FOLLOWERS

YANG BERNAMA CINTA - BAB 3

Pulang dari rumah Liza, Hani lihat emaknya sudahpun berada di rumah, sedang duduk-duduk di sofa ruang rehat keluarga. Pastinya Azrul yang pergi menyampaikan berita pada emak tentang kepulangnya dan tentu emak sedang menantinya.
        "Kenapa tak balik nak cakap?"
        "Eh! Silap. Kenapa tak cakap nak balik?" Puan Faridah seakan melatah sambil menyambut salam anak daranya yang seorang itu.
        Hani ketawa. Azrul yang ada disebelah emaknya juga turut ketawa.
         “Orang balik sekejap jer mak. Esok dah pergi.”
        “Laaaaa....buat penat memandu jer?”
        "Cuti hari minggu jer mak." Hani berbohong. Punggung dilabuhkan ke sofa berdepan dengan emaknya.
        Sebenarnya, dia memang cuti panjang untuk menghabiskan baki cuti tahunan yang akan expired bulan depan. Tetapi, berita kepulangan lelaki itu telah membuatkan dia terpaksa mengubah perancangan asal.
        Mulanya, dia memang berniat untuk menghabiskan waktu cuti di kampung bersama keluarga. Namun, ketika di rumah Liza tadi, dia telah membuat keputusan untuk pulang ke Kuala Lumpur secepat mungkin. Paling lewat pun, esok pagi dia harus bergerak keluar.
        "Elok juga kamu balik. Mak ada benda sikit nak bincang dengan kamu,” ujar Puan Faridah.
        Hani pandang wajah tua emaknya. Dia faham benar, kalau emaknya sudah mengeluarkan kata-kata begitu dengan nada yang serius, adalah sesuatu yang penting hendak disuarakan.
        “Bincang apa mak?”
        “Kawan mak, merisik kamu untuk  jadikan menantu.”
        Hani kerut kening. Ini bukan kali pertama malah cudah acap kali dan sudah banyak kali juga dia menolak. Dia tidak tahu kenapa tetapi hatinya belum terbuka untuk berumah tangga. Waktu adiknya berkahwin dulu, ramai juga orang kampung mengata dia anak dara tak laku, sebab itulah adiknya langkah bendul.
        “Macamana?” Puan Faridah mendesak apabila melihat anak pertamanya itu hanya diam tanpa sepatah kata.
        "Kawan mak yang mana satu ni? Kalau sekampung orang tak nak." Cepat saja Hani membuat keputusan.
        Kalau lelaki Kampung Pasir itu kebanyakannya memang dia kenal dan boleh dikatakan kesemuanya dia tidak berkenan. Siapa yang mahu kalau kerja mereka hanya melepak dan mengusik anak dara orang?
        Selebihnya, menghabiskan harta mak bapak yang tak seberapa. Kalau ada pun yang merantau dan bekerja di ibu kota, semuanya menyombong dan berlagak. Macam bagus sangat!
        "Apa salahnya kalau sekampung. Senang sikit kalau raya tak payah nak susah-susah buat giliran."
        "Ish! Mak ni, itu yang dia fikirkan. Raya lambat lagilah makkkk."
        "Eh! Lambat atau cepat, kena tempuh juga kan."
        "Ish! Tak maulah mak. Nanti kalau gaduh, orang lari balik sini, sekejap aje dia dah sampai nak jemput orang bawa balik."
        "Laaa... Ke situ pulak. Jadinya kamu ni kalau kahwin memang dah niat nak bergaduhlah ya?" bidas Puan Faridah. Matanya membulat memandang Hani.
        "Takdelah macam tu. Mak pun tahu anak mak ni manja dan kuat merajuk. Takut nanti kalau ada apa-apa yang tak kena, orang lari balik umah mak aje." Hani menyengih. Logik ke alasan dia tu?
        “Siapa orang tu mak?” Hani menyambung kata, bertanya tentang gerangan orangnya. Teringin juga dia tahu siapalah yang rabun mata ingin jadikan dia yang tak ada rupa dan selekeh itu sebagai calon menantu.
        “Dah kamu tak nak, tak payahlah tahu. Nanti mak cakap dengan dia kamu tak berminat nak berlaki.” Puan Faridah pantas bangkit. Dia sedikit kecewa tetapi seperti biasa dia juga tidak ingin memaksa. Dia tahu Hani akan menurut jika dia berkeras tetapi itu bukan caranya. Dia lebih suka memberi peluang kepada anak-anak membuat pilihan sendiri.


