FOLLOWERS

Bab 15

Entah kenapa hari ni aku jadi tersangatlah rajin. Pertama kali ada dua N3 dalam satu hari. Wow! ini sudah bagus..hahhaha..

Cerita ni diberi nama Fea&Fir oleh DLa.... (Nak tahu siapa DLa? dia pengikut setia cerita ni, betul tak DLa ? Aku hanya kenal nama dia DLa, itu saja)

Okey! berbalik pada cerita ni, mulanya aku beri ia tajuk Tercipta untukku tetapi setelah menyiapkan ceritanya, tajuk tersebut bertukar menjadi SANDAINYA ADA CINTA. Kalau tidak diubah oleh pihak penerbitan, maka ia akan terbit dengan tajuk tersebut.

Ikutilah kisah seterusnya......

Baru berkumpul untuk minum petang, kak long pula datang bersama anak-anaknya memeriahkan suasana. Buat seketika, rasa segan dan tidak selesa dengan kewujudan Zhafir hilang terus tatkala melayan kerenah Qistina dan Qaisara.

Melihat keletah mereka merupakan satu perkara yang paling seronok buatku. Mungkin kerana aku tidak punya adik-beradik yang lain dan keluargaku juga tidak besar, maka aku cukup bahagia bila dapat melayan dan ‘bergomol’ dengan mereka.

Lain pula dengan Zura. Dia memang jenis yang ‘sejuk beku’atau dengan kata lainnya, tak ada perasaan. Dia memang tidak suka melayan kanak-kanak. Di atas sebab itu jugalah anak-anak buahnya jarang sekali mendekatinya untuk bermesra.

Selesai melayan mereka berdua, Qabil pula mengajak aku menemaninya menyiapkan kerja sekolah. Tanpa banyak soalan, aku terus bangkit mengekorinya ke ruang tamu kedua rumah tersebut.

Seketika menolong Qabil membina ayat untuk pelajaran Bahasa Melayunya, kak long datang menyertai kami. Mengikut kak long, anak pertamanya itu memang bijak dalam matematik tetapi sangat lemah dalam Bahasa Melayu.

Sedang leka bersama Qabil sambil bercerita dengan kak long, Ikmal tiba-tiba muncul di situ dan terus melabuhkan punggung di sofa bersebelahan kak long. Qaisara yang bertenggek di ribaan kak long terus saja beralih ‘platform’ ke ribaan Ikmal.

Dari pemerhatianku, anak-anak kak long juga begitu manja dengan Ikmal lebih-lebih lagi Qaisara. Qistina pula lebih manja dengan neneknya. Semenjak dari mula-mula tiba tadi dia mengekor aje ke mana neneknya pergi.

“Kamu tak keluar dengan Nisha ke Mal?” Kedengaran suara kak long menegur Ikmal.

“Malaslah kak long , bosan!” Ikmal menjawab perlahan.

“Eh.. eh…belum apa-apa dah bosan? Esok-esok bila dah kahwin macam mana?” tempelak kak long

“Bila masa Mal cakap nak kahwin dengan dia?” Bersahaja sekali suara Ikmal membalas kata-kata kak long.

“Kamu ni biar betul Mal? Dah heret dia ke hulu ke hilir, boleh cakap tak nak kahwin pulak. Jangan main-mainkan perasaan orang Mal, nanti satu hari tuhan balas balik baru kamu tahu langit tu tinggi ke rendahnya.” Kak long sudah mula membebel panjang membuatkan Ikmal terus terdiam.

Aku yang duduk di tengah-tengah ruang itu hanya mendengar sambil menumpukan perhatian pada Qabil. Buat seketika keadaan menjadi sunyi dan sepi tetapi aku tahu ruang itu telah diambil Ikmal untuk meneliti diriku. Mata menggodanya itu sedang merenung ke arahku.

Tidak selesa dengan keadaan itu, aku bangkit untuk ke dapur mencari air menghilangkan haus yang tiba-tiba saja terasa di tekak. Jika boleh aku ingin terus melarikan diri jauh dari pandangan mata lelaki bernama Ikmal itu.

Sebaik saja tiba di ruang dapur, kakiku yang kebas kerana duduk bersila terlalu lama tiba-tiba saja terasa kejang saat terpijak ke lantai. Tanpa dapat mengimbangi badan, aku terus saja tersungkur di situ. Mak Yam yang kebetulannya berada di ruang dapur itu menjerit kuat kerana terperanjat melihatkan aku yang tiba-tiba rebah ke lantai.

Sesaat selepas itu, kak long dan Ikmal sudah berlari datang menjenguk ke dapur. Waktu itu, Mak Yam sedang menolong aku untuk bangkit.

“Kenapa ni Mak Yam?” Ikmal terlebih dulu bertanya dan tanpa menunggu jawapan Mak Yam, dia sudah bertindak menarik tangan dan tubuhku bersama-sama membantu Mak Yam mendudukkan aku.

“Kenapa?” Zhafir yang baru tiba pantas bertanya.

