FOLLOWERS

ASALKAN DIA BAHAGIA - Bab 1

           
AKU  tak pernah suka dia. Sejak dulu, sejak kami sama-sama di bangku sekolah, tidak pernah terdetik di hatiku untuk cuba jatuh cinta pada dia. Walau ketika itu ramai pelajar perempuan  terkejar-kejar mahu mendapatkan perhatian dia, aku pula tarik handbreak kuat-kuat.
    
    Bukan sebab dia tak tak kacak. Tidak! Dia memang layak digelar lelaki idaman malaya. Keturunan baik-baik, ada harta dan rupa. Ada gaya dan aura. Pendek kata, dia ada segalanya.

        Ya! Haris Aryan itu lelaki yang punya segalanya. Dan kerana ‘segalanya’ itulah aku tak berani walau hanya untuk menjeling ke arahnya. Aku tak berani walau hanya untuk menyimpan secebis rasa suka terhadapnya.

        Tapi tiba-tiba, aku dikejutkan dengan berita gempar. Berita yang aku percaya akan merubah seluruh hidupku.

        “Datin Maria dah setuju. Dato Hijaz pun sokong kita satukan Adira dengan Haris.” Suara mama pada pagi yang indah itu buat tenang di hatiku terus ditarik pergi. Tiba-tiba, rasa tenang itu terus ditarik pergi.

        Adira itu ialah aku. Dato Hijaz dan Datin Maria itu ialah umi dan papa Haris Aryan. Tapi, kenapa topik aku dan Haris tiba-tiba muncul pagi ini?

        “Inah, awak dah tanyakan Dira ke?” Suara abah membalas. Mereka tak sedar, aku sedang berdiri di balik dinding menuju ke ruang rehat keluarga.

        “Alaaa.. Dira tu anak yang baik bang. Inah percaya dia akan setuju saja apa jua perancangan kita.”

        “Tapi Inah, Dira tu masih belajar. Tak boleh ke tunggu dia habis belajar dulu.” Abah seperti tidak bersetuju.

        “Bang... kalau tunggu Dira habis belajar, lagi dua tahun. Maknanya lagi dua tahunlah Ikmal tak akan balik Malaysia.”

        Abang Ikmal? Apa kaitannya Abang Ikmal tak mahu balik Malaysia dengan rancangan ‘penyatuan’ ini? Dan..kenapa harus melibatkan Haris?

        Aku jadi makin teruja untuk tahu rahsia yang tersembunyi. Memasang telinga penuh hati-hati agar tidak terlepas walau sepatah perkataan.

        “Ikmal tu anak kita bang. Anak kandung kita. Abang tak rasa apa-apa ke bila anak kandung sendiri terpaksa hidup jauh dari kita hanya sebab mereka dua beradik bukan mahram, tak elok tinggal sebumbung.”

        Oh! Aku mula faham. Ya! Walau aku dan Abang ikmal digelar adik beradik tapi hakikat yang satu itu tidak mampu diubah. Kami bukan mahram. Aku hanya anak pungut yang ditemui di depan pintu masjid. Bukan darah daging Puan Zarinah dan Tuan Bahktiar.

        Kerana leka dengan kasih sayang melimpah ruah keluarga ini, aku lupa tentang hal yang satu itu. Walau aku ditatang bagai minyak yang penuh, kenyataan tetap takkan berubah.

        “Dan Ikmal kata, kalau dia balik pun, dia akan cari rumah lain. Saya tak sanggup bang. Dah terlalu lama dia pergi. Sambung belajar, kerja di negara orang sampai sekarang.” Suara mama bagai merintih. Abah pula berterusan diam.

        “Mulanya saya tak fikir tentang semua tu. Tapi bila Ikmal cakap begitu, saya rasa dah tiba masanya saya carikan calon suami untuk Dira. Lepas kahwin, dia pasti akan ikut suami dan Ikmal sudah tidak ada alasan untuk tidak balik tinggal bersama kita. Bolehlah bantu abang di pejabat.”

        Dan aku yang mendengar hampir terduduk. Ya! Sudah tiba masa untuk aku keluar dari rumah ini, itulah yang dimaksudkan mama. Sungguh.. aku tak pernah menyangka bahawa aku menjadi penyebab keluarga ini terpisah.

        Aku tak pernah menyangka perginya Abang Ikmal untuk sambung belajar bukan semata-mata untuk satu tujuan. Tetapi dia pergi kerana tidak mahu tinggal sebumbung denganku. Kenapa tidak dijelaskan dari awal? Kalau dari awal aku tahu, pasti aku akan meminta izin mama untuk tinggal di asrama atau menyewa dengan kawan-kawan.

