FOLLOWERS

YANG LUAR BIASA

Part  3


Yang luar biasa hari minggu itu, Arissa memilih untuk lepak di rumah. Lagi luar biasa apabila dia mengenakan baju kurung kain cotton berbunga halus, sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelum ini. Baju kurung selalunya dia pakai apabila ada majlis-majlis kesyukuran yang terpaksa dihadiri.

Ini semua gara-gara nak sembunyikan calar di siku dari mommy dan daddy. Kalau mommy tahu, berbakul bebelannya nanti. Mujur juga tak kena dahi, kepala aje yang bengkak sikit sebab terkena pintu tersebut.

Isk! Sampai sekarang  Arissa masih tak boleh lupa rupa mamat yang menolak pintu dengan laju itu.

Duduk bersimpuh atas sofa di ruang tamu sambil membelek note3 di tangan, tiba-tiba matanya ternampak kelibat lembaga manusia melangkah masuk ke dalam rumah. Siapa lagi kalau bukan Zhariz yang sekarang ini makin kerap datang berkunjung ke situ.

“Abang ingat tersalah masuk rumah tadi.”  Suara Zhariz nada mengusik.

Masuk saja ke situ, dia terkelip-kelip pandang Arissa. Macam tak percaya, gadis yang dia kenal sejak zaman kanak-kanak, yang memang tak suka baju kurung tetiba pakai baju kurung. Tersampuk hantu baju kurung ke?

Daddy keluar. Kak Yana masih tidur kat atas,” Arissa bersuara tanpa mengangkat wajah dari telefon di tangan.

“Abang cari Rissa.”

Kali ini Zhariz berjaya menarik Arissa mendongakkan wajah. Dia hulurkan senyuman. Entah kenapa, melihat Arissa yang manis berbaju kurung begini, hatinya jadi sejuk, sesejuk udara selepas hujan. Entah  kenapa  sejak akhir-akhir ini, setiap kali matanya melihat Arissa, hatinya jadi tenang, setenang tasik yang tidak berkocak.

Sudah angaukah dia? Entah! Yang pasti dia tidak pernah merasai perasaan sebegini terhadap Ryana. Rasa aneh sering melanda hatinya saat fikirannya terlintas seraut wajah Arissa. Rasa debar sering melanda hatinya saat berada dekat dengan Arissa. Apa maknanya?

Semuanya bermula apabila dia kerap mengunjungi Arissa ketika gadis itu berada di perantauan. Dan ianya makin parah setelah peristiwa tertidur di sebelah Arissa di apartment gadis itu tempoh hari.

“Abang cari orang buat apa?”

Zhariz tarik nafas. Entah! Dia pun tak tahu kenapa dia cari gadis ini. Sebenarnya, dia main redah aje datang ke rumah bapa saudaranya ini. Satu kredit apabila dia memang sudah terlalu biasa di sini. Rumah ini sudah seperti rumah keduanya.

“Bila nak masuk kerja?” soalan random keluar dari bibir Zhariz

“Tengoklah, bila orang rasa nak masuk nanti.”

“Pak long suruh abang pujuk Rissa cepat-cepat masuk office.”

Pujuk? Euuwww! Tak sesuai. Macamlah mereka tu pasangan kekasih nak main pujuk-pujuk. Daddy pun satu, dia baru lagi habis belajar, dah sibuk suruh jenguk pejabat ZNZ Holding tu. Kak Ryana yang sibuk terbang sana sini tak pula disuruhnya.

So, nak abang pujuk cara macam mana ni? Pak long dah bagi greenlight.” Zhariz kenyit mata, sengaja mahu mengusik.

“Eeee.. tak kuasa main pujuk-pujuk.”  Arissa bangkit berdiri. Langkahnya terus diatur ke dapur. Layan  Zhariz, boleh buat perutnya seperti ada buih-buih sabun yang berterbangan. Mual tetapi mengasyikkan.

Duduk di meja makan, roti yang sudah dibakar diambil dan disapu butter. Baru sekali gigit, kelihatan Zhariz melangkah masuk dan duduk di depannya.

“Buatkan abang nescafe boleh?”

“Tu, kan banyak lagi air yang bibik buat.” Arissa memuncungkan mulut ke arah teko air di atas meja makan.

