FOLLOWERS

Bab 2....

Benci! Itulah rasa yang berselerak di hatiku waktu ini. Kunjungan Abang Ari yang berulang kali melawatku di sini mengumpul kembali rasa benci dan sakit hati yang telah sekian lama tersimpan untuknya. Dia bagai tidak mengerti bahawa aku ini muhrimnya dan permintaanya hampir-hampir membuatkan aku jatuh pitam.

“Dya dah makan?” soalnya membuka bicara. Kedatangannya tidak pernah aku alukan tetapi tidak juga aku sanggup menghalaunya.
Tanpa suara aku hanya mengangguk perlahan. Entahlah.....aku tidak tahu bagaimana untuk menggambarkan perasaan yang wujud tatkala berdepan dengan lelaki ini. Dia abang kandungku tetapi dia juga telah merosakkan masa depanku.

“Jom! Temankan abang makan,” ajaknya lalu mencapai jemariku. Pantas aku mengelak dan berundur sedikit ke belakang.

“Dya ada kelas sekejap lagi.” Aku memberi alasan.
Dia diam sejenak, bagai berfikir. Matanya yang rakus menelanjani seluruh tubuhku cukup merimaskan. Kerana pasti aku selamat di sini, rasa bimbang dan takut berlari pergi.

“Kalau macam tu malam nanti abang datang jemput Dya. Kita keluar makan dan singgah rumah abang sekejap. Sebelum tengah malam abang hantar Dya pulang,” ujarnya.
Dia tinggal di sini? Di mana rumahnya? Kenapa tinggal di sini? Kenapa tidak bekerja dengan syarikat ayah di Melaka? Pelbagai persoalan muncul di mindaku.

“Abang kerja kat Shah Alam, Syarikat kawan ayah,” jelasnya bagai mengerti kekeliruan di benakku.

“Dya tak nak. Abang jangan datang sini lagi.” Aku menolak dan ingin melangkah pergi tetapi dia cepat menyambar tanganku.

"Janganlah macam ni, Dya," dia cuba memujuk. Cuak betul aku melihat tingkahnya. Tangan yang dipegangnya cuba kutarik kembali.

“Lepaskan Dya bang.” Aku meronta apabila dia tidak ingin melepaskannya.

“Sekejap aje Dya, Pleaseeee......Abang rindu sangat dengan Dya. Dah lama sangat kita tak bersama. Malam nanti abang jemput Dya ya?” Dia merayu pula, membuatkan aku seakan rasa ingin termuntah. Bila masanya aku rela ‘bersama’ dengannya?

“Kahwinlah bang. Jangan macam ni, Dya tak sanggup bang. Tolonglah....Jangan libatkan Dya lagi.” Kali ini aku pula yang merayu, masih berusaha melepaskan tanganku yang masih dipegangnya.

“Abang tak nak orang lain Dya. Abang nak Dya juga. Dya tinggal dengan abang dan abang akan jaga Dya. Habis belajar Dya tak perlu kerja, abang tanggung hidup Dya.”
Mendengar permintaannya, aku terasa ingin pitam. Hilang akalkah dia? Aku ini muhrimnya, mana mungkin untuk tinggal dan tidur seranjang dengannya? Dengan kata lain jadi isterinya? Dari rupa paras, dia tiada cacat cela di mana-mana. Dia mampu mendapatkan pasangan hidup yang jauh lebih cantik dariku. Honda City yang dipakainya pun sudah cukup untuk meraih perhatian ramai wanita di kota ini. Apa sebenarnya yang dia pandang padaku?

“Selalu bila Abang handsome kau tu datang, muka kau mesti macam tempeyek lemau,” kutuk Nyza ketika aku baru melangkah masuk ke biliknya.

“Gaduhlah tu, aaabanggg....konon, cakaplah buah hati.” Anim yang juga berada di situ pula menyampuk dengan cebikan di bibir.
Benar....Sejak dari pertama kali aku menyatakan bahawa lelaki itu adalah abangku, mereka tidak pernah mahu mempercayainya. Bagaimana untuk dijelaskan bahawa lelaki itu adalah abangku sedarah dan sedaging, bukan abang yang diangkat untuk dijadikan teman?

"Budak sekolah rendah bolehlah kau tipu. Takkan abang sampai bertarik dan berpegang tangan," selar Nyza pula.

"Eh! Diakan muhrim aku, tak berdosa kalau bersentuhan. Bukan macam orang tu, naik motor dengan buah hati peluk-peluk sampai tak cukup tangan, tak kira waktu asyik kumpul dosa,” tempelakku sengaja menyindir Anim. Nyza sudah tergelak-gelak.

“Kau mengata aku ya?” Anim yang terasa mengetap bibir memandangku.

“Eh! Kau terasa ke? Tak tahu pulak kau makan cili.” Selamba aku mengenakannya.

“Tak apa...Aku nak tengok kau dengan Syamir macam mana. Kalau pun tangan tak sanggup berdosa, mata dan telinga? Sama juga kumpul dosa kan?” Dia sudah mula melibatkan nama Syamir.
Bercerita tentang lelaki itu, aku malas mengulas lanjut. Biarlah mereka dengan tanggapan masing-masing, yang penting antara aku dan lelaki itu hanyalah sekadar sahabat sesama pelajar, tiada kurang atau pun lebihnya.

2 comments:

elin said...

salam
novel bru ek?
bile nk kuar?
cpt larh kuar.
tak sabar dh ni.
novel akak besh :D

HANI FAZUHA said...

Salam elin...
A'ah, novel baru. xtahu lagi bila nak kluar. Yang saya paste kat blog ni versi blm edit lagi, saje suka2.