FOLLOWERS

Mengukir Bahagia....

Jumaat 19 Feb 09, dalam sibuk membuat persiapan dan debar menanti kedatangan bos besar yang dijadualkan datang ke tempat kerjaku petang itu, aku dikhabarkan dengan berita gembira. Alhamdulillah....MB sudah masuk ke cetakan kedua selepas lebih kurang tujuh bulan berada di pasaran.
Ketika bertemu Kak Wan dan Gee(editor MB) dua hari lepas, mereka menyatakan banyak komen positif yang diterima tentang MB dan alhamdulillah... komen positif juga aku terima oleh editorku(Gee) tentang skrip kedua yang telah diluluskan oleh panel penilai.

Imbas kembali cerita lama...

Ketika aku mula menggarap MB, memang cukup payah. Ketika itu hanya merangkak-rangkak menggunakan pc lama. Apabila ada idea ketika di luar rumah, aku akan mencoretkannya pada buku nota yang sentiasa ada di dalam beg tangan(ramai yang tanya kenapa aku suka bawa beg tangan besar - sebabnya terjawab hari ini.)

Aku sentiasa sampai ke tempat kerja satu jam lebih awal dan masa setengah jam aku ambil untuk duduk di meja sebuah kedai yang belum dibuka untuk mencoretkan apa yang terlintas di fikiran. Setengah jam lagi aku ambil untuk minum di kedai mamak bersama rakan kerja yang lain(kedai mamak Hameed kat Metro Plaza - mamak kat situ dah arif dgn perangai aku, lambat hantar pesanan mesti mulut aku bising dan bila dia datang office aku nak minta tukar duit, aku lagi sekali bising...hikhikhik).

Waktu rehat, aku memang tak suka keluar melilau sana sini. Kekadang tu minta orang tolong bungkus makanan dan terkadang naik lif beli makanan kat foodcourt. Lepas tu jalan masuk office kembali macam lipas kudung. Sambil makan dan sumbat telinga dgn mp3, aku merangka-rangka ayat untuk dicoretkan ke atas kertas selepas selesai makan. Kalau tak ada idea atau ada buku yang best keluar, aku akan makan sambil mentelaah buku sampai bos aku menegur "you boleh kenyang ke makan sambil baca?"..hehehe... aku gelak aje lepas tu buat-buat sembang dengan dia.

Balik rumah, lepas anak-anak semua tidur aku akan masukkan 'nota-nota' ke dalam PC. Kekadang tu sampai pukul empat pagi baru aku tidur dan semua rutin itu berulang selama lebih dua tahun sehinggalah MB siap. Waktu tu tak silap aku tahun 2006.
Lepas dah siap, aku pula tak cukup kekuatan untuk menghantar skrip tersebut dan aku perap aje kat dalam almari baju. Nak tahu? Aku sembunyikannya kat bawah lipatan kain dalam almari sebab tak nak sesiapa tahu. Masa tu, hubby aku pun tak tahu aku telah siapkan sebuah manuskrip.

Masuk 2007, aku tekad hantar skrip tersebut ke alaf. Lebih kurang dua bulan, alaf panggil aku menghadiri kursus novelis dan memulangkan skrip MB untuk di ubah beberapa bab yang telah terbiasa ada dalam novel2 cinta.

Aku ambil masa lebih kurang 6 bln utk mengubahnya dan waktu itu aku selang selikan dgn menulis manuskrip kedua. Siap mengubahnya, aku hantar kembali tetapi ketika skrip keduaku telah siap sepenuhnya, aku masih belum mendapat maklumbalas tentang MB.
Waktu tu, aku tidak berputus asa menapak lagi ke alaf untuk menghantar skrip kedua untuk dinilai.