HANI SURAYA bangkit dari tidur apabila perutnya terasa lapar. Kebiasaanya memang begitu bila pulang ke kampung. Dia akan tidur beberapa jam bagi menghilangkan letih kerana memandu sendirian tanpa henti dari Kuala Lumpur ke Kuantan.
        Kakinya laju menonong ke dapur tanpa menoleh kiri kanan. Tekak yang haus kerana cuaca agak panas ditambah perutnya yang sudah berkeroncong lagu heavy mental, dia dah tak nampak benda lain.
        Melihat jug yang dipenuhi air sanquick, dia pantas menuang ke dalam gelas. Tanpa duduk, air tersebut digogok rakus.
        "Haniiii!!." Suara emak yang agak kuat mengalahkan pembesar suara di surau berdekatan  memanggil Hani untuk menoleh.
        Saat matanya terpandang ada manusia lain selain emak dan juga Azrul yang ada di ruang rehat keluarga yang bersambung dengan ruang makan itu, air sanquick yang belum sempat melepasi kerongkong terus tersembur keluar.
        "Hah! Kan dah tersedak. Isk! Tak senonoh betul anak dara ni. Dah la minum sambil berdiri." Emak mula membebel tapi bukan bebelan itu yang membuatkan Hani gelabah. Wajah lelaki yang tenang dengan segaris senyum terukir di bibir itu yang membuatkan jantungnya bagai ingin luruh ke lantai. Betul kata Liza, dia makin kacak. Malah lebih kacak dari apa yang dibayangkan oleh akalnya.
        "Tengoklah  Ril. Kawan kamu tu dari kecil sampailah dan besar panjang, perangai gelojohnya tak pernah berubah."
        Hazril ketawa perlahan menyambut bebelann Puan Faridah sedang Hani pula sudah terasa tubuhnya bagai membahang.
        Kenapa dia rasa begitu? Pertamanya dia dimalukan emak di depan 'seseorang' yang pernah dia suka dan pernah juga dia benci. Keduanya, dia  yang memalukan diri sendiri dengan perangai yang tidak senonoh dan ketiganya, dia hanya memakai tuala melepasi lutut bersama T'shirt sendat berlengan pendek.
        Rambut? Oh! Tatkala dia sedar rambutnya dibiarkan lepas bebas, cepat-cepat dia mencapai kain yang terdampar di atas meja makan dan disauk ke kepalanya. Kakinya pantas berlari masuk ke ruang dapur.
        Punggungnya dilabuhkan pada anak tangga. Saat itulah  hidungnya tiba-tiba tercium bau yang kurang enak. Rupa-rupanya kain yang tersangkut di kepalanya itu adalah kain pengelap meja. Cepat-cepat dia menanggalkan kain tersebut dan dibaling ke tepi dinding. Cis!
        Duduk di tangga, Hani pegang dada sendiri. Kenapa tiba-tiba dia rasa berdebar saat matanya terpandang lelaki itu? Bukankah segala rasa suka yang bertebaran di hatinya sudah dibungkus dan di tanam kemas?
        Seketika duduk di situ, perutnya sesekejap terasa sakit. Teringat yang ‘masa’nya sudah hampir tiba dan dia tidak mempunyai sebarang bekal untuk persediaan, pantas dia bergerak ke bilik air untuk mandi.
        Dia harus ke kedai runcit Che Senah untuk membeli ‘bekalan’. Mana tahu kut malam nanti ‘benda’ tu keluar tanpa amaran, mana nak cari ‘bahan’ untuk tampalan.
        Setelah selesai mandi dan bersolat, Hani keluar melalui pintu utama di bahagian atas untuk mengelak dari bertembung dengan ‘lelaki itu.’
        “Saya balik ni dah tak pergi lagi makcik. Cari kerja kat Malaysia jer. Kesian ibu yang duk memujuk suruh balik.” Suara Hazril jelas kedengaran tatkala Hani melangkah menuruni tangga kerana kedudukan sofa di mana tempat lelaki itu duduk memang hampir dengan pintu utama walaupun terlindung.
        Hani mencebik. Kononnya balik kerana ibu walhal kerana Nurlily. Kata Liza, minah perasan bagus itu juga telang pulang dari Australia.
        “Aku rasa Hazril tu balik sebab si jembalang tanah tu pun dah balik. Aku terserempak dengan minah tu kat pekan minggu lepas. Jalannya melentik macam orang patah pinggang. Perasan vougelah tu konon. Masa tu aku nampak dia dengan  Zura dan Lyana. Agaknya celebrate kepulangan minah tu la kot. Tapi, mereka tak nampak aku.” Cerita Liza yang panjang berjela tu dicerna oleh mindanya. Jembalang tanah tu adalah gelaran yang Liza berikan pada Nurlily.
