FOLLOWERS

YANG BERNAMA CINTA - Bab 7

DARI arah dapur Hani sudah mendengar Julia menjerit. Sahabat merangkap teman serumahnya itu memang kaki menjerit tak kira waktu. Suara dah la macam tarzan.
      
  “Hani! Rambutan kat dapur tu mana hang ambik?” Mulut penuh dengan rambutan. Sungguh kurang sopan anak dara yang seorang ini.

        “Dari kampung, mak aku kirim.” Hani menjawab tanpa menoleh. Matanya setia menonton siaran National Geographic di Astro .

        “Oh! Siapa yang datang? Adik kau tu ke?” Julia sudah melabuhkan punggung menyertai Hani. Tapi dia bukan menonton pun. Katanya, tak seronok tengok binatang. Cuba dilekatkan muka Zul Arifin pada gajah, mahunya mata dia tak berkelip tengok.

        Hani diam sejenak. Berfikir sebenarnya, sebab tak tahu nak jawab apa. Silap jawab nanti panjang berjela pula karangan yang nak kena karang. Julia ni kalau dikata dia pernah kerja dengan ejen prisik, orang mesti akan percaya.

        “Ha’ah adik datang tapi sekejap jer. Petang dah balik.” Pembohongan yang tidak terancang.
        “Hani, malam ni kita berjemaah tengok DVD Korea nak?”
        “Oh! Tak kuasa, tidur lagi baik,” balas Hani pantas. Memang dia tak kuasa nak melayan drama korea yang berjela tu. Bukan tak minat tapi kalau dah  tengok, susah nak berhenti.
        “Alaaaa...takde teman.”
        Perbualan mereka mati di situ apabila telefon bimbit Hani yang terletak di atas meja kopi bergegar menandakan ada pesanan ringkas.
         
            + Hi...
         
        Cuma itu yang ditulis dari nombor yang tidak dikenali. Tapi, macam dia pernah nampak nombor tu. Segera Hani godek-godek telefonnya mencari senarai pemanggil.
        Sah! Itu nombor Hazril sebab ianya sama dengan nombor yang menelefonnya malam semalam.
        Okey! Save sekejap. Takut terlupa lagi. Tapi, dia tak mahu letak nama Hazril. Kenapa? Sebab dari dulu lagi dia memang alergik dengan nama tu. So, dia letak nama ‘jiran’ sebab lelaki tu kan jiran depan rumahnya di kampung.
                               
+ Hi...dah tidur ke?

        Sekali lagi sms diterima.
             
            - Tak tahu nak bagi salam ke?
             
            + Assalamualaikum... jom keluar sayang. Teman saya dinner.
         
        Hani tarik nafas. Entah sejak bila nama dia dah bertukar jadi sayang. Kalau panggilan tu dibuat ketika dia benar-benar taksub dengan lelaki tersebut, agaknya dia boleh pengsan. Lepas sedar, pengsan balik dan sedar sampai sepuluh kali. Tapi sekarang, dia tak tahu nak gambarkan bagaimana, tak tahu apa yang hatinya rasa.
         
            + Jomlah! Saya belum makan lagi ni. Kasihanilah saya yang jauh dari mak ayah ni. 
         
        SMS diterima lagi.
        Rasa nak tergelak pun ada tapi Hani hanya mencebik. Ada aku kesah! Makan guna mulut sendiri, beli guna duit sendiri dan masuk perut sendiri, tak ada kaitan pun dengan dirinya. So, buat apa dia nak kisah.
         
         
+ Saya dah ada depan pintu rumah awak ni.
         
        SMS yang seterusnya buatkan Hani terloncat bangun.
      
  “Opocot! Mak kau!” Julia melatah kerana terkejut dengan reaksi spontan Hani.
      
  “Apa niiii!!!!”  marah Julia. Badannya sudah bergoyang, geram dengan Hani yang buat dia terkejut begitu.
        Reaksi Julia memang melucukan tetapi Hani sudah tidak berupaya untuk senyum apatah lagi untuk ketawa. Skrin telefon ditenung bagai Hazril ada di dalam telefon tersebut. Bagaimana Hazril tahu rumah dia?
     
