FOLLOWERS

Penulisan dan kehidupan

Ini adalah N3 selingan sebab aku tak nak tampal lagi bab 14 tu. Sebab apa? Saja jerrr…. tapi, N3 ni adalah juga sikit-sikit kaitannya dengan HKC. Tapi, kalau tak suka tak payahlah baca...

Okey! Sebenarnya aku nak cerita tentang penulisan dan kehidupan. Ramai yang tanya, macamana aku menulis? Macamana dapat idea dan macamana membahagikan masa dengan family dan juga kerja.

Kalau diikutkan aku memang tak cukup masa. Waktu kerja aku memang panjang, dari pukul 9.30 pagi sampai 6.30 petang setiap hari termasuklah hari sabtu dan kekadang ahad pun kerja. Cuba bayangkan masa mana aku menulis? Dengan anak-anak lagi, dengan kerja rumah lagi(sebab aku tak pakai maid). Jadi, aku terpkasalah ‘mencuri’ masa yang ada kerana 24 jam sehari takkan jadi 40jam sehari.

Menulis ni sebenarnya boleh jadi ‘ketagih’. Sama juga dengan orang yang suka membaca, kalau tak ada bahan bacaan, kita tak boleh duduk senang. Sama juga dengan orang yang gila memancing, kalau satu atau dua hari tak pergi memancing memang tak senang duduk. Sama juga dengan orang merokok, kalau satu hari tak sentuh rokok memang tak senang duduk. Menulis pun begitu, kalau satu hari tak sentuh computer rasa macam tak lengkap hidup. Biarlah kalau buka computer tu sekadar tenung dan baca balik apa yang kita tulis, dah cukup untuk lepaskan ‘gian’

Okey! Berbalik pada cerita masa. Balik kerja, lepas maghrib uruskan makan malam, tengok anak-anak punya kerja sekolah sampai mereka tidur pukul 10 malam. Baru buka manuskrip dan menaip sampai pukul 12 – 1pagi, paling lewat boleh sampai pukul 3 pagi(kat sini ada la dalam 2-3 jam masa untuk menaip).

Lepas tu tidur, bangkit pukul 5.45(bayangkan berapa jam aku tidur). Buat sarapan dan urusan anak pergi sekolah. Pukul 6.30 anak dah keluar ke sekolah, buka balik manuskrip sampai kul 7.30(adalah dalam 1 jam). Lepas tu kejut anak yang satu lagi untuk ke sekolah agama pukul 8.00.

Lepas anak pergi, adalah masa untuk rehatkan minda atau senaman ringan2 dalam 15 minit sebelum bersiap untuk ke tempat kerja. Kalau dah rasa mengantuk sangat, tidur sekejap(tapi selalunya takdelah sekejap. Kalau dah start tidur pukul 8 tu maknanya lambat la ke tempat kerja). So, aku Cuma ada masa lebih kurang 3-4 jam saja sehari. Itu pun kalau pandai ‘curi’. Itulah saja masa yang aku ada. Tapi kalau hari cuti, kalau ada idea mencurah, dari pagi sampai malam aku boleh duduk jer depan laptop tu.

Okey! Bercerita tentang idea. Masa bial dapat/cari idea? Sebenarnya idea ni bergantung pada penulis tu sendiri. Macam aku, masa cari idea tu ada pelbagai:

1- Masa termenung dalam tandas atau masa nak tunggu masuk tandas(sebabnya tandas kat tempat kerja aku selalu full)

2- Masa bawa kereta (yang ni bahaya sikit. Kekadang tu terjadi kes masa nak bayar tol pergi hulur kad akses untuk masuk parking. Tergelak juru tol bila nampak aku kalut cari duit seringgit lepas sedar) – *idea nak menuis N3 ni pun aku dapat masa memandu pulang dari kerja semalam.

3- Masa nak tidur(yang ni jangan ikut sebab bahaya sikit, takut nanti peluk orang lain tapi sebut nama orang lain.)

4- Waktu lunch. Selalunya aku akan bungkus makanan dan makan dekat office sorang2. Sambil makan otak aku akan bergerak. Lepas makan, sementara lepak nak tunggu masuk kerja semula, masa tu boleh juga cari idea.

