FOLLOWERS

HKC - Bab 8

Sehari sebelum majlis menyambut menantu, kami semua sibuk membuat persediaan. Zhafran dan papanya juga turut datang untuk membantu. Ketika itulah, aku ‘terpaksa’ memperkenalkan Nurin kepadanya.

Selepas perkenalan yang singkat itu, aku perasan Zhafran asyik sekali memandang tingkah Nurin yang lemah gemalai itu. Entahlah, aku tidak pasti sama ada sifat Nurin memang semulajadi begitu atau sengaja dibuat-buat kerana kadangkala aku lihat dia agak kasar bila sendirian dan akan berubah tingkah seratus peratus tatkala berdepan dengan orang terutama sekali lelaki.

Sepanjang tempoh kesibukan itu dan sehingga majlis berlangsung, aku naik mual melihat Nurin yang tergedik-gedik mengendeng Zhafran.

“Abang Zhaf nak air tak?” soalnya sambil menghulurkan segelas air kepada Zhafran.

Abang Zhaf? Uwek! Aku rasa ingin termuntahkan segala isi perut di situ juga. Geli aku mendengarnya.

Zhafran pula hanya senyum sambil menyambut huluran Nurin. Waktu itu, Zhafran sedang menolong Abang Mie dan isterinya, Kak Zie memasang pelamin di anjung rumah manakala aku pula sibuk memberi komen. Aku memang kenal Kak Zie sebab dia anak sepupu abah dan kekadang bila tiba musim cuti, dia sering juga mengajak aku menolongnya memasang pelamin di rumah pelanggan.

Tingkah gedik Nurin bukan hanya berhenti di situ. Sepanjang tempoh sibuk sahinggalah majlis selesai, dia asyik mencari Zhafran. Dia seakan sudah tidak punya rasa malu bergelak ketawa dengan lentok manjanya di tengah-tengah khalayak ramai. Yang membuatkan aku makin menyampah apabila Zhafran pula sibuk melayannya.

Ah! Aku jadi pelik dengan lelaki itu. Selalunya dia memang tidak suka dengan perempuan gedik begitu tetapi dengan Nurin, dia boleh melayan tanpa menoleh kiri dan kanan. Dia juga seakan lupa tentang kewujudanku dan lupa bahawa di sini ialah rumahku.

Melihat tingkah Zhafran mengundang curiga di hatiku. Tak mungkin dia boleh ‘tersuka’ pada Nurin kerana setahu aku, dia memang tidak berkenan perempuan tidak bertudung. Nurin itu tidak bertudung dan rambutnya diwarnakan perang. Pakaiannya juga boleh tahan, kekadang boleh buat mata aku sakit bila memandangnya.

Kecurigaanku tidak hanya terhenti sebaik berakhirnya majlis tetapi ianya berterusan sehingga kami kembali ke kampus. Bermulanya semester, Zhafran sudah jarang mencariku. Mulanya, aku cuba berfikiran positif dengan menganggap dia mungkin sibuk kerana ini merupakan semester terakhirnya tetapi semakin hari, aku perasan dia seakan lain. Bila sesekali kami minum bersama, dia lebih banyak mengelamun dari ‘bertekak’ denganku seperti selalunya.

Aku jadi sedih dengan sikapnya itu tetapi aku tidak tahu pada siapa untuk diluahkan rasa hati ini. Pada Fatin? Tidak mungkin kerana Fatin hanya tahu aku dan Zhafran sekadar sahabat atau ‘teman tapi mesra’ walau sekarang ini kami tidak lagi semsra dulu.

Rasa sedihku makin berganda tatkala aku terdengar dialog perbualannya. Waktu itu, aku baru meletakkan beg di tempat menyimpan barang di lobi library. Hari itu, Fatin keluar dengan boyfriendnya dan aku jadi malas untuk balik ke bilik.

Sebelum masuk ke dalam library, aku menapak ke tempat menjual minuman untuk membasahkan tekak. Tiba-tiba aku ternampak sesusuk tubuh yang membelakangiku sedang duduk sambil minum bersama seseorang yang mungkin juga aku kenali. Ya! itu Zhafran dan juga roomatenya, Hijaz Al-Fattah.

Aku menuju ke arah mereka tetapi sebelum sempat menyapa, bicara Hijaz menghentikan langkahku.

“Kalau kau langsung tak ada perasaan pada dia, kau lepaskan dia. Beri dia ruang untuk kenal lelaki lain yang mungkin lebih baik dari dia terus bersama kau.” Suara Hijaz memanggil aku berfikir, mungkinkah ‘dia’ yang dimaksudkan itu ialah aku?

“Hey! Apa kau cakap ni? Aku tak faham. Aku tak pernah ikat dia. Aku tak kisah kalau dia nak bercinta dengan sesiapa pun.” suara Zhafran meningkah perlahan.

“Macamana dia nak bercinta kalau kau asyik duk himpit dia aje. Lelaki lain tengok pun naik takut. Yer lah, mana tahu tengah2 tackle tiba-tiba penumbuk menyingggah muka.” Ujar Hijaz dan tergelak kecil.