        Mama dan abah sudah mengubah topik bicara dan langkah aku lencong semula naik ke bilik. Tak jadi untuk turun bersembang dengan mereka seperti kebiasaannya di petang hujung minggu begini.

        Tubuh aku baring ke tilam. Mata aku pejam rapat. Haris.... nama itu tersebut dalam hati. Kenapa harus lelaki itu  yang dipilih mama? Kenapa tidak orang lain? Lagi pun, rakan niaga Abah bukan hanya Dato Hijaz sorang yang ada anak lelaki. Tahu tak yang Haris tu suka perempuan yang bagaimana?

        Aku bangkit duduk berjuntai kaki di katil. Kenangan di zaman sekolah aku kutip satu persatu. Haris yang aku tahu, perempuan yang mendampinginya adalah stok jenis potongan model, yang berjalan tak jejak bumi, yang jenis pakai baju tak cukup kain. Sangat-sangat kontra dengan aku yang bertutup atas bawah ini.

        Itu cerita alam persekolahan. Cerita hari ini, selepas dia sudah menjawab jawatan besar di syarikat papanya, aku dah tak tahu. Sebabnya, kami dah jarang jumpa. Kalau jumpa pun, masa ada keramaian. Itupun, sekejap dan hanya memandang dari jauh.

        “Isk! Anak dara tak elok tidur petang. Nanti tak ada lelaki yang nak masuk meminang.”

        “Kalau tak ada, abang ajelah kahwin dengan Dira.” Celupar mulutku menjawab gurauannya.

        Dan, Abang Ikmal terus terdiam di hujung sana.

        Sebenarnya aku geram. Geram bila mengingatkan apa yang mama katakan tadi. Kalau betul Abang Ikmal tak mahu balik Malaysia sebab aku ada di rumah ni, kenapa tak cakap terus terang.

        “Dira nak kahwin dengan abang?” Tiba-tiba Abang Ikmal bersuara. Serius nadanya buat aku tak tahu nak jawab apa.

        Kahwin dengan Abang Ikmal? Oh! Tak mungkin. Dia sudah kuanggap seperti abang sendiri.

        “Dira gurau jer.”

        “Abang tanya serius.”

        “Tak nak!” tekanku.

        Abang Ikmal gelak mendengar jawapanku. Dan aku agak dia bergurau tentang hal ini.

        “Abanggg.. bila nak balik? Dira tak ada kawan laaa, nak sembang-sembang.” Aku ubah topik bicara, merengek manja. Memang aku manja pun kalau dengan Abang Ikmal.

        “Kalau Dira kata setuju kahwin dengan abang, sekarang juga abang balik.”

        “Eeee... tak naklah. Okey! Tak payah balik.” Aku buat-buat merajuk.

        “Okey! Takpe. Abang tak nak pujuk. Bye!.” Abang Ikmal terus matikan talian.

        Eh! Macam tu aje? Aku pandang skrin telefon dan kacip gigi geram. Selalu Abang Ikmal tak buat perangai begini. Pantang aku buat merajuk, sibuk dia pujuk dengan kata manis bergula.

        Kenapa kali ni lain pula?
         
       
         
ISNIN kelas batal. Naura ajak aku ke maybank Bandar Baru Bangi. Mulanya malas nak pergi sebab aku nak terus balik saja. Sejak aku dengar perancangan mama, hatiku memang tak pernah pandai bertenang.

        Tapi memandangkan Naura tak ada kereta dan berharap sangat aku dapat menghantarnya, aku pergi juga.

        Lepas Naura selesai urusan di kaunter, aku dahului langkah keluar dari bank.

        Langkahku mati di depan pintu sebaik pandanganku menangkap kelibat seseorang sedang bercakap dengan dua orang lelaki. Salah seorang mungkin pegawai bank sebab berkot bagai. Seorang lagi hanya berkemeja seperti dia.

        Haris!!!

        Ya! Walau dari pandnagan sisi, aku yakin itu memang dia. Sedang berdiri dengan sebelah tangan menyeluk kocek seluar. Nampak kacak walau tanpa tie, hanya berkemeja dengan lengan sudah berlipat hingga ke siku.

        Rasanya kali terakhir aku jumpa dia ialah tahun lepas, hari raya. Waktu itu keluarganya mengadakan jamuan raya dan kami sekeluarga ke rumahnya di Country Height. Itu pun, hanya melihat dari jarak jauh.

