FOLLOWERS

SAKITNYA TUH DI SINI - Bab 2

         
       
DARI tadi dia hanya memerhati tingkah si suami yang sesekejap tersenyum dan sesekejap berkerut kening memandang skrin handphone. Sarapan di pinggan hanya sedikit terusik. Leka sungguh dengan telefon di tangan.
        
    Dari semalam hingga ke detik ini, dia cuba mencari ruang untuk menyampaikan berita gembira tentang kehamilannya tapi nampaknya, peluang yang dia ada sangat terhad.
Apa taknya, keluar pagi, tengah malam baru pulang.  Bila di rumah pula, si suami lebih banyak tumpukan pada skrin telefon dari memberi perhatian padanya.

        “Abang balik pukul berapa, semalam?” Aleeya memulakan bicara.

        “Hah?” Zariel angkat wajah. Terkejut mendengar soalan si isteri yang tiba-tiba. Cuba mencari riak pelik di wajah Aleeya namun, wajah mulus itu hanya biasa-biasa.

        Jadinya, dia anggap soalan itu adalah soalan perihatin seorang isteri.

        “Abang balik sayang dah tidur.” Jawapan lain yang diberi.

        “Kenapa tak kejut?” Aleeya berbasa basi. Sebabnya dia tahu, Kalau dikejutkan pun, bukan boleh buat apa. Nak bermesra jauh sekali.

        “Sayang tidur lena sangat.” Zariel bangkit.
        “Abang....” Panggilan Aleeya buat langkah Zariel terbantut.
        “Hari ni Leeya nak keluar.”

        “Okey.” Cuma itu jawapan Zariel sebelum berlalu naik ke atas.

        Sebegitu mudah? Aleeya telan liur. Memang dia sengaja umpan suaminya dengan ayat begitu. Mana tahu kut-kut Zariel akan bertanya lanjut dan sudi menemaninya keluar. Atau setidaknya Zariel akan bertanya keluar ke mana dan dengan siapa. Tapi, harapannya hanya tinggal harapan.

        Kenapa hatinya rasa dia bagai tidak lagi wujud di dalam dunia si suami? Dia rasa sendirian di dunia yang luas ini.

        “Abang keluar dulu.” Tiba-tiba satu ciuman singgah di pipinya dan matanya hanya mampu memandang langkah Zariel sehingga hilang dari pandangan.

        Hari sabtu, setahu dia pejabat Zariel tutup. Tapi entah sejak bila, setiap hari sabtu ada saja kerja yang mengharuskan si suaminya itu keluar rumah.

        Haruskah dia menyelak kamus curiga? Kata orang, simpan sedikit ruang di hati untuk dipacak tiang curiga, jangan semuanya diletakkan kata percaya kerana dalam kasih dan cintanya seorang lelaki, akan ada ketikanya tersasar dari landasan.

        Itu kata orang. Tapi kata hatinya? Dia tak mahu percaya yang kasih Zariel boleh berubah.

        Nafas dihela berkali-kali sebelum bangkit menuju ke bilik untuk bersiap.

        Tak lama selepas itu, kereta si teman sudah terpacak depan pagar rumahnya. Teman yang dia kenal sejak di zaman belajar sehinggalah ke alam bekerja. Walau dia sudah berkahwin dan Diana masih kekal bujang, hubungan mereka masih kekal seperti 
sebelumnya.

        “Laki kau tahu ke kau keluar dengan aku ni?” Diana menyoal sebaik keretanya bergerak di jalan raya.

        “Mmmm...” Hanya itu yang mampu Aleeya jawab. Takkan nak beritahu yang Zariel tak tanya pun dia nak keluar dengan siapa. Dan kalau sekarang ni dia tergerak hati untuk curang, keluar dengan lelaki, rasanya Zariel pun tak ambil peduli.

        “Dia ada kat rumah ke?” Diana menyoal lagi.
        “Keluar. Ke ofis katanya.”
        “Sabtu pun kerja?”

        Aleeya terus terdiam. Kalau Diana yang tak ada kena mengena dengan Zariel pun boleh bersoal begitu, apatah lagi dia sebagai isteri.

        “Leeyaaa....Kau dengan Zariel ada masalah ke?” Soalan Diana memanggil Aleeya berpaling, memandang sisi wajah si teman yang sedang memandu.

         “Kenapa kau tanya macam tu?” Aleeya rasa tak sedap hati. Pertanyaan Diana kedengaran sangat pelik di telinganya.

        “Aku nak cakap denga kau sesuatu tapi...” Bicara Diana terhenti di situ. Sekilas berpaling pada Aleeya yang sedang memandangnya.

        “Cakap apa?” Aleeya tidak sabar.
        Diana diam sejenak. Berfikir bagaimana ayat yang sesuai untuk meluahkan.

        “Aku nampak Zariel dengan perempuan yang sama beberapa kali...”

        “Kawan kerja dia kut.” Aleeya memintas. Berpura-pura tak terkesan dengan berita yang Diana sampaikan sedang hati yang di dalam sudah mula bergelombang.

        “Kawan kerja sampai berpegang tangan dan berpeluk bahu?”
        Dup! Jantung Aleeya bagai jatuh ke kaki. Dia tegak memadang ke depan, tidak berani menoleh pada Diana. Di hati dia berharap, apa yang terlafaz dari bibir Diana tadi hanyalah satu omongan kosong. Atau... Diana tersilap orang. Dia sangat berharap Diana tarik balik apa yang diucapkan tadi.

        “Aku bukan nak menghasut kau. Tapi, jangan jadi bodoh kerana cinta, Leeya.” Setepek ayat si teman bagai jatuh ke mukanya.

        Benarkan dia sudah menjadi manusia bodoh kerana cinta? Kalau benar begitu, ilmu yang dituntut sehingga ke menara gading rupanya tidak mampu menandingi satu perkataan bernama cinta.

        ‘Ya Allah! jika benar apa yang diperkatakan Diana, jika benar aku telah diperbodohkan, tunjukkan kebenarannya.’ Aleeya panjat doa dalam hati. 

        Selepas itu, masing-masing diam membisu sehingga tiba di KLCC. Destinasi pertama, repair iPhone dulu.

        Tapi, disebabkan terpaksa menunggu sehingga satu jam, Diana heret tangannya menuju ke Parkson. Memang itulah tujuannya ke KLCC, mahu beli pakaian dalam katanya. Macamlah tempat lain tak boleh beli.

        Penat berdiri menunggu Diana memilih dan mencuba, Aleeya melangkah ke arah tempat duduk yang disediakan untuk customer yang terletak di tengah laluan berdekatan kaunter kasut wanita.

        Duduk di situ sambil memerhati gelagak manusia, tiba-tiba dia terdengar suara yang amat dia kenali datang dari belakang tempat dia duduk.

        “Nak beli kasut ke?”
        Dia terus tergamam.

        Kejutan apakah ini? Bagaimana Zariel tahu dia ada di sini dan sedang memandang ke arah sepasang kasut yang cantik berhampiran tempat dia duduk.

        Kepalanya pantas berpusing, mahu segera bangkit tapi apa yang dia lihat buatkan pergerakannya terhenti.

        Zariel sedang memegang kasut wanita sambil ditelek oleh seorang perempuan berambut panjang dan tangan perempuan itu elok memaut lengan Zariel.

        Liur Aleeya tiba-tiba terasa kesat dan berpasir di kerongkong sendiri. Matanya tidak lepas memadang Zariel membantu perempuan tersebut mencuba kasut yang dipegang tadi.

        Rupanya, layanan Zariel yang istimewa begitu bukan hanya untuk dirinya seorang. Dan apa yang dia lihat itu cukup untuk membuatkan sekeping hatinya retak seribu.

        Terus matanya bergenang. Apa lagi yang mahu dia katakan pada hati untuk memujuk? Bolehkah dia kata yang perempuan itu rakan sekerja si suami? Dan bolehkah dia katakan yang di KLCC ni tempat kerja si suami?


        Itu namanya membodohkan diri sendiri. Benarlah kata orang, doa orang teraniaya tiada tapisan. Kerana saat ini, Tuhan telah makbulkan doanya, menunjukkan sebuah kebenaran.

9 comments:

tasya nordin said...

Salam sis, novel pergi tanpa alasan untuk 2015 still boleh order lagi ke? Saya betul betul nak novel tu :'(

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

Unknown said...

sakitnya tuh di sini di nak jadikan novel ke?? Kalau nak jadikan novel harap sis buat banyak stok.. sebab semua karya penulisan sis best2 sangat!! Saya suka!!

Mawar Berduri said...

Assalamualaikum sis. Ada lagi tak buku ni? Cetakan nya masih ada tak?. Saya nak beli lah sis.

Mawar Berduri said...

Assalamualaikum sis. Novel ni masih ada cetakan tak? Saya nak beli lah sis. Sebab dekat mana2 kedai buku dah tak de. Limited sungguh novel ni sis. Saya nak sesangat beli novel ni.

Aini Noor said...

Sis macam mana nk order saya berminat harap mizz mahu ajar caranya nk order

Aini Noor said...

Sis macam mana nk order saya berminat harap mizz mahu ajar caranya nk order

Kostya Shaknov said...

Интим- проститутки новые дома Харьков
Я молодая, озорная, сексуальная выдумщица на всякие шалости! Приглашаю к себе в гости побаловаться вместе. Американец — это Дон Кихот здравого смысла, ибо практичен до такой степени, что совершенно оторван от действительности.

Sarjen Pencerita said...

Salam rakan penulisku,Teruskan usaha menghasilkan karya..semoga terus maju...jangan lupa juga lawat blog sya ya kat https://ceritaberemosi.blogspot.my/