FOLLOWERS

YANG LUAR BIASA - Part 6

Yang luar biasa pada Adam kali ni, dia tidak mengalah seperti biasa. Selalunya kalau Arissa buat tak layan, dia  akan merajuk seketika dan kembali normal selepas beberapa hari. Namun, tidak untuk kali ini. Desakan Adam untuk bertemu empat mata buatkan Arissa terpaksa mengalah.

Dia sudah memulakan kerja dan terpaksa mencuri masa. Nak jumpa malam, memang tidaklah. Jadinya, pagi-pagi dia sudah melencong. Masuk kerja lambat sikit sebab nanti kalau dah masuk kerja, jenuh nak menjawab dengan Zhariz.

“Patutlah selama ni you buat tak layan I.” ayat sinis Adam sebagai pembuka bicara tatkala mereka bertemu pagi itu buat angin dalam dada Arissa mula menderu. Tak bolehkah Adam berbicara seperti sebelum ini? Seperti mereka sebagai kawan akrab waktu dulu dulu.

“You dengan abang sepupu you tu memang ada hubungan kan?” Adam seperti tidak berpuas hati apabila Arissa hanya diam tidak membalas bicaranya.

“Jangan menuduh kalau tanpa bukti Adam. Itu fitnah namanya.”

“Tapi itu kenyataan kan?”

Arissa ngeleng kepala. Kenyataannya, Zhariz itu tunangan orang dan orang itu adalah kakaknya sendiri.

“Menafikan satu hakikat, bukan sifat yang mulia Ris.” Perlahan tapi masih didengar oleh telinga Arissa.

“Hakikatnya, I dengan Zhariz tu memang rapat kerana kami sepupu yang membesar bersama.”

Adam hela nafas. Sukar untuk percaya.Dia juga lelaki seperti Zhariz. Tak mungkin dia silap menilai. Bukan sekali dia jumpa Zhariz dengan Arissa malah berkali-kali.

“Kalau you tak percaya, tak ada sebab untuk I berusaha untuk buat you percaya.You and me, we have nothing, sama macam  I dengan dia.”

But… I love you.”

Arissa terus terdiam. Untuk dia, ucapan itu memang sangat keramat tetapi kenapa apabila disebut Adam, ia seperti ucapan biasa-biasa? Kenapa dia seperti mendengar Adam menyapa dengan ucapan Good Morning atau Good afternoon?

“Cari orang lain Adam.”

I can’t make my heart to say otherwise, Ris. Please…I janji akan bahagiakan you.”

Arissa diam lagi. Bolehkah dia bahagia jika hatinya bukan untuk Adam? Benar cinta boleh dipupuk tapi, bagaimana jika sudah hidup sebumbung nanti, hatinya masih mahukan yang lain? Ah! Sulit sungguh bila ianya melibatkan soal hati.

“Kalau betul you tak ada apa-apa hubungan istimewa dengan dia, buktikan. Kahwin dengan I.” Adam seolah mencabar.

“I tak perlu buktikan apa-apa pada you, Adam. Dan… I tak perlu nak kahwin dengan you semata-mata nak buktikan pada semua orang  yang I tiada apa-apa hubungan dengan dia.”

“Dan..I anggap you memang ada hubungan dengan dia. Atau mungkin juga sudah lebih dari sekadar pasangan bercinta.”

“Adam! I dah jelaskan tadi, kalau tanpa bukti, itu fitnah namanya.” Arissa sudah mula geram.Sisi Adam yang satu ini, dia baru tahu. Kalau selama ini dia anggap Adam lelaki budiman yang sangat cool.Tapi tidak lagi untuk hari ini.

“You tahu tak, fitnah tu lebih besar bahayanya dari pembunuhan?”

“Kalau nak jadi ustazah, pakai tudung dulu.” Tajam dan sangat menyakitkan sindiran Adam buat Arissa hilang rasa sabar. Dia terus bangkit berdiri.

“Mungkin you lupa dan I nak ingatkan. Perempuan yang baik, hanya untuk lelaki yang baik-baik. Sebab I ni bukan perempuan baik-baik, tak sesuai untuk you yang jenis lelaki stok baik-baik. Terima kasih atas segalanya dan anggap saja ini yang terakhir kita bertemu.” Arissa terus melangkah.

