FOLLOWERS

Scandal Depan Rumah




Duduk termenung di anjung, lagu Tenda Biru bagai terdengar di mana-mana. Walhal, yang berkumandang di rumah berpagar tinggi depan sana ialah paluan kompang dengan irama Selamat Pengantin Baru.

“Saya akan tunggu sehingga kita habis belajar dan selepas itu kita beritahu keluarga kita.” Kata-kata Hasif bagai berulang di mindaku.

Tapi, belum habis belajar, belum sempat beritahu keluarga, dia sudah bersanding di pelamin.

“Saya cintakan awak, Aina.”

Dan ucapan itu, rasanya kalau aku kira sejak awal dia ungkapkan dan kalaulah ungkapan itu boleh diumpamakan batu bata untuk pembinaan, sudah boleh membina 25 tingkat bangunan.

Tapi hari ini, detik ini, Hasif memilih orang lain sebagai suri hidupnya. Alasannya, pilihan keluarga dan dia terpaksa.

Oh! Mudah sungguh. Memberi harapan pada aku, menanam benih cinta di hati aku, tapi bila dah tumbuh mekar, dibakar dengan api yang marak sehinga seluruh ruang yang ada dilanda jerebu yang teruk.

“Kau tenung pagar rumah orang tu, bukan boleh bertukar pengantin perempuannya jadi kau.” Suara seseorang datang dari sebelah kanan buatkan aku tersentak.

Kurang asam sungguh! Datang rumah orang tak bersalam, terus menerjah dengan kutukan. Siapa lagi kalau bukan Zahran, si jiran sebelah kanan rumah. Sejak zaman sekolah, sehinggalah kini mulutnya memang tak pernah ada penapis.

Aku bangkit dari duduk dan terus masuk ke rumah. Waktu ini, aku memang tak ada hati untuk bergaduh mahu pun bercakap dengan sesiapa waima dengan emak sekalipun.

Hati aku sedang merusuh. Jiwa aku sedang merana.


Saat itu, aku mula setuju dengan cadangan emak mahu berpindah keluar dari kampung ini. Emak mahu pulang ke tempat kelahirannya. Di sini, memang tempat tumpah darahku. Tapi, apalah gunanya aku terus di sini kalau hati yang di dalam berterusan mengalirkan darah merah.

1 comment:

shzakiah said...

Rasa2 bila blh peluk novel nie...