        “Jom!” suara Naura mengejutkan aku

        Serentak itu, kepala Haris berpusing dan pandangan kami bersatu. Tapi, hanya sedetik dan Haris kembali mengalihkan pandangan ke arah dua lelaki di depannya.

        Aku tarik tangan Naura untuk pergi. Dalam hati aku terfikir, Haris memang tak kenal aku atau sengaja buat-buat tak kenal? Mustahil Haris tak tahu apa-apa tentang kami sebab kata mama seminggu yang lepas, Haris setuju dan aku juga ‘harus’ setuju.

        Memandu pulang setelah menghantar Naura ke kampus UKM semula, aku masih memikirkan tentang pertemuan tadi. Mungkinkah Haris tak perasan aku atau mungkin juga Haris sengaja buat tak kenal.

        Motif? Aku sendiri kurang pasti.

        Tiba di rumah,  aku disambut oleh mama dengan senyuman lebar. Kata orang, senyum sampai ke telinga.

        “Awal balik?”

        “Kelas Batal, ma.”

        “Oh! Kalau cepat tadi jumpa dengan Datin Maria.”

        Aku tak jadi masuk ke rumah. Mendengar nama Datin Maria, langkahku terus mati. Buat apa umi Haris datang ke sini pagi-pagi begini?

        “Mmm... mama tak keluar ke?” Aku alihkan topik bicara. Selalunya waktu-waktu begini, mama sudah tiada di rumah, mesyuarat dan pelbagai aktiviti amal untuk memenuhi waktu terluang.

        “Belum sempat keluar, Datin Maria call cakap nak datang. Tu yang tak jadi keluar.” Mama tarik tangan aku masuk ke rumah, menuju ke sofa dan duduk bersamanya.

        Kemudian, mama tunjukkan aku sebentuk cincin berhias dua biji permata ruby yang di susun bersilang dan diikat diamond di tepinya.

        Cantik!

        Belum sempat aku bersuara bertanya, mama sudah pun menyarungkan cincin tersebut ke jari manisku dan memang ianya betul-betul saiz jariku, seolah diukur-ukur.

        “Ni cincin tanda dari Haris. Datin Maria hantar tadi.”

        Aku terus kaku. Betul ke ini dari Haris? Atau Datin Maria sengaja mereka cerita? Kalau benar dari Haris, kenapa selama seminggu setelah kata setuju aku berikan, lelaki itu langsung tidak mencariku? Atau paling tidak menghubungiku bertanya sepatah?

        Sepinya lelaki itu buat hatiku jadi kurang percaya akan kata manis yang disajikan ke telingaku tentang persetujuan seorang Haris Aryan.

        “Ma... mama sayang Dira tak?” Aku pandang ke anak mata mama.

        Mama nampak terkejut. Mungkin tak terduga aku boleh bertanya soalan sebegitu.

        “Kenapa Dira? Adakah selama ni Dira rasa kasih sayang mama belum cukup?”

        “Tak, Ma. Semuanya cukup.” cepat-cepat aku mengeleng.

        “Ma.... Dira pun sayang mama.” Aku paut tubuh mama dan peluk erat.

        “Dira percaya,  mama buat semua ni sebab mama sayang Dira.” Air mata seakan mahu gugur. Aku cuba positifkan diri yang mama sebenarnya  tidak berniat nak halau aku pergi. Cuba berfikiran positif yang mama lakukan semua ini sebab sayangkan aku.

        Setelah pelukan terlerai, aku meminta diri untuk naik ke bilik. Baru saja menutup daun pintu. Telefon bimbit bergegar, panggilan dari jauh.

        “Mama cakap Dira nak kahwin. Betul ke?” Suara Abang Ikmal terus menerjah sebaik aku menjawab panggilannya.

        “Ya,” aku jawab sepatah. Cepatnya berita sudah sampai ke bumi UK sana.

        “Kenapa tak tunggu habis belajar?” serius kedengaran soalan tersebut. Bukan soalan itu saja, malah suara Abang Ikmal kali ini sangat-sangat serius. Berbeza dengan hari-hari sebelum ini, ketika dia menghubungiku bertanyakan tentang perkembangan bumi Malaysia dan keluarga.

        Selalunya, Abang Ikmal tidak begini. Mesra dan suka bergurau. Selalu berpesan itu dan ini. Selalu minta aku jaga diri.

        “Lagi dua tahun abang.” Aku jawab perlahan sambil mencongak waktu. Memang aku ada lagi dua tahun utuk tamat pengajian.

        “Dah tu, tak boleh tunggu? Dah gatal sangat?” keras suara Abang Ikmal buat aku tersentak.