        Huh! Manisnya mulut depan mak aku. Porrraaaahhhhh!!! Hani menyeranah di dalam hati.
        Melangkah menghampiri kereta, Hani seperti ingin menjerit apabila melihat tayar di sebelah depan sudah kemek.
        Aduhhhhh....ni yang dia paling lemah. Dia memang tak pandai tukar tayar kereta. Seingat dia, semenjak membeli kereta alhamdulillah belum pernah lagi dia menghadapi kesulitan tayar pancit. Inilah kali pertama dan dikira sangat bernasib baik kerana tayar tersebut pancit di depan rumah.
        Mahu tak mahu dia terpaksa juga memanggil Azrul untuk meminta tolong. Nak tak nak dia terpaksa juga pergi ke kedai Che Su. Dia tidak mahu menggunakan motor kerana kedai Che Su letaknya bersebelahan dengan kedai runcit Pak Din di mana tempat anak-anak muda kampung itu melepak. Segan kerana nanti dia akan menjadi tumpuan mata-mata nakal yang suka usha anak dara naik motor.
        Namun begitu, yang muncul di depan pintu bukan hanya Azrul tetapi Hazril turut menjenguk.
        ‘Menyibuk aje!’ Hani membebel di dalam hati.
        “Kenapa kak?”
        “Tayar kereta akak pancit. Tolong tukarkan boleh?” pinta Hani dengan muka minta simpati.
        “Isk! Orang perempuan ni tahu bawa kereta aje, tukar tayar tak tahu,” bidas Azrul.
        “Nak tolong ke tak? Kalau tak nak tolong jangan cerita banyak!.” Hani mula berang. Entah kenapa, melihat wajah ‘lelaki itu’ darahnya cepat saja menderu naik. Sudahnya, Azrul yang menjadi sasaran.
        “Yerlah! Yerlah!” Azrul sauk selipar jepun dan bergerak menuju ke kereta da Hani mengekor dari belakang.
        Tidak disangka, rupanya Hazril juga turut mengikut mereka ke kereta membuatkan Hani tidak senang duduk.
        Very lucky car. Pancit pun depan rumah.” Hazril bersuara perlahan namun masih mampu didengar oleh telinga Hani.
        “Kereta sayang tuan ni kalau macam gini bang.” Azrul menyampuk dan gelak.
        Hazril turut gelak. Matanya mengerling sekilas ke wajah Hani yang mencuka. Cantik! Kenapa tiba-tiba hatinya terasa berdebar? Dari tadi, saat pertama kali dia melihat wajah wanita ini setelah sepuluh tahun tidak bersua muka, jantungnya bagai terhenti berdenyut.
        Sedetik, ada satu rasa menjalar bersama aliran darahnya menuju ke otak. Kenapa saat ini dia melihat segalanya yang ada pada wanita ini cantik sekali? Berpuluh tahun mereka kenal, bertahun-tahun menjadi teman sepermainan dan sejak lahir mereka berjiran, dia tidak pernah nampak apa-apa yang luar biasa pada wanita ini. Selain dari selekeh dan pendiam, tidak ada apa pun tentang Hani yang menarik minatnya.
        Pun begitu, saat ini, dia nampak Hani Suraya seperti jelmaan bidadari yang diturunkan dari langit. Sudah jatuh cintakah dia?
         “Orang perempuan ni bang, cakap aje besar. Tapi, sudahnya perlukan orang lelaki juga.” Azrul bersuara sambil meletakkan beg bungkusan berisi segala peralatan untuk membuka skru tayar.
        "Eh! Ikhlas ke tak ni? Kalau tak ikhlas tak payah buat. Akak telefon mekanik jer."
        "Ikhlas kak!" Azrul menyengih. Hazril pula sudah mencangkung untuk membantu Azrul.
        Melihatkan itu, Hani mengatur langkah masuk ke dalam rumah. Hatinya terasa sebal tatkala melihat lelaki itu. Ia mengingatkan Hani pada kisah lama. Kisah yang sehingga kini membuatkan mukanya terasa tebal berinci-inci.
        Sementara menunggu Azrul menukar tayar, Hani sempat lagi menjamu perutnya dengan kuih muih yang terhidang di atas meja. Entah dari mana dia malas nak bertanya. Waktu itu, emak ada di belakang rumah.
        “Dah siap kak.” Azrul menjerit dari muka pintu sambil membersihkan tangan pada paip yang terdapat di situ.
        Ketika Hani melangkah keluar, Azrul sudahpun masuk ke dalam rumah. Sangkanya, Hazril sudah pulang tetapi sangkaanya meleset kerana lelaki itu masih berada di situ. Kali ini, sedang bersandar pada pintu keretanya di sebelah pemandu sambil berpeluk tubuh.
