FOLLOWERS

Kasih Terus Bertaut (Zarif & Dya)

Sementara menunggu Zarif datang, aku menyemak payroll summary di atas meja. Setelah memujuk rayu dengan kata-kata manis bermadu, akhirnya Zarif membenarkan aku bekerja kembali. Itu pun, dia tetapkan syarat. Aku hanya boleh bekerja di syarikat temannya dan dia jugalah yang menguruskan permohonan kerjaku.

“Dya... tak keluar makan lagi ke?” Bosku merangkap teman Zarif sewaktu belajar dulu menegur.

Aku pandang jam di tangan. Haih! Zarif ni, janji nak datang makan tengahari bersama. Dah lewat setengah jam.

“Belum lagi Encik Adam, You dah makan ke?”

“Isk! Berapa kali nak cakap ni. Tak payahlah nak berencik-encik. Zarif tu bukan orang lain dengan I.”
Aku hanya menyengih.

“Jom! Saya belanja awak makan. Ada hal sikit saya nak bincang.”
Aku teragak-agak. Bimbang juga kalau tiba-tiba Zarif muncul.

“Jomlah!” dia sudah bangkit berdiri.
“Sekejap.”

Aku angkat telefon untuk menghubungi Zarif tetapi tidak berangkat. Beberapa kali mencuba pun tetap sama, talian tidak berangkat.

Sebuah keluhan berat terlepas jua dari bibirku. Ini bukan pertama kali malah sudah berkali-kali. Bukan aku tidak cuba memahami tugasnya sebagai seorang doktor pakar tetapi ada sesuatu yang sering merasuk di hati. Setiap kali dia memungkiri janji, nama Dr Asyikin sering melintas di minda. Sehingga kini, nama wanita tersebut sering membuatkan hatiku libang libu tidak menentu. Mereka pernah punya sejarah dan kini bekerja di bawah satu bumbung apatah lagi Asyikin itu masih belum berkahwin sehingga hari ini. Ada yang berkata dia menunggu suamiku, jadi isteri kedua pun dia sanggup. Oh!

**************


“Makan dengan siapa tadi?” Zarif bertanya. Lain benar nada suaranya.
“Dengan Adam.”
“Dah tak ada orang lain ke kat office tu selain dia untuk diajak teman makan?” suara Zarif tiba-tiba saja meninggi.

“Yang abang nak marah-marah ni kenapa?”
“Abang tak marah tapi abang tak suka.”
“Bang, dia tu bukannya orang lain, teman abang juga.”
“Yes! Dia teman abang tapi, dia tu lelaki kan? Duda pulak tu.”

“Apa kena mengena status dia pulak ni?” Aku jadi tak puas hati bila tiba-tiba Zarif mula membangkitkan soal status temannya itu apatah lagi dalam suara yang terkandung nada cemburu.

Apa ke halnya tiba-tiba nak cemburukan Adam sedang dulu dia beria-ia puji temannya itu baik dan dia sangat percayakan lelaki itu.

“Patutnya, Dya yang marah abang sebab selalu mungkir janji. Ni, dah jadi terbalik. Tak pasal-pasal nak marah orang.” Aku bergumam.

“Berapa kali nak cakap abang tak marah cuma abang tak suka. Dan.. berapa kali abang nak cakap, tadi tu abang ada kes kecemasan, berkurung dalam bilik pembedahan. Bukan abang sengaja nak mungkir janji. Kan abang dah call lepas tu? Dah berapa lama kita kahwin, takkan tak faham-faham kerja abang?”

“Oh! Dya saja yang nak faham abang? Tapi abang?” suaraku mula meninggi.

“Apa yang abang tak faham? Dya bosan duduk rumah, abang bagi Dya kerja. Apa lagi yang Dya nak?” suara Zarif pula naik lebih tinggi dari suaraku.

Terkejut, aku terus terpaku.

“Dya tak nak apa-apa. Dya Cuma nak abang.” Suaraku terus merendah. Air mataku mula bergenang. Sungguh... aku tak inginkan apa-apa. Cukuplah hanya dia ada di sisiku.

“Dya....”Zarif seakan tersedar.

Aku terus berlalu. Tidak mahu cerita pendek menjadi berjela dan tidak mahu hidup kami yang indah-indah dicemari pergaduhan.


*********

Malam itu aku hanya duduk berpeluk tubuh di sofa sambil menonton TV. Entah apa rancangan yang aku tonton kerana paparannya tidak mampu menembusi mindaku.

Sejak petang tadi, aku bisukan mulut dari bersuara. Makan malam kami juga jadi kaku dan suram. Zarif seperti ingin berkata-kata tetapi mungkin dia bimbang anginku akan naik mendadak.