        “Ya, memang dah tak tahan.” Aku jawab dalam geram. Geram dikatakan gatal sedang aku lakukan semua ini untuk dia dan keluarga.

        “Kenapa tak cakap dengan abang yang Dira nak kahwin cepat?”

        “Kalau cakap dengan abang pun, abang nak buat apa?”

        Abang Ikmal terdiam di hujung talian. Lama.

        “Abang balik tak?” aku lencongkan topik, lembutkan suara.

        “Balik buat apa?”

         ‘Baliklah sebab ini rumah abang.’ Aku jawab dalam hati. Tapi serius, aku memang terasa hati dengan cara Abang Ikmal membalas soalanku.

        “Abang sayang Dira tak?” aku cuba menguji.

        “Kenapa tanya soalan macam tu?”

        “Jawab dulu soalan Dira.”

        “Dah namanya adik, tentulah sayang.” Perlahan saja suara Abang Ikmal. Tapi, aku tahu dia memang sayang aku. Sejak aku kecil, dia akan sentiasa kawal pergerakanku. Siapa saja, kalau berani usik aku memang kena dengan dia.

        “Dira pun sayang abang.”

        ‘Dira juga sayang mama dan abah. Sebab tu Dira setuju pertaruhkan diri ke dalam perkahwinan ini walau Dira tahu, perkataan bahagia sangat sukar untuk Dira temui. Apa jua, jiwa dan raga Dira sanggup pertaruhkan demi abang, mama dan abah. 

        Tanpa kalian bertiga, siapalah yang sudi sayang Dira. Sedangkan ibu sendiri pun buang Dira di tepi masjid. Mulianya hati mama dan abah kerana sanggup pungut Dira yang tak tahu asal usul ini. Jadi, Dira harus balas kebaikan itu walau harus menggadaikan seluruh bahagia hidup Dira.’

        “Diraa...” kedengaran suara seperti satu keluhan di hujung sana.

        “Abang... baliklah. Dira rindu abang.” 

        Diam.

        “Kalau sayang abang, tolong jangan kahwin dengan Haris.” Hanya itu yang aku dengar sebelum talian terputus tiba-tiba.

        Aku pandang telefon di tangan dengan rasa bergalau. Menunggu kalau-kalau ada lagi panggilan dari Abang Ikmal tetapi hampa.

        ‘Abang.. Dira tahu kenapa abang tak bagi Dira kahwin dengan Haris. Sebab Abang sayang Dira, abang tak nak Haris lukakan Dira. Sebab Abang kenal siapa Haris kan? Sebab tahu Haris tak pernah suka Dira.’

        Air mata menitis jua mengiringi suara hati aku yang satu ini. Sungguh.. aku tak tahu nak buat apa.

        Saat mata aku kabur dek air jernih, telefon berdering lagi. Tanpa melihat nombornya, aku terus jawab.

        “Assalamualaikumm..” salam aku hulur dengan suara perlahan, bimbang jika Abang Ikmal dapat mengesan aku sedang menangis.

        “Waalaikumussalam, Dira?” suara di hujung sana, serius tanpa nada menjawab salam dan menyebut namaku.

        Bukan suara Abang Ikmal. Aku pandang skrin telefon. Private nombor.

        “Ya, saya. Siapa ya?”

        “Haris.”

        Gulp! Aku tertelan liur sendiri. Tekakku tiba-tiba terasa kering tatkala mendengar nama itu disebut oleh tuan sendiri. Betul ke yang dihujung sana adalah Haris?

        “Boleh kita jumpa?”


        “Err...” Aku terus tergagap.

        “Secret Recipe Bandar Baru Bangi. Lagi sepuluh minit I ada kat sana. I tunggu sampai you datang.”

        “Kalau I tak datang?”

        “Tolong jangan cabar I sebelum tiba waktunya, Dira.” Terus talian diputuskan.

        Huh! Aku tenung skrin telefon di tangan. Gelap! Aku tak pernah berbicara face to face secara berdua dengan dia selama kami kenal. Kalau beginilah orang yang bernama Haris Aryan itu, masalah besar sedang menantiku di depan sana
         
         
         
         



4 comments:

Milla Anuar said...

Ikmal tu syg kt Dira lebih dr sayang abg kpd adik....

noorliyana Shamsuddin said...

Memang tak penah baca lagi cerita ni.... memang leeee tak kenal haris.... tq hani sebab share bab 1-5

Ejan Suzani said...

Memang best sangat jalan cerita....ada sambungan lagi ker...

azizah amirhamzah azizah said...

Best