Penghujung 2007, aku hampir berputus asa. Waktu tu aku dah pandai beremel-emel dan bercampur dengan penulis lain serta blogger. Bosan menunggu, aku cuba pula menghangtar dua skrip tersebut ke penerbitan lain melalui email. Alhamdulillah, dua minggu saja aku sudah mendapat maklumbalas dan memilih MB untuk diterbitkan dan meminta aku hadir ke syarikat mereka untuk berbincang lebih lanjut. Dengan perasaan gembira, aku cuba menghubungi alaf untuk menarik balik skrip MB tetapi jawapan alaf membuatkan aku serba salah. Kata mereka, alaf telah memilih MB dan akan menerbitkan MB untuk karya pertamaku. Bincang kiri dan kanan, akhirnya aku memilih alaf untuk bernaung walau aku terpaksa menunggu lagi untuk diterbitkan.

Kenangan manis:

Selepas 2 bln MB berada di pasaran, aku menapak ke pejabat alaf untuk beli buku sendiri (sebab member2 aku minta diskaun lebih - hampeh! punya kawan). Waktu tu, adalah beberapa orang berpangkat makcik juga datang untuk membeli novel. Bila aku tengok MB tak ada kat rak buku, aku kecoh tanya Kak Wan, "Mana novel MB, tak nampak pun?" Kak Wan kata dah habis kat rak, belum replenish lagi. Pastu ada seorang makcik tu menyampuk tanya Kak Wan, "MB tu bukankah cerita Zahim dengan Tasya?" Kak Wan terus pandang aku dan senyum-senyum. "Dah baca ke?" tanya Kak Wan. Makcik tu terus memuji melambung tinggi sampai naik kembang hidung aku...dia kata dia nangis sampai merah-merah mata. Aku nga Kak Wan saling berpandangan.
"Tak tengok ke gambar penulis dia?" Tanya Kak Wan lagi. Makcik tu terkedip-kedip pandang Kak Wan. "Kalau nak tahu, nilah penulis dia?" Kak Wan terus kenalkan aku pada makcik tu. Nak tahu apa reaksinya? Makcik tu terus peluk aku. Terkejut beruk jugalah aku waktu tu. Nasib baiklah orang tak ramai. Pastu dia terus bercerita dengan aku pasal novel, entah apa-apa lagilah aku tak ingat dah...

Alhamdulillah.... segala usaha gigih itu telah membuahkan hasil dan berbayar setimpal dengan kepayahannya. Kini, banyak perkara telah berubah.

Antaranya :

1. Aku sering terlewat ke tempat kerja sebab selepas siapkan anak-anak ke sekolah, aku sempat lagi mencuri masa mengadap laptop(hadiah dari hubby sempena birthday aku yg ke 29 - cuba teka berapa umur aku sekarang dan berapa umur laptop kesayanganku?)

2. Aku tak guna buku nota lagi sebab aku dah ada PDA(hadiah hubby aku sempena perkahwinan kami ke 10 - cuba teka berapa umur aku ketika menjadi isteri orang dan berapa usia PDA kesayanganku)

3. Aku dah tak larat nak tidur sampai pukul 4 pagi. Paling lewat pun pukul 2 dan aku tengah pening kepala sekarang ni kerana skrip yang aku hantar tahun 2006 yang aku ambil kembali untuk diubah sudah menjadi kelam kelibut tanpa penghujungnya. Entah-entah lepas tahun ni, tak tahu berapa tahun aku perlukan untuk menyiapkan satu m'skrip...huhuhu...

4. Aku banyak habiskan masa dengan melayari internet dan upload lagu kerana kat rumah aku boleh dapat FREE wireless...hehehe... (lagu terbaru yang aku suka -Rawan nyanyian Azharina)

5. Aku tak perlu tunggu anak-anak tidur dulu sebelum menaip sebab aku dah umpan mereka dengan PS2. Mereka tak kacau aku lagi dan mereka juga sudah faham bahawa uminya seorang penulis yang akan berubah menjadi manusia tak betul bila tengah menghayati m'skrip.(tapi hubby aku dah warning, kalau pelajaran anak2 menurun, dia akan buang game tu ke tong sampah - kejam betul!)


Maaf! sebab aku dah melalut entah ke mana. Sebenarnya aku hanya nak cerita pasal MB yang dah masuk cetakan kedua tapi dah meleret sampai kisah suka dan duka....

1 comment:

Sarnia said...

Melahirkan novel pertama seperti melahirkan anak yang pertama kan? Bila dikenang2kan...hmmm cukup indah