“Tak nak yang bibik buat. Abang nak Rissa buat, pleaseeee…” Nada merayu sudah keluar dari bibir Zhariz. Terasa meremang bulu tengkuk Arissa. Apa kena dengan mamat ni? Dah lupa ke dengan siapa dia sedang bercakap sekarang ni? Bakal adik ipar kot. Bukannya bakal isteri.

Arissa gelisah di tempat duduk apabila Zhariz berterusan merenungnya. Nak tak nak, Arissa terpaksa juga bangkit menuju ke dapur. Hanya itu cara untuk lari dari menjadi sasaran mata menggoda Zhariz.

Sangkanya, dia dah selamat di situ sebab Zhariz masih di meja makan. Tapi sangkaannya silap apabila tiba-tiba Zhariz menapak menghampirinya.

“Kurang manis ya, sayanggggg…..” perkataan sayang sengaja dileretkan Zhariz. Rasa selesa bila memanggil Arissa begitu. Ryana? Dia tak pernah panggi Ryana begitu.

Oh! Tiba-tiba Arissa rasa hatinya dilanda debar. Apa sebenarnya yang Zhariz telah buat pada hatinya. Racun apakah yang telah Zhariz suntik ke hatinya sehingga dia jadi lemah apabila berdepan dengan lelaki ini?

“Riz, bila sampai?” Suara teguran mommy yang muncul tiba-tiba mengejutkan Arissa. Cepat-cepat dia memasukkan susu ke dalam mug yang sudah terisi nescafe. ‘Kurang manis sayang’. Ayat itu berlegar di kepalanya.

“Baru lagi mak long. Baru nak minum, minta Rissa buatkan air.”

“Ryana mana?”

“Belum bangun.” Arissa menjawab bagi pihak. Langkahnya di atur keluar ke ruang makan bersama mug yang masih berasap di tangan

“Pak long mana?” Kedengaran suara Zhariz bertanya. Tentulah soalan itu ditujukan pada mommy.

“Mmm..…pak long kamu tu apa lagi, hari minggu ukur padang golf aje kerja dia. Macamlah kamu tak tahu.”

Seketika kemudian, Zhariz dan mommy turut melangkah ke ruang makan dan duduk di meja. Arissa buat-buat tak peduli, mengunyah roti bakar yang tergendala tadi.

“Kamu dengan Ryana ni apa cerita Riz? Cuba kamu bertegas sikit, suruh Yana tu stop buat kerja tak berfaedah. Tak ke mana kerja modelnya tu.” Mommy sudah bermukadimah.

“Biarlah dulu mak long, biar dia enjoy puas-puas dulu,” balas Zhariz. Nescafe yang dibancuh Arissa dihirup penuh nikmat.

“Mak long bukan apa, risau tengok korang macam ni. Sorang ke hulu, sorang lagi ke hilir. Bilanya nak bersatu. Tok Ma kamu pun dah sibuk tanya bila nak langsung, dah lama sangat dah bertunangnya.”

“Alaaa… kami muda lagi mak long. Tiba masa nanti kami bincang. Janganlah risau.”

Jangan risau? Tapi, kenapa Arissa rasa dia pula yang risau bila dengar topik begini di bicarakan?

Mengelak dari terus mendengar sesuatu yang merisaukan hatinya,  Arissa bangkit menuju keluar. Hati yang awalnya tadi rasa tak mahu keluar tiba-tiba berubah mahu keluar. Note3 di tangan cuba mencari nama Fetty.

Belum sempat menghubungi sahabatnya itu, panggilan dari Fetty sudahpun masuk ke telefonnya.

Guess what? Siapa ada dengan aku sekarang ni?” Fetty sudah terjerit. Teruja!

Minah ni, suka sangat main terjah tanpa salam. Nama Fatimah Anum tapi tak mahu orang panggil Anum. Panggil Timah lagilah dimarahnya. Perasan nak jadi minah saleh.

“Malas nak main teka teki.” Arissa hilang mood.

“Adam Khalif.”

Adam Khalif? Sebaris nama itu tersebut di hati Arissa. Kami bertiga saling kenal ketika sama-sama menuntut di MRSM dulu.

