FOLLOWERS

Sesat Dalam Cinta - Part 3 & 4

Part 3

TELEFON di tangan yang sudah gelap skrinnya Elina pandang lama. Mana Izham pergi? Kenapa talian telefonnya tak dapat dihubungi? Tadi petang elok saja lelaki itu di pejabat.
        
“El!” Teguran Miera yang tiba-tiba melabuhkan duduk di sebelahnya atas sofa panjang itu mengejutkan Elina.

        “Kau menungkan apa?”

        Elina geleng kepala. Antara dia dan Amna, Miera memang tak perlu tahu. Lagipun, Miera bukan kenal sangat dengan Amna.

        Dia kenal Amna sejak dari zaman sekolah berasrama hingga ke universiti. Tinggal sebilik, tidur sebantal, makan sepinggan.

        Miera hadir dalam hidupnya ketika dia sudah masuk fasa pekerjaan. Dulu-dulu mereka sepejabat, itu yang jadi rapat dan sehingga jadi teman serumah.

        “Weh! Semalam Nadia tak balik kan? Kau tahu dia pergi mana?” Miera buka topik lain tatkala soalannya yang tadi tidak berjawab.

        Elina menggeleng. Nadia tu seorang lagi rakan serumah mereka. Rakan yang dia kenal ketika di universiti. Rakan dia dan juga rakan Amna.

        Melihat gelengan Elina, Miera berpusing menghadap si teman, menyelesakan duduk.

        “Aku rasa dia tidur rumah sebelah” Miera seakan berbisik. Macamlah bicaranya didengar oleh jiran sebelah.

        “Isk, kau ni. Tak baik menuduh.” Elina yang tadinya seakan tidak berminat dengan soalan Miera pantas menumpukan perhatian. Kalau tadi otaknya fokus pada Amna, kali ini beralih pada Nadia.

        Ya! Semalam dia tak nampak batang hidung Nadia. Entah pukul berapa si temannya itu pulang dia sendiri tak sedar. Pagi tadi pun, bila dia keluar dari bilik, Nadia sudah ke tempat kerja.

        “Aku nampak dengan mata aku sendiri. Kawan kau tu keluar dari rumah sebelah ikut pintu belakang awal pagi tadi.”

        Elina terus terdiam. Sejak di alam universiti dia tahu memang Nadia agak liar. Dan dia tahu juga Nadia ada hubungan dengan salah seorang penghuni rumah bujang sebelah. Cumanya dia tak mahu ambil tahu sejauh mana hubungan mereka. Rasanya macam baisa-biasa saja. Takkanlah sampai berani tidur rumah sebelah. Tak takut kena gulai ke?

        “Aku dah cakap dengan kau banyak kali, dia tu tak boleh buat kawan. Nanti dengan kau sekali rosak.” Miera tayang muka bangga, seolah menang dalam perdebatan yang meraih hadiah jutaan 
ringgit.

        “Aku takkan rosak kalau aku sendiri tak mahu Miera. Berkawan dengan hantu sekali pun, kalau aku memilih untuk jadi baik, aku tetap akan jadi baik,” balas Elina. Geram juga kenyataan tak berasas si teman.

        Miera mencebik. Tak puas hati bila Elina seakan tidak percaya akan bicaranya.

        “Kau tahu tak, dia tu selalu kutuk kau bila dengan aku.”

        Elina diam. Buat-buat tak dengar. Bila Miera dah mula jadi ‘batu api’, dia jadi malas mahu melayan. Sekejap lagi, ada la cerita talam dua muka.

        “Dia tu kalau kau nak tahu, jenis yang orang kata, kawan makan kawan,” sambung Miera lagi.

        Kali ini Elina senyum.

        “Tak sangka pula Nad tu makan orang. Setahu aku dia hari-hari makan nasi.” Di hujung bicara, Elina gelak. Yang sebenarnya, dia sedang menyindir.

        “Aku serius!”

        “Aku pun serius. Dan aku tak suka kuih talam. Aku suka kuih seri muka.” Sengaja menyindir. Nadia mahu pun Miera dua-dua pun kawannya. Tapi, yang dia nampak, Nadia dan Miera memang selalu ada sifat cemburu. Mereka memang tak sebulu.

        “Suka hati kaulah. Aku cakap kau tak nak percaya.”

        “Macam mana aku nak percaya.  Dengan aku, kau kutuk dia. Dengan dia, kau kutuk aku. Kau ingat aku dengan dia tak kutuk kau?” Elina angkat-angkat kening. Dia dah malas nak berbalas cakap. Banyak lagi benda yang dia nak fikirkan selain dari hal remeh temeh begitu.

        Dan kenyataan Elina itu buat Miera naik darah.

        “Aku nak pindah!” Terus dia angkat punggung berlalu.

        Elina geleng kepala. Ini bukan pertama kali ayat itu keluar dari bibir Miera. Sudah acap kali. Tapi pindahnya tak juga.
         
    

Part 4
     
PAGI buta Elina terus merempuh pintu bilik pejabat Izham. Tak kira, bos tak bos. Yang penting dia dapat hamburkan apa yang terbuku di hatinya sejak semalam. Kalaulah boleh, memang malam tadi lagi dia ke rumah lelaki ini tapi, rumah lelaki ini maknanya rumah Amna juga. Dia tak mahu menambahkan lagi keruh keadaan.
        
