FOLLOWERS

Kena Tagged Lagi.....

Bila tengok tagged dari Bikash yang panjangnya berela-ela ni, rasa macam nak tercekik. Soalan apa ni? Siapa yang mulakan ni?

Starting time:6.30pagi
Name : ZZ
Sisters : 1
Brothers : 4
Shoe size : sama saiz nga kaki mak aku dan juga kaki adik aku( cuba teka)
Height : Kalau pakai kasut tinggi tu, kasut aje yang nampak tinggi tapi aku tak juga tinggi-tinggi..huhuhu...
Where do you live : Putra Permai
Have you ever been on a plane : Ya
Swam in the ocean : Tak pandai berenang, takut mati tak bernisan.
Fallen asleep at school : Ya, tersedar bila pemadam papan hijau melantum atas meja...hikhikhik..malu tak terkata.
Broken someone’s heart : Entah! sebab tak nampak. Kalau pecahkan pinggang mangkuk tu selalulah.
Fell off your chair : Kerusi jatuh atas kaki tu adalah dua tiga kali. Sakit beb!
Sat by the phone all night waiting for someone to call : Siapa nak call malam-malam buta? Tidur lagi baik.
Saved e-mails : Yang penting aje
What is your room like : Tak ada perkataan untuk menggambarkannya.
What’s right beside you: Selimut & bantal
What is the last thing you ate : Biskut raya yang dah tinggal saki baki.
Ever had...Chicken pox : Masa kecik-kecik dulu.
Sore throat : Kekadang
Stitches : Tak pernah
Do you believe in love at first sight : 'Apa ada pada satu perkataan cinta selain dari huruf-huruf yang diciptakan manusia?'...hahaha..jauh betul melencong. Sebenarnya, ayat tu adalah tagline utk novel yg akan datang, itupun kalau diterima penerbit.
Like picnics : Suka, tapi mesti tempat yang terlindung dari matahari.
Who was/were... The last person you danced with : Diri sendiri(dalam toilet)
Last made you smile : Pagi tadi, anak aku cakap kereta aku bau macam hotdog. Tetiba aje dia rasa macam nak makan hotdog pepagi buta.
You last yelled at : Dah terlambat nak masuk kerja. Kena buka pintu pulak tu. Semua orang dah berkumpul depan pintu sebab tunggu aku sorang...
Today did you...Talk to someone you like : Hubby...dia kata aku tak sayang dia sebab asyik dia aje yang call aku tanya khabar,dah makan ke belum. Harapkan aku, sayang kredit nak buat call....
Kissed anyone : Private & Confidential
Get sick : Macam-macam sakit. Sakit kaki, sakit kepala dan paling kerap, sakit hati.
Talk to an ex : ex apa?
Miss someone : Arwah ayah... .
Who do you really hate: Tak baik benci-benci orang. 'Jangan Ada Benci'
Do you like your hand-writing : Kalau tulis ayat jiwang-jiwang tu, sukalaaa...tapi, yang suka tu cuma ayatnya aje...huhuhu...tulisan tangan kekadang diri sendiri pun tak tahu nak baca, buruk benar rupanya, kalah tulisan doktor.
Are your toe nails painted : Tak pernah
Whose bed other than yours would you rather sleep in : Tilam display yang cantik sangat kat sebelah office tu. Shoknya kalau dapat baring-baring kat situ time lepas makan tengahari(Perut kenyang, ngantuk giler)
What color shirt are you wearing now : Black
Are you a friendly person : Tengok waktu.
Do you have any pets : Tak ada.
Do you sleep with the TV on : Selalu..sebab orang lain yang tengok TV tu, bukan aku...
What are you doing right now : Membebel
Can you handle the truth : Tengok situasi
Are you closer to your mother or father : Rapat dengan sesiapa yang menyayangi dan disayangi.
Do you eat healthy : Makan aje apa yang ada.
Do you still have pictures of you & your ex : Ex apa? Semua ex aku ada.
If you’re having a bad day, who are you most likely to go to : Tak suka cari orang sebab kekadang orang tak suka nak dengar cerita sedih kita. Cari laptop, taip & delete then taip lagi pastu delete lagi...kerja gila tapi memang berkesan.
Are you loud or quiet most of the time : Bising bila rasa nak bising, diam bila malas nak bising.
Are you confident : Always Private & Confidential. Boleh tak jawab cam gitu sebab bila aku terima surat aje mesti ada cop P & C kat hujung paling atas surat tu....
5 things I was doing 10 years ago
1) Baru belajar nak jadi 'manusia'
2) Memikirkan apa akan jadi 10 tahun akan datang( hari ni la maksudnya tu)
3) Baru belajar nak jadi pekerja berhemah
4) Baru belajar nak jadi anak yang baik
5) Memikirkan apa aku nak jadi 20 tahun akan datang