“Dia kata sejak balik Malaysia, kau macam nak menjauhkan diri dari dia, tak layan dia,” sambung Fetty lagi.

“Bila masanya kami pernah dekat? Bila masa pula aku pernah layan dia?” balas Arissa.

Seraut wajah lelaki kacukan Melayu Arab itu terlayar di mindanya. Adam bukan tidak kacak. Malah lelaki itu boleh disenaraikan dalam 10 lelaki terkacak yang pernah dia kenali. Di zaman belajar, dari MRSM hinggalah sama-sama ke Ausie, Adam sentiasa menjadi perhatian student perempuan.

Adam yang sentiasa ada di mana saja dia berada. Adam yang sentiasa mengambil berat di saat dia perlukan pertolongan ketika di rantau orang. Tapi peliknya, hatinya hanya biasa-biasa saja. Terkadang dia cuba juga mencari titik rasa di hatinya. Mana tahu ada tersembunyi di celah-celah relung yang berselerak di situ. Namun, sehingga ke hari ini ‘rasa itu’ tidak pernah ada. Tak pernah ditemui titiknya.

“Dia tu suka kau, takkan itu pun kau tak faham.”

“Biarlah aku terus tak faham. Kalau dah faham nanti, takut semak kepala otak.”

“Eeee… susah betul cakap dengan kau ni. Nah! Cakap dengan dia sendiri.”

“Fetty…”

Senyap. Hanya deru nafas yang kedengaran. Nafas siapakah itu?

“Rissss…” suara Adam Khalif.

“Adam….”

“Is that the same Adam?” Suara lain tiba-tiba kedengaran di belakang Arissa. Pantas dia berpusing. Zhariz sedang berdiri hampir di belakangnya dengan renungan tajam.

Ouh! Zhariz memang kenal Adam. Apa tidaknya, setiap kali lelaki itu datang melawatnya ketika di Ausie dulu, mereka sentiasa bertemu. Zhariz dengan sifat caringnya dan Adam dengan sifat cemburunya, sering buat dia serta tak kena.

“Siapa tu?” kedengaran pula suara Adam di hujung sana.

Belum sempat Arissa menjawab, telefon yang melekat di telinganya sudah dirampas. Siapa lagi kalau bukan Zhariz yang buat kerja tu.

“Adam…Zhariz sini. Sekarang ni kami ada FAMILY discussion. So, kalau boleh jangan ganggu dia.” Talian terus diputuskan. Perkataan Family sengaja ditekankan Zhariz.

Amboi! Sesuka jiwa dia aje buat rampasan dan mereka cerita. Ini boleh menimbulkan kemarahan.

“Apa kena dengan abang ni?” Arissa naik angin tiba-tiba.

“Abang tak suka Rissa rapat dengan dia.” Ayat penyata dari Zhariz buat mata Arissa membulat. Dia kenal Adam sejak dari MRSM lagi. Dah sah-sah memang rapat pun.

“Apa masalah abang sebenarnya?”

Zhariz angkat kening.

“Abang cakap tak suka bukan abang cakap ada masalah.”

Eeee… Arissa naik buntu. Berlawan cakap dengan dia ni, bukan boleh menang.

“Bak sini telefon tu.”

Zhariz ngeleng kepala. Sengaja mahu mengusik, tangan diangkat tinggi agar Arissa tidak mampu mencapai note3nya.

“Darlingggg….” Suara sengau baru bangun tidur menyeru ‘tunang tersayang’ dari anak tangga membantutkan niat Arissa yang mahu merampas handphonenya.

Zhariz berpaling. Kesempatan itu Arissa ambil untuk merampas note3nya dari tangan Zhariz. Segera dia berlari mendaki anak tangga untuk naik ke atas. Kalau ada Ryana dan Zhariz, Arissa memang berbulu anak mata. Tak tahu kenapa, dia menyampah bila Ryana merengek manja dengan Zhariz.



4 comments:

jue bard said...

rissa ada bunga2 cemburu ke.. tp betul la..menyampah ngan ryana yg suka merengek tu..

baby mio said...

best sambung lagi ya tq.

Anonymous said...

X suka Rissa ngan Zhariz...nk ngan jumpa kat stesen minyak tu..heheheh...- Lisha -

rossarazak said...

Best hani... Teruskan tau