FOLLOWERS

Prolog CBM & CDH

** Seperti yang aku janjikan, ini prolog untuk CBM dan CDH. Kalau nak tahu CDH tu apa, boleh jenguk tajuk kat sebelah kiri ni. Nak tahu gak, mana satu yang dapat undian lebih tinggi. Nak tahu gak, mana satu yang ramai orang nak baca dulu.**



Prolog - CBM


Lambat! Aku memang betul-betul dah terlambat untuk ke dewan kuliah pagi itu. Semuanya gara-gara Adora yang mengajak bersembang hingga ke dinihari. Sudahnya, terlajak tidur sampai subuh pun dah jadi subuh gajah. Tak guna punya housemate!

Dari pintu apartment, aku berlari anak menuju ke lif. Harap-harap tak perlu tunggu lama. Lif ni pun kadang-kadang buat hal juga. Sepuluh kali tekan butang turun pun tak juga berhenti. Silap-silap kena naik dulu ke atas hingga tingkat sembilan belas sebelum turun semula ke lobi.

Nasib baiklah hari ini tidak bermasalah. Sebaik tiba di depan lif, pintu terus saja terbuka. Namun, apabila melihat hanya seorang lelaki yang berada di dalam lif tersebut, aku jadi ragu-ragu untuk masuk.

'Duduk di negara orang ni, kena sentiasa berhati-hati. Lebih-lebih lagi, kita ni perempuan. Jangan mudah terpedaya. Kalau boleh, cuba elakkan berjalan sendirian. Orang lelaki ni, bukan kira tempat. Kekadang tu, dalam lif pun mereka boleh ambil kesempatan.' omelan Adora terus saja menerjah masuk ke mindaku menjadikan aku terus memaku kaki di situ.

Lelaki yang di dalam lif tersebut memandangku dengan kening berkerut. Tangannya tidak lepas dari menekan butang agar lif tersebut terus terbuka. Melihatkan renungan matanya, aku jadi gelabah tiba-tiba. Belum sempat akalku berfikir, kakiku terlebih dahulu bergerak pantas melangkah masuk.

Sebaik dua tapak kakiku berada di dalam lif tersebut, pintu terus tertutup. Cepat-cepat aku bergerak ke arah penjuru sebelah kiri.

Sekilas aku menjeling ke arah penjuru kanan di mana berdirinya lelaki tersebut. Saat mata kami saling bertaut, hatiku bagai disambar pancaran kilat. Ada getaran muncul di situ.

Kacak! Walau pun tanpa senyuman, hanya sebelah kening terangkat memandangku, sudah cukup untuk membuatkan seluruh wilayah hatiku jadi kucar kacir tidak menentu.

Pun begitu, debaran itu jadi bercampur aduk dengan rasa takut tatkala aku perasan dia berterusan memandangku.

"Ooo.. Mak kau mampus!." Spontan aku melatah kerana terkejut apabila lif yang bergerak turun tiba-tiba terhenti di tingkat empat dan suasana menjadi gelap.

"Isk!..Eee... Hantu betullah lif ni," Spontan juga bibirku membebel sendiri, seolah hanya aku saja yang berada di ruang tersebut.

Gelap suasananya makin membuatkan aku naik seram. Telefon bimbit di tangan aku tekan-tekan agar cahayanya dapat membantu kornea mataku untuk melihat sebarang gerakan.

Dari samar cahaya tersebut, aku perasan lelaki yang sedang berdiri di hujung sana sedang tersenyum sendiri.

"Eh! Tak siuman ke dalam darurat macam ni pun nak senyum-senyum." Aku mengomel perlahan tetapi rasanya masih mampu di dengar oleh lelaki tersebut.

Ah! peduli apa. Dia mesti tak faham apa aku cakap. Di sini bukannya Malaysia tapi United Kindom. Tengok muka dan ketinggiannya macam bukan orang Malaysia, ada sikit iras-iras pelakon korea yang selalu Adora tonton tetapi aku tak tahu namanya.

"Kalau I kata ya, memang I tak siuman, maksudnya sekarang I boleh peluk you lah kan?" dia bersuara tiba-tiba saat aku sedang mengumpat di dalam hati tentang dirinya.

