FOLLOWERS

HSC : Trailer...(6)

Setelah segalanya selesai, umi meminta Zhafir menghantarku pulang tetapi aku berkeras untuk kembali ke tempat kerja kerana waktu kerja masih lagi bersisa.
Aku melangkah laju menuju ke arah lif untuk ke car park. Zhafir yang tertinggal di belakang memanggil namaku tetapi aku hanya menoleh sekilas dan kembali meneruskan langkah tanpa mempedulikan dia yang sedang cuba menyaingi langkahku.

“Fea!” Dia memanggil lagi ketika langkahnya sudah selari dengan langkahku.
Tanpa memandangnya, aku terus menghentikan langkah manakala dia pula sudah terlajak ke depan.

“Eh! Kenapa berhenti? Ada lampu merah ke kat sini?” bersahaja suaranya sambil mengundur ke belakang untuk kembali seiring denganku.

“Kenapa?” Serius aku bertanya tanpa memandang wajahnya.

Tanpa menjawab soalanku, dia menoleh kiri dan kanan seolah sedang mencari seseorang di sekitar kawasan itu.

“You bercakap dengan I ke?” Dia pura-pura bertanya sedangkan dia sebenarnya tahu aku memang sedang bebicara dengannya.

“Tak! Dengan hantu.” Balasku geram dan terus mengatur langkah meninggalkan dia yang masih berdiri di situ.
Saat itu, tahap geramku bagai sudah sampai ke ubun-ubun kepala tetapi nasib baiklah hatiku masih tekun bertasbih kalimah Allah memohon kesabaran.

Masuk ke dalam lif pula, hanya kami berdua saja di ruang yang sempit itu. Dia berterusan memandangku tanpa sepatah kata menjadikan aku salah tingkah. Apa hal pula dengan mamat ni? Janganlah dia jadi gila buat benda-benda yang diluar jangkaan. Aku terus berdoa di dalam hati dan terus berharap agar ada manusia lain yang menekan butang untuk sama-sama menaiki lif tersebut.

Sedang lif bergerak, dia tiba-tiba datang menghampiriku yang sedang menyandarkan diri ke dinding lif. Saat itu, aku terasa ingin menjerit memohon pertolongan tetapi tak mungkin akan ada manusia lain yang mampu mendengarnya.

Aku cuba untuk bergerak ke tepi apabila dia betul-betul berada hampir di depanku tetapi sebelah tangannya bertindak menekan ke dinding dan terus memerangkap aku di sudut penjuru ruang yang sempit itu.

"Heh! you jangan nak buat kerja gila." Suaraku sedikit terjerit kerana rasa marah yang terbit akibat perbuatan biadapnya. Tanganku cepat saja memukul lengannya yang menyekatku itu sekuat hati tetapi dia hanya tersenyum melihat wajah gelabahku.
Betul-betul melampau! Hatiku menjerit kuat. Terasa ingin saja aku menelannya hidup-hidup, biar dia terus mati lemas di dalam perutku. Semakin hari aku semakin pening dengan kerenah lelaki ini.

Sebaik lif berhenti di level G dan pintunya terbuka perlahan, aku terus menolak lengannya dan melangkah keluar dari situ tanpa menunggu walau sesaat.

"I rasa, you memang dah gila." aku melepaskan amarah dalam suara yang masih terkawal tatkala kami berdua di dalam keretanya.

Dia senyum manis. Jemarinya cuba menyentuh tanganku tetapi aku cepat melarikannya. Jika dia fikir dia boleh memegangku sesuka hatinya, dia memang silap besar.

"I tak perlu jadi gila untuk kahwin dengan you kan?" dia ketawa perlahan.

"Tapi... kalau pun I harus jadi gila untuk bersama you, I sanggup jadi orang gila itu." dia kenyit mata, menggoda tetapi suhu hatiku bagai sudah melebihi tahap mendidih.

Bagaimana aku tiba-tiba boleh terlibat dengan lelaki yang 'kurang siuman' ini?
Mungkinkah kerana sifatku yang sering berlembut dan tidak pandai berkata tidak ini telah menjadikan aku mangsa keadaan?

