FOLLOWERS

Cerita Di Alam Persekolahan

Waktu sedang menjawab soalan tagging dari Kak meen hari tu, tiba-tiba aje teringat pengalaman 'ngeri' time sekolah dulu. Alamak! sebut perkataan ngeri, nak bercerita pun terasa ngeri....
Kisahnya bermula ketika aku lepas PMR yang pada waktu tu disebut SRP. Aku memang tak meletakkan apa-apa harapan pada exam tersebut sebab aku sememangnya jenis yang pemalas. Duduk jauh dari keluarga dan menyewa dgn kekawan menjadikan penyakit malasku makin parah. Usahkan nak mengulangkaji, kerja sekolah pun kekadang tak siap. Kerana itu, bila tengok result SRP, aku macam tak percaya sebab dapat banyak A. Mulanya ingat mata aku dah kabur tapi lepas pejam celik beberapa kali, memang betul pun.
Lalu, aku ditempatkan di tgkt 4 aliran sains, kelas yang menjadi kebanggaan cikgu kerana di situlah terkumpulnya pelajar bijak pandai sekolah tersebut. Kebetulan pula'kembarku' juga ditempatkan di kelas yang sama. Kembar yang aku maksudkan bukan kembar seiras atau kembar tak seiras tetapi kembar berlainan emak. Ayahku kahwin dua dan kami dilahir di tahun yang sama, cuma bezanya dia lahir tiga bulan lebih awal dariku meletakkan dirinya sebagai abang.
Sepanjang bersekolah di situ, inilah kali pertama kami ditempatkan sekelas. Dia kaki study, memang sesuailah berada di kelas itu berbanding dengan aku yang pemalas ni, memang langsung tidak sekufu dengan mereka yang berada di kelas itu.
Lantas, aku memberanikan diri berjumpa Penolong Kanan utk minta tukar kelas. Tanpa byk soal, permintaanku diluluskan dan aku terus berpindah ke kelas perdagangan(Prinsip akaun). Rasa gembira sangat dapat masuk kelas tu sebab ada member yang sekepala tetapi kegembiraanku tak lama sebab hari kedua aje, ada seorang guru masuk jumpa guru kelas. Entah apa yang disembangkan aku tak dengar tapi sekejap tu guru kelas panggil aku pindah balik ke kelas sains. Rupa2 yang datang tu adalah guru kelas sains tersebut. Rasa macam nak tercekik aku waktu tu. Tapi terpaksa juga ikut sebab tak nak buat kecoh.
Ketika mengekori guru tersebut, aku katakan padanya bahawa aku sudah meminta kebenaran PK tetapi dia kata dia dah minta PK batalkan kelulusan permohonanku. Bila aku tanya kenapa, katanya "awak ada potensi" pendek aje jawapannya. Waktu tu, aku memang betul-betul bengang. Rasa macam nak cekik-cekik aje cikgu tu.
Hari-hari yang aku lalui dlm kelas tu rasa macam duduk dalam bilik sauna, panas dan membahang. Dahlah bengang dgn guru kelas, ada pula mamat yang baru satu tahun pindah masuk sekolah tu buat aku makin bengang. Duduknya pula betul-betul depan mejaku. Bila tiba time dia sengal, dia pusing belakang dan nyanyi2 lagu omputeh pada aku. Tapi bila time skrunya longgar, dia kata aku ganas macam jantan sebab aku suka tendang kaki kerusinya. Pastu, dia mulalah merapu-rapu tak tentu hala hingga angin aku turun naik tak menentu. Dia bukan tak hensem, memang hensem tetapi entah kenapa mata aku sakit sangat bila tengok muka dia.... Bersambung....

No comments: