FOLLOWERS

SAKITNYA TUH DI SINI - Bab 1

         
        T
AK sengaja, matanya menjenguk skrin telefon si suami yang sejak tadi berbunyi dan tatkala membaca pesanan WhatsApp yang masuk, jantungnya terus berhenti berdenyut. Satu kejutan yang dia tak pernah jangka.
         
            ‘Sayang, malam ni you tidur sini ya, teman I. You berilah alasan pada wife you....”
         
        Aleeya telan liur. Tiba-tiba alirannya terasa kesat.
        Sayang?
        Tidur?
        Teman?
         
        Siapakah gerangan yang menghantar pesanan tersebut? Nak dibuka untuk melihat, dia tak tahu password. Yang dia perasan nama penghantar itu @Ina.
     
   Belum sempat akalnya mencerna, pintu bilik air dibuka dan si suami yang bertuala terikat di pinggang keluar dengan senyuman.

        Matanya lurus memandang Zariel. Tanpa kelip. Bukan sebab tergoda tapi, sebab dia seakan tidak percaya dengan persoalan yang menghujani hatinya.

        “Kenapa pandang abang macam tu?” Zariel menghampirinya dan satu ciuman singgah di pipinya.

        Entah kenapa saat itu dia jadi tidak pandai untuk membalas setiap perlakuan romastis Zariel. Hanya melihat tingkah sang suami yang sibuk membelek handphone di tangan.

        “Abang nak ke mana?” Akhirnya Aleeya bersuara juga setelah melihat si suami sibuk menyarungkan baju dan seluar. Pakaian seperti orang mahu keluar.

        Baru balik kerja. Sampai rumah pun dah lepas maghrib. Nampak macam nak keluar semula. Entah sejak bila Zariel menjadi terlalu sibuk begini. Mengalahkan orang berjawatan CEO yang bisnesnya juta-juta. Setahunya, Zariel hanyalah seorang Marketing Manager di sebuah syarikat bumiputera yang tidaklah besar mana bisnesnya.

        “Abang nak keluar jumpa kawan. Kalau abang lambat balik, sayang tidur dulu. Jangan tunggu abang.” Hanya itu alasan yang diberi sebelum satu lagi ciuman di lekatkan ke pipinya.

        Tapi entah kenapa Aleeya rasa ciuman itu satu kepura-puraan untuk menutup sebuah penipuan. Tiada lagi rasa yang sering menjetik hingga ke hati seperti hari-hari sebelumnya.

        Lebih setahun perkahwinan mereka, awal perkahwinan rasanya Zariel tidaklah sesibuk begini. Nak kata naik pangkat, tak pula dengar khabar.

        Tiba-tiba hatinya jadi tak sedap. Sibuk dengan kerjakah atau sibuk dengan benda lain?

        “Abang pergi dulu.”
        Dan, bersama pintu bilik yang tertutup, mata Aleeya turut tertutup.

        ‘Kalau abang lambat, tidur dulu.’ Pesanan itu berulang di minda. Dan dia memang ingat pesanan sebegitu sudah acapkali Zariel berikan tatkala si suaminya itu keluar malam seperti malam ini. Alasannya jumpa kawan.

        Betul ke jumpa kawan? Atau jumpa Ina? Minda bergerak lagi, mengingat sejak bilakan si suami mula pandai berjumpa ‘kawan’ waktu malam begini?

        Saat itu, mindanya membelek kembali hari-hari sebelumnya.

        Ya! sejak akhir-akhir ini Zariel sering keluar malam dengan alasan yang sama. Ada ketikanya subuh baru balik dan bersiap ke tempat kerja. Alasannya, tertidur rumah kawan selepas menonton bola di TV.

        Kerana satu perkataaan PERCAYA, dia tidak bertanya lanjut walau hatinya terdetik alasan tersebut sangatlah tidak logik. Tapi, dia cuba pujuk hati untuk bersangka baik dan fikir yang baik-baik.

        Aleeya bangkit. Mundar mandir mengukur keluasan bilik sebelum kakinya terpasak di lantai betul-betul di hujung katil. Mata jatuh pada cadar unggu corak bunga matahari yang kemas membalut katil.

        Mindanya terimbas hari-hari sebelumnya. Katil itu menjadi saksi betapa hangatnya hubungan mereka. Siang dan malam. Tapi, selepas dia keluar hospital kerana pembedahan appendiks, segalanya bagai sangat dingin.

        “Sayang tak sihat lagi. Biar badan betul-betul sihat dulu.” Hanya itu alasan Zariel ketika dia mengharapkan belaian.

        Ketika dia membuang rasa malu memulakan kemesraan kerana jika mahu mengharapkan Zariel, jauh panggang dari api. Dinginnya Zariel, bagai ada sesuatu yang tidak kena.

        Tapi, kerana terlalu percaya, dia butakan mata. Kerana terlalu sayang, dia bodohkan diri.

        Tiba-tiba hatinya terasa sakit. Tangan melekat pada perut sendiri. Niatnya untuk mengkhabarkan berita gembira hari ini terus 
terbantut.

            Lebih setahun perkahwinan mereka, berita inilah yang 
diharapkan dia dan Zariel. Tapi kenapa saat ini dia rasakan berita tersebut hadir pada waktu yang kurang tepat?

            Mata berkalih pada iPhone 6 plus di atas meja kecil tepi katil apabila terdengar gegaran. Telefon hadiah Zariel di hari jadinya enam bulan lepas sudah seminggu ‘bisu’. Ring tone dan semua notification tak berbunyi. Hanya vibrate saja yang berfungsi.

            “Abang sibuklah sayang. Apa kata sayang pergi sendiri.” Itulah jawapan Zariel bila dia ajak ke KLCC untuk repair. Telefon masih ada warranty, bukan boleh repair di kedai biasa. Kena ke service centre sana.

        Waktu itu, dia betul-betul terasa hati. Kenapa Zariel boleh berubah begitu drastik? Sedang di awal perkahwinan dulu, dia nak ke mana pun pasti si suami ahu mengekor. Katanya, sekarang zaman jenayah, bahaya perempuan jalan sendirian.

        Adakah zaman jenayah yang Zariel maksudkan itu sudah berakhir?

            Hati bertanya, apa sebenarnya yang sedang melanda rumahtangganya. Apa sebenarnya yang disibukkan suaminya? Tapi persoalan yang timbul, tak pernah ada jawapan.

            Nafas diarik dan dilepas kasar. IPhone dicapai. Ada WhatsApp dari Diana.
             
            Weh! jom teman aku ke KLCC esok.
         
        Satu kebetulan pula. Tak mengapalah. Zariel tidak mahu memenuhi permintaannya. Tapi Tuhan ada. DIA Maha Mendengar. Pastilah DIA mendengar  bisik hati hambanya ini. Mungkin DIA telah menghantar si teman itu untuk menemaninya.

1 comment:

Julia Tarmidi said...

salam singgah dan follow :)