5 things I would do if I were a billionaire
1) Bantu diri sendiri
2) Bantu keluarga
3) Bantu kekawan
4) Bantu Negara
5) Bantu yang memerlukan

5 of my bad habits
1) Susah nak berhenti kalau mula membebel
2) Susah betul nak senyum kalau tak ada mood
3) Susah nak percaya kalau dah pernah tertipu
4) Susah nak memaafkan orang yang sengaja melakukan sesuatu untuk menyakitkan hati
5) Susah nak meluahkan takut menyakitkan hati orang

5 places I've lived/living
1) Kampung Bendang Ikan
2) Kampug Joh
3) Taman Impian Ehsan
4) Taman Sungai Besi
5) Putra Permai

Tu je yang mampu aku jawab, maaflah kalau jawapan tak menepati soalan.....

Aku malas nak tagged ramai-ramai, dua orang cukup.
1. Meen Zulaikha
2. Fatin Nabila

....Sambungan

.....Keadaan tu buatkan aku rimas dan asyik fikir nak ponteng sekolah dan ponteng kelas. Walaupun aku suka subjek matematik tapi sebab guru kelas tu yang ajar subjek tersebut, terus saja aku jadi tak suka nak belajar. Ada satu ketika, aku lari pergi koperasi sekolah dan merajinkan diri bertugas di situ sebab nak lari dari cikgu tu. Baru aje nak bersenang lenang duduk bergoyang kaki, tiba-tiba muncul rakan sekelas kat depan pintu. "Cikgu panggil kau masuk kelas. Selagi kau tak masuk, dia tak akan mengajar."budak tu berkata dengan wajah bengang. Terus saja mataku terbuka luas memandangnya. Biar betul cikgu ni."Wei! cepatlah, kita orang semua nak belajar ni." Dia menyergahku.
Dengar rasa sebal di hati, aku mengatur langkah kembali ke kelas.
Tiba di kelas, semua mata pandang aku tapi aku buat muka tak bersalah terus melangkah masuk duduk di kerusi dan buka buku, kononnya bersedia untuk belajar. Ingatkan cikgu terus nak mula mengajar tapi rupanya dia mula membebel.
"Tak malu ke awak dengan abang awak? Awak tu kan perempuan, cuba buat perangai macam perempuan sikit." begitulah lebih kurang bebelannya.
"Hah! abang, balik nanti awak cuba mengadu kat ayah awak tentang perangai adik awak yang sorang ni." katanya pada abangku. Dia membebel tak berhenti sampai habis waktu. Semua orang tak pasal-pasal kena marah sama sebab aku. Lepas hari tu, aku takut nak ponteng kelas math lagi sampailah ke tingkatan lima sebab dia juga yang mengajar subjek tu. Tensionnya hanya tuhan yang tahu. Sampai ada satu ketika dah hampir nak exam SPM, aku ponteng ikut kawan2 pegi tengok wayang. Entah apa malang nasibku hari itu, aku terserempak dengan cikgu tu ketika baru keluar dari panggung, dalam perjalanan nak ke bus stop. Waktu tu dah hampir nak maghrib.
Sebagaimana aku terkejut, begitulah juga dia. Kami sama2 terhenti melangkah. Kawan2ku yang lain buat2 tak kenal terus melangkah. Tapi, mungkin mereka betul-betul tak kenal cikgu tu sebab dia tak ajar kelas sastera.
"Saya ingat awak boleh berubah tapi rupanya saya silap. Kalau begini gayanya, sampai bila-bila pun awak takkan berubah dan saya tak heran kalau awak gagal exam SPM nanti." Dia berkata sinis dan terus berlalu meninggalkan aku yang terkaku di situ. Waktu tu, ada pelbagai rasa bersimpang siur di hati aku, sedih, geram, marah dll.
Saat itu aku nekad, kata2 cikgu tu aku ambil sebagai satu cabaran. Aku cuba cover balik mana yang tertinggal di belakang walaupun aku tahu waktu tu memang sudah terlalu lambat untuk aku mengutip kembali apa yang telah aku tinggalkan.
Lepas SPM, aku rasa macam semua hutang aku telah berbayar. Tapi bila tiba time nak ambik result, rasa macam menggigil seluruh badan. Tengok member2 sekelas semua tersenyum lebar, aku makin takut. Apa yang lebih menakutkan lagi apabila tiba kat tempat nak ambil slip, cikgu tu ada kat situ. Rasa macam nak aje patah balik tapi bila lihat dia senyum, hati aku jadi kembang.
"Tahniah!" Sepatah ucapan yang keluar dari bibirnya buatkan aku terperanjat. Dalam hati aku cuma satu, dia nak menyindirku tapi bila mata aku tengok sendiri slip result, aku rasa macam nak pitam. Rupa-rupanya dia ucap tahniah sebab aku score A subject math. Ya Allah, saat tu aku rasa macam nak peluk dia. Kalaulah cikgu tu perempuan, dah sah-sah aku akan peluk dia.....Terima kasih cikgu, terima kasih dan terima kasih...Jasamu akan kukenang sehingga ke nafas terakhirku.......