Adam gamam. Dia mahu menjerit nama Arissa tetapi suaranya seakan tersekat di celah kerongkong. Dia ingin mengejar tetapi kakinya seakan lemah untuk berpijak. Sudahnya, dia hanya mampu memandang orang yang paling dia cinta pergi dengan seribu kekesalan di hati.

Arissa terus melangkah tanpa menoleh. Kalaulah dia tahu ini akan dia dapat bila berjumpa, sumpah dia akan cari sejuta alasan untuk tidak bertemu. Betullah! Kalau sudah asalnya wujud perkataan sahabat, jangan sesekali mahu menukarkan menjadi cinta. Kelak kalau tidak mampu menerima, perkataan sahabat juga akan musnah begitu saja.

Perjalanan ke pejabat, pesanan ringkas dari Adam masuk ke telefon bimbitnya.

‘I’m sorry Riss. Serius, I betul-betul mintak maaf dan I tarik balik apa yang I katakan tadi.’

Arissa tidak membalas tapi dalam hatinya berkata :Kalau pakai tudung tapi hati tak ikhlas kerana Allah swt pun tak guna Adam. Pakai jubah sampai ke lutut sekalipun, kalau hati yang di dalam ni busuk macam air longkang, tak guna juga. Jadinya… jangan diukur manusia berdasarkan luarannya saja. Mungkin saja orang yang rambut perang tu, hatinya sangat-sangat bersih.

Masuk ke pejabat, Arissa terus ke biliknya. Minta-minta Zhariz tidak banyak tanya kenapa dia masuk pejabat lambat.

Bekerja dibawah satu bumbung bersama Zhariz di ZNZ Holding selama seminggu ini, Arissarasa dia langsung tak ada apa nak dibuat. Kerja dia setiap hari mengadap lelaki itu. Konon belajar dari pemerhatian. Huh! Belajarlah sangat.

Rasanya yang dia belajar bukan cara bekerja tetapi dia sibuk belajar cara nak pujuk hati sendiri agar jangan mencair macam cheese kena panas. Apa taknya, melihat Zhariz marah-marah supplier di talian pun hatinya dah berjoget kuch kuch hota  hai, apatah lagi bila lelaki itu bersuara lembut menggoda. Tapi, dia harus sedar diri. Dia harus sentiasa ingat siapa dia dan siapa Zhariz.

“Zhariz tu tunang aku, kau jangan sibuk nak bermanja dengan dia!” Amaran keras Ryana sebaik dia tiba di rumah petang tersebut masih Arissa ingat sampai ke hari ini.

Bermanja?  Euuww! Tak kuasa. Itu Ryana tak tahu yang Zhariz hantar dia pulang sebab lelaki itu terus pergi setelah menghantar dia di depan rumah. Kalaulah Ryana tahu, mahunya ada adegan tarik tarik rambut.

Arissa geleng kepala.Tak sanggup dia bayangkan adegan tersebut. Entah kenapa, sejak akhir-akhir ini Ryana seperti sengaja mahu mencari pasal dengan dia. Memang sejak kecil Ryana sering tak puas hati dengan apa yang dia buat mahupun dia dapat. Dia selalu dapat tempat pertama dalam peperiksaan pun Ryana tak puas hati. Pendek kata, Ryana tak boleh tengok dia dapat lebih.

Mungkin sebab dia jenis yang suka mengalah dan berlembut, maka Ryana suka pijak kepala dia. Sebenarnya bukan dia tak pernah cuba untuk berbaik dengan Ryana. Dia juga teringin bermesra dengan kakak sendiri. Lebih-lebih  lagi bila tengok Zalia sangat manja dengan abangnya, dia jadi cemburu. Tapi dia dengan Ryana, macam musuh yang tak pernah ada jalan perdamaian.

“Nanti ikut abang keluar lunch.” Suara Zhariz yang tiba-tiba muncul di muka pintu biliknya mengejutkan Arissa. Terkelip kelip dia pandang Zhariz yang berdiri di depannya.

Errkk..sejak bila Zhariz ada di situ? Masa bila lelaki ni buka pintu?

“Pandang abang macam cicak nampak serangga ni kenapa?”

Arissa picit-picit hidung sendiri. Itu cara dia nak hilang gabra.

“Mmmm…Lunch pun kena belajar ke?” soalan berbalas soalan.