   “Hani! Kenapa?” Julia sudah kehairanan melihat tingkah Hani yang pelik. Selalunya kalau dia melatah, Hani akan ketawa tetapi kali ini lain pula.
    
    Tanpa menjawab soalan Julia,  jemari Hani pantas bergerak menyentuh skrin telefon mencari nombor Hazril.
      
  “Kau tipukan?” terjah Hani sebaik telinganya menangkap suara Hazril menyambut panggilan.
   
     “Cuba la buka pintu, baru tahu menipu atau benar.” Suara Hazril cukup tenang tetapi lain pula dengan hati Hani saat itu. Debarannya, usah diceritakan lagi.
     
   “Mana kau tahu rumah aku?” Hani masih tidak ingin percaya tetapi kakinya tetap juga bergerak ke arah pintu. Cuma dia masih teragak-agak untuk membukanya.
     
   “Saya jampi.” Mudah saja jawapan Hazril. Pun begitu, ianya tidaklah semudah jawapannya. Terbayang kembali bagaimana sukarnya untuk mendapat kepercayaan Azrul bagi mendapatkan alamat kakak kesayangannya itu.
        ‘Abang jangan cakap saya yang beritahu tau. Nanti masak saya kena salai dengan akak.’ Itulah pesanan Azrul.
   
    Hazril senyum, sabar dan masih setia menunggu di depan pintu apartment yang alamatnya diberikan oleh Azrul tadi. Entah kenapa, dia boleh buat kerja segila itu. Kerja yang tidak pernah terlintas untuk dia lakukan tetapi saat ini, dia telah lakukannya.
   
     Namun, dia rasa bahagia. Rasa itu makin bertambah apabila tiba-tiba pintu rumah terbuka dan wajah Hani tanpa bertudung muncul di situ.
      
  “Arrrgghhh!!!” Hani terjerit kuat. Pintu terus ditutup kembali dan dia berpusing menyandar ke dinding di tepi pintu.
     
   “Kenapa Hani?” Soal Julia. Dia jadi makin pelik dengan tingkah Hani yang tiba-tiba menjerit dan bersandar ke dinding sambil mengurut dada sendiri.
   
     Rasa ingin tahu mendorong Julia menguak daun pintu dan kali ini dia pula yang terkejut melihat lembaga manusia yang berdiri di depan pintu grill sambil menghulurkan senyuman manis. Oh! Sebelum dia tergoda melihat senyuman itu, pandangannya segera dialihkan pandangan ke arah Hani yang masih berdiri di tepi dinding tersebut.
        “Siapa yang tersesat datang rumah kita ni? Artis ke?” Terus Julia berbisik ke telinga Hani yang masih kaku di tepi dinding. Sengaja ingin mengusik sebenarnya.
        “Artis hotak hang!” nada berbisik juga Hani menyergah Julia.
        Handsome sangat.” Julia menyengih,  Hani pula mencebik. Tapi, kenyataannya memang betul pun.
        “Ya? Encik cari siapa?” sopan Julia bertanya. Perhatiannya sudah beralih ke arah lelaki kacak yang masih berdiri di tempat yang sama.
        “Hani Suraya.” Jawab si lelaki.
        “Oh! Sekejap, dia tengah test jantung.” Julia jeling ke arah Hani sambil menahan tawa.
        “Nak masuk ke?” sengaja dia ‘membakar’ Hani dengan berpura-pura bertanya soalan tak logik pada lelaki tersebut. Sebenarnya, rumah mereka memang tak dibenarkan lelaki masuk kecuali ayah dan adik beradik penghuni.
        “Heh! Hang dah gila ke? Sudah! Pergi sana, biar aku uruskan lelaki ni.” Seperti yang dijangka, Hani terus meletup.
        Pantas Hani bergerak masuk ke bilik, tudung dipakai dan muka di belek seketika di cermin sebelum bergerak keluar.
       
