZ uruskan projek Villa Cinta tu dan aku nak cik adik manis ni yang uruskan.” Tiba-tiba Haraz buat keputusan.

“Dia masih baru Razz,” bantah Zhariz, memandang sekilas ke arah Arissa yang masih membatu sejak tadi.
“Tak kisah. Aku nak semua ikut citarasa dia. Sebab nanti kalau ada jodoh, aku dan dia yang akan tinggal kat situ.” Haraz senyum meleret sambil melirik ke wajah Arissa.

“Kami selalu tak ambil projek kecik Razz.” Zhariz cuba mencari helah.

“Kau tengok dulu ukuran tanahnya dan baru kau decide kecik ke besar.”

Zhariz geleng kepala. Tak tahu nak bagi alasan apa. Sebenarnya, dia tak suka Arissa terlibat dengan apa jua urusan dengan lelaki ini. Entah kenapa dia rasa tergugat.

“Aku sanggup bayar berapa saja. Just name the price.”

Zhariz mati kata untuk memberi helah.

“Okey! Aku blah dulu. Kena attend meeting kejap lagi. Hari ni aku belanja.” Haraz bangkit berdiri. Wallet di poket belakang seluar ditarik. Sekeping kad nama dikeluarkan dan dihulurkan pada Arissa.

Just in case you miss my voice…call me.” Mata dikenyit nakal. Selamba! Zhariz yang memandang hanya mampu mengeleng kepala. Pesaing yang akan menggugatnya dan dia takkan mengaku kalah dengan mudah. 

“Jangan layan dia.” Tegas suara Zhariz tatkala melihat Arissa leka membelek namecard di tangan setelah Haraz menghilang.

“Kenapa?” Spontan soalan tersebut keluar dari bibir Arissa.

“Boleh tak kalau tak tanya kenapa pada setiap arahan abang.”

“Tak boleh!”

Zhariz mendengus perlahan dan terus bangkit berdiri. Moodnya sudah hilang dan dia tak berminat untuk berbalas cakap.

Di dalam kereta kembali ke pejabat, Zhariz tetap diam. Tak berani nak cakap apa-apa, Arissa juga turut diam sehinggalah sampai di lobi ZNZ Holding.

“Terus masuk bilik abang dulu, nak tunjuk contoh projek macam tu.” Mendatar tanpa nada Zhariz memberi arahan. Malas nak cari pasal, Arissa ikut saja langkah kaki lelaki itu.

Sampai di bilik, Zhariz terus menekan butang interkom di atas mejanya dan memberi arahan pada Anita, Project Manager di situ agar menghantar beberapa fail yang diingini ke biliknya.

Sementara menunggu Anita tiba, Zhariz sibukkan diri dengan dokumen yang bertimbun di atas meja. Arissa yang duduk di depannya macam tak wujud. Telefon bimbit yang berdering empat lima kali dia buat-buat tak dengar. Benar… Cara Haraz goda Arissa buat moodnya langsung hilang. Rasa nak marah semua orang.

Lama menunggu, Anita tidak juga muncul. Arissa pula yang naik gelisah.Apa taknya, dia di situ macam makhluk asing yang tak nampak di mata Zhariz.

Ketika Arissa berniat untuk meminta diri, pintu bilik  tiba-tiba dirempuh dari luar. Dan… melihat manusia yang muncul di depan pintu tersebut buat ruang yang besar itu bagai kekurangan oksigen.

“Boss… I dah cuba cakap tapi…” Bicara Sasimala, cik setiausaha Zhariz terhenti sebaik lelaki itu mengangkat tangan tanda berhenti.

It’s okey.You boleh keluar,” ujar Zhariz mengisyaratkan agar setiausahanya keluar.

Zhariz tarik nafas panjang, mengawal rasa yang bergelumang di dada. Sikap Ryana yang paling dia tak suka, main redah ikut suka saja. Tahu la syarikat ni milik keluarga mereka tapi takkan tak boleh nak respect orang lain. Langsung tak ada tatasusila. Agaknya sekolah dulu tak belajar sivik.

Darlingg….. I call you banyak kali, tapi tak angkat. Tak return call.” Dengan riak selamba tanpa ada rasa bersalah, Ryana sudah melangkah mendekati Zhariz yang masih berdiri tegak di depan mejanya.

“I tengah busy.” jawab Zhariz senada.

“Sibuk sangat ke sampai tak ada masa nak return call I.” Ryana sudah memuncung.

Zhariz hela nafas panjang. Kadang-kadang tengok muka Ryana saja boleh buat dia stres belum lagi nak layan kerenahnya.

“Okey! You cari I ni kenapa?”

“Eh! Nak cari tunang sendiri pun tak boleh ke?” soalan bernada sinis dari Ryana membalas soalan Zhariz.Arissa yang masih berada di situ jadi serba salah pula.

“Yanaa..sekarang kan waktu kerja.”

“I tak peduli. Bukan company orang lain, company bapa sendiri. Nanti pun akan jadi company kita juga kan? Siapa yang berani nak marah?” dijeling Arissa sekilas.