**Tamat**

Cerita Di Alam Persekolahan

Waktu sedang menjawab soalan tagging dari Kak meen hari tu, tiba-tiba aje teringat pengalaman 'ngeri' time sekolah dulu. Alamak! sebut perkataan ngeri, nak bercerita pun terasa ngeri....
Kisahnya bermula ketika aku lepas PMR yang pada waktu tu disebut SRP. Aku memang tak meletakkan apa-apa harapan pada exam tersebut sebab aku sememangnya jenis yang pemalas. Duduk jauh dari keluarga dan menyewa dgn kekawan menjadikan penyakit malasku makin parah. Usahkan nak mengulangkaji, kerja sekolah pun kekadang tak siap. Kerana itu, bila tengok result SRP, aku macam tak percaya sebab dapat banyak A. Mulanya ingat mata aku dah kabur tapi lepas pejam celik beberapa kali, memang betul pun.
Lalu, aku ditempatkan di tgkt 4 aliran sains, kelas yang menjadi kebanggaan cikgu kerana di situlah terkumpulnya pelajar bijak pandai sekolah tersebut. Kebetulan pula'kembarku' juga ditempatkan di kelas yang sama. Kembar yang aku maksudkan bukan kembar seiras atau kembar tak seiras tetapi kembar berlainan emak. Ayahku kahwin dua dan kami dilahir di tahun yang sama, cuma bezanya dia lahir tiga bulan lebih awal dariku meletakkan dirinya sebagai abang.
Sepanjang bersekolah di situ, inilah kali pertama kami ditempatkan sekelas. Dia kaki study, memang sesuailah berada di kelas itu berbanding dengan aku yang pemalas ni, memang langsung tidak sekufu dengan mereka yang berada di kelas itu.
Lantas, aku memberanikan diri berjumpa Penolong Kanan utk minta tukar kelas. Tanpa byk soal, permintaanku diluluskan dan aku terus berpindah ke kelas perdagangan(Prinsip akaun). Rasa gembira sangat dapat masuk kelas tu sebab ada member yang sekepala tetapi kegembiraanku tak lama sebab hari kedua aje, ada seorang guru masuk jumpa guru kelas. Entah apa yang disembangkan aku tak dengar tapi sekejap tu guru kelas panggil aku pindah balik ke kelas sains. Rupa2 yang datang tu adalah guru kelas sains tersebut. Rasa macam nak tercekik aku waktu tu. Tapi terpaksa juga ikut sebab tak nak buat kecoh.
Ketika mengekori guru tersebut, aku katakan padanya bahawa aku sudah meminta kebenaran PK tetapi dia kata dia dah minta PK batalkan kelulusan permohonanku. Bila aku tanya kenapa, katanya "awak ada potensi" pendek aje jawapannya. Waktu tu, aku memang betul-betul bengang. Rasa macam nak cekik-cekik aje cikgu tu.