“Kau memang gila kan, Izham!” sembur Elina sebaik pintu bilik pejabat lelaki itu tertutup rapat.

        Izham terus tercengang. Tapi seketika cuma sebelum wajahnya kembali tenang.

        “Kalau nak gila pun, sila gila sorang-sorang. Jangan libatkan aku.” Elina menambah. Sungguh dia tak boleh terima keadaan ini. Kata-kata Amna bagai senjata tajam yang mampu membunuhnya.

        “El... pagi-pagi buta dah mengamuk macam beruang hilang anak ni kenapa?” Izham cuba bertenang walau hakikatnya hati yang di dalam sedikit goyah.

        Elina yang dia kenal bertahun dulu jarang sekali mengamuk begini kecuali kalau hal berkaitan hati dan perasaan.

        “Kenapa kau beritahu Amna yang kau cintakan aku?”

        “Itu satu kenyataan El. Kau pun tahu aku cintakan kau sejak dulu. Dan rasa tu tak pernah padam.” Masih tenang Izham membalas. Wajah merah padam Elina menjadi tatapan matanya. Wajah yang sudah lama dia letakkan dalam hatinya di carta paling atas. Cuma Elina yang tak pernah mahu 
mengerti.

        “Izzz.....” Elina terus hilang kata. Silap  siapa sebenarnya? Dia, Amna atau Izham sendiri?

        Memang dia yang meminta Izham mengahwini Amna. Memang dia yang merayu Izham menerima Amna pada awalnya setelah tahu yang sahabatnya itu jatuh cinta dalam diam pada Izham.

        Kisah kepincangan dalam keluarga menyebabkan dia rasa dia tidak layak untuk Izham. Walau satu ketika dulu dia pernah tanam impian untuk hidup bersama lelaki ini tapi, lelaki baik-baik seperti Izham layak untuk perempuan baik-baik seperti Amna.

        Dia terasa tidak layak walau untuk menganyam segaris mimpi.

        “Aku dah cakap dengan kau dulu, tolong sayang Amna sebagaimana dia sayang kau...”

        “Tapi kau tak minta aku buang rasa sayang aku pada kau kan?” Izham memintas.

        Astaghfirullahalazim...

        Panjang Elina beristighfar dalam hati. Terus dia terduduk lemah di kerusi di depan meja lelaki ini. Kisah lama yang dia sendiri sudah lupakan, rupanya masih diingat Izham. Sangkanya, Izham sudah boleh menerima Amna dan mereka sudah bahagia.

        “Aku dah beritahu kau yang aku akan cuba. Tapi, dah dekat setahun El, aku tak mampu.”

        Kepala Elina perlahan jatuh menyentuh permukaan meja. Sulit sungguh! Kalau dia tahu begini, dia sudah lari jauh dari hidup keduanya. Tapi, dia yang bodoh. Dia yang sering termakan dengan janji seorang Izham.

        “Tapi, kau janji dengan aku yang kau akan anggap aku hanya sebagai kawan kan? Hubungan kita tak akan melibatkan perasaan kan?” Elina menagih janji yang pernah dilafazkan Izham.

        Dia ingat lagi waktu lelaki ini merayunya agar menyertai TPG Dynamic ini. Syarikat milik Izham sendiri. Siap menawarkan dia peluang sebagai rakan kongsi. Dan dia, bodoh-bodoh percaya yang Izham sudah mampu menerima ketentuan. Dia bodoh-bodoh percaya yang Izham dan Amna sudahpun bahagia hidup bersama.

        Dia percaya tawaran Izham semata-mata kerana bisnes. Lagipun, Amna sendiri yang memujuknya menerima tawaran Izham.

        “Aku tak mampu El. Hakikatnya, sayang aku pada kau tak pernah padam. Makin hari makin mendalam.”

        “Habis tu, Amna....”

        “Hati aku ada empat bahagian, El. Kalaupun aku boleh masukkan Amna ke situ, masih ada tiga bahagian untuk kau.”

        Kepala Elina terus tergeleng laju. Sungguh, kalau dia tahu, dia tak akan sesekali melibatkan diri dengan Izham.

        “Aku dah tunaikan permintaan kau supaya terima Amna. Dan sekarang aku nak kau tunaikan permintaan aku pula.”

        Elina angkat wajah. Permintaan?

        “Terima lamaran aku dan jadi isteri aku.”

        Nonsense!” Elina terus bangkit berdiri.

        “Aku mampu, El. Zahir dan batin. Dan aku janji akan berlaku adil.” Kata-kata itu walau diungkapkan dalam nada yang biasa-biasa oleh Izham tetapi sudah mampu membuatkan dada Elina 
hampir meletup.

        Ya! Dia tahu Izham mampu. Mampu segalanya. Tapi dalam hidup ini, bukan semua benda boleh diukur dengan kemampuan. Kadangkala, wang ringgit tidak berharga untuk membeli sesetengah perkara. Dan hati akan menjadi bahan pengukur paling berharga.

        “Kalau aku tahu kau akan buat Amna begini, sumpah aku akan lakukan apa saja supaya Amna tak menjadi isteri kau.”

        “El...”

        “Aku tarik diri dari TPG. Sekejap lagi aku hantar notis berhenti kerja.”

        Elina terus melangkah meninggalkan Izham yang berterusan memanggilnya.

        Izham…jangan kau cuba uji hati perempuan. Kelak kau sendiri yang akan menyesal.

1 comment:

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, resepi dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)