Zhariz tak menjawab sebaliknya melangkah masuk. Dia tak duduk tetapi berpusing ke tepi meja Arissa dan punggung disangkut di situ, hampir dengan Arissa yang sedang duduk.

Arissa telan liur.Pergerakan Zhariz dipandang dengan ekor mata.

Melihat Arissa yang sudah gelabah, Zhariz simpan senyum.Badannya dibongkokkan sedikit agar bibirnya rapat di tepi telinga Arissa.

“Kena belajar macamana nak suap nasi. Esok-esok senang bila diminta untuk tolong suapkan,”bisik Zhariz perlahan buatkan bulu tengkuk Arissa tegak berdiri.

Isk! Zhariz ni ada bela saka ke apa? Kenapa sejak akhir-akhir ni bila berada dekat dengan lelaki ini, romanya tegak berdiri dan dadanya ketat semacam? Kekadang dia jadi pelik dengan diri sendiri, mana perginya sifat degil dan kuat melawannya dulu? Sudah dicabut keluar oleh Zhariz atau tercicir di mana-mana?

Arissa pantas bangkit berdiri. Masa yang sama, telefon bimbit Zhariz berbunyi minta diangkat. Melihat ke skrin telefon, Zhariz beri isyarat untuk keluar.

“Yana…” Nama yang sempat di dengar keluar dari bibir Zhariz ketika menjawab panggilan memberitahu Arissa yang pemanggilnya adalah si tunang lelaki itu. Siapa lagi kalau bukan kakaknya ‘yang tersayang’.

Arissa pegang dada sendiri. Kenapa dengan Zhariz dia jadi perempuan tak sedar diri? Sering hilang kawalan hati? Sedangkan dia sendiri tahu, dia adalah orang ketiga yang hanya diperlukan pada waktu-waktu tertentu saja. Sadis sungguh!!

Tiba-tiba dia rasa seperti mahu menangis. Nak salahkan siapa kalau hatinya dapat penyakit misteri? Kalau ada dukun yang boleh menyembuhkan penyakit tersebut takpe juga. Siapa suruh jatuh suka pada tunang orang? Orang tu pulak, kakak sendiri.

Ini dah dikira kes berat Arissa. Kalau masuk mahkamah, mahunya sakit otak kerani lawyer nak prepare dokumen. Cuba pilih Adam yang dah sah-sah available dan seribu kali sudi.

Arissa tarik nafas sambil tompang dagu di meja. Tiba-tiba pintu biliknya ditolak dari luar dan sekali lagi Zhariz muncul di situ.

“Jom lunch.Ada klien nak jumpa dan lunch sama-sama.”

“Malaslah!”

“Sayanggg….”

Uhuk! Tercekik liur sendiri. Zhariz ni, kenapa suka sangat buat dia rasa terbuai? Lepas tu, tingalkan kesan di hatinya macam tanda lahir yang tak boleh dibuang keluar.

“Nak ikut atau nak abang paksa ni?” Zhariz angkat-angkat kening.

“Abang turun dulu, nanti orang datang. Jumpa kat lobi.” Akhirnya, Arissa terpaksa bersetuju. Knowing Zhariz, dia tahu dia tak akan mampu menolak.

Zhariz senyum.

“Kalau nak merajuk, lepas ni. Nanti abang ajar cara pujuk memujuk.” Zhariz kenyit mata sebelum berlalu keluar.


Boleh tak kalau dia kata dia nak tukar tempat dengan Ryana? Arggghhhhh… stres yang dicipta sendiri.

7 comments:

Am_Mir said...

every time i read ur writing make my heart beat fast. Wahhh! >.< lagi kak lagi . =D

baby mio said...

Best.

sentebale-hk said...

Zhariz...mohon jgn buat ris sampai jumpa dukun...

mona said...

Hani,x tau nk kt apa dh,sngt2 melting mcm d bkr,smbg lg

mona said...

actually mcm cheeeseeeeeeee dbkr

Anonymous said...

Ala.....x mau dia dgn Zhariz.Nak dengan lelaki petronas tu.Zhariz suka memaksa la........ -Sya

Sha said...

alahai so sweet..kenapa la zhariz suka sangat goda Arissa..susah nak tepis kalau hari2 macam ni dah la ryana garang cam singa..kesian arissa..