Seketika Zarif datang berdiri di depanku namun aku buat-buat tidak endah. Lantas, dia melabuhkan punggung di sebelahku. Jemariku yang bertaut kiri dan kanan di paut perlahan. Aku cuba menepis tetapi dia berkeras sehinggalah aku tidak berdaya untuk menolak. Pantas saja jemarinya menyulam erat jemariku. Kasihnya terasa mengalir melalui tautan jemari kami terus menyejukkan hatiku. Benarkah dosa akan berguguran jika suami isteri bertaut tangan dengan penuh kasih sayang?

“I’m sorrry,” ucapnya lalu mengucup jemariku.

“Kalau abang lukakan hati Dya, abang minta maaf.”

Tiba-tiba aku terasa ingin menangis. Setiap kali berlaku salah faham, Zarif akan sentiasa merendah diri memohon maaf. Ya! Akulah manusia ego yang tidak pernah ingin mengalah walau dengan suami sendiri.

“Abang bukan marah Dya. Tapi abang tak suka Dya keluar dengan lelaki lain yang bukan muhrim. Kalau bertiga abang tak kisah.”

“Tapi, Adam tu kan kawan abang juga.” Aku bersuara perlahan sambil menahan tangis.

“Abang tahu tapi abang juga tahu dia suka Dya.”

Aku pantas berpaling. Tidak percaya dengan kata-kata Zarif.

“Naim yang cakap dengan abang.” Jelas Zarif

“Mana Naim tahu?” serta merta wajah tenang Naim yang juga sahabat Adam dan Zarif datang menerjah minda.

“Dia tu kan selalu ke mana-mana dengan Adam. Pernah sekali Adam terlepas cakap yang dia tiba-tiba jatuh suka pada Dya dan dia sering cemburu melihat kebahagiaan kita.”
Aku hilang perkataan untuk bersuara. Serta merta perbualan kami ketika makan tengahari tadi datang menerjah minda.

‘Saya cemburu dengan Zarif.’
‘Kenapa pulak?’
Astaghafirullahalazimmmm.....
Aku pandang Zarif. Lama.

“Bang... sampai bila-bila pun di hati Dya hanya ada abang. Sampai bila-bila pun Dya hanya nak abang jadi teman hidup Dya dunia dan akhirat.”
Zarif paut tubuhku ke dalam pelukannya.

“Insyaalah, abang akan setia di sisi Dya dunia dan akhirat.”
Bibirnya melekat di ubun-ubunku sebelum bergerak ke dahi, hidung dan seterunya bibir. Benar, hidup bersamanya sudah membolehkan aku memiliki segalanya dan aku tidak ingin apa-apa lagi.


***********


“Kau tak mampu berikan zuriat pada Zarif. Jadi, kau kena izinkan Zarif mengahwini aku untuk menyambung keturunannya.” Suara Asyikin di hujung talian bagai panahan petir menyambar seluruh tubuhku.

“Siapa kata aku tak mampu berikan Zarif zuriat?”

Asyikin ketawa kuat.

“Dah berapa lama kau kahwin dengan dia? Kalau kau tak mandul, sekarang kau dah ada 3 4 anak.”

Aku mati kata. Benar, usia perkahwinan kami sudah mencecah lebih lima tahun tetapi tanda-tanda untuk aku hamil langsung tidak kelihatan. Benarkah apa yang didakwa Asyikin? Tak mungkin aku mandul sebab aku pernah mengandung suatu ketika dulu. Tapi, mungkinkah kesan dari hentakan kuat yang menyebabkan aku keguguran dulu itu boleh mengakibatkan aku mandul? Kalau betul, kenapa doktor tidak pernah memberitahuku? Atau, doktor yang merawatku telah memberitahu semua ini pada Zarif?

“Zarif selalu meluahkan rasa hatinya pada aku. Dia teringin nak punya anak.” Sambung Asyikin lagi membuatkan hatiku jadi luluh. Mereka kerja sebumbung dan tidak mustahil semua ini satu kebenaran.

Sampainya hati Zarif. Kenapa dia tidak pernah luahkan semua ini padaku? Bukan aku tidak pernah meluahkan rasa bimbangku padanya tetapi dia seperti tidak kisah. Rupanya, dia sudah ada tempat untuk meluahkan keluh kesahnya.

“Kalau kau sayang Zarif, kau kena izinkan dia kahwin dengan aku. Selama ni Zarif hanya berpura-pura bahagia. Dia sebenarnya tak sampai hati nak minta izin dari kau sebab takut kau terluka.” Asyikin menyambung kata.