Hari-hari yang aku lalui dlm kelas tu rasa macam duduk dalam bilik sauna, panas dan membahang. Dahlah bengang dgn guru kelas, ada pula mamat yang baru satu tahun pindah masuk sekolah tu buat aku makin bengang. Duduknya pula betul-betul depan mejaku. Bila tiba time dia sengal, dia pusing belakang dan nyanyi2 lagu omputeh pada aku. Tapi bila time skrunya longgar, dia kata aku ganas macam jantan sebab aku suka tendang kaki kerusinya. Pastu, dia mulalah merapu-rapu tak tentu hala hingga angin aku turun naik tak menentu. Dia bukan tak hensem, memang hensem tetapi entah kenapa mata aku sakit sangat bila tengok muka dia.... Bersambung....

TAGGED....

Huhuhu...first time kena tagging tapi Kak Meen punya pasal, boleh aje....

3 Tabiat buruk time sekolah
-Keluar kelas ikut pintu belakang sebelum cikgu tiba sebab tak suka cikgu atau subjek tu. Pastu pergi lepak kat kelas yang cikgu jarang masuk. Kat situ ramai geng yang satu kepala(otak gila-gila)
-Ponteng sekolah, naik bas ke KB pergi tengok wayang. Keluar dari panggung dua tiga tapak, terserempak dengan cikgu.
-Pakai kain senteng, stoking pendek, tudung tak serupa tudung. Bila ada spot check, sah-sah kena beratur mengadap guru disiplin sampai cikgu pun naik takut tengok muka org yg sama..huhuhu..ampun cikgu.....
Nota tak tahu malu: Time sekolah dulu memang jahat, tak tahu macam mana boleh terlepas masuk U.

3 Favourite subjek anda.... Kenapa?
-Math sbb memang selalu juara dalam kelas, macam kacang butir...ahaks (banggalah tu....)
-BM sbb memang suka mengarang cerita. Kalau buat karangan, tak tahu nak stop sampai terlebih perkataan yang diminta..hehehe.
-Agama sbb memang senang, sesuatu yang kita pelajari dari kecil dan amalkan setiap hari

3 Subjek anda tak suka... Kenapa?
-English sbb tak pandai ckp omputeh, tension betul bila cikgu tanya soalan. Duduk kelas paling pandai tapi hampeh...
-Geografi sbb susah nak hafal nama-nama tempat. Usahkan nama tempat, nama orang pun selalu lupa.
-Fizik sbb langsung tak masuk dalam kepala. Tak tahulah, otak ni memang betul2 bengap ke atau Fizik tu memang betul2 susah.

Menarik pada kamu....?
Mmmmm....bibir, bila bercakap.

Kamu paling suka...?
Tengok gelagat orang dan berfikir..kenapa, bagaimana, untuk apa dan bla..bla..bla... macam-macam timbul dalam kepala.