“Kau buat apa lagi kat sini? Blahlah!!”

“Yanaaa!!! You tak berhak halau Rissa keluar dari sini. Ni pejabat I dan sekarang waktu kerja. Kami sedang bekerja,” tegas Zhariz. Wajah Arissa yang sudah berubah dipandang menghantar isyarat senyap, jangan-peduli-apa-dia-cakap.

“Kerja apa? BUAT DRAMA??” selar Ryana.

“Apa yang tak kena ni Yana??” tone suara Zhariz dah naik setakuk.

Arissa bangkit berdiri.tarik nafas panjang. Memang pun dia nak keluar.Tak hadap pun nak dengar Romeo dan Juliet bertelingkah.

“Kalau tak halau pun, orang memang dah nak keluar. Tak kuasa nak dengar manusia bergaduh.” Pantas langkah diatur menuju ke pintu sambil menjeling Zhariz, menghantar isyarat jangan-suka-suka-panggil-aku-lagi!

Segera langkah diatur menuju ke bilik pejabatnya. Kali ini dia benar-benar rasa ingin menangis. Rasa sakit datang pada setiap penjuru.

Air mata sudah tidak mahu mendengar kata. Mendesak mahu keluar dari kelopaknya. Dan… pertama kali dia menangis untuk sebab yang dia sendiri tidak tahu puncanya.

Ah! Bodoh sungguh. Arissa mengutuk diri sendiri. Jemari sibuk menyapu pipi yang sudah basah dek air mata.Hati… kenapa measti Zhariz? Kenapa tidak Adam atau… Haraz.

Tiba-tiba dia teringatkan lelaki bersuara husky itu. Saat yang sama telefon di atas meja berdering. Mula-mula dia malas mahu menjawab tetapi deringan yang tidak putus-putus panggilan dari luar itu memaksa tangannya mengangkat gagang.

“Hello!”

“Hai!dear…” Suara husky di hujung sana buatkan badan Arissa menegak. Liur ditelan kasar.S atu kebetulankah ini?

“Haraz?”

Kedengaran ketawa di hujung sana. Dan..Arissa tahan nafas sesaat.

“Risssaaa….” Suara yang begitu, memanggil namanya dengan nada yang sebegitu, buat Arissa terus kaku.

If you only knew how much I still think about you.” Suara seperti orang mengeluh tapi kenapa Arissa rasa dia yang ingin mengeluh. Kenapa dia? Kenapa dia yang Haraz pilih untuk menjadi mangsanya?

Tapi, kalau dia layankan Haraz untuk mengubat garis-garis luka di hatinya, apa agaknya yang akan terjadi? Soalan ini, hanya hati yang ada jawapannya.

Arissa pejam mata. Lama. Suara Haraz yang manis bergula di hujung sana cuba dicerna mindanya tetapi semuanya bagai bercampur aduk. Wajah Zhariz, wajah Adam dan wajah Haraz berpusing membentuk awan dan naik ke langit.

“Rissaa…” suara lain pula yang kedengaran. Arissa buka mata dan wajah Zhariz menjadi sasaran.

Terkejut! Ganggang telefon terus terlepas dari pegangan. Sejak bilakah Zhariz beraada di depannya?

Zhariz ngeleng kepala. Keruh wajah si gadis dipandang tepat. Sungguh… kasihnya tumpah pada gadis di depannya tetapi dia hilang kata  laluan untuk menjelaskan.

I’m sorry…” hanya itu yang terluah dari bibir Zhariz. Dia tahu dia bersalah melibatkan dua beradik dalam kemelut hatinya. Tetapi, melepaskan Arissa adalah perkara terakhir yang akan dia lakukan jika terpaksa.


Arissa tahan nafas. Tahan air mata yang tiba-tiba meminta izin untuk kembali merembes. Untuk apa Zhariz?  Jika kemaafan itu mampu mencabut rasa yang bercambah di hatinya saat ini, dia sanggup membelinya walau dijual dengan harga yang paling tinggi. Bukalah tender,  dia akan beli kemaafan itu supaya rasa sakit yang sedang dia alami saat ini tidak perlu lagi dia rasai selepas hari ini.

8 comments:

baby mio said...

Best nak lagi.

rahsia hatiku said...

ala.. putus je dngan yana 2.. lgpun arissa still family tu..

miss mas said...

dlema la plak nk plh spe ek..

Anonymous said...

Best sgt2 x sbr nk tnggu part 8 ni...

Hani Fazuha said...

Part 8 dah takde yer yunk....
nak tahu selanjutnya, dapatkan edisi cetak di pesta buku nanti,
hanya dijual di pesta buku dan online sahaja

rossarazak said...

Mcm mana nak beli online dear? Saya nak booking satu. Pleaseeeeeeeeeeeee

Nadia said...

Pesta buku 11 dis ni ke???

Sha said...

sedih campur kasihan menjadi Arissa yang berada di antara zhariz dan ryana..