        Tatkala matanya bertembung dengan anak mata coklat gelap milik Hazril, dadanya terasa bergelombang. Sekian lama, rasa itu tak pernah hilang. Setiap kali memandang mata yang menggoda itu, dia sepuluh kali tergoda tanpa perlu Hazril menggodanya.
        BerTshirt putih lengan pendek menampakkan lengannya yang berketul dan warna putih t’shirt itu menyerlahkan bentuk tubuhnya yang tegap. Seksi!
        Wahai hati, tolong tetapkan pendirian. Bukankah lelaki ini orang yang paling kau benci sepanjang zaman?
        "Boleh sandar tempat lain tak? Aku nak guna kereta." Hani bersuara dalam usaha mahu mengalihkan tumpuan mata dan hatinya.
        "Azrul cakap kau kerja KL. Kerja apa?" Hazril balas dengan soalan.
        "Kerja biasa-biasa jer. Jadi kuli orang," jawab Hani dengan wajah bosan. Kenapa nak menyibuk hal orang?
        "Kalau duk KL mampu pakai CRV, bukan lagi biasa-biasa tetapi dah luar biasa." Agak sinis statement yang Hazril keluarkan namun nada dan wajahnya biasa-biasa saja.
        "Tak kiralah luar biasa atau luar alam. Janji rezeki halal," balas Hani
        "Can you pleaseee..." dia memberi isyarat agar Hazril ke tepi untuk memberi ruang dia membuka pintu kereta.
        "Nak pergi mana?" Hazril masih statik di situ, masih bersandar di pintu kereta Hani.
        "Kedai Che Senah." Pendek jawapan Hani. Rasa rimasnya sudah sampai peringkat ke tujuh. Dia jadi curiga, Hazril ni pergi US belajar apa? Takkan jadi ejen CIA kot?
        "Boleh tepi sikit tak?"
        "Kenapa bila tengok aku jer muka kau  masam macam asam keping?" Hazril menyoal soalan yang melencong jauh dari topik.
        Hani terasa angin panas sudah berhembus keluar dari telinga dan lubang hidungnya. Sementalah cuaca petang yang agak panas menambah lagi suhu kepanasan emosinya.
        “Haniiii...” Suara emak tiba-tiba menjerit namanya sebelum sempat dia bertukar menjadi naga menyembur Hazril. Serentak dengan itu, wajah emak muncul di jendela yang betul betul di atas tempat dia memarkir kereta.
        "Eh! Ril, makcik ingatkan dah balik. Nak bagi bekas yang hantar kuih dengan lauk tadi.”
        Hazril sudah bergerak dan berpusing mengadap ke arah emak yang berdiri di jendela.
        "Tak kisah makcik. Lainkali pun takpe.” Manis sungguh  mulut Hazril menjawab.
        “Yerlah! Cakap dengan ibu terima kasih ya.” Emak juga begitu mesra melayan Hazril. Menyampah pula Hani tengok.
        "Kenapa mak panggil orang?” Hani mencelah, naik berbulu melihat kemesraan emaknya dengan lelaki ini.
        “Azrul kata kamu nak ke kedai. Tolong mak beli asam keping.”
        "Nak berapa kilo?" Hani pantas bertanya. Baru sekejap tadi Hazril mengumpamakan dia dengan asam keping.
        "Nak buat apa sampai berkilo. Kalau nak masak kamu sekali pun, Empat lima ringgit dah cukup. Mak nak masak lemak ikan keli jer," balas Puan Faridah Selamba.
        "Kalau nak masak orang tak payah letak asam mak, sebab dah cukup masam dah pun." Hani jeling Hazril sambil membuka pintu kereta.
        “Nanti orang belikan. Nak apa-apa lagi tak?”
        “Itu jer.”
        Tanpa memandang Hazril yang masih berdiri di situ, Hani terus menghidupkan enjin kereta dan mengundur ke belakang.
Manakala Hazril pula tetap di situ sehingga kereta Hani menghilang dari pandangan. Apa sudah jadi sebenarnya? Hazril tanya diri sendiri.

5 comments:

baby mio said...

BEST...

juridah said...

Hehehe..best best best

Sha said...

hihik sha tak boleh tahan gelak part Hani ambil kain lap meja buat tutup kepala..kalau dah kelam-kabut apa pun boleh jadi..

baca part asam keping..adeh x bleh tahan..gelak lagi..

Anonymous said...

bila bace part dimalukan di dalam kelas tu, terimbas balik memori lama :'( orang dimalukan jugak cuma menggunakan kata2 yang menyakitkan buka dengan gambar so bila hani jumpa hazril lagi, hati orang rasanya sakit yang amat ! :'(

Anonymous said...

hahaha..memang kelakar pasal asam keping tu...