FOLLOWERS

Berkisah Tentang HKC

Sejak cover dan blurb HKC dipaparkan, ramai yang tanya

"Sebenarnya Lya tu pilih siapa erk? Zhafran atau Hareez?"

Aku tak jawab apa-apa, cuma senyum saja. Tunggulah, baca sendiri nanti.

Sebenarnya, bukan Lya yang memilih tetapi takdir yang telah menetapkan pilihannya macam ayat terakhir dalam blurb tu...

'Kadangkala, kuasa memilih bukan di tangan kita tetapi tidak semestinya kita harus mati saat takdir menetapkan pilihannya.'


Lya & Hareez....
**************
“I tanya you,” tekan Hareez, mencerlung pandangannya ke arahku.

“Kalau I kata tak, you boleh percaya ke? Atau kalau I kata ya, you nak buat apa?” aku mula bosan dengan tekanan darinya.

“Jawab soalan I Lya.” Dia tidak berpuas hati. Reaksinya seolah dia mempercayai setiap apa yang dikatakan sahabatnya itu.

“Apa gunanya jawapan I kalau rasa percaya you sudah tidak ada untuk I. Sebab… kalau you percaya I, you takkan tanya soalan bodoh tu.” Suaraku sudah sedikit meninggi. Hatiku tiba-tiba jadi sakit bak dihunus pedang samurai.

“I tak nak sesuatu yang tak sempurna.” Balasnya.

“Then, Kalau you rasa I ni tak sempurna, just leave me. I pun takkan mati kalau tak kahwin dengan you.” Aku pantas bangkit berdiri dengan kasar.

“Lya… I tanya you cara yang elok, kenapa you nak marah begini?” dia seperti terkejut melihat reaksiku.

“Kalau kesempurnaan yang you cari, I memang tak sempurna.” Suaraku kembali merendah.

Ya! Aku memang tidak sempurna dan aku tidak pernah mengharapkan kesempurnaan darinya kerana aku tahu setiap makhluk yang diciptakan Tuhan itu memang tidak sempurna.



Lya & Zhafran
*************
“Kenapa?” soal Zhafran setelah melihat tangisanku sedikit reda.

“Tak ada apa-apa. Saja aku nak menangis.” Ujarku sambil mengesat sisa air mata yang melekat di pipi. Sebuah senyuman tanpa perisa aku hulurkan padanya.

“Lya….” Dia duduk di sebelahku.

“Aku tahu ada sesuatu yang mengusik hati kau. Aku ingin sangat peluk kau dan mententeramkam hati kau tapi hukum tidak membenarkan. Sebab itu, aku minta sangat kau bersetuju agar kita boleh halalkan apa yang haram itu. Agar aku boleh sentiasa melindungi kau dan membahagiakan kau.” Ucapannya meresap masuk terus ke hati mengundang air mataku jatuh lagi menyentuh pipi.

Alangkah bagusnya kalau aku mampu lakukan. Alangkah bagusnya kalau…. Ah! usah diceritakan tentang ‘kalau’ kerana ianya akan menyakitkan hati sendiri.

“Tak apalah Zhaf. Yang haram tu biarlah tetap menjadi haram. Mungkin itu yang terbaik antara kita,”putusku akhirnya.
Dia menarik nafas panjang. Entahkan sudah berputus harap. Sejak akhir-akhir ini, dia sudah jarang mencariku dan tidak lagi mendesak.

“Boleh tak kau bawa aku jalan-jalan tanpa bercakap apa-apa tentang hati dan perasaan?” pintaku, menoleh ke arahnya yang duduk di sebelahku.

“Sekarang?” soalnya, inginkan kepastian.

Aku mengangguk perlahan.

“Tapi, kalau kau ada hal lain aku tak paksa.”

“Untuk kau, aku sanggup ke tepikan semua perkara.” Dia senyum dan senyuman itu aku rakamkan untuk dilekatkan ke dinding hati. Sebenarnya, setiap senyuman yang dia ukirkan padaku punya nilai yang cukup tinggi.

5 comments:

shadah. said...

alamak~ mkin confuse sapa yg Lya pilih...
but i hope the ending is happy ending. :)

Anonymous said...

rasanya zhafran..sebab sume novel hani fazuha heronya mula drp Z..=D

DLa said...

boss..
aku harap Lya pilih zhaf sbb aku x kenal sangat ngan dak hareez ni..hihi..

[rania firdaus] said...

yup... hrp2 zhaf yg jd pilihan... =)

aimie_afifah said...

Haniiiiiiii......hope pilihan takdir Lya membahagiakan dia..(tp kalau Zhaf...aku suke giler...)