Sebaik kereta Zhafir tiba di depan bangunan pejabat, aku terus melangkah keluar dan menghempas kuat daun pintu. Kalau boleh biar pintu keretanya terus tercabut. Biar dia tahu tinggi mana tahap geramku terhadap apa yang telah dia lakukan.

“Dari mana?” teguran dari suara yang cukup aku kenali memeranjatkan aku. Langkahku terus terhenti di situ, di ruang laluan utama menuju ke lobi menunggu lif.

Arman datang menghampiriku, berdiri di depanku. Di tangannya terbimbit briefcase menandakan dia baru ingin masuk ke pejabat hari itu.

“Dari mana?” Sekali lagi dia bertanyakan soalan yang sama setelah aku tidak memberi reaksi pada soalannya tadi. Wajahnya sukar untuk aku tafsirkan gambarannya tetapi aku pasti dia sedang cuba menahan rasa.

"Jumpa umi." ringkas jawapanku. Entah kenapa, aku jadi bimbang jika dia tahu apa yang sedang berlaku antara aku dan Zhafir saat ini.

"Tapi kenapa saya nampak Zhafir yang hantar awak?” Soalan yang bernada cemburu itu membuatkan tekakku tiba-tiba terasa kering. Dari mana dia tahu Zhafir yang menghantarku? Mungkinkah dia nampak aku turun dari kereta Zhafir tadi?

"Umi dan Zhafir." aku membetulkan jawapan sambil perlahan meneruskan langkah menuju ke arah lif.

"Tapi kenapa saya tak nampak umi ada bersama?" Soalnya lagi sambil mengekoriku.

"Umi dah balik dulu...." sebelum sempat aku menghabiskan ayat, telefon bimbitku menjerit nyaring.

Nombor Zhafir yang tertera di situ mengundang rasa tidak enak di hatiku namun tetap juga aku menekan butang hijau sambil melekatkan telefon ke telinga. Tanpa suara ucapan salam, aku hanya diam mendengar.

"Lupa nak pesan…. tolong sampaikan pada Arman, dia tak boleh kacau you lagi bila you dah jadi tunang I nanti." hanya itu pesanannya tanpa ucapan salam dan talian terus diputuskan juga tanpa ucapan penamat.

Spontan pandanganku menyapa wajah Arman yang sedang berdiri memandangku di depan pintu lif. Sungguh… aku sudah tidak tahu bagaimana untuk melepaskan diri dari lelaki itu dan aku jua tidak tahu bagaimana untuk menyelak tirai yang sedang mengelilingi aku bersama Arman.

7 comments:

DLa said...

ahah..Zhafir dah bercakap..aimie..
tp mmg kena bertabah la..sabar Fea pun dah sampai ubun2..klu aku,mau gugur abih rambut..hahaha..

tp Fir ni kira romantik gak ar..
cool jer..tp jeles ttp ade..
siap bg amaran tuh..
'ciss cake ko Arman..jgn kacau tunang aku'
er..hani ni delog aku la..hihi..

aimie_afifah said...

ahaks...akhirnya aku dgr gak suara Zhafir tuh...ko dgr x DLa...hahhah

aku suker Fir very2 relax jer..cool man....

tp yg penting cool dia ada isi tuh....
Hani..ganbatte dear...

Hani Fazuha said...

DLa.. Fea tu mmg penyabar dan lembut ati, klu tak mmg xkawin la dgn si Zhafir tu...

Dialog ko tu brutal sgt.. tak sesuai utk Fir yg cool tu..:D


aimie.. aku sgja smbunyikan si Zhafir ni, takut ko lebih2 jatuh cinta nga dia...hahaha..

Anonymous said...

hmm bile la nk dapat beli ni..cari kat mph ptrjaya xde lg....mgu ni nk g hunt kat ikano n popular2plak..harap2 jupe..or tau x da bleh dapat kat mane..??

nek gile dok bace trailer2 huhu.. =]
-haniza-

Hani Fazuha said...

Haniza... xyah cari sbb xkluar lagi.. dah keluar nnti saya akan bgi tau kt sini..

Anonymous said...

wokeh...tgk kat Fb alaf21 pn die cakap dalam mgu ni..so tgu je laa..k nti bgtau yee..

thanks =]

haniza

Nurul QisDhiraZZA said...

hhmm...x sabar nk tunggu novel nie keluar ! huhu....excited nk baca ! :)