FOLLOWERS

HKC - Bab 14

Lama aku menunggu, hampir satu jam baru dia tiba. Waktu itu, aku sudah tidak tahu bagaimana untuk mengawal rasa marah kerana ia sudah menjadi berganda-ganda.

Tanpa menunggu dia keluar, aku terus membuka pintu keretanya dan masuk. Pintu aku hempas kuat untuk menunjuk perasaan.

"Kau tahu tak berapa lama aku tunggu kau!" semburku tanpa menunggu walau sesaat. Dia tidak pernah lewat begini sebelum ini.

"Kot yer pun nak marah, janganlah lepaskan perasaan pada pintu kereta aku. Kesian benda yang tak bersalah tu." dia menyengih.

"Aku serius!"

"Okey, okey... Aku tahu kau serius tapi kau tak baca ke, aku kan dah mesej kau beritahu aku lambat sikit. Tadi aku kat luar kampus."

Aku tarik nafas panjang-panjang. Bagaimana aku nak baca kalau telefon tu aku himpitkan ke bawah bantal selepas beberapa kali berdering.

"Aku call berkal-kali pun kau tak angkat. Kau marahkan apa sebenarnya ni?" dia sudah berpusing mengadapku. Waktu itu kami masih di kawasan parking depan blok kediamanku.

"Kau gerakkan kereta keluar dari sini dulu." aku memberi arahan, bimbang jika ada 'wartawan' tak bergaji nampak aku naik angin dan menyebarkan berita hangat yang boleh menghangatkan lagi perasaanku. Sekarang ni, kalau hal-hal yang berkaitan dengan Zhafran cukup sensitif pada hatiku.

"Kau tahu, kau sangat buruk bila marah." Dia mengutuk ketika menggerakkan keretanya.

"Buruk atau cantik, tak ada kena mengena dengan kau." Balasku, marah dan geram bercampur sekali.

“Kau marahkan apa sebenarnya ni?” dia mengulang tanya soalan yang sama, mungkin pelik dengan sikapku.

“Kenapa kau suka-suka bagi nombor telefon aku pada roomate kau tanpa minta kebenaran aku dulu?” soalku, penuh perasaan.

"Oh! Itu rupanya.” Dia senyum sambil mengeleng.

“Kau ni suka buat peel pelik. Pasal nombor telefon pun nak mengamuk macam orang kalah judi. Dah dia suka kau, aku bagilah. Lagipun, dia yang minta." mudah sungguh jawapannya.

"Siapa bagi hak untuk kau jaja nombor telefon aku? Habis, kalau seratus orang suka aku, kau bagilah dekat mereka semua tu?"

Zhafran tergelak kuat, gelak yang sungguh-sungguh sehingga badannya bergoyang-goyang seolah aku sedang membuat lawak yang sangat melucukan.

"Aku serius!" marahku.

"Yer la, kau cakap seratus orang, kalahkan artis pulak." Ujarnya dengan tawa yang masih bersisa.

"Kau jangan hina aku. Aku tahu aku tak cantik. Aku cakap tu sebagai contoh!" emosiku seakan sudah sukar untuk dikawal. Entah kenapa, rasa marah aku terhadapnya telah mengacau bilaukan perasaanku.

"Okey, okey..aku tak hina kau. Siapa cakap kau tak cantik. Kau cukup cantik di mata aku." Suaranya nada memujuk. Dia memberhentikan keretanya di depan kiyosk tepi library. Mungkin ingin minum di situ tetapi kelihatan semua meja dipenuhi student.

"Aku sayang kau Lya, aku nak yang terbaik untuk kau. Sebab aku rasa Hijaz tu lelaki baik-baik dan aku pasti dia boleh jaga kau dengan baik, maka aku suka sangat kalau kau boleh buka hati kau untuk terima dia." Suaranya tiba-tiba berubah serius. Masih di dalam kereta yang belum dimatikan enjinnya, dia kini sudah mengadap ke arahku.

Mendengar suaranya yang begitu, pelbagai rasa mula bercampur aduk masuk ke hatiku. Marah, sedih, terkilan, kecewa dan banyak yang tidak mampu aku sebut di sini bergaul sebati. Kalaulah dia nampak apa yang ada di hatiku saat ini, pastinya dia tidak sanggup walau hanya untuk mempunyai niat menyatukan aku dengan orang lain.