Terkejut! jantungku bagai ingin melompat keluar saat itu juga. Mataku terus membulat memandangnya dan kakiku terus berundur ke belakang sehingga rapat ke dinding lif.

Dia faham bahasa melayu? Mungkinkah dia juga rakyat malaysia? Atau dari negara asia yang faham dan boleh bercakap melayu?

"Sebabnya, orang tak siuman tu boleh buat apa yang dia suka dan sekarang ni, I suka jer nak peluk you." dia mara selangkah merapatiku. Saat itu, lututku sudah menggigil ketakutan.

"You jangan nak buat kerja gila!" bentakku, cuba berlagak berani walau hakikatnya aku sedang ketakutan.

"Bukan ke gila dengan tak siuman tu maksudnya sama?" dia tergelak perlahan.

"You!...." bicaraku mati di situ apabila pintu lif terbuka tiba-tiba.

Tanpa bertangguh, aku terus membuka langkah yang panjang untuk keluar dari ruang tersebut. Kalaulah boleh melompat seperti acara lompat jauh, memang aku sudah melompat sejauh mungkin agar aku tidak lagi perlu melihat kelibat lelaki 'tak siuman' yang masih berdiri tegak di situ. Betul-betul buat aku sentap!




Prolog CDH




Lama Hareez duduk di situ, menyaksikan ombak yang begitu setia memukul pantai. Kalaulah ombak itu mampu membawa semua kesakitan yang sedang bermukim di hatinya pergi jauh ke tengah lautan, dia sanggup untuk terus duduk di situ sehingga semuanya dibawa pergi.

Sangkanya, dia boleh melupakan semuanya dan ketenangan akan ditemui di sini tetapi perkiraannya nyata silap sama sekali. Usahkan sebuah ketenangan, hatinya sendiri yang telah hilang itu pun tidak mampu dia cari.

“I minta maaf Reez. Keputusan ini I ambil bukan kerana marah tapi kerana cinta. Ya! I memang cintakan Zhafran, sejak dulu hinggalah ke saat ini dan insyaalah, kalau you tanya soalan yang sama selepas seribu tahun akan datang, jawapannya tetap sama, I tetap cintakan Zhafran.” Itulah pengakuan Lya yang telah berjaya merobek kejam sekeping hatinya.

Sudah puas dia memujuk, sudah puas dia berharap dan sudah puas juga dia berdoa tetapi Lya tetap jua memilih Zhafran. Dia terfikir sendiri, mungkinkah hatinya tidak cukup ikhlas sewaktu memanjat doa atau mungkin juga dia tidak cukup baik untuk TUHAN memakbulkan doanya? Tetapi, dia ingin sentiasa bersangka baik terhadap YANG ESA. Siapa tahu kalau doa-doanya sedang dikumpul dan akan dimakbulkan diakhirat nanti? Mana tahu, pasangannya di syurga kelak adalah bidadari yang lebih hebat dari Lya?

Tidak! Hatinya pantas membantah. Bariskanlah seribu bidadari di depan matanya, Lya juga akan tetap menjadi pilihan hatinya.

Ah! dia mengeluh lagi buat kesekian kalinya dan rasa sakit itu datang lagi mendera hatinya. Hari ini adalah hari di mana Lya akan sah menjadi milik Zhafran, adiknya sendiri dan sekaligus menutup terus peluang dia untuk memiliki Lya. Lantaran itu, dia menjadikan alasan kerja untuk lari ke bumi Kuantan dan saat ini, dia hanya duduk termenung di pantai Cherating menyaksikan ombak biru mencipta buih di tepi pantainya.

“Bang, aku tak nak bermusuh dengan kau hanya kerana seorang perempuan.” Bicara Zhafran beberapa hari yang lepas berlegar di kepalanya.

“Bercerita tentang Lya, semua perkara sudah tidak penting buat aku.” Hanya itu yang keluar dari bibirnya sebelum dia meninggalkan Zhafran yang terlopong memandang langkahnya.

Bagaimana dia ingin memujuk hati sendiri agar melepaskan Lya tanpa sebarang bantahan? Bagaimana dia ingin menanam rasa tidak sukanya pada Lya sedang dari sudut mana sekalipun, hatinya tetap menyukai Lya.