Anda tidak boleh hidup tanpa...?
Keluarga....

Setiap malam sebelum tidur siapa yang anda hubungi...?
Yang Maha Esa. Dengan doa, tidur malam itu bukan tidur yang terakhir.


Hahaha.... berjaya juga habiskan tagging ni. Mangsa aku seterusnya :
1. Murni Aqila
2. Ruby Hazry
3. Nacha

Ayat-Ayat Cinta

video

Desir pasir di padang tandus
Segersang pemikiran hati
Terkisah ku diantara
Cinta yang rumit

Bila keyakinanku datang
Kasih bukan sekadar cinta
Pengorbanan cinta yang agung
Ku pertaruhkan

Maafkan bila ku tak sempurna
Cinta ini tak mungkin ku cegah
Ayat-ayat cinta bercerita
Cintaku padamu

Bila bahagia mulai menyentuh
Seakan ku bisa hidup lebih lama
Namun harus kutinggalkan cinta
Ketika ku bersujud

Bila keyakinanku datang
Kasih bukan sekadar cinta
Pengorbanan cinta yang agung
Ku pertaruhkan

Kenangan Di Hari Lebaran

Entah kenapa lebaran ini begitu kuat menggamit ingatanku pada ayah yang telah lama pergi menemui Penciptanya. Tidak seperti lebaran yang lepas-lepas, pagi itu aku bagai tidak sabar untuk bersimpuh di depan pusaranya.
Saat kakiku melangkah ke kawasan perkuburan, aku jadi sayu apatah lagi bila melihat pusara ayah bagai tidak terbela dengan rumput yang tumbuh meliar serta ranting-ranting kering bersepah di atasnya. Sukar untuk menyatakan rasa hatiku saat itu, sedih dan sakit. Dia meninggalkan anak-anak yang ramai tetapi kenapa pusaranya bagai tidak terbela. Namun begitu, aku tidak ingin menyalahkan sesiapa. Aku tetap menyalahkan diriku sendiri walaupun aku tahu jarak yang memisahkan tidak memungkinkan aku untuk sentiasa berkunjung ke situ. Lantas, suara hatiku berbisik sendiri, kalaulah aku tinggal di kampung itu, mungkin tidak sukar untuk aku sentiasa melawatnya.
Menggunakan tanganku, aku bersihkan rumput dan ranting itu. Saat itu aku bagai ternampak dia sedang tersenyum padaku. Tanpa sedar, air mataku bergenang di kelopaknya. Andainya dia masih hidup…..dan kenangan lebih 8 tahun lepas kembali menerjah ingatan.
Saat itu, aku baru saja menamatkan pengajian di UPM dan terus bekerja di Sri Kembangan. Ketika Aidiladha hampir menjelma, aku tidak berjaya untuk mendapatkan tiket pulang ke kampung kerana waktu itu semua tiket telah habis dijual. Dua hari sebelum tibanya Aidiladha tersebut, buat pertama kalinya ayah telah menghubungiku. Semenjak melangkah kaki ke menara gading hinggalah memulakan kerja, itulah pertama kalinya dia menghubungiku dan bercakap denganku. Dia memang jarang bercakap dengan anak-anak, apa yang dia nampak tidak kena, selalunya disampaikan pada mek dan meklah yang akan menyampaikan pada anak-anak. Kerana itu, apabila dia menghubungiku dan bertanya tentang kepulanganku, aku jadi hairan. Katanya, dia mengharap sangat aku pulang. Kalau tak dapat tiket sebelum raya, ambillah selepas raya, janji pulang. Lalu aku katakan padanya, aku akan cuba dapatkan tiket, mungkin raya kedua.
Aku cuba lagi untuk mendapatkan tiket tetapi tetap tidak berjaya kerana memang semuanya telah habis dijual. Ketika itu, aku membuat keputusan untuk tidak pulang apatah lagi cuti memang tidak ada kerana baru lagi memulakan kerja.