"Hati aku, hidup aku, biar aku yang tentukan. Kau tak payah masuk campur." Sebaik meluahkan kata-kata itu, aku pantas membuka pintu kereta dan keluar kerana bimbang air mataku akan menitis di depannya.

Sepantas aku keluar, selaju itulah juga dia keluar dari keretanya.

“Kau nak ke mana?” jeritnya tatkala melihat aku menonong berjalan ke arah jalan raya.

“Lya!” dia mengejarku dan menyambar tanganku.

"Kau nak ke mana?" soalan yang sama dilontarkan buat kali kedua.

"Lepas!" aku menjerit kecil sambil cuba menarik tanganku yang digenggamnya.

"Aku takkan lepas, kita belum habis. Aku nak tahu kenapa kau marah sangat sedang aku rasa, nombor telefon tu bukanlah alasan yang logik untuk kau marah aku begini." dia seakan curiga. Keningnya berkerut merenungku.

Buat seketika mata kami saling bertingkah. Aku tidak ingin mengalah dan dia juga begitu. Sekuat tenaga, aku rentap tanganku sehingga pegangannya terlucut.

Tanpa lengah, aku berlari anak meninggalkan dia yang menjerit memanggil namaku. Beberapa langkah aku menyusuri jalan, kedengaran hon kereta bertalu-talu. Apabila menoleh, aku lihat keretanya mengekoriku. Perlahan gerakannya selari dengan langkahku. Hon yang tidak henti-henti dibunyikan berserta double signal yang dipasang mengundang banyak mata student lain yang berada di kawasan sekitar menoleh-noleh memandang kami apatah lagi keretanya menongkah jalan sehala. Tidak kurang juga kereta yang melalui jalan tersebut memperlahankan kederaan mereka sambil membunyikan hon.

Malu dan tidak tahan dengan bunyi hon kereta yang membingitkan telinga, aku akhirnya berhenti melangkah dan menonong ke arah keretanya yang juga diberhentikan di tepi jalan tersebut. Zhafran ni, memang suka buat kerja gila.

Menunjukkan rasa marah, aku tendang tayar keretanya sebelum membuka pintu dan masuk ke dalam. Sekali lagi pintu kereta menjadi mangsa untuk aku lepaskan geram. Kesian kereta ni, tuannya yang buat hal, ia pula yang menjadi mangsa.

“Terus hantar aku balik. Kalau tidak, aku terjun dari kereta ni.” Aku memberi arahan beserta ugutan. Zhafran hanya mengeleng sambil menyimpan senyum melihat gelagatku.

"Kalau kau rasa aku salah, aku minta maaf laaa.. Nanti aku cakap pada Hijaz jangan call kau lagi. Tapi.."

"Dah, stop! Aku tak mahu dengar tapi atau sebarang alasan. Balik nanti, kau cakap dengan ustaz tu, kalau pintu hati aku tiba-tiba terbuka untuk dia, nanti aku sendiri yang akan cari dia. Aku akan suruh abah pergi pinang dia untuk aku." Aku pintas bicaranya dengan merapu kata tanpa akalku sempat memikirkan logiknya.

"Kau janganlah buat benda yang tak bertamadun tu. Mana ada perempuan pergi pinang lelaki." Zhafran tergelak perlahan.

"Apa aku peduli!" Tingkahku.

"Actually, kau nak cari yang macamana? Hijaz tu tak cukup handsome ke? Atau kau nak tunggu putra raja?"

Aku diam sejenak mendengar soalan Zhafran. Aku tak ingin cari sesiapa pun kerana aku memang sudah tahu apa yang hati aku inginkan. Bukan Hijaz atau sesiapa tetapi hanya dia. Ya! dia yang bernama Zhafran.

"Aku jadi hairan bagaimana manusia ala-ala ustaz macam dia boleh suka kat aku yang brutal ni sedangkan berapa ramai student yang ala-ala ustazah kat kampus ni." Aku bagai bermonolog pada diri sendiri tetapi masih didengari oleh Zhafran.

Dia angkat bahu tanda tidak tahu.

“Dia pernah cakap, biar orang lain kata kau hanya perempuan biasa-biasa tapi, mata dia kata kau gadis yang sangat luar biasa. Cara kau memandang, cara kau tersenyum dan cara kau bercakap, lain dari yang lain. Nampak berani tapi sangat pemalu. Senyum kau penuh ikhlas, bicara kau sentiasa tulus dan mata kau, nampak bercahaya.” dia berhenti di situ dan menoleh pandang ke arahku.