Sungguh.... dia sendiri tidak mengerti bagaimana Lya itu begitu mudah masuk ke hatinya dan mencipta satu rasa indah yang tidak pernah dia rasai selama ini. Bukan dia tidak pernah bercinta malah pernah juga berkahwin dengan wanita pilihan hatinya. Tetapi, semua itu tidak sama dengan apa yang dia rasai tatkala mengenali Lya. Bukan juga dia tidak pernah kecewa malah lebih teruk apabila isterinya berlaku curang tetapi yang peliknya, kesakitan yang dia rasa tidaklah sesakit saat Lya membuat keputusan untuk mengahwini Zhafran.

Pada dasarnya, Lya itu bukanlah perempuan yang boleh dikategorikan sebagai cantik bergaya seperti bekas isterinya tetapi cantiknya Lya itu adalah pada hati dan tingkahnya. Dia memang nampak kasar tapi dalam kasarnya ada kelembutan yang tersendiri. Dia spontan dalam berbicara tapi ada kejujuran dari hatinya. Yang paling penting, makin dipandang makin terserlah kecantikannya.

‘Oh! Aku boleh jadi gila kalau berterusan begini’, Hareez menjerit sendiri tetapi jeritan itu hanya terdengar di sudut paling dalam di hatinya.




18 comments:

mizan said...

sorry hani,ari tu akak baca review cbm bukan prolog.bila baca cbm dan cdh ni best la plak.klu bole dua2 novel ni publish tahun depan...hehehe.cdh apa maknanya?xde pun kt sebelah kiri??hmmm akak pilih cdh la dulu..

shadah. said...

aduh akak.. susahnye nk buat pilihan.. akak, ape mksd CDH?
x jmpa pun belah kiri..
utk saya CBM...

Anonymous said...

kalu saya, saya akan pilih CBM dulo..sebab nampak cuteee sangat. tapi kalu boleh...publishkan sekali CDH jugak ok

Anonymous said...

CBM dulu menjadi pilihan saya...

Anonymous said...

CBM dulu menjadi pilihan saya...

Tie Tinie said...

KAK HANIIIIIIII....
CDH dulu.....
cbm later2 ye...
nak cdh duluuuuu.....

[rania firdaus] said...

Kak Hani laling, sy undi dua2... akak tulis side by side, bior siap sama2... hehe...

dyaNZa said...

bagi saya CDH dulu yea...
hehehe...

Nurul QisDhira said...

Kak Hani, CDH tu bukan ke sama dgn Hati Kala Cinta ? novel akak yg latest tu..

Nurul QisDhira said...

Suka CDH ! ! ! :D

aimie_afifah said...

haniiiiiiiiiiii...wah meriah ko....
go go caiyok tp aku kalau boleh nak CDH dulu..kikiki..hope Hareez akan jumpe someone yg lg bagus dr Lya...*jahatkan aku*

DLa said...

Haniiiii-->a.k.a bossss...tetiba jer aku rasa nk bc CBM lu...hahahaha...
saja aku nk dera Tie Tinie..suh dia bersabar tunggu Hareez dia tuh..kihkihkih...
CBM dulu..CBM dulu..CBM dulu gak...k..

Hanifazuha said...

Buat semua yg tertanya CDH tu apa, sori sbb terlupa nak letak tag kat sebelah... Bila nak masuk balik, posting wat hal pulak... Okey.. CDH tu CINTA DARI HATI.

Hanifazuha said...

Klu tengok pada komen mcm sama byk .... Tengoklah nnti mana satu yg ditampal dulu, maknanya yg tu la akn siap dulu......

mizz niza said...

yang mane dulu pn saya bace.. =]
tgu weekend ni nk pegang HKC...

utk HF, happy writing...

Anonymous said...

Hani,kalau boleh nak CBM dulu huhu... ann nur

Anonymous said...

Hmm..saya tambah satu lg undi CBM.hehe. Lagipun biarlah Hareez penasaran dulu, takkan tetiba trus jumpa cinta baru kan kan? ~ dr Cork ;-)

Nurul Maisarah binti Saleh said...

Novel hati kala cinta memang best =)