FOLLOWERS

HKC - Bab 15

Dua hari selepas pertemuan yang penuh menyesakkan dada itu, Zhafran datang lagi mencariku. Katanya, ada hal penting dan nada suaranya lemah tidak bersemangat.

Kali ini, dia tidak membawaku keluar dari kampus seperti selalunya tetapi hanya makan malam di kafe kolej kami.

“Sebelum aku cakap apa-apa, aku nak minta maaf dulu.” permulaan bicaranya sudah mengundang pelik di hatiku.

“Maaf? Untuk apa?” soalku dengan kening berkerut merenungnya.

Zhafran menghela nafas panjang sambil mengurut belakang lehernya, seperti kebiasaan apabila dia menghadapi situasi yang sukar dan berada dalam keadaan serba salah.

Nurin, Dia tak suka aku rapat dengan kau malah jumpa kau pun dia tak benarkan.” Kata-kata yang keluar dari bibirnya terus membuatkan darahku menyirap ke muka. Begitu sekali dia dikawal oleh Nurin.

“So!” aku buat muka blur walau sememangnya aku sudah dapat mengagak apa yang ingin diperkatakan olehnya.

“Lepas ni, kita tak payahlah jumpa lagi yer.” ucap Zhafran, menatap mataku seakan memohon pengertian.

Aku cuba memujuk hati agar mengerti situasi dirinya tetapi ianya terlalu sukar dan amat menyakitkan.

“Terpulang.” suaraku hampir tidak kedengaran.

Begitu sekali dia patuh pada kehendak Nurin sehingga sanggup mengenepikan aku sebagai sahabatnya yang sudah berpuluh tahun menemani tawa dan tangisnya.

Entah kenapa, aku rasakan Zhafran yang ada di depanku ini bukan lagi Zhafran yang aku kenal selama ini. Mungkinkah cinta telah mengubah dia menjadi manusia yang lemah? Yang hanya menurut kata tanpa mampu berfikir apa-apa?

“Kau marah ke?” Dia tiba-tiba menyoalku.

“Aku ada hak untuk marah ke?” soalku kembali sambil membuang pandang ke arah sekumpulan siswi yang sedang minum di meja berdekatan. Ketawa mereka begitu menggamatkan suasana kafe tersebut.

“Merajuk? Atau berjauh hati?” soalnya lagi.

“Apa yang aku rasa itu tak penting, yang penting kau bahagia dengan dia.”

Ya! Itulah yang aku mahu. Cinta mendorong aku untuk sentiasa mendoakan kebahagiaanya. Jika dia rasa dengan cara begini akan membahagiakan dirinya, itulah yang terbaik buat aku walaupun sebenarnya hatiku luka berdarah.

“Sorry yer, kalau buat kau terasa.” dia seakan dapat menyelami apa yang sedang bergolak di hatiku saat ini.

Kalau nak diikutkan terasa, aku memang sudah lama terasa dengan sikapnya. Kalau nak diikutkan rasa yang membaluti hati ‘hadiah’ pemberiannya, tidak cukup dengan hanya satu ucapan maaf.

“Kalau tak ada apa-apa lagi, aku baliklah. Lama-lama nanti takut Nurin nampak atau ada yang nampak menyampaikan cerita pulak.” aku pantas bangkit berdiri untuk pergi dari situ.

Zhafran juga turut bangkit. Buat seketika kami saling berpandangan sebelum dia mengeluh berat.

“Janji dengan aku, kau tak akan marah erk. Aku akan cuba yakinkan Nurin tentang hubungan persahabatan kita then selepas tu, kita kembali seperti biasa.” dia seakan cuba memujukku walau aku tidak menunjukan rasa marah atau merajuk.

“Tak perlu kot.”

“Kenapa?” dia pantas menyoal dengan wajah pelik.

'Sebab aku dah tak perlu kawan seperti kau.' Aku ingin berkata begitu tetapi ayat itu hanya tergumpal di dada, tidak terluah menjadi kata-kata.

“Aku blah dulu ar..” aku terus berlalu.

“Lyaaa….” dia memanggilku namun aku tetap jua meneruskan langkah kerana saat itu air mataku sudah seakan ingin merembes keluar.

Sedihnya, hanya Tuhan yang tahu. Pilunya, hanya jiwa yang mengerti. Sakitnya, mencengkam hingga ke sanubari.

Malam itu, buat kedua kalinya, hanya kerana Zhafran aku menangis sungguh-sungguh. Ah! Bodohnya aku, menangis bagai langit akan runtuh esok pagi sedangkan orang yang ditangisi langsung tidak menghargai. Alangkah bagusnya kalau aku menangis begini kerana menginsafi diri sambil mengadap Ilahi.

"Kenapa mata kau bengkak? Menangis?" Fatin bertanya dengan kening yang berkerut hampir bertaut merenungku. Dia yang ketika itu baru balik dari ber’dating’ dan aku pula tidak sempat untuk menyembunyikan wajah dari tatapan matanya.

Aku mengeleng isyarat menafikan tetapi ianya tidak seiring dengan perbuatanku kerana dalam masa yang sama, air mataku kembali menitis. Waktu itu, aku sedang duduk di katil bersandar pada dinding sambil memeluk lutut rapat ke dada.

"Lya..." Fatin datang dan duduk di birai katilku.

"Zhafran..." hanya sepatah itu yang mampu keluar dari bibirku kerana waktu itu aku sudah sibuk mengawal air mata yang begitu degil ingin mengalir keluar walaupun aku cuba menahannya.

"Aku memang dah agak." ujar Fatin.

Aku pandang dia, mencari maksud disebalik kata-katanya.