“Heh! Kau ni, ada ke situ pulak. Aku kawan dengan dia dah lama, tak pernah pun aku tengok ada lelaki yang minat dia.” Balas Zhafran sambil menyiku lengan Hijaz. Saat itu aku hampir pasti bahawa ‘dia’ yang menjadi topik bicara mereka berdua itu ialah aku.

“Macamana kau nak nampak, kau dah konker dia.” Selar Hijaz. Nadanya bersahaja sekali tetapi kenapa ya, dia begitu beria-ia ‘menyebelahi’ku?

Please la kawan, aku tak pernah halang dia. Kami Cuma kawan…just friend okey.” Zhafran mengeluarkan kenyataan dengan menekankan perkataan friend dan saat mendengarnya, hatiku menangis dalam diam.

“Mana tau satu hari nanti tuhan terbalikkan hati kau, dari kawan jadi kekasih.” Hijaz bagai ingin menduga.

“Yerk! Loya aku dengar. Tak mungkin dan tak akan pernah mungkin.”

Sungguh… aku rasa bagai tidak berdaya untuk melangkah. Begitu rendah sekali

pandangan Zhafran terhadapku sehinggakan, untuk menganggap aku ini kekasih adalah meloyakan.

Air jernih tiba-tiba saja bergenang di kelopak mataku. Sakitnya rasa, peritnya mencengkam hingga ke jiwa.

Anyway, aku rasa tak ada yang buruknya tentang Lya tu. Yang mahal pada dia ialah sepasang matanya. Dia sangat manis bila tersenyum.” Hijaz memujiku dan aku terkejut mendengar segala pujiannya. Masa bila pulak ustaz ni perhatikan aku?

“Wah! Mana kau tahu semua tu? Kau selalu perhatikan dia yer?” Zhafran juga terkejut. Dia sudah berpaling merenung Hijaz.

“Jangan-jangan….” Bicara Zhafran mati di situ.

“Kau suka dia.” Dia membuat tekaan dengan jari telunjuk menunjuk ke arah Hijaz.

“Lelaki buta jer yang tak suka dia.” Balas Hijaz selamba. Nadanya tenang-tenang saja sedang aku yang mendengar bagai ingin terjerit di situ.

“Hah! Apa kau cakap? Cuba ulang sekali lagi.” Zhafran seakan tidak berpuas hati, mungkin dia rasa tersindir dengan kata-kata Hijaz itu.

“Aku cakap hanya lelaki buta aje yang tak suka dia.” Ulang Hijaz, masih bernada sama, tenang sambil menggigit karipap di tangan.

“Maksudnya,kau kata aku buta atau…. kau memang suka dia?”

“Yes!” Jawapan Hijaz seiring dengan gelak besar Zhafran. Entah apa yang lucunya aku tidak mengerti.

“Eh! Lya, panjang pun umur kau.” Suara Zhafran yang terjerit kecil memeranjatkan aku. Hijaz yang berpaling kelihatan terperanjat memandangku.

Aku lemparkan senyuman bagi menutup galau di hati. Entah bagaimana spontan aku mendapat idea, mengeluarkan telefon bimbit dari dalam poket jeans dan melekatkan ke telinga, berpura-pura menjawab panggilan yang konon-kononnya telefon itu aku vibratekan.

Sambil menjawab salam yang kononnya datang dari pemanggil, aku mengangkat tangan ke arah mereka sebelum berpusing dan berlalu pergi dengan telefon masih melekat di telinga.

“Lya!” Suara jeritan Zhafran aku buat-buat tidak mendengarnya dan berjalan pantas mengambil kembali beg yang aku letakkan tadi sebelum berlalu pergi dari situ.

6 comments:

yanie501^_^ said...

sedihnyer....
kesian lya...
zhafran nie xpatut btul la..
nak lagi ye kak hani...
(^_^)

hajar said...

kak hani..... sedeynyer... kesiannye lya... nak lagi.. nak lagi...

Hani Fazuha said...

Yanie, Hajar... sede ke? baru sikit jer tu, nnti lagi sedey...

DLa said...

CEH!..x guna betol c.zhaf ni..sanggup dia kutuk Lya..
ni mmg nak kena pelangkong ni..
yg selama ni ko dok berkepit ngan Lya tu apa hal...

c.Nurin ni plak dah mula mnyerlahkan ke'gedik'an dia dah..nyampasss aku..
eeee..cam nak cekik2 jer dak Nurin tu..

bosssss...aku ngah geram niiiii...mencik ar Zhaf ni..

Hani Fazuha said...

DLa...hahahah.... ko menci macamana pun, hakikatnya Zhafran tetap hero aku..

P/s : Nanti ko akan lagi menci dengan dia.... tpi lama-lama ko akan jatuh sayang..... tunggguuuu

aimie_afifah said...

haniiiiiiii...apsal c.zhafran tue....dah kena guna2 ngan dak Nurin gedik ker...

waaaaaaaaa...Lya..bertabahlah....