Cara aku menulis mungkin berbeza dengan orang lain sebab aku tak menulis ikut plot cerita. Mula2 tu memanglah kena fikir jalan cerita dan watak utama serta watak sampingan termasuklah nama-nama seklai. Lepas tu, Apa saja idea yang datang aku tulis jer, satu cerita aku savekan dalam satu fail. Jadi, akan ada banyak fail dalam folder tu. Lepas dah banyak baru aku copy & paste susun ikut cerita yang aku nak buat dan ubah sikit2 apa yang aku savekan tu mengikut jalan ceritanya. Dari situ, dapatlah satu cerita panjang. Tapi, ada juga yang langsung tak sesuai untuk cerita tersebut dan yang itu aku simpan untuk next cerita pula.

Macamana boleh dapat idea? Sebenarnya idea ni boleh datang dengan sendirinya. Macam aku, banyak dapat idea bila tengok gelagat orang. Mungkin sebab tempat kerja aku ni kawasan terbuka, setiap hari tengok orang yang berbeza, jadi aku akan sentiasa dapat idea yang berbeza. Bila tak ada apa nak buat dalam office, aku jalan-jalan ke selling area, belek-belek promotion terkini dan juga new arrival sambil tengok gelagat manusia. Kat situ macam-macam yang aku boleh nampak. Dari perbualan dan tingkah laku mereka, aku boleh ambil dan ubah mengikut kesesuaian cerita juga kembangkan menjadi satu babak dalam cerita yang aku tengah buat.

Contohnya, hari ahad lepas aku kerja. Selalunya hari minggu memang malas duduk office. Lepas jalan2 tengok staff kerja sambil tengok customer, kaki rasa penat. So, aku pergi ke backyard, duduk lepak dekat staff entrance. Masa tengah rehat2 sambil termenung kat situ, aku nampak ada kereta KIA spectra masuk ke loading bay dan park dekat situ. Lepas tu keluar seorang lelaki segak bergaya. Lepas tutup pintu kereta dia berdiri bersandar pada kereta nya, keluarkan rokok dari poket dan merokok dengan bergayanya. Bila aku lihat situasi tu, tiba-tiba aku dapat satu idea : Zhafran merokok sebab frust Lya tak pilih dia –

Sebuah pertemuan yang menggetarkan seluruh jiwaku. Melihat wajahnya yang kusut dengan rambut dan jambang yang tidak terurus, air mataku tiba-tiba ingin mengalir keluar. Lebih mengejutkan aku apabila dia juga sudah pandai berjinak dengan rokok.

"Sejak bila kau merokok ni?" terus saja aku bertanya sebaik melihat dia mula menyalakan api rokok yang tersepit di bibirnya. Memang aku sudah tidak mampu berdiam diri melihat keadaan ini.

"Dah lama." Dia menjawab perlahan.

"Kau jangan nak tipu aku. Macamlah aku baru kenal kau." Balasku pantas. Sinar matanya yang suram aku renung tetapi dia cepat-cepat melarikan wajahnya dari tatapanku.

"Kau memang dah lama kenal aku tapi kau belum kenal hati dan perasaan aku." Ujarnya, tanpa memandangku.

"Kita sekarang sedang bercerita tentang rokok, bukan hati dan perasaan." Aku jadi geram dengannya yang suka mengubah topik bicara.

"Tapi ianya saling berkaitan." Tukasnya sambil menundukkan wajah.

"Kau jangan cakap kau merokok sebab aku." Aku seakan dapat meneka apa yang sedang berada di kepalanya saat ini.

"Aku memang nak nafikan tapi kenyataan memang betul." Dia mendongak memandang ke wajahku. Sesaat mata kami saling bertaut.

"Aku cuba nak alihkan fikiran dari terus mengingati kau dan rokok adalah jalan pintas." Jelasnya membuatkan aku melepaskan nafas berat.

"Zhaf, kau jangan berfikiran singkat begini. Kau kena fikir siapa kau dan siapa aku."

"Explain please..." dia menagih penjelasan, mungkin tidak faham dengan maksud yang ingin aku sampaikan.