“Entah! Mak Yam pun tak tahu. Tiba-tiba aje dia jatuh.” Jawapan Mak Yam memanggil semua mata memandang ke wajahku.

Kesakitan yang sedang aku alami di pergelangan kaki dan juga jemari tangan akibat terjatuh sebentar tadi membuatkan aku kehilangan suara untuk menjelaskan pada mereka. Jemari tangan kananku terasa sakit bila digerakkan. Mungkin kerana waktu terjatuh tadi, aku menahan menggunakan jemari tersebut.

Aku cuba untuk bangkit tetapi terduduk kembali kerana kesakitan yang teramat di kaki kanan. Terasa ingin menangis tetapi aku malu pada semua yang ada di situ. Kalaulah hanya aku dan Mak Yam, memang aku sudah menangis di situ. Zura pula ada di biliknya waktu itu dan pastinya dia tidak mendengar kekecohan yang berlaku.

Tanpa suara, tiba-tiba Zhafir bertindak mengendong tubuhku. Terkejut, jantungku bagai ingin tercabut dari tangkainya. Ingin menjerit tetapi suaraku pula bagai tidak ingin keluar.

“Yeh!! Usu Fea naik dukung Pak Lang?” Qaisara sudah bersorak girang membuatkan wajahku merona kemerahan. Malunya aku hanya tuhan saja yang tahu waktu itu.

“Hish! tak baik cakap gitu. Usu Fea tengah sakit tu,” marah kak long sambil menepuk bahu Qaisara. Anak-anak kak long semuanya memanggil aku usu seperti mana gelaran yang digunakan untuk Zura.

Baru saja Zhafir mendudukkan aku ke sofa, umi yang baru datang dari arah belakang rumah terus menerpa ke arahku.

“Kenapa ni?”

“Jatuh kat dapur tadi.” Kak long menjawab bagi pihakku

“Mari sini abang tengok tangannya.” Tanpa isyarat, Ikmal sudah menarik tanganku dan buat seketika berlaku adengan tarik menarik. Hendak melarang, aku terasa tidak berdaya mengeluarkan suara tetapi untuk membenarkan dia memegang tanganku, terasa hati tidak merelakannnya.

“Eh! kenapa kau?” Zura yang baru muncul sudah menjerit terperanjat melihat semua orang mengerumuniku.

“Kaki aku tiba-tiba aje cramp masa nak ke dapur tadi.” Baru kali ini aku berjaya mengeluarkan suara bercerita.

“Tengok.” Zura sudah mencangkung dan terus menarik kakiku tanpa amaran.

“Auwww! Sakitlah.!” Aku terjerit kesakitan. Dia ni memang la, main redah aje sesuka hati dia.

“Hish! kamu ni, orang tengah sakit main tarik-tarik pulak.” Marah umi lalu menepuk bahu Zura.

“Pergi ambikkan minyak gamat. Biar umi urutkan,” arahnya pada Zura sambil melabuhkan punggung di hujung sofa dan meminta kak long mengangkat kakiku ke atas ribaannya.

Saat itu, aku terasa ingin menangis. Kasih umi bagai meresap masuk hingga ke hatiku. Urutan umi mengingatkan aku pada lembutnya jemari ibu memicit lengan dan kakiku saat aku mengadu kelenguhan. Oh! Aku jadi tersangat rindu pada ibu.

7 comments:

Anonymous said...

ala tengah best2 dah abih la plak..bla nak msk kedai ni...x sabar..x sabar.. napa ckit sgt..

Sarnia Yahya@Sania Yasmin said...

Hani, akak suka tajuknya...

Hani Fazuha said...

DLa...mesti tu mesti awkkan? bila buku ni nak masuk kedai tu tak tau agi tpi kalau penulisnya memang hari2 masuk kedai... hikhikhik

Kak...alangkah bagusnya kalau tajuk tu tak ditukarkan?..:))

DLa said...

hehe...saya la tu..
lupa letak nama..

Hani Fazuha said...

DLa.. memang dah agak daaa... sbb awk jer pengikut setia... ntah2 awk jer yg sudi baca...:)

Anonymous said...

salam..sy pn bace juge blog ni ni SAC..bile nk kuar ni? btw 2buku sblm ni pn sy ade tau...bile tau SAC smpai 16 je..hmmmxpe bile buku da kuar hr2 boleh bace.. =]

Hani Fazuha said...

Salam kembali utk yg tinggalkn komen tak ada nama di atas ni...

Terima kasih krn sudi baca blog yg ntah apa-apa ni dan terima kasih juga sebab sudi baca karya saya yang tak seberapa saya ni...

Utk pengetahuan,tajuknya bukan lagi SAC tapi dah jadi HSC dan utk pengetahuan juga, saya akan tampal lagi cter ni kt sini esok lusa ttpi bukan smbungannya, hanya beberapa bab yg saya rasa menarik spy awk makin rasa tak sabar utk membacanya....hahaha(jahat sungguh!)