Pada hari raya ketiga, aku menerima panggilan mengatakan ayahku sedang kritikal di hospital. Saat itu juga aku berkejar ke puduraya untuk pulang tetapi seperti yang aku telah tahu, semua tiket ke pantai timur telah habis.
Di depan kaunter bas aku menangis dan merayu memohon simpati agar aku dibenarkan menaiki bas malam itu. Aku tidak kisah walaupun terpaksa duduk di tengah laluan. Mungkin nasibku agak baik malam itu kerana ada seorang juga hamba Allah yang bersimpati padaku dan membenarkan aku menaiki bas yang dipandunya. Aku dibenarkan duduk di tempat yang dikhaskan untuk kelendan bas tersebut. Syukur pada Allah kerana di saat kesulitan begitu, Dia telah mengutuskan seseorang yang lembut hatinya untuk membantu. Kalaulah tidak kerananya, pasti malam itu aku akan tidur di hentian bas tersebut.
Tiba di Kota Bharu aku terus di jemput oleh abangku menuju ke Hospital. Saat melihat wajahku, mek terus menangis. Katanya, kenapa tak balik raya kedua. Katanya lagi, ayah yang beritahu bahawa aku akan balik pada pagi raya kedua. Kerana itu, ketika ayah tiba-tiba tidak sedarkan diri di pagi raya kedua itu, mereka semua tidak menghubungiku. Apabila aku tidak pulang hingga keesokan harinya, barulah mereka cuba menelefonku. Kerana itu, aku telah menjadi orang terakhir di kalangan anak-anaknya yang tiba untuk melawatnya di hospital tersebut. Sanak saudara yang jauh pun sudah dua hari berkampung di hospital itu.
Aku terus menangis. Melihat sekujur tubuhnya yang masih koma dan dikelilingi wayer, aku jadi tidak berdaya untuk berdiri. Sepanjang hayatku, aku tidak pernah melihat ayah sakit apatah lagi masuk hospital begitu.
Beberapa ketika, doktor masuk untuk memeriksa. Kata doktor, darahnya telah kembali normal dan sedikit masa lagi dia akan sedar. Tiada perkataan untuk aku gambarkan betapa aku gembira dengan perkhabaran tersebut. Namun, beberapa langkah saja aku melangkah keluar dari perkarangan hospital untuk bersarapan, ada suara menjerit memanggil aku agar cepat-cepat kembali ke wad. Ketika tiba di situ, aku lihat selimut putih telah menutup seluruh tubuh ayahku hingga ke kepala. Saat itu aku mengerti bahawa dia telah pergi menemui Penciptanya. Dan kata mereka, dua hari dia koma hanya sekadar untuk menunggu aku pulang menemuinya. Betapa aku terlalu sedih, sedih dan sedih…..dan ketika menaip N3 ini, aku masih sedih sehingga tidak sedar air mataku mengalir buat kesekian kalinya. Betapa dia terlalu ingin menemuiku tetapi takdirNya sudah ditetapkan begitu dan aku harus memujuk hati untuk menerimanya walaupun sehingga ke saat ini aku masih terkilan kerana tidak sempat memohon kemaafan darinya di pagi lebaran yang mulia.
Di pagi itu, aku sedekahkah Al-Fatihah dan Surah Yassin untuknya. Hanya itu yang mampu aku kirimkan untuknya sebagai seorang anak. Semoga rohnya dicucuri rahmat di sana..........

SALAM AIDILFITRI......



sAlaM bUaT sEmUa.....
Biar sudah agak terlewat tapi aku tidak ingin melepaskan peluang yang hanya akan muncul sekali dalam setahun ini untuk mengucapkan sElAmAt hArI RayA aIdiLfItRi buat semua rakan dan pengunjung blog ini..... Terima kasih kerana sudi meluangkan masa menjengok ke sini dan terima kasih juga untuk semua yang menghulurkan salam aidilfitri....