Julia sudah mengekek ketawa melihat Hani yang serba tak kena itu. Pun begitu, hatinya tetap tertanya-tanya siapakah gerangan lelaki kacak di luar sana sehingga mampu membuatkan sahabatnya yang seorang ini menggelabah mengalahkan tikus ternampak kucing.
      
   “Kau nak apa?” Kasar Hani bertanya sebaik berdepan dengan Hazril. Mereka kini hanya dipisahkan oleh pintu grill yang masih berkunci.
     
   “Garang semacam jer?”  Hazril senyum. Sebelah tangannya di dalam poket dan sebelah lagi berpeluk tubuh.

        Hani tarik nafas. Pandangannya dikalihkan ke tempat lain. Dari dulu sehingga kini, Hazril tidak pernah tidak nampak menggoda di matanya. Oh! Tolonglah, dia tidak ingin membiarkan hatinya hanyut lagi.

        “Keluar jap, Jom!” lembut suara Hazril buatkan Hani rasa macam ada air mencurah di atas kepalanya. Sekali lagi, dia tarik nafas yang panjang. Hati, sila bertenang. Godaan ini hanya berbentuk sementara.

        “Hazril...” Bicara Hani terhenti tatkala matanya menangkap bayangan dua orang teman serumah, Yatie Pian dan juga Norlia yang baru pulang, melenggok perlahan menghampiri pintu rumah.
        “Kak.” Yatie menegur dan Hani senyum menyambut teguran. Mereka ni balik kerja terus bershopping. Entah apa yang dibeli dengan paper bag bergayut di tangan. Mentang-mentang baru dapat gaji.
        Pintu grill dibuka oleh Yatie. Hani melangkah keluar, memberi ruang untuk Yatie dan Lia masuk. Selepas bayangan mereka berdua menghilang di balik pintu, Hani ingin melangkah masuk tetapi Hazril dengan pantas menghalang dengan tangannya.
        Dan...waktu terasa terhenti apabila tangan Hazril yang menghalang itu tepat mengena dadanya. Telapak tangan Hazril tepat-tepat melekat pada dada kirinya. Oh! Sesuatu yang dia jaga dengan rapi selama ini sudah di ‘cabuli’ oleh tangan Hazril. Walau berlapik, dia rasa macam nak pitam.
      
  Arrrgghhh.... Hani seperti ingin menjerit dan bertempik tetapi saat itu dia seperti sudah koma, mampu melihat dan merasa tetapi tidak mampu bersuara.
   
     Hazril pula bagai terkaku. Sungguh! Dia tidak sengaja tetapi ‘kemalangan’ ini bagai satu anugerah bernilai jutaan ringgit. Ada duit sejuta pun belum tentu dia dapat sentuh dengan kerelaan Hani. Dia sangat pasti tentang itu.
      
  “Baik kau alihkan tangan kau atau malam ni kau balik dengan hanya satu tangan!”  Baru Hani mampu bersuara. Dia malu dan geram sungguh dengan Hazril. Kalau boleh telan manusia, dia memang dah telan Hazril hidup-hidup tanpa menunggu walau sedetik.
   
     Suara Hani menyedarkan Hazril yang tangannya masih melekat di tempat sensitif milik wanita itu. Dia senyum segaris sambil perlahan menurunkan tangannya.
        Sorry!”

        Arrrgghhhh!!!!... rasa nak marah orang, nak cekik orang dan nak bunuh orang. Sebelum Hazril jadi mangsa pembunuhan kejam, baiklah dia masuk dalam rumah dengan kadar segera.

4 comments:

Hafisah Mat said...

Tang tu jugak yg xsengaja terkena pun noo...hihihi

Anonymous said...

Tumpang tanya..ni novel penuh ke atau cerpen..mcm mana nak dptkan cerita ni yg full version??

Hani Fazuha said...

ni novel penuh
boleh order melalui online di FB

Hazirah Ahmad said...

salam..ada jual x dkat bookstore