“Dia faham aku dan aku juga faham hati dia. Kalau kau izin, rasanya kita boleh hidup sebagai sebuah keluarga. Tapi, kalau kau tak sanggup, kau boleh minta dia lepaskan kau. Itu yang terbaik untuk kebahagiaan dia.”

Tanpa sedar, air mataku gugur menyentuh pipi. Sanggupkah aku melepaskan Zarif. Bisakah aku tanpa dia?


*******

“Bang....”
“Mmmmm....”
Aku pandang Zarif yang tekun menatap Ipadnya sambil bersandar di kepala katil, sama seperti posisi dudukku. Mungkin kerana aku hanya diam, dia menoleh pandang. Keningnya dinaikkan. Novel di tangan aku letakkan penanda sebelum menutupnya.

“Kalaulah ditakdirkan Lya tak boleh bagi abang zuriat, abang akan terfikir untuk kahwin lain tak?”

“Rezeki Tuhan kita tak tahu bila DIA akan berikan. So, sabar adalah jalan terbaik. Kalau ditetapkan ‘rezeki’ itu tidak ada untuk kita, terima dan redha. Yang penting, kita bahagia.”

“Jadi?”
“Kita hidup berdua jerlah.” Mudah saja jawapannya.
“Kalau Dya kata Dya izinkan abang kahwin lain, siapa yang abang pilih?”

“Merepek apa ni?” Zarif pantas menoleh pandang. Ipadnya diletak di sisi.

“Dya tak merepek bang. Dya sayangkan abang. Dya nak abang bahagia kerana bahagianya abang, maka bahagialah juga Dya.”

Zarif pandang tepat ke wajahku.

“Bahagianya abang apabila Dya ada di depan mata abang.”
Zarif terus membaringkan kepalanyanya di ribaku dan aku elus rambutnya penuh kasih.

“Tapi, Dya tak mampu beri zuriat pada abang.”

“Siapa yang cakap?”

“Dah berapa lama kita kahwin?”

“Masa bukan ukuran dan... abang belum puas lagi hidup berdua dengan Dya. Abang belum puas lagi nak honeymoon dengan Dya.”

Dia ambil jemariku dan lekatkan ke dadanya. Aku jadi syahdu tiba-tiba tetapi selagi aku tidak meluahkan apa yang telah lama terbuku di dada, selagi itulah aku tidak mampu bertenang.

“Abang kahwinlah dengan Asyikin. Dya izinkan.”
Keizinanku membuatkan Zarif pantas bangkit dari pembaringan. Dia membuka sila mengadap ke arahku.

“Kenapa cakap yang bukan-bukan ni?”
“Betul, Dya izinkan. Abang kahwinlah kerana mungkin dengan cara itu abang boeh mendapatkan zuriat.”

“Berapa kali abang nak cakap...”

“Dya ikhlas.” Aku memintas membuatkan Zarif terdiam.

“Dah habis fikir?”

Soalan Zarif yang tiba-tiba itu membuatkan aku terkedu. Kecurigaan terus datang menerpa. Mungkin benar kata Asyikin, Zarif hanya ingin menjaga hatiku.

“Abang tanya, Dya dah habis fikir ke?” Zarif mengulang tanya tetapi aku pula bagai kehilangan suara.

“Kalau hati belum cukup kuat, jangan sesekali bercakap sesuatu yang akan merobek hati sendiri.”

“Tapi Asyikin cakap...”

“Dya percaya cakap Asyikin atau cakap abang?”
Zarif memintas. Aku terus terkedu.

“Abang...” akhirnya terkeluar juga suaraku. Bila berlaku kekeliruan, lihatlah dengan hati dan renunglah dengan akal. Sekarang, hati dan akalku kata, Zarif sayangkan aku dan dia sedang berkata yang benar.

Zarif genggam jemariku dan buat seketika mata kami saling beradu.

“Kecurigaan terlalu murah bagi manusia yang tidak berpegangan dan kepercayaan tu amat berharga untuk dimusnahkan. Jadi, tolonglah jangan sesekali benarkan rasa curiga masuk ke hati kita dan tolonglah pegang rasa percaya antara kita sampai bila-bila.”
Lembut suara Zarif menjadikan aku sesak nafas. Air jernih mula meminta izin untuk mengalir keluar dari kelopak mata.

“Dya sayang abang dan Dya cuma nak abang bahagia.” Aku terus benamkan wajahku ke dadanya dan air mataku tumpah jua.

“Siapa kata sekarang abang tak bahagia? Cukup hanya ada Dya, abang tak perlukan apa-apa lagi untuk bahagia.”