"Kau dah ada Nurin dan kau pun tahu antara aku dan Nurin itu bagaimana. Mana mungkin aku boleh terfikir untuk menjadi orang ketiga dan memisahkan kau dengan dia." Penjelasanku membuatkan dia terdiam beberapa detik. Lama dia hanya memandang ke wajahku tanpa sebarang suara. – Bab 49.

Walaupun masa tu aku dah sampai ke bab 58, aku kembali semula ke bab 49, ubah sikit dan selitkan babak tersebut ke dalamnya untuk menambahkan lagi rencah cerita. Tengok, senang kan?

Mungkin senang untuk aku tapi susah untuk orang lain sebabnya idea ni macam juga hidayah, ia kerja Allah s.w.t. Tidak semua orang akan mendapat hidayahNYA dan begitu juga idea yang datang. Tidak semua orang boleh dapat dan punya kelebihan begitu. Jadi, aku bersyukur sangat-sangat kerana dikurniakan olehNYA kelebihan yang sebegitu. Setiap masa aku berdoa moga TUHAN tidak menarik balik apa yang diberikan kepada kerana aku menulis dengan satu tujuan, untuk menghiburkan orang lain dan juga memberi sedikit ilmu pada mereka yang tahu ‘mencari’ isi yang terkandung di dalamnya.

11 comments:

miss yanie said...

kak hani,nape xnk post bab 14?
xsbar nk thu smbungan HKC...
bila HKC nk diterbitkn?
heheheehe

Hani Fazuha said...

Yanie....nanti la akak pos. Bukan apa, saja jer nak buat Yanie tertunggu-tunggu..hahahaha(gelak jahat)..:P

Hani Fazuha said...

Sebabnya, bab 14 ni agak berbaloi juga kalau tunggu pun... penuh dengan emosi...

Anonymous said...

Akak .... tak sabar nak baca ni... bila nak terbitkan ..... tak sabar nak beli dan baca......tq ....

n said...

hani.....boleh cepatkan....terbitkan novel ini

DLa said...

boss...ko mmg pandai wat lawak ar..pasni ko wat citer lawok plak..hak3..

1-nk msuk tandas pon sempat dpt idea no..kik3..

2-ko pakai jer semat tag senang x yah susah2 nk carik duit..ko pon x pyah kn gelak dek tol girl lg..

3-yg ni la aku nk tergelak sgt ni..sib inche ko tu tau yg ko tu pnulis kan klu x mau kn sembur..muahahahah..

apapun aku kagum ar..ngan ko n penulis2 yg lain..idea2 korang yg brilliant ni bleh mghasilkan
sesuatu tuk org lain amik/jadikan sebagai hiburan,ilmu,pengajaran,ikhtibar n mgkin jgak skdar utk isi masa lapang..

ko ni mesti kuat berangan ni ms kecik dulu kan...sbb tu bleh jd penulis..aku pon kuat berangan gak tp jd pembaca ja cian sungguh kat aku ni kn...huhuhu..

Hani Fazuha said...

DLa.. mane der wat lawak..cter yang betul tu.
Tu lah yg sebenarnya....

DLa said...

hahaha..masa aku bc aku gelak so lawak la jgak tu...

klako la cara ko dpat idea tu.. even lam toilet pun your brain still work harder ekk..mmg masa itu emas la...hahahaha..

Hani Fazuha said...

n... isyaalah saya akan cepat-cepat siapkan...

aimie_afifah said...

waaaaaaaaaaaa...hani..respect r aku ngan ko....aku taw dah x lama lg dah aku nk jumpe c zhaf tue....mesti leh publish sblm raye nie....

salute nga writer yg cam ko nie....:)

kay aniza said...

Cik Pn Hani,seronok bagi entri puan. Paun memberi semangat kepada saya.Betul kata puan, idea boleh datang bila-bila masa dan di mana-mana. Saya baru berjinak-jinak dengan dunia novel. Sudah dua manuskrip ditulis dan dalam proses penerbitan. Harap-harap dalam tahun ini juga terbitnya.
Saya akan ikuti perkembangan Cik Hani.Share blog dalam blog saya.k?