FOLLOWERS

YANG LUAR BIASA

PROLOG

Yang luar biasa pagi itu, tatkala mata terbuka, perutnya terasa memberat seperti ditindih sesuatu. Dalam mamai, tangan cuba meraba. Tersentuh sesuatu yang berbulu halus seperti lengan.
          Hah! Berbulu? Mata terus terbuka luas. Otak masih lagging tapi telinga seperti terdengar dengkuran halus. Pantas kepala tertoleh ke arah datangnnya dengkuran tersebut.
          “Arrgghhh!!!!!” Arissa terjerit kuat dan spontan tubuhnya bangkit duduk menegak. Saat yang sama, orang yang berdengkur di sebelah turut bangkit.
          “Rissa…”
          “A..pa.. abang buat kat sini?” Tangan dia sudah Arissa tolak jauh-jauh. Serius, geli giler. Macam pegang ulat bulu pun ada.
          “Semalam Rissa demam, abang temankan.”
          Teman? Sampai ke bilik begini? Sampai tidur sekatil? Ambil kesempatan ke apa?
          Yang dia ingat, dia demam sejak semalam dan malam tadi adalah kemuncaknya sehingga dia langsung tidak berdaya untuk membuka mata. Dan malam tadi juga, lelaki ‘utusan’ daddy ini datang melawatnya.
          Arissa pandang wajah lelaki yang sudah terduduk di lantai dengan siku bertongkat di tilam. Kacak! Itu memang tidak dinafikan. Anak buah kesayangan daddy yang menjadi orang kepercayaan. Apa taknya, semua urusan dia di rantau orang ini, Zhariz yang uruskan termasuk datang melawat dia setiap tiga bulan sekali.
          “Rissa…are you okey?”
          Arissa raba dahi sendiri yang terasa sejuk. Okey! Ada cool fever tertepek di situ. Tentu Zhariz yang lekatkan.
          “Demam lagi ke?” tiba-tiba tangan Zhariz naik mahu menyentuh dahinya. Tindakan refleksi, kepala dia terus bergerak ke belakang dan tangannya spontan naik memegang lengan lelaki itu.
          Mata bertentang mata, hati tiba-tiba dilanda semilir. Tangan bersentuh mengalirkan arus.
          Entah berapa lama dan entah bila Zhariz bergerak duduk di depannya, yang dia sedar desah nafas lelaki itu sudah dekat di depan wajahnya.
          Arissa pejam mata, seolah merelakan apa yang bakal berlaku. Tapi, saat bibir saling bertemu, ada suara datang menyeru.
          ‘Jangan bermain api Arissa, dia itu bakal abang iparmu. Jangan berajakan nafsu, kelak musnah seluruh jiwa dan ragamu.’
Spontan tubuh yang sudah hampir merebahkan dia ke tilam itu ditolak kuat.
“Rissaaa…. Abang…”

“Abang kejiii!!!” Arissa terus menjerit. Bibir yang sudah tercemar digosok dengan lengan sendiri.  

1 comment:

baby mio said...

best.....semua novel kak memang terbaik....