“Kalau ditakdirkan kita tidak punya rezeki untuk ada anak, cukuplah kita hidup berdua. Abang tak mampu nak janjikan segunung intan permata tapi abang janji akan sentiasa ada di sini untuk Dya dan akan sentiasa menjaga Dya hingga ke nafas terakhir abang, insyaalah.”

Zarif renggangkan tubuhku dari pelukannya. Kedua pipiku di pegang dan air mata yang melekat di situ disapu perlahan.

“Kalau Tuhan izinkan abang menjadi penghuni syurganya di akhirat kelak dan kalau DIA memberi pilihan untuk abang pilih seorang hambaNYA untuk mengikut abang, orang pertama yang abang pilih ialah Dya kerana abang bukan hanya ingin hidup dengan Dya setakat di dunia yang indah ini tetapi di akhirat juga.”

Sekali lagi air mataku gugur ke pipi dan sekali lagi dadanya menjadi tempat untuk aku sembunyikan wajah. Sungguh....aku bahagia hidup bersamanya. TUHAN, jangan kau ambil rasa ini sehingga ke nafas terakhir kami.


P/S : Cerita pendek ni khas buat Niz Nudra yang msj saya tadi bertanya tentang sambungan BK, juga buat N or yang tetiba email saya memberi kata semangat, buat Nani di Ireland yang juga tetiba mengutuskan email memberi peransang, buat Alida dan Kak Mizan yang tidak jemu menjadi teman di alam maya dan juga buat semua yang sudi membaca, moga terhibur. Maaf kalau kurang manis sebab ini hanya sekadar suka suka sementara mencari idea...:))

16 comments:

Anonymous said...

bahagianyer mereka..ada sambungan lagi ke lepas ni?kalau ada nak lagi..hehe..

mizan said...

thanks Hani....semoga suka2 jd serius dan jd sambungan..<3

Eppy Safri said...

Sungguh kesetiaan zarif tiada tolok bandingan...
Dya, ikatlah kesetian itu dgn tetap mencintai n menyayangi zarif sepenuh jiwa n lara...
Sungguh sukernciter ni...
Sis nk uat mini novel @ full

lara said...

thanks hani.....ada sambungan lagi...(niz nudra )

idA said...

salam Hani..sentuhan yg betul betul menusuk kekalbu bila membacanya..mmg betul kata zarif tu..ayat power yg merungkaikan rasa resah para isteri ..bila tidak boleh mengndung ..bila telah berkawen untuk jangkamasa yg lama..mudah mudahan mereka dikurnai ngan anak anak yg comel selepas ini..ek..manusia mmg bisa mengharap yg menentukan adalah Allah..

Hani Fazuha said...

Buat yg xde nama utk komen prtama tu.... maaf ler, mngkin xde lagi kot

Mizan....klu dizinknNYA..insyaalah

Hani Fazuha said...

Eppy... mini novel pon xbuat, full novel pon rasanya tak buat juga..:-)

Kak Niz Nudra... khas utk akk

Hani Fazuha said...

IdA...thanks...

aimie_afifah said...

Hani,really missed dr hensem tu.so sweet taw

Anonymous said...

Salam kak, Nani ni. Hmm..rasa nk suh sang suami pon baca gak!hahah...Nani rasa Nani org pertama xnak bg akak sambung. sorry sume.Citer ni dh cukup sempurna. tak sanggup nak tgk kebahagiaan dorang tercalar.Akak buat cerita baru;-)

Hani Fazuha said...

Aimie...aku tahu ko mmg suka sgt nga doktor zarif ni kan....

Hani Fazuha said...

Nani.... mmg akk xnak sambung pon....klu nani kata smbung pon, susah sgt2 sbb xtau nak wat mrk jadi camana... ni cuma satu cter pendek bgi sesapa yg rindukan BK....

Hani Fazuha said...

Utk pengetahuan semua... cter BK ni adalah cter yg paling saya syg brbanding semua novel saya yg lain...sbbnya ia ada byk kisah benar...
Cter ni juga mcm berhantu buat saya krn smasa menulis cter ni, saya seperti ternampak zarif di mana2....

Anonymous said...

Boss..TQ
hilang rindu aku ngan dr ensem aku tu..hihi aku pun nk jd cam dya..d sayangi suami dunia akhirat..AMINNN..

DLa

Hani Fazuha said...

DLa... boleh jer ko nak jadi cam Dya tu.... ko suh suami ko tu baya apa yg aku tulis tu... gerenti dia insaf...hehe

Hafiz Khir said...

Saya baca bk ni berulang kali....kisahnya best...KL ada sambungan best jugak...tahniah Hani fazuha...KL cerita tentang diorang dapat anak ok juga....hahaha tentu best story kannn