FOLLOWERS

Bersihkan Sekeping Hati

Semalam, aku mengingkari sebuah pertemuan. Kenapa? Rupa-rupanya masih ada dendam yang belum terlerai melekat pada seketul daging bergelar hati menjadikan aku tidak ingin lagi ada pertemuan antara kami. Andai boleh dibersihkan, aku ingin punya hati yang bersih tapi, mampukah dibersihkan sebuah dendam andai ia telah lama berakar umbi di situ?
Andai membisu akan mengelokkan lagi keadaan, aku sanggup menjadi manusia bisu. Andai keadaan akan menjadi lebih baik jika aku tidak tahu segala cerita yang tersembunyi, aku juga sanggup menjadi manusia pekak. Tetapi, Tuhan tetap meginginkan aku menjadi manusia normal yang punya segala pancaindera. Mahu atau tidak, aku harus jua menghadapi segalanya sebagai manusia normal.

5 comments:

kak ila said...

untuk bahagia, hati perlu dibersihkan. untuk membersihkan hati, perlu ada keikhlasan. untuk memupuk keikhlasan, jangan ada dendam.

BungaSalju said...

salam,
ada masanya kita akan menghadapi perasaan dendam, kita adalah manusia normal dan kita juga berhak untuk merasa tidak aman.
Untuk saya hati bersih adalah segala prasangka kita buang jauh dan selalu memikirkan kebaikan teman tu.
kerana kita manusia biasa tidak lari dari melakukan kesilapan.

waulahualam...

HANI FAZUHA said...

Kak Ila, adakalanya kita rasa hati kita bersih tetapi bila tiba saatnya, baru kita sedar rupanya masih ada yang kotor melekat di situ. Persoalannya, bagaimana untuk memastikan hati kita benar-benar bersih...

HANI FAZUHA said...

Bunga salju....kalau negara tidak aman, kita akan tahu apa puncanya tetapi kadangkala kita sendiri tidak tahu kenapa hati kita tiba-tiba menjadi tidak aman.

Rasha_rz said...

senang je dik. jangan ada dendam lagi. ingatlah, tidak ada insan yg sempurna sesempurna Rasulallah s.a.w.
p/s berbahagia hendaknya di aidiladhar ini.berkorban demi membersihkan dendam