"Katanya lagi, kau memang jarang senyum tapi bila kau senyum, seluruh wajah kau seakan tersenyum sama." dia pandang wajahku lagi. Waktu itu, keretanya sudahpun berhenti di tempat parking depan blok, tempat yang sama dia datang sebentar tadi.

"Aku tak tahu bila masanya dia perhatikan kau sampai terperinci begitu. Aku yang dah bertahun kenal kau pun tak pernah terfikir sampai ke situ." Sambungnya lagi dengan pandangan masih melekat ke wajahku.

Aku pandang dia, lama. Semua yang ada diwajahnya sudah terakam kemas dalam memoriku sehinggakan kalau diminta melukis gambarnya, aku mampu melakar tanpa perlu melihat wajahnya. Sehinggakan setiap lekuk dan tahi lalat di mukanya pun aku tahu berapa jumlah dan di mana letaknya.

Seketika aku pejamkan mata, cuba mengusir pergi segala anasir jahat yang sedang mendorongku untuk cuba merampas dia dari Nurin.

Tanpa sepatah kata, aku keluar dari kereta meninggalkan dia yang termanggu kepelikan melihat tingkahku malam itu.

14 comments:

hajar said...

kak.... sedey... bile rosyam nor nak sampai ni??? :((

aimie_afifah said...

huhuhuu...haniiiiiiiiiiiiii....
mencik zhaf sengal tu...:(

Hani Fazuha said...

Hajar... rosyam tiba lambat sikit... huhuhu

Hani Fazuha said...

aimieeeee....
mencik memanjang la ko ni...kesian tau..

ena said...

sdey la kak........ knp tetibe jd cmni?????? hu3........
cian kat lya.......
memendam prsaan.............

miss yanie said...

sedihnyer....rase cam nk nangis je....
apsal la zhafran 2....
x nmpak ke lya suka kt dia....
sengal btul la pakcik zhafran nie...
rase cam nk luku je kepala dia....
geram btul la...
kak hani,nk lg ye....
^_^

Hani Fazuha said...

Ena.... xtau la camana blh jadi cengitu..hahaha

Yanie... jgn la luku kpala dia, kesian... Mula2 mmg gitu, dia ni sengal sikit, bukan sikit tapi sengal byk..nnti bab 15 dia lagi brtambah sengal...

miss yanie said...

bab 15 lg sengal?
hishhh....confirm lg geram kt zhafran....
bila la nk sedar dari sengal dia 2...
zhafran nie sama ade x thu hati dh suka kt lya ataupn thu tp ingt lya x suka kt dia....
kak hani,post lg ye.....
x sbar nk bce kesengalan si zhafran 2....

DLa said...

boss..hero ko yg ni 'hati kayu' xde perasaan kot..

sib x dok depan aku..mau jer aku tenyeh wat air asam..cicah ikan bako...hampaeh toi..

itu pun sempat lg dok guris ati c Lya tu.."aku sayang ko Lya"..klu aku dah hujan lebat dah masa tu..walaupun sayang dia sbg kawan..tp klu dah cinta..mau lg parah rasanya

Anonymous said...

WADUH.... nie yg geram ni.... ble la nk smbung kak... seng2 kak bukukan jew.. bile dah buku, kak bgtau kiteorg... hehehe... x sbr nk bce smpai abis.. stu bab demi stu bab, arghhhh... memendam rase x puas nih.. hehehe...

pape pon.... tahniah kak.. novel akk bes..

Hani Fazuha said...

yanie... kata pepatah : kekadang manusia ni dah terhantuk baru trngadah (DLa..tlg betulkn klu aku salah...sastera aku teruk sikit)...
Begitulah gayanya si Zhaf ni..
Bab 15 lepas PBAKL nnti baru akak tampal..:D

Hani Fazuha said...

DLa... aku pasrah jer klu ko nak tenyeh hero aku tu jadi air asam jawa...cicah nga ikan rebus pon sedap gak..atau ko rebus jer dia, bia empuk sikit..hehehe

Hani Fazuha said...

Cik Adik..WADUh! WADUH!... geram erk.. memang ler nak dibukukan tpi blom siap2 lagi...sabarrr ..... sabarrr... sabaarrr..

niz said...

sedih......la hani.....knp le zhafran tak faham-faham.....