"Sebab hanya Zhafran yang mampu buat emosi kau berubah-ubah begini." jelasnya sambil memegang lenganku.

"Lya.. Percayalah cakap aku, kau sebenarnya cintakan dia tapi kau cuba nafikannya." Dia seolah mampu meneka apa yang ada di hatiku.

"Aku tahu…..." akhirnya, aku mengakui jua. Rasanya, aku sudah tidak sanggup untuk memendamnya sendirian.

"Dah tu, apa masalahnya?"

"Dia dah tunang dengan Nurin."

"Hah!" Fatin terkejut. Matanya bulat memandangku.

Walaupun belum pernah bertemu, dia memang kenal Nurin melalui cerita-ceritaku. Cuma yang dia tidak tahu ialah tentang Nurin dan Zhafran. Dia tidak tahu bahawa Zhafran sahabat baikku itu telah bertunang dengan sepupuku sendiri. Malah ramai yang tidak tahu cerita ini sebenarnya. Yang tahu hanyalah keluarga terdekat kami.

"Dan... Nurin tak mahu Zhfran rapat dengan aku, malah jumpa aku pun dia tak bagi." aku sambung bercerita.

"What!!" Sekali lagi mata Fatin membulat.

"Itu bukan sepupu namanya, tapi hantu!" marah sungguh aku lihat dia. Macamlah dia yang berada di tempatku tetapi, berat lagi mata memandang, lagi berat aku yang menanggungnya.

Aku senyum sambil mengesat mata. Fatin kalau dia marah, mulutnya boleh tahan juga.

"Habis, Zhafran ikutlah?" soalnya.

Aku angguk kepala dan rasa sebak datang lagi. Sungguh… jika mampu diputar kembali waktu yang berlalu, aku tidak ingin menjadi sahabatnya apatah lagi untuk jatuh cinta pada dia.

"Zhafran tak nak jumpa kau lagi?" Fatin bertanya lagi dengan riak wajah tidak percaya.

Aku angguk lagi dan air mataku menitis kembali.

"Bodoh!" Mulut jahat Fatin sudah mula berfungsi.

Kerana Zhafran, aku jadi tidak malu untuk menitiskan air mata di depan Fatin. Kerana Zhafran, aku tiba-tiba saja sudah bertukar jadi ratu air mata.

11 comments:

miss yanie said...

uarghhh.....kak hani.....
sedihnyer.....
kesian kt lya....
huhuhu.....
smpai ati btul nurin...
zhafran pn same....
smpai ati dia sakitkn ati lya....
kak hani,buat lya pegi jauh la kak hani....
kesian kt lya.....
xpatut btul la....
smakin benci zhafran.....
kak hani,nk lg ye....

aimie_afifah said...

haniiiiiiiiiiii....
aku nak sumpah dah zhaf tu jadi iguana ijo leh x?
apa ke hal dah jadi cam lembu kena cucuk idung ni...
dak Nurin tu memang aku nk benam dlm tangki kat tmpt aku ni...
arrgggggggggggggggg....
cian Lya....

niz said...

knp zhafran betul......bendul sangat.......tk yah le lya pilih dia....buat saki hati je.....blm jd isteri dh tunjuk taring....si nurin tuuu. tk sedar diri ......kalau mak lya tk ambil dia....tentu dh merempat.....

Hani Fazuha said...

Yanie...xpe, nnti ada juga part yg lari2 tu tpi xjauh laaa...

aimie...ko jgn sumpah jadi iguana, buruk sgt rupanya nanti, kalu ikan emas ok la..boleh wat hiasan..hehe

Niz.. time ni dia tgh bengong! tunggu la bila dia dah sedar nanti...

niz said...

bengong kena dekat dia.....kesian lya tk suka.....lelaki macam tuu....
rejam dlm laut terus

DLa said...

sedang elok sgt le tu dak Nurin tu x kasi Zhaf jmpa Lya lg...dan
mmg elok pun c Zhaf tu x nk jmpa Lya..
bla dah lama x berjumpa..maka rindu pun bertandang..bru dia tau sapa yg dia cinta dan sayang..
harapkan dah Nurin tu hmmmm hampeh jer...kan boss kan..

aimie...klu ko mmg Tok Moh Heri..ko sumpah jer jd sesumpah pas tu ko kurung kat tmpat keja ko tu..biar dia sertai yg mmg dah ade kat situ..aku rasa lg meriah kot..hahahah...sbb sesumpah yg ni lain ckit leh berckap tp x leh nk berpikir ngan waras..

alamak..boss aku dah terrrlezer ar ngutuk Hero ko...x pe karang aku puji blik ekk bla dia dah betol2 waras...hehehe jgn marah ekk boss..nanti kn jual kat PBAKL lak..

Nurul QisDhira said...

geramnya dgn perangai zhafran tu..sanggup dia ketepikan kwn baik sendiri.... bila la dia nk sedar ?? aish ! kak hani... x sabar nk tunggu sambungannya..

Hani Fazuha said...

DLa..xpe, aku redha aje ko lezer atau kutuk hero aku tu... nnti la bila tiba masanya, ko akan suka juga kat dia..

Nurul..sambungannya...next week..hahaha

aimie_afifah said...

Hani....x mao r aku ikan emas...lemah gemalai jer....
bila x zhaf nak sedar dirik ni?...
hani bila second hero nk jelma erk?...
aku tunggu jer nie...:)

niz said...

ASKM HANI......BLA NK SAMBUNG KAK DH TK SABAR NK TAHU......KESUDAHANNYA

Hani Fazuha said...

aimie..2nd hero lambat sikit. itu ko kena tunggu novel kluar dulu baru dpt tahu...

Niz... nnti saya tampal tpi kesudahannya xde kat sini..kena beli bila kluar nanti