FOLLOWERS

Bab 3

Entah apa mimpi Aleeya malam tadi, pepagi buta dia mengheret aku ke KLCC. Keluar masuk Parkson, mencuba pelbagai benda tapi satu apa pun tidak dibelinya.

“Eh! window shopping jelah.” Itulah jawapannya bila aku membebel.

“Window?” aku terjerit kecil.

“Kalaulah KLCC ni ada ‘window’, memang aku suruh kau terjun dari situ.” Aku bercekak pinggang tanda marah tapi dia hanya mengekek ketawa.

Pepagi buta dah menjelajah bangunan berkembar dua ni sampai tulang sendi kaki aku semua dah naik longgar, dia boleh cakap nak window shopping aje?

Sedang aku sibuk bebelkan Aleeya, tiba-tiba pandanganku menyapa wajah Ikmal. Ya! Mataku tidak menipu, lelaki itu ialah Ikmal dan perempuan cun lagi seksi yang sedang memaut mesra lengannya itu ialah Nisha, teman wanitanya.

Tanpa menunggu walau sesaat aku heret tangan dia untuk balik. Baru beberapa langkah, ada pula manusia yang menyapa. Isk! Rasa nak aje aku sumpah biar jadi bisu. Masa tu orang tengah naik angin, masa tu jugalah dia nak menegur.

Aleeya terus memperkenalkan lelaki yang menyapa itu sebagai teman sekampungnya. Melihatkan dia begitu teruja dengan pertemuan itu, aku meminta kunci kereta dan memberi isyarat untuk menunggu di keretanya.

Ketika menghampiri kawasan car park, aku lihat seorang lelaki sedang bersandar pada kereta Toyota Estima yang terparkir di sebelah Myvi milik Aleeya. Sebelah tangannya menyeluk kocek seluar dan yang sebelah lagi sedang menekan-nekan butang telefon bimbit.

Suasana yang agak sunyi ketika itu menghantar rasa takut ke hatiku. Mungkinkah dia ini penjahat yang sedang menunggu mangsa atau perogol bersiri yang juga sedang mencari mangsanya?

Tiba-tiba aku rasa ingin membuka langkah panjang untuk berundur ke belakang tetapi semuanya sudah terlambat apabila lelaki tersebut lebih awal menyedari kehadiranku di situ.
Padangannya tajam merenungku yang berdiri kaku di tengah-tengah laluan. Nasib baiklah waktu itu tiada kereta yang lalu, jika tidak pastinya aku sudah mati kena langgar.

“It’s your car?” soalan lelaki tersebut mengejutkan aku. Melayu atau forengner ni? Nampak seperti kacukan.

Pantas aku mengangguk tanpa suara. Melihatkan wajahnya yang kacak itu, mataku bagai terlupa untuk berkelip. Matanya cukup memukau. Rambutnya agak panjang tetapi diikat rapi. Dari gayanya, aku dapat rasakan bahawa lelaki ini bukan sebarangan orang dan tak mungkin dia seorang penjenayah.

“Bawa kereta ada lesen ke tidak ni?” Kasar bahasanya kedengaran menyakitkan anak telinga. Oh! Tahu cakap melayu rupanya dia. Harapkan rupa saja kacak tetapi budi bahasa langsung tak ada.

“Kenapa? Encik ni polis ke nak tanya lesen orang?” Aku sengaja ingin membakar hatinya.

“Parking kereta pun senget-senget, menyusahkan orang aje.” Dia mula marah-marah sambil melangkah dan berdiri pula di belakang keretanya. Lagaknya nampak kerek semacam aje.

Saat itu juga aku mula teringat kembali bagaimana Aleeya tergesa-gesa memarkir kereta di situ dan segera melompat keluar untuk ke tandas. Dia sudahpun melangkah laju saat aku mengomel tentang keretanya yang diparkir senget menghimpit kereta di sebelah dan menyukarkan aku untuk keluar.

Pastilah lelaki ini lebih sukar untuk masuk ke dalam keretanya kerana badannya lebih besar dari saiz badanku.

“Kalau parking pun tak tahu, baik tak payah bawa kereta, naik bas aje.” Dia menyindirku membuatkan darahku mendidih tiba-tiba tetapi aku pujuk hati agar bersabar kerana salah ini memang ternyata di pihak Aleeya.

“Encik, kalau bercakap guna bahasa yang cantik sikit boleh tak?” Balasku dengan suara selembut mungkin sambil menghulurkan sebuah senyuman dan cuba menahan rasa geram.

Dia bagai terpaku memandang ke wajahku. Apa yang membuatkan dia terpaku sebenarnya? Wajahku atau nada suaraku? Atau... mungkin juga senyumanku? Ah! Lelaki sekacak dia tidak akan ‘memandang’ apa-apa yang ada pada wanita biasa-biasa sepertiku ini.

4 comments:

Sarnia Yahya@Sania Yasmin said...

Hani, ini yg terbaru ke? Ni yg tak sabar ni... cepat siapkan tau!

anum shukri said...

novel terbaru ke ni kak?bila nk kuar?

Hani Fazuha said...

Salam kak, haah ni ler buah tgn terbaru..dah siap, tunggu masa jer utk kluar..hehehe

Hani Fazuha said...

Salam Anum...kluar tu tak tau